Keseruan Smart Festival 2018 di Bandung

Rabu, 28 November 2018

Belakangan ini istilah ‘brand’ sepertinya sedang nge-heits sekali di kalangan netyjen.

Gak usah jauh-jauh lah yah, para blogger pun saat ini sedang berlomba-lomba untuk memperkuat personal branding bagi blog mereka. Apa sih yang membuat blog kita unik, menonjol dan berbeda dari ribuan blog lain yang ada di blogosphere.

Jualan zaman sekarang tuh emang berbeda jauh dengan jualan zaman dulu.

Saat ini dalam berjualan produk butuh branding yang kuat agar bisa melekat di hati konsumen. Bukan hanya kualitas produknya aja yang harus prima, tapi secara keseluruhan. Mulai dari konsep, packaging, desain, sasaran konsumen pokoknya semua harus disesuaikan dengan branding deh!

Menyusun Rencana Liburan

Kamis, 22 November 2018

Gak terasa bentar lagi mau akhir tahun yah, udah pada rencana mau liburan ke mana nih?

Bandung di akhir tahun tuh malesin banget karena macet di segala penjuru. Jadi enggan pergi dan bawaannya pengen tidur aja di rumah. Biasanya sih kalau liburan akhir tahun kita sekeluarga paling cuma bakar ayam doang sambil nonton TV. Kalau menurut Kayla sih garing banget hahahaha.

Minggu depan Kayla dan Fathir udah mulai UTS dan setelah bagi raport akan ada libur yang lumayan panjang. Mereka pun mulai merongrong gue dan Abah agar supaya liburan tahun ini gak cuma sekedar  nongkrong di rumah aja. Tapi berhubung budget kita cuma ada segitu-gitunya doang, setelah diskusi panjang sama kalkulator Abah, kita pun memutuskan bahwa liburan kali ini kita cuma bakal main ke tempat yang dekat aja sih, Jakarta.

Sebenernya perencanaan liburan yang diselipin sedikit modus sih, karena keluarga dari papa mertua memang tinggal di Jakarta. Jadi setiap lebaran kita memang selalu mampir dan menginap di rumah nenek yang ada di Jakarta. Tapi Kayla dan Fathir gak pernah menganggap hal itu sebagai liburan karena kita biasanya cuma muter-muter berkunjung ke rumah saudara. Paling banter cuma main ke mall atau Monas doang.

Kali ini Kayla dan Fathir menuntut liburan yang sesungguhnya dan gak pake modus! Ampun deh hahaha.

Akhirnya kita pun memutuskan untuk main ke Ancol aja, karena setelah diingat kembali terakhir kali kita main ke Ancol adalah ketika Kayla masih TK. Udah lama banget. Rencananya sih kita bakal menginap satu malam saja di hotel. Kalau masih pada betah main di Jakarta berarti sisa nginepnya di rumah nenek aja yang gratisan hahahaha.

Mengintip Sistem CAT - Computer Assisted Test Untuk CPNS

Senin, 19 November 2018

Beberapa waktu yang lalu, tiba-tiba saja adek gue nongol ke rumah.

Adek tengah gue yang biasa dipanggil Om Abang oleh Kayla dan Fathir adalah seorang dokter. Saat ini ia sedang bertugas di 2 rumah sakit yang lokasinya di luar kota Bandung. Jadi jarang bisa ketemu, karena Om Abang biasanya pulang ke Bandung hanya seminggu sekali saja, itu pun bukan weekend.

Pokoknya kalau mau jalan bareng sama Om Abang tuh janjiannya suka rada ribet, karena jadwal libur Om Abang seringnya sih beda sama kita. Makanya gue tuh suka kaget campur seneng kalo Om Abang tiba-tiba nongol ke rumah. Kayla dan Fathir pun gak kalah senang dan langsung gelendotan ama Om Abang trus ujung-ujungnya minta ditraktir jajan ke warung Mama Ajeng hahaha.

Om Abang pun bercerita bahwa hari itu ia memang sengaja mengambil cuti karena tadi pagi ia baru saja mengambil tes ujian CPNS. Baru saja gue mau mendoakan semoga Om Abang bisa lolos ujian CPNS, dia sudah cengar-cengir duluan sembari berucap bahwa sepertinya ia gagal.

Lho, kok udah langsung tahu hasilnya? Padahal kan ujiannya baru tadi pagi.

Om Abang bersama Teteh-nya yang uwu-uwu :))

Hati-Hati Dengan Fintech Ilegal!

Kamis, 15 November 2018

Sejak memasuki era digital, sepertinya mulai banyak sekali bermunculan perusahaan start-up di sektor keuangan.

Biasa disebut Fintech atau Financial Technology adalah lembaga keuangan yang beroperasi secara online. Permasalahannya adalah mereka tuh getol banget ngiklan dimana-mana lho. Kadang nongol di aplikasi atau bahkan SMS, nawar-nawarin duit terus. Siapa sih yang gak tergiur ketika ditawarin pinjaman secara online dan tanpa agunan? Hayoh siapa cobak?

Tapi proses peminjaman di Fintech ini terkadang syaratnya gampang bener, cuma ngirim data pribadi dan copy KTP doang pinjaman udah langsung bisa cair. Nah lho, gimana urusannya tuh. Kalo prosesnya terlalu mudah kayak gitu, buat gue sih malah jadi serem makanya gak pernah pengen nyobain.

Tapi justru kemudahan proses dan syarat pinjaman seperti itulah yang membuat banyak orang terjerat. Bayangin dong ketika kita lagi butuh banget duit, misalnya buat bayar sekolah anak atau nambah modal usaha tiba-tiba aja muncul tawaran seperti itu. Tanpa perhitungan dan pikir panjang pasti bawaannya pengen langsung minjem kan yah.

Kadang kita jadi terlena dan tidak memikirkan seberapa besar bunga atau denda yang akan dikenakan. Udah keburu napsu duluan. Padahal bunga yang diterapkan oleh Fintech ini biasanya cukup besar, bahkan untuk keterlambatan pembayaran biasanya dikenakan denda per-hari lho. Jadi akan semakin menggunung-lah hutang pinjaman kita.

Pada akhirnya banyak konsumen yang terjebak! 

Antarkan Kebaikan Bersama Paxel

Senin, 12 November 2018

Di zaman yang serba digital kayak gini memang semuanya dituntut untuk serba cepat dan praktis yah, terutama logistik. Apalagi sekarang kan zaman online shop, mau beli barang apa pun seringnya sih via online.

Buat yang sukanya kirim-kiriman paket, cuma pengen ngasih tau aja bahwa sekarang udah ada Paxel yaitu jasa pengiriman yang berbasis aplikasi. Jadi kalo biasanya kita mau kirim paket harus dateng sendiri ke ekspedisi sembari ribet bawa paket, sekarang udah gak perlu lagi. Kita tinggal download aja aplikasi Paxel via app-store trus tinggal klik-klik doang sambil gogoleran, maka sang kurir yang biasa dipanggil ‘hero’ bakal langsung nongol ke rumah kita untuk menjemput paketnya.


Sistem ini praktis banget dan cocok buat temen-temen yang punya online shop, gak usah repot nimbun barang untuk kemudian dibawa ke ekspedisi. Dan cocok juga buat kalian yang memiliki hasrat dan jiwa pemalas seperti aku inih hahaha #GolerIsLyfe

Berburu Kuliner di Pucuk Coolinary Festival

Selasa, 30 Oktober 2018


Bandung tuh layaknya surga makanan yah.

Berbagai  jenis makanan tersedia di kota Bandung. Emang sih orang Bandung mah selalu saja kreatif dalam menciptakan berbagai jenis makanan yang mampu menggugah hasrat. Apalagi saat ini kuliner sudah menjadi salah satu daya tarik utama yang bisa menyerap wisatawan. Gak jarang lah kita bela-belain untuk datang ke suatu tempat hanya karena tergiur untuk mencicip makanannya.

Mungkin itu pula alasan yang menyebabkan Teh Pucuk Harum memilih kota Bandung untuk menggelar hajat besar Pucuk Coolinary Festival pada tanggal 27-28 Oktober 2018 yang bertempat di Lapangan Pussenif - Bandung. Tersedia lebih dari 100 tenant kuliner yang terbagi dalam beberapa zona, yaitu Zona Pedas, Zona Manis dan Zona Gurih. 


Mari Menabung Bersama SOBATKU!

Minggu, 28 Oktober 2018


Zaman yang serba digital ini terkadang mendorong kita untuk menjadi netyjen yang semakin konsumtif, iya gak sih? Apa lagi buat yang jiwanya rapuh dan mudah tergoda, bawaannya pasti pengen belanja online terus deh, karena semuanya memang serba dimudahkan.

Niat awalnya mungkin cuma sekedar browsing dan lihat-lihat aja *paling banter cuma klik add to cart doang* tapi kemudian malah khilaf dan menjadi impulsif beneran dibeli deh! Trus apa kabar tuh cicilan dan tagihan yang masih pada menumpuk? Hayo lho!

Makanya gak cuman belanja doang yang kudu online, nabung pun zaman sekarang mah harus online juga dong. Sebelum kita belanja ini-itu yang kurang berfaedah, jangan lupa untuk menyisihkan budget untuk menabung dan membayar berbagai kewajiban.

Untunglah saat ini sudah ada SOBATKU yaitu tabungan online yang berbasis aplikasi. Buat kita yang suka tidak sempat atau males untuk beranjak pergi ke bank. Saat ini kita bisa membuka rekening tabungan dan menikmati layanan layaknya di perbankan hanya dengan menggunakan smartphone saja.

 

Berburu Mobil dan Rumah di Drive Home Expo 2018

Jumat, 19 Oktober 2018


Dulu ketika masih pacaran, gue dan Abah rajin banget dateng ke pameran rumah.

Cita-citanya tentu saja agar supaya ketika menikah kita udah punya rumah sendiri dan gak perlu ngontrak dulu. Akhirnya setelah menjelajah ke berbagai pameran sebulan setelah menikah, ketemu juga rumah yang sreg dengan harga terjangkau. Gue masih teringat sih, untuk DP-nya kita bela-belain sampai menggadaikan cincin kawin segala hahaha.

Suram banget sih, baru juga sebulan nikah cincin kawin sudah harus dititipkan ke rumah pegadaian. Tapi demi mendapat rumah impian, gue rela! Dan setelah 15 tahun mencicil dengan penuh dedikasi, akhirnya KPR gue lunas jugak hahaha.

Walaupun Alhamdulillah sudah memiliki rumah sendiri, tapi kita masih suka iseng mampir ke pameran rumah lho. Suka berasa seru aja gitu. Walaupun sekarang sudah zaman online, tapi beda banget sih kerasanya browsing rumah via online sama dateng sendiri ke pameran. Sensasinya itu lho. 

Gak hanya rumah aja sih, mobil juga sama. Semua pasti menginginkan rumah dan mobil yang pas dari sisi kebutuhan maupun kantong. Untunglah sekarang kita bisa mencari rumah dan mobil sekaligus di Pameran Drive Home Expo 2018.

Camping Asyik Sahabat Keluarga!

Selasa, 16 Oktober 2018


Sejak membuat blog di tahun 2009, gue lumayan sering mengikuti berbagai event blogger.

Tapi dari berbagai macam event blogger yang diikuti, gue selalu bersemangat untuk mengikuti event blogger yang berkaitan dengan parenting. Seperti diketahui bahwa postingan di blog ini didominasi dengan curhatan seputar Kayla dan Fathir.

Bahkan niat awal membuat blog ini pun sesungguhnya didorong akan kegelisahan dan keresahan gue sebagai seorang ibu. Gue membuat blog ini ketika baru saja melahirkan Fathir sekitar 9 tahun yang lalu, ketika lagi labil-labilnya hahahaha *sekarang juga masih sih*

Tulisan-tulisan di blog ini sesungguhnya merupakan semacam potret perjalanan gue untuk menjadi seorang ibu yang lebih baik. Insya Allah.

 
Makanya gue sangat bersemangat ketika mendapat kesempatan dari komunitas Kumpulan Emak-Emak Blogger untuk dapat berpartisipasi dalam acara Camping Sapa Sahabat Keluarga yang diadakan di The Forest – Cisarua Bogor pada tanggal 5 – 7 Oktober 2018.

Nikmati Harimu : Ngopi Tanpa Sakit Maag

Rabu, 03 Oktober 2018


Menurut gue sih ngopi tuh termasuk salah satu kenikmatan hidup duniawi. Ngopi bisa membuat gue relaks sejenak dan melupakan beban hidup yang kian menerpa *beban hidup dibaca : berbagai cicilan dan sad ending dalam drama korea yang mampu membuat hati hampa*

Ritual ngopi biasanya gue lakukan di pagi hari, setelah usai melakukan rutinitas harian pontang-panting mempersiapkan Kayla & Fathir berangkat sekolah. Mulai dari menyediakan sarapan dan bekal makan siang *walaupun cuma ceplok telor dan goreng tahu doang sih*, mencari kaos kaki yang seringkali kehilangan soulmate-nya, nge-download drama korea yang tayang pada hari itu, atau sekedar ngomelin Kayla karena semalam ia kelupaan lagi nge-charge hape-nya

Setelah heboh gedebag-gedebug mengurus segala sesuatunya, barulah tersadar bahwa ternyata tadi subuh gue kelupaan belum cetrekin tombol mejik jar pantesan aja nasinya kagak mateng-mateng. Ya sudahlah keliyan semua sarapan nasi kuning beli di warung Mama Ajeng aja deh!  Yah, tentu saja harus selalu ada drama di pagi hari agar semakin berwarna kehidupan keluargaku ini hahahaha.

Rutinitas pagi hari di rumah gue memang selalu berisik dan ribet. Makanya setelah Abah berangkat ke kantor dan anak-anak pergi ke sekolah barulah gue bisa menghela napas lega, menyeduh kopi dan menikmatinya sembari lirik-lirik timeline guna mencari spoileran drama korea yang akan gue garap setelah kelar beres-beres rumah. 

Pokoknya kalau pagi-pagi udah ngopi, gue tuh berasanya lebih siap untuk menjalani hari dengan penuh semangat deh!
doyan banget ngopi

Pasti Dikasih Lebih Bersama Prudential

Jumat, 28 September 2018


Ketika baru menikah, gue dan Abah merupakan pasangan yang sangat konsumtif *dibaca : BOROS*

Boros versi kita tuh bukan berupa barang, karena kita jarang banget kepengen beli sesuatu. Tapi hasrat untuk jalan-jalan dan makan di resto gaul tuh harus selalu saja dilampiaskan. Gak bisa dipendem-pendem. Berhubung saat itu gue masih bekerja, jadi setiap pulang kerja kita pasti mampir dan nongkrong dulu buat makan di tempat-tempat gawl. 

Biasanya sekitar akhir bulan, ketika keadaan saldo sudah mulai mengkhawatirkan kita bakal melipir ke rumah orang tua atau mertua dengan ekspresi polos belagak kangen, padahal mah mau numpang makan bhahahahaha *AKU HINA!*

Setelah sekitar 2 tahun menikah dan hidup dengan pola boros seperti itu, gue pun hamil Kayla!

Setelah Kayla lahir, gue memutuskan untuk keluar kerja. Dan baru terasa tuh gimana pedihnya berusaha memenuhi kebutuhan sehari-hari cuma dari satu pemasukan saja. Selamat tinggal gaya hidup boros! Nongkrong di café sampek tengah malem sambil dengerin live music hanya tinggal kenangan belaka!

Ketika Kayla berusia sekitar 1 tahun, tiba-tiba saja Abah terkena ‘efisiensi’ dari kantornya *baca ; kena PHK!*

Saat itulah bener-bener baru terasa yang namanya pahit-getir kehidupan dalam berumah tangga. Sebenernya sih gak punya duit buat gue atau Abah terasanya biasa aja. Ketika masih berdua, kalo gak punya duit kita masih bisa cengar-cengir. Tapi gak punya duit ketika udah punya anak tuh terasanya BEDA banget lho. Terasanya sedih dan nyelekit. Hati gue berasa kretek-kretek apalagi ketika stok susu dan diapers sudah mulai menipis *motherhood-oh-motherhood*

Untunglah tidak lama kemudian Abah mendapat pekerjaan baru sehingga kita tidak perlu berlama-lama hidup dalam nestapa. Tapi sejak saat itu kita baru nyadar betapa pentingnya MENABUNG! Telat banget yah, harus kejadian dulu baru mau nabung huhuhu.


Ketika Bias Lo Dikatain Plastik!

Minggu, 16 September 2018


Sebagai seseorang yang mendapatkan rezeki tambahannya dari media sosial, gue selalu berusaha menjaga sikap gue di dunia maya.

Sampai sejauh ini, harus gue akui bahwa gue memang belum sanggup untuk membuat konten menggelegar yang dapat mencerdaskan calon generasi penerus bangsa. Gue sanggupnya cuma sebatas bikin konten receh seputar kdrama atau kpop aja. Dengan harapan semoga saja bisa menghibur siapa pun yang melihatnya.

Iya, nge-receh adalah passion-ku dan nge-baper adalah keahlianku *PLAK*

*jangan lupa kibas rambut*

Keseruan di Acara BCA Expo Bandung 2018

Jumat, 07 September 2018


Gue sudah menjadi nasabah Bank BCA sejak..ehm..sejak lama banget sampek bahkan gue sendiri gak inget kapan tepatnya. Kayaknya sih sejak zaman kuliah deh, karena saat itu gue sempet nge-kost dan uang bulanan mulai sering ditransfer sama orang tua.

Sejak saat itu gue udah jadi nasabah setia Bank BCA. Walaupun gue punya beberapa rekening di bank lain buat tabungan yang gak pernah diotak-atik, tapi untuk semua transaksi aktif dan transfer-mentransfer gue selalu pakenya rekening Bank BCA. Lebih praktis soalnya.

Gue pernah ada pengalaman konyol sih waktu baru menikah dulu.

Namanya jugak masih pengantin baru, kebanyakan jajan dan gak becus ngatur duit, belum jugak akhir bulan rekening kita udah sekarat dan gak punya duit sama sekali. Ketika nge-cek rekening, jumlah saldonya miris banget. Mau nongol ke rumah orang tua atau mertua, tapi gengsi karena bakal ketahuan lagi gak punya duit dan pengen nebeng makan hehehehe.

Akhirnya saat itu gue dan Abah nekad muter-muter kota Bandung sambil hujan-hujanan naik vespa butut…buat nyari ATM BCA yang 20 ribuan! BHAHAHAHAHA.

Iya, waktu itu sekitar tahun 2003 dan duit sebesar dua puluh ribu tuh berharga banget bisa buat bertahan hidup selama beberapa hari. Akhirnya dapet sih, ATM BCA yang dua puluh ribu di Sultan Plaza Cihampelas, yang mana sekarang plaza-nya udah gak ada lagi.

Ya ampun suram banget yak balada kehidupan gue pada zaman dahulu kala. 

Mungkin karena udah setiya pake BCA kali yah, makanya gue semangat banget waktu denger kabar bahwa BCA akan menghelat gelaran tahunan yaitu BCA Expo 2018 Bandung yang diadakan di Kotabaru Parahiyangan Padalarang pada  tangal 1-2 September 2018. Bela-belain gue datengin tuh sampek ke Padalarang.



Nongkrong Cantik Bareng Safi

Senin, 03 September 2018


Tahun ini gue tepat berusia 40 tahun. Alhamdulillah.

Buat gue sih di usia segini mulai terasa banget betapa pentingnya perawatan, terutama wajah. Secara setiap kali ketemu orang yang dilihat pertama kali kan memang wajah yah. 

Mau secanggih apa pun make up kita, setebal apa pun dempul yang kita pake, tapi kalo mukanya kusem dan gak segar tetap aja akan terlihat kurang paripurna. Jatuhnya malah jadi menor kayak tante-tante. Aku tydack mau seperti itu.

Perawatan itu kan bermacam-macam yah. Istirahat yang cukup dan banyak minum air putih merupakan jenis perawatan paling standard yang bisa kita lakukan. Untuk gue sendiri selama ini sih, paling rajin bersihin muka dan selalu pake pelembab aja baik di pagi hari mau pun malam hari.

Tapi setelah menghadiri Blogger Gathering yang diadakan oleh Safi beberapa waktu yang lalu, gue merasa sangat tercerahkan. Ternyata lumayan banyak juga tahapan perawatan yang selama ini udah gue lewatkan begitu aja.

Blogger Gathering bersama Safi

Ngeblog Bersama Qwords!

Minggu, 02 September 2018


Gak kerasa gue udah lama jugak nge-blog. Sejak tahun 2009.

Saat itu Kayla baru saja masuk TK sedangkan Fathir masih bayi. Isi postingan di blog gue pun dipenuhi dengan berbagai curhatan ala emak-emak yang tengah kewalahan mengurus kedua balita. 

Segala macem perintilan gak penting gue bahas di blog, mulai dari menganggap tumpukan setrikaan yang menggumpal di pojokan kamar sebagai ‘Dementor’ sampek dari kelakuan konyol Fathir yang selalu aja berusaha untuk menantang daya gravitasi *dibaca : kerjanya lempar-lempar barang terus, kemudian berharap barangnya tydack jatuh ke bawah*

Pernah pada suatu masa gue LDM-an karena Abah dipindahkan ke Sukabumi, sehingga kita cuma bisa ketemuan seminggu sekali saja. Postingan gue pun menjadi semakin ‘drama’ dan membabi buta bhahahahaha.

Saat itu karena emang pada awalnya gue berniat nge-blog cuma buat tjurhat unfaedah saja, gue pun hanya memakai blog yang gratisan doang. Tapi semakin ke sini, temen-temen gue mulay pada pake domain sendiri, aku pun jadi ikutan kompetitip tydack mau kalah dan takut tersingkir dari pergawlan hehehe *alesyan beli domain-nya kenapa cetek bener sik!*

Akhirnya sekitar tahun 2015 gue pun memutuskan untuk membeli domain sendiri.

narsis bareng boneka dari Qwords

Nabung di Bank Yuk!

Rabu, 15 Agustus 2018


Permisi mau numpang tanya, waktu zaman krismon alias krisis moneter tahun 1998 elo lagi pada ngapain sih?

Kalo gue sih waktu itu termasuk dalam gerombolan mahasiswa yang ikutan demo lho. Iya, gue emang sudah se-uzur itu bhahahaha. 

Gue inget saat itu ikutan demo ke Gasibu sambil pacaran ama Abah karena kita kan emang temen kuliah. Ikutan juga teriak-teriak,“Turunkan harga barang! Turunkan Presiden!”

Eh, ternyata presidennya beneran turun, trus kita pada kaget gityu. Hehehe
selfi dulu biar greget *foto by kang Afrizal*

Keseruan Acara Grand Launching Lapis Bogor Sangkuriang

Senin, 06 Agustus 2018

Sebelum subuh, tepatnya jam 3 pagi gue sudah terbangun.  Matiin alarm, terus bengong sebentar.

Udara dingin yang menusuk membuat gue menggigil dan tidak henti-hentinya bersin. Tapi dengan gagah berani, gue langsung menuju kamar mandi dan jebar-jebur. Walaupun setelah mandi gue langsung selimutan lagi karena nekad mandi gak pake air panas hehehe.

Kebetulan saat itu lagi ada gerhana bulan, tapi gue gak bisa berlama-lama menikmati keindahan gerhana karena harus segera berkumpul dengan gerombolan para blogger Bandung untuk menuju Bogor. Iya, kita bela-belain nyubuh berangkat dari Bandung karena udah gak kuat pengen hadir di acara Grand Launching Lapis Bogor Sangkuriang yang diadakan di Stadion Pakan Sari Cibinong.


Sebelum jam 8 para blogger Bandung udah nongkrong kece di Stadion Pakan Sari Cibinong dengan tampilan bantal, alias baru pada bangun tidur. Terpaksalah kami nyari toilet dulu buat touch up sedikit. Kelar dandan, kita berniat untuk nyari sarapan tapi ternyata rada susah nyari makanan, akhirnya cuman sarapan cilok doang deh.

Pengen Anak Mandiri, Tapi...

Senin, 23 Juli 2018


Wah, udah lama banget gak nulis dan nengokin blog nih! *kretekin jari*

Berhubung liburan kenaikan kelas kemaren panjaaaang bener, akhirnya hal tersebut turut memberikan efek negatif atas keberadaan blog gue! *mau bilang males nge-blog aja banyak alesan*
Padahal selama liburan kagak ngapa-ngapain jugak sih, tapi yang namanya males sih yah males aja gak butuh alesan kan yah hehehe.

Jadi kali ini gue cuma pengen cerita-cerita sedikit aja tentang usaha gue yang berencana untuk membuat anak-anak sedikit mandiri selama liburan kemaren dengan cara melibatkan mereka dalam kegiatan  beres-beres rumah *modus*

Selama ini Kayla dan Fathir emang udah gue kasih tanggung jawab kecil-kecilan aja di rumah, seperti harus beresin barangnya masing-masing. Untuk Kayla sendiri karena udah SMP, udah gue ajarin sedikit-sedikit buat cuci piring, masak nasi dan tentu saja beresin kamar sendiri. Standard lah yah. Soalnya di rumah gue kan gak pake asisten rumah tangga, jadi wajar aja kalo anak-anak harus mulai diajarin untuk beres-beres sedikit.


METRO Trans Studio Mall Bandung - Opening Specials

Jumat, 08 Juni 2018


THR apa kabar THR? Invoice udah ada yang cair belum nih?

Lebaran tinggal beberapa hari lagi dan sepertinya sudah merupakan tugas kita untuk bergentayangan berburu  berbagai voucher atau diskonan yang sekiranya bisa mengurangi beban hidup kita hehehe.

Kebeneran banget sih, karena saat di METRO Dept Store yang lokasinya di Trans Studio Mall Bandung lagi punya banyak banget promo dan tentu saja bagi-bagi voucher juga. Beneran deh.


Bahkan ketika opening tanggal 1 Juni 2018 METRO Dept Store bagi-bagi voucher sebesar 150 rb kepada 100 pelanggan pertama. Wah, langsung pada ngantri dan ludes seketika deh. Lumayan banget tuh voucher 150 ribu bisa buat nambah-nambah beli gincu warna nude yang lagi happening itu kan sist!

Menjajal Perawatan CO2 di Lineation Centre - Bandung

Rabu, 06 Juni 2018


Selama ini gue memang jarang melakukan perawatan wajah yang rada ribet. Paling banter cuma bersihin muka dan pake cream aja. Sekali-sekali pake masker, itu pun kalo inget hehehe.Tapi seiring dengan bertambahnya usia, akhirnya semakin sadar bahwa gue udah gak bisa secuek dulu lagi kalo menyangkut urusan wajah. Udah harus mulai mendapat perlakuan khusus. 

Makanya senang banget ketika bisa dapat kesempatan untuk melakukan perawatan wajah di Lineation Centre dalam rangka Lineation 11th Birthday. Yeay, selamat ulang tahun Lineation Centre!

 
Saat ini Lineation Centre memang muncul dengan konsep barunya yang makin kece dan tentu saja dengan peralatan yang makin canggih berkualitas. Jadi ada unsur Korea-korea-an gityu deh. Sesuai banget lah ama selera gue ehe ehe ehe.

Soft Launching Ni.Ne Cheesecake - Boluna Urang Bandung

Senin, 04 Juni 2018


Setelah hampir 2 minggu menjalankan ibadah puasa akhirnya gue ikutan bukber juga bareng teman-teman blogger, sekalian menghadiri soft launching Bolu Ni.Ne – Cheesecake. 

Kalo ngebahas soal makanan mah, Bandung emang paling jagonya deh. Urang Bandung selalu saja kreatif dan inovatif dalam menciptakan berbagai macam makanan kaya rasa yang mampu menggugah hasrat.


Saat ini Bandung udah harus mulai siaga nih karena ada bolu baru atau tepatnya cheesecake Ni.Ne dengan tagline-nya yang super catchy yaitu Boluna Urang Bandung. Bolu Ni.Ne memiliki 3 varian yaitu double cheesecake, greentea dan tiramisu. Semua bolu tersebut diberikan taburan keju yang berlimpah dan terlihat menggiurkan.

Menangkap Kenangan!

Kamis, 31 Mei 2018


Sebelum nge-heits kebiasaan pajang-pajang foto di media sosial, gue termasuk oknum yang rajin nyetak dan ngumpulin berbagai foto untuk disusun dalam album foto.

Mungkin karena pada saat itu belum era digital dan kita masih pake kamera tanpa kamera depan yang gak bisa dipake selfie itu lah yah. Ribet banget ya Allah, kalo mau dipake harus beli film isi 24 atau 36 dulu. Itu pun ketika dicetak belum tentu hasilnya bagus semua, ada yang kebakar atau kita-nya lagi merem. Gak bisa dikit-dikit jekrek di setiap situasi. Ya udah lah pasrah aja sih. 

Setelah itu filmya dicetak dalam bentuk foto dan kita mendapat klise atau negatif film sebagai backup, yang mana di kemudian hari klise-nya sudah dipastikan akan raib tertelan dalam keheningan malam *apasih*.

Gue juga heran dengan fakta aneh bahwa klise atau negatif film itu SUDAH PASTI bakal hilang lho. Semacam tersedot dengan ajaib dalam ketiadaan gitu sih, lenyap tak berbekas walaupun perasaan sudah disimpan baik-baik. Bahkan klise foto/negatif film waktu acara pernikahan gue pun hilang tak tentu rimbanya lho. Padahal itu moment yang sangat sakral, tapi tetep aja sih. 

Aku tydack paham dengan misteri kehidupan ini! 

Kayla & Fathir versi unyu-munyu

Problema Generasi Millenial : Terlalu Banyak Kemudahan

Kamis, 24 Mei 2018


Ketika sedang bersantai sore, tiba-tiba saja di layar TV berkumandang lagu super jadul yang merupakan favorite gue banget. Stay by Lisa Loeb. Adakah generasi jadul yang sempat terobsesi dengan lagu itu juga?

Gue pun tak bisa menahan diri dan akhirnya mulai mengoceh penuh semangat kepada Kayla tentang berbagai kenangan indah seputar lagu tersebut. Gue juga cerita tentang betapa kerasnya dulu gue berusaha untuk bisa menulis dan menghapalkan lirik lagu tersebut. 

Iya, zaman dulu mah kalau ada lagu yang lagi disuka alih-alih beli kaset yang mana harganya lumayan mahal buat ukuran kantong, biasanya sih gue lebih memilih buat rekam aja sendiri dari radio bhahahaha *ya Allah, maapkanlah aku karena telah membajak*

Berburu Sepatu Sandal Wanita untuk Sehari-hari

Sabtu, 19 Mei 2018


Kalau suatu saat nanti kita berkesempatan untuk kopdar atau ketemuan, plis jangan suka melirik ke arah bawah atau sepatu gue yah. Soalnya gue jarang banget ganti sepatu dan yang dipake pasti cuma itu-itu doang  hahahaha. 

Sampai saat ini sih dengan sedih harus gue akui bahwa gue hanya memiliki sepatu wedges yang biasanya gue pake kalo mau kondangan dan sepatu ankle boots yang selalu gue pake ketika sedang menghadiri event blog. Udah cuma itu doang.

Gue memang tydack tergabung dalam lingkaran generasi zaman now yang sepatunya berlimpah ruah. Agar tidak tersisih dari pergawlan, trik gue selama ini kalo lagi pajang foto buat instagram sih crop aja bagian bawahnya lah, agar tak terlihat sepatuku yang tak pernah ganti itu muehehehe.

Sepatu yang selalu dipake ketika menghadiri event blog

Keseruan Audisi Sunsilk Hijab Hunt 2018 di Bandung

Jumat, 18 Mei 2018


Pagi itu sudah banyak sekali hijabers yang datang membanjiri Ballroom Mesjid Agung Trans Studio Bandung. Mereka sudah siap untuk memberikan penampilan dan bakat terbaiknya di hadapan para juri Audisi Sunsilk Hijab Hunt 2018.


Gue bersama teman-teman blogger memang sudah kompakan untuk hadir dan meliput hajat keren dari detik.com yaitu Audisi Sunsilk Hijab Hunt Bandung 2018 yang diadakan pada hari Sabtu tanggal 12 Mei 2018. Sedari pagi, antrian panjang para hijabers sudah memenuhi pintu masuk padahal pendaftaran baru dibuka pukul 10.00.

Penjurian pada hari pertama audisi melibatkan juri internal dari detik.com. Gue sempat mengintip ke bilik penjurian dan terkagum-kagum dengan betapa kreatifnya bakat yang ditampilkan oleh para peserta audisi. Selain menyanyi dan menari, mereka juga menampilkan bakat akting, dakwah, bela diri, story telling,hingga bakat unik seperti hipnoterapi.

Problema Orangtua Millenial : Pacaran dan Jatuh Cinta

Senin, 14 Mei 2018


Siang hari itu Kayla membawa beberapa teman sekolahnya untuk belajar kelompok di rumah. Sekitar 5-6 abg cewek pada tumplek-tumplekan di ruang tamu untuk mengerjakan tugas dengan sangat berisik. 

Setelah menyambut mereka dengan sok akrab dan menyiapkan cemilan sekadarnya, gue pun melipir ke kamar supaya mereka bisa merasa lebih bebas ngobrolnya. Beberapa kali gue mendengar pekikan suara mereka yang pada heboh dan seru entahlah lagi pada ngebahas apaan hehehe.

Setelah mereka pulang, gue pun kepo dan nanya sama Kayla emangnya tadi lagi pada ngebahas apan sih kok pada berisik banget. Menurut Kayla sih ternyata ada salah seorang teman Kayla yang baru aja di-chat lagi sama mantannya. Akh, ternyata hal tersebutlah yang telah menimbulkan kegemparan dan pekikan-pekikan histeris tadi siang muehehehehe. 

Sebagai seorang ibu dengan rasa ingin tahu tinggi tentu saja gue pengen tahu dong, chat macam apa sih yang dikirim sama si mantan sampek bisa menimbulkan kehebohan seperti tadi. Dan Kayla pun menjawab dengan cuek, “ Cuma di-chat ‘P’ doang sih!”

*BEJEK-BEJEKLAH AKOH DAN LEMPARKAN KE SUMUR TERDALAM*

Obrolan kita pun berlanjut dan jadi membahas tentang serba-serbi pacaran. Kayla banyak curhat dan bercerita tentang beberapa temannya yang sudah pada mulai pacaran. Duh!

Asyiknya Memilih Mobil Idaman di Mobil123.com Carfest

Selasa, 08 Mei 2018


Di sore hari yang cerah ceria, dengan penuh semangat gue memacu scoopy kesayangan gue menembus kemacetan kota Bandung demi menuju Trans Studio Mall untuk memenuhi undangan dari Mobil123.com yang saat ini sedang mengadakan hajat besar CarFest Mobil123.com.

Café Artiste yang terletak di lantai bawah TSM  terasa dipenuhi oleh kehangatan karena akhirnya gue bisa berjumpa kembali dengan para sahabat blogger yang sudah lama tak bertemu. Semacam kangen-kangenan gitulah. Kami pun asyik mengobrol sembari ngopi-ngopi cantik diiringi oleh suara musik yang mendayu-dayu. 


Sejuta Pelangi Indonesia - Save Lagu Anak

Selasa, 24 April 2018


Sebagai generasi yang tumbuh di tahun 90-an, gue merasa cukup beruntung karena masa kecil gue masih belum terkontaminasi dengan gadget dan media sosial. Gak ada tuh istilah stalking gebetan di timeline kemudian baper karena chat belon dibales padahal anaknya aktif mainan twiter. Gak ada! Baper jaman dulu tuh gak semudah dan secemen itu.

Dan yang paling asyik adalah di era 90-an itu kayaknya merupakan kejayaan lagu anak-anak deh. Gue teringat dulu bahkan pernah ada acara musik khusus anak yang dipandu sama  Agnes Monica dan Kak Feri judulnya Tralala – Trilili. 

Banyak sekali penyanyi cilik yang melesat pada masa itu, ada Enno Lerian yang di rumahnya banyak nyamuk nakal sampai gak bisa tidur, Bondan Prakoso yang nge-heits banget dengan hobinya yang ngasih makan lumba-lumba. Dan gara-gara Trio Kwek-Kwek lah gue jadi tahu bahwa Australia adalah negeri wol, Aborigin sukunya, boomerang senjatanya, kangguru binatangnya (katanya-katanya) – you sing you lose!

Makanya merasa sedih dan agak miris juga karena sekarang di Indonesia hampir gak ada lagi lagu anak. Lirik dan melodi dari lagu anak seharusnya sederhana dan mudah dimengerti. Kasihan deh kalo anak-anak zaman sekarang menyanyikan lagu dengan lirik dewasa, apalagi yang dangdut-dangdut bikin geli itu. Risih dengernya.

Gue pake tas Sejuta Pelangi sebagai bentuk dukungan untuk lagu anak Indonesia!

Pengen Hemat Listrik

Selasa, 17 April 2018


Beberapa waktu yang lalu sempat menyebar sebuah ungkapan yang rada kocak di twiter walaupun sebenernya sih kalo dipikir-pikir rada miris juga, katanya : Instagram adalah tempatnya orang kaya yang suka pamer, sedangkan twiter adalah tempatnya orang miskin yang banyak bacot.

Duh, sebagai oknum yang sering gahol di kedua platform tersebut gue rada tersentil sih. Masalahnya adalah gue nyaman banget mainan twiter, apakah itu artinya aku emang missqueen dan banyak bacot? Sungguh sebuah pertanyaan retorik yang tak membutuhkan jawaban. Muahahahaha.

Halo Sobat Miskin :)
Sebagai warga kelas menengah yang gak bisa dibilang tajir tapi ogah jugak kalo dituduh miskin, kadang suka berasa kejepit gitu gak sih? Kadang pengen mengeluh kalo awal bulan harus bayar cicilan ini-itu yang kian membengkak, tapi tetap gak bisa menahan hasrat kalo lagi gentayangan di online shop atau nongkrong ngopi-ngopi unfaedah. Iya gak sih? Ngaku lo!

Menyantap Hidangan Ala Drama Korea di Fat Oppa Korean BBQ

Selasa, 10 April 2018


Sebagai Kdramalover tingkat akut yang sudah menggeluti dunia per-drama-an selama hampir dua dekade, gue menyadari ada beberapa permasalahan klasik yang kerap kali dihadapi oleh para Kdramalover ketika sedang nge-drama. 

Misalnya aja ketika menghadapi drama yang mana pemainnya bias lo banget tapi ternyata plotnya rese dan bikin pengen banting kulkas, atau ketika menghadapi ending drama yang ambigu dan tak sesuai kata hati. Dan masalah klise lain yang sering dihadapi oleh Kdramalover ketika sedang ngedrama adalah perasaan mendamba penuh hasrat setiap kali menonton adegan makan di drama korea. Seriusan!

Setiap kali menonton adegan makan ala mukbang di drama korea, selain diliputi perasaan dengki mengapakah mereka itu badannya masih tetep langsing walo makannya seabrek, tapi seketika itu juga akan terbit air liur dan timbul hasrat menggelora untuk segera melipir ke dapur untuk melampiaskan hasrat tersebut. Walo  ujung-ujungnya paling cuma mentok bikin mie instan doang sih huhuhu.

Makanya gue bersemangat sekali kita mengetahui bahwa sekarang di Bandung udah ada Fat Oppa Casual Korean BBQ & Dessert yang lokasinya di Jalan Karapitan 82 Bandung. Wah, akhirnya hasrat nge-dramaku akan segera terlampiaskan pada tempat yang tepat hehe.

Anak-Anak Berbakat di Melinda Fest 2018

Kamis, 05 April 2018


Sedari dulu gue memang gemar menonton acara ajang pencarian bakat di TV, apalagi kalau pesertanya anak-anak.

Selain merasa kagum sama bakatnya, gue kerap kali tercengang sama rasa percaya diri mereka yang membumbung tinggi. Gue aja yang seusia ini *dibaca : sudah uzur* kalo disuruh ngoceh atau beraksi di depan umum bawaannya suka grogi dan ngomongnya pun langsung belepotan. Tapi anak-anak zaman now mah dikasih panggung sedikit langsung bisa menguasai yah, heran campur kagum deh gue!

Beberapa waktu yang lalu kebetulan sekali gue bisa menyaksikan secara langsung kepintaran dan keluwesan para anak-anak berbakat melalui Ajang Pencarian Bakat Melinda Fest. Acara yang dihadiri oleh 50 finalis tersebut dilaksanakan di Festival Citylink pada tanggal 31 Maret 2018.

Dalam ajang tersebut, Melinda Fest ingin menggali kemampuan anak hingga maksimal dan tentu saja memberikan kesempatan kepada anak-anak untuk mengembangkan potensi mereka. Melinda Fest diperuntukkan bagi semua anak di usia 4 – 12 tahun khususnya di daerah Jawa Barat, untuk pendaftaran pun gak dipungut biaya lho.

Menjajal Restoran Jepang Royal Kashimura Shabu Bandung

Selasa, 27 Maret 2018


Bandung mah emang udah jadi gudangnya makanan enak. Mulai dari cemilan unyu di tenda pinggir jalan sampai menu complete course di café aesthetic nan elegan semua tersedia di Bandung, tinggal disesuaikan dengan mood dan isi kantong aja sih.

Bagi para penggemar makanan Jepang saat ini, pasti hatinya tengah bergejolaq deh karena di Bandung sekarang telah dibuka Restoran Jepang murah dengan konsep All You Can Eat yaitu Royal Kashimura Shabu yang terletak di Jl. Lombok no. 45 Bandung. 

Tempatnya sangat strategis dan mudah diraih baik oleh angkot maupun transportasi online. Tinggal melipir sedikit, maka kita akan langsung tiba di jalan Riau yang merupakan gudangnya Factory Oulet, kali aja abis makan mau lanjut belanja gitu *elus atm*

Royal Kashimura Shabu di Jl. Lombok no. 45 Bandung buka dari jam 10.00 - 22.00 lho yah!
Bagi gue sendiri sedari dulu memang sudah menggemari makanan Jepang, apa lagi yang konsepnya Shabu dan BBQ  All You Can Eat, tapi apa daya kondisi dompet kurang mendukung sehingga kalo mau makan di resto kayak gitu biasanya harus nabung dulu. Tapi untunglah di Royal Kashimura Shabu harganya cukup ramah di kantong, bahkan saat ini lagi ada promo lho sehingga kita cukup membayar Rp. 109.000 aja.

Hoka Suka - Aku Suka

Selasa, 20 Maret 2018


Sedari dulu gue memang  udah suka banget makan di Hokben.

Kalau boleh jujur sih sebenarnya gue pernah tergila-gila dengan saladnya Hokben yang memang terasa khas banget asam segarnya. Bahkan ketika sedang hamil Kayla, gue pernah ngidam-manja-haus-perhatian dan minta dibelikan salad Hokben sama Abah setiap pulang kerja hahaha.

Setelah memiliki dua anak pun, Hokben selalu menjadi tempat favorite dan semacam comfort food buat gue sekeluarga. Pokoknya kalau lagi jalan-jalan dan bingung mau makan di mana, pasti larinya ke Hokben deh. Dijamin aman dan gak akan terjadi perselisihan tak penting buat milih menu, soalnya emang suka semua.

pelanggan setia Hokben sedari dulu
Saat ini Hokben semakin berinovasi dengan cara mengeluarkan berbagai menu baru yang lebih menyegarkan demi kepuasan para pelanggan setianya. Walaupun Hokben identik dengan makanan bergaya Jepang, tapi saat ini Hokben membuat terobosan baru dengan membuat menu perpaduan antara rasa Jepang dan Indonesia yaitu Hoka Suka.

Ucapan yang Membuat Terharu

Senin, 12 Maret 2018

Setelah menjadi seorang ibu barulah gue tersadar betapa yang namanya orang tua tuh emang punya kecenderungan untuk selalu menganggap anaknya masih kecil terus walopun kenyataannya mereka sudah beranjak besar. Suka semacam gak sadar aja gitu lho.

Selama ini gue selalu menganggap Fathir masih kecil, bahkan tanpa sadar sering memperlakukannya seperti anak kecil, maklumlah anak bungsu hehehe. Makanya kadang gue suka kaget campur haru kalo sekonyong-konyong mendengar ucapan Fathir yang mencerminkan betapa ia sudah berhasil mengikis ego anak kecilnya dan mulai memiliki secuil empati untuk orang lain, untuk gue sih tepatnya.

Di postingan ini gue mau cerita sedikit tentang hal itu deh yah, supaya gue bisa teringat terus moment indah ini dan gak terlupakan kalo Fathir udah gede nanti.


Gagal Nonton di Bioskop

Selama ini gue seringnya sih nonton ke bioskop berdua bareng Kayla dan rupanya hal ini mulai menimbulkan rasa iri di hati Fathir. Terakhir gue nonton Dilan bareng Kayla dan sepulang nonton gue ngebahas film ini habis-habisan bareng Kayla, diiringi oleh tatapan sirik dari Fathir hehehe.

Friendly Logistics untuk Memajukan Brand Lokal!

Senin, 05 Maret 2018



Pada suatu sore gue melakukan bincang berfaedah tentang masa depan dengan Kayla yang saat ini masih duduk di kelas 2 SMP. Gue lupa sih awalnya kita lagi ngebahas apa, tapi tiba-tiba saja kita jadi ngobrol panjang lebar tentang jurusan perkuliahan dan dunia kerja.

Betapa ketika gue masih muda dan belia zaman dahulu, profesi yang biasanya dijadikan ukuran kesuksesan biasanya adalah dokter dan insinyur hehehe. Iya gak sih? Makanya dulu Babe-nya si Doel ngotot dan berusaha sekuat tenaga supaya si Doel bisa jadi Tukang Insinyur hahaha.

Tapi sekarang zaman sudah berubah. 

Banyak banget peluang kerja yang dulu mah gak dilirik sama sekali dan gak dianggap sebagai profesi tapi sekarang ternyata justru menguntungkan. Apalagi sejak ada internet. Salah satunya yang lagi nge-heits zaman now adalah menjadi entrepreneur atau punya bisnis sendiri.


Kebetulan beberapa waktu yang lalu, di acara launching Friendly Logistics antara PTS dan JNE gue mendengarkan tjurhat-nya Yukka Herlanda ketika sedang merintis usahanya sebagai pemilik Bro.do salah satu brand lokal di Bandung yang memproduksi berbagai sepatu yang keren.

Belajar Mendengar Dengan Setulus Hati

Senin, 26 Februari 2018



Seperti yang telah berkali-kali gue tulis di blog ini, salah satu trik yang selalu gue pakai untuk bisa lebih dekat dengan Kayla & Fathir adalah : Trik Mendengar.

Trik ini gampang-gampang susah untuk dijalankan karena Trik Mendengar yang gue bahas di sini bukan sekedar ‘mendengar’ Kayla cerita tentang latihan Paskibra-nya sembari gue mainan hape untuk scrolling timeline twiter dan nyari spoiler-an drama,…

dengerin Kayla ngoceh dulu sambil ngemil :))
Atau mendengar Fathir ngoceh tentang latihan futsal-nya sambil mata gue jelalatan nonton acara gosip tentang pernikahan abad ini yang melibatkan konsonan langit sehingga omongan Fathir cuma masuk kiri keluar kanan dan tidak mengendap sepercik pun di hati gue,.. 

*sejujurnya hal tersebut sering terjadi, makanya gue bilang mendengar itu susah!*

Tapi trik mendengar yang gue bahas disini adalah benar-benar tidak melakukan apa pun dan berkonsentrasi setulus hati mendengarkan ocehan mereka se-sepele atau se-gak-penting apa pun topik yang sedang mereka bahas.

Bertabur Hadiah di Acara JLC Award 2018

Rabu, 21 Februari 2018



Siang itu panas terik menyengat tapi dengan penuh semangat gue memicu motor gue menuju ke Ambrogio Resto untuk memenuhi undangan dari JNE yang tengah mengadakan lunch gathering dan penyerahan hadiah JLC Award untuk member JNE Bandung. 

JLC Award 2018
Bandung menjelang long weekend macetnya emang suka rada ngeri dan bikin pengen banting termos. Sepertinya segenap warga Jakarta berbondong-bondong liburan ke Bandung dan tumplek di jalan Riau semua, soalnya mobilnya plat B semua bok hahaha. Itu keliyan sebenernya lagi pada ngapain sik, heran gue padahal lagi tengah bulan gini lho. Oh, gak ngaruh yah? Sampeyan masih kerabat bu Dendy? Okeh fain! *kemudian disawer duit cepek-an*

Untunglah gue memutuskan untuk berangkat lebih awal supaya gak telat. Dan emang beneran gak telat sih. Semakin ke sini gue emang menjadi makin sempurna dalam hal perhitungan waktu deh! *plak* Setelah mengisi buku tamu, gue pun langsung dikasih daftar menu oleh mbak JNE. Lah? Jadi langsung makan aja nih? Okeh siyaaap!  

Pertemanan Anak Komplek

Selasa, 13 Februari 2018



Gak terasa ternyata gue udah hampir 15 tahun tinggal di rumah yang gue tempati sekarang ini. Cicilan KPR gue pun bentaran lagi bakal lunas! Yeay! *penting banget buat dibahas mbak*

Gue teringat ketika baru pindah ke komplek ini, saat itu gue baru saja menikah dan masih bekerja. Saat itu sih gue sering ngerasa kurang nyambung kalo diajak ngobrol sama ibu-ibu komplek. Kadang gue suka kurang paham ini sebenernya mereka lagi pada ngebahas apaan sih, tapi tetap suka manggut-manggut belagak ngerti aja agar tak tersisih dari pergawlan hahaha

Tapi seiring berjalannya waktu, Alhamdulilah gue bisa juga menyesuaikan diri. Walau pun gue termasuk oknum yang jarang keluar rumah atau nongkrong gaul bareng buibuk komplek, tapi gue tetap suka diajak setiap kali lagi ada acara. Apakah sekedar botram di depan Masjid atau piknik ke luar kota. Makanya pas acara penutupan arisan RT kemaren, gue iseng-iseng aja bikinin aja vlog-nya buat kenang-kenangan hahaha. Emang sekalian lagi belajar ngedit jugak sih.

Kayla dan Fathir pun udah punya lingkaran pertemanannya sendiri di komplek ini. Berantem-berantem kecil sih biasalah yah, namanya juga anak-anak. Tapi untunglah gak sampai yang menimbulkan keretakan antar tetangga. Nyantai!

Dulu sih gue lumayan sering nulis tentang lingkaran pertemanan Kayla yang penuh dengan intrik. Mungkin karena anak cewek kali yah, jadi suka banyak dramanya hehehe. Sekarang gue mau cerita sedikit tentang seluk-beluk pertemanan di komplek ala Fathir.

Welfi dulu sambil ngasih unjuk gigi Fathir yang berantakan tapi tetep kece hehehehe.

Anak Rumahan

Ada sekelompok teman Fathir di komplek ini yang ‘rumahan’ banget. Jadi mereka tuh sukanya yah main di rumah aja. Ngapain? YAH NGAPAIN LAGI KALO BUKAN MAIN GAME!!

Kereta Api Zaman Now yang Lebih Nyaman

Selasa, 30 Januari 2018



Buat temen-temen yang sering mampir ke blog ini, mungkin udah paham sama penyakit kurang bermartabat yang selama ini gue idap dan sering kali menyerang ketika gue sedang travelling, yaitu : suka mabok! Muahahahahaha *tenggak antimo* 

Mabok darat yang gue idap lumayan parah dan sudah menyampai level akut. Bahkan ada sebuah kejadian absurd yang seriusan pernah gue alami. Ini beneran pernah terjadi lho yah. Gak bercanda gue mah. 

Pernah suatu ketika di bulan puasa, gue sedang fokus menyimak sebuah tontonan di TV. Pas kebeneran waktu itu sedang ditayangkan acara tentang arus mudik. Kemudian gue pun menyaksikan berita tentang betapa macetnya jalanan dan betapa hiruk pikuk keadaan di terminal bis. Penuh sesak dan berjejalan di dalam bis karena pada mau pada mudik. Sekonyong-konyong gue merasa keanehan melanda jiwa.

Ini kenapa gue beneran jadi mual dan perasaan mabok sih? Bhahahahaha.
*ampunilah hambamu yang lemah ini ya Allah*

Makanya gue tuh kalo kemana-mana ngerasa paling nyaman kalo gak naik motor yah paling naik kereta api. Bebas mabok tuh!

Menuju Gerbang Akhirat Bersama Film Along With The Gods - CGV 4DX PVJ

Sabtu, 20 Januari 2018


Akhirnya kesampaian juga gue nonton film ini!

Karena Abah gak hobi nonton, selama ini sih teman nonton gue kalo ke bioskop adalah Kayla. Tapi karena Kayla masih abg, jadi kebanyakan film yang gue tonton di bioskop adalah film-film abg alay gitu lah yah. Belum berani ngajakin Kayla nonton film yang agak dewasa *bilang aja males kalo harus ribet ngejelasin! Haha*

Tadinya sih udah nekad mau nonton sendiri aja, tapi beruntung sekali karena ternyata gue diajakin oleh CGV 4DX – Paris Van Java untuk menonton film Along With The Gods : The Two Worlds. Nontonnya terasa lebih seru karena sembari menikmati sensasi diguncang-guncang dan dikepret-kepret air sesuai dengan adegan yang lagi tayang di layar hahaha. Nontonnya 4 Dimensi gitu lho!

Gue review sedikit aja tentang filmya dan akan diusahakan untuk tidak spoiler deh yah!

Along With The Gods : The Two Worlds
Menuju Gerbang Akhirat!

Film ini menceritakan tentang seorang pemadam kebakaran bernama Kim Jahong yang mati secara heroik karena telah berhasil menyelamatkan seorang anak dalam kebakaran. Berkat keberaniannya tersebut, ia pun berhasil menempati kasta paling tinggi di akhirat yaitu ‘Suri Tauladan’ dan berhak mengalami reinkarnasi apabila ia berhasil melewati 7 Gerbang Akhirat dalam kurun waktu 49 hari.

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS