Review Scarlett Brightly Ever After Serum & Brightening Facial Wash

Monday, June 7, 2021

Selama setahun lebih mengurung diri di rumah terus, ada perasaan jenuh dan sumpek dong yah.

Tapi di sisi lain, hal ini bisa jadi kesempatan bagus bagi kita untuk lebih merawat diri kan yah. Agar ketika corona udah kelar dan kita udah bisa nongkrong-nongkrong  lagi, wajah kita udah semakin glowing hehe.

Rutinitas Skincare Malam dan Pagi Hari

Perawatan wajah gue sih selama ini simple aja. Setiap malam wajib hukumnya bersihin muka, walau di rumah aja dan gak pergi ke mana-mana tapi tetep harus bersihin muka sih. Cleanser atau pencuci muka biasanya sih facial wash yang berfungsi untuk mengangkat kotoran dan minyak yang ada di wajah.

Setelah wajah udah bersih, jangan lupa pake toner untuk menyeimbangkan pH kulit wajah kita. Setelah wajah sudah kembali lembab, barulah gue memakai serum. Tunggu dulu sebentar sampai serum meresap ke kulit wajah, barulah pake pelembab. Selesai deh ritual malam gue, tinggal nonton drama Korea dulu beberapa eps, trus siap tidur deh!

Pagi hari biasanya gue melakukan rutinitas yang hampir mirip dengan malam hari, tapi ditambah pake sun screen. Untuk melindungi kulit wajah gue dari sinar matahari.

Menabung Emas di Pegadaian? Bisa Dong!

Monday, May 24, 2021

Sebenernya ada sebuah cerita kocak yang pernah terjadi di awal pernikahan gue.

Saat itu tahun 2003, gue dan Abah baru saja menikah dan memutuskan untuk mengontrak sebuah kamar aja di daerah Cihampelas. Iya, kamar kost yang kamar mandinya cuma satu dan dipake bareng-bareng gitu!

Sebenernya setelah menikah, baik orang tua mau pun mertua udah menawarkan untuk tinggal bareng mereka aja dulu. Tapi kita sok keren dengan tegas menolak tawaran tersebut karena pengen mandiri dan berniat untuk segera membeli rumah.

Walo tetep aja sih, ujung-ujungnya setiap akhir bulan kita sering sok-sok nginep di rumah orang tua atau mertua karena kehabisan duit dan nebeng nyuci baju pake mesin cuci di rumah mereka hahaha.

Kita memang sengaja nyari kamar kost yang biasa banget, karena memilih untuk fokus mengumpulkan uang buat DP rumah aja. Kalau dilihat dari fotonya sih, dulu kamar kost gue atapnya bolong terus ama ibu kost ditempelin poster Kahitna. Jadi kalo lagi gak bisa tidur, dulu gue sering menatap langit-langit kamar sembari lihat-lihatan sama Hedi Yunus hehe.

Poster Kahitna ada di kiri atas

Akhirnya kita berhasil mendapatkan rumah yang diidam-idamkan.

Kita pun langsung bergegas mengajukan KPR ke bank. Tapi ternyata uang DP kita gak cukup. Sayang banget kalo rumahnya sampai dilepas, karena beneran cuma kurang beberapa juta aja. Mau pinjem uang ke temen, saudara atau orang tua kok rasanya sungkan yah. Mau pinjem ke kantor, malu juga karena masih ada cicilan pinjeman bekas nikahan yang belum lunas hahahaha

Namanya juga baru banget menikah, kita masih belum punya aset sama sekali. Saat itu kita cuma punya cincin kawin, gelang mas kawin dan motor vespa butut buat pulang pergi ke kantor. Dan akhirnya kita pun memutuskan untuk menggadaikan cincin kawin dan gelang gue aja. Buat nambah DP rumah.

Mengapa Harus Vaksin?

Monday, May 3, 2021

Nah lho, emang kenapa sih harus vaksin?

Kalo diberikan pertanyaan seperti itu sih jawabannya udah jelas lah yah, untuk melindungi diri kita dari berbagai penyakit. Kita divaksin untuk mencegah atau menurunkan resiko infeksi dari serangan penyakit tertentu. Jadi vaksin yang disuntikkan ke tubuh kita mengandung jenis virus yang sudah dilemahkan supaya tubuh kita kebal gitu.

Tapi kepikiran juga gak sih kalo vaksinasi tuh gak hanya memberikan perlindungan untuk orang yang divaksin aja, tapi juga memberikan perlindungan buat orang lain yang ada di sekitarnya. Jadi divaksin tuh bukan hanya melindungi kita, tapi sekeliling kita juga lho.

Ini maksudnya bukan cuma ngebahas vaksin Covid-19 aja lho yah, tapi vaksin secara general.

Pekan Imunisasi Dunia tuh dirayakan setiap tahunnya di minggu terakhir bulan April. Tahun 2021 ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya vaksinasi di era Covid-19 dengan cara #LindungikuLindungimu

Kebeneran hari Jumat lalu, tanggal 30 April 2021 gue berkesempatan untuk menghadiri webinar dengan tema 101 Vaksinasi – Kupas Tuntas Vaksinasi Anak yang diadakan oleh Asian Parent Indonesia. Dengan nara sumber dr. Attila Dewanti dan dipandu oleh Sissy Precilia gue mendapatkan banyak sekali ilmu baru seputar vaksin. Ternyata dengan vaksin kita bisa #LindungikuLindungimu lho 

Drama Korea Penambah Semangat untuk Kaum Millenial Labil & Galau!

Friday, April 30, 2021

Drama Korea sedari dulu emang udah identik ama kisah cinta yang menya-menye.

Tapi kalem aja sekarang mah udah gak kayak gitu lagi kok. Seiring berjalannya waktu, Kdrama udah tumbuh dan berkembang. Udah gak se-cringe dulu lagi kok. Eh, tapi masih ada beberapa sih. Eh, tapi gak semuanya kok. *INI YANG NULIS NAPA LABIL BENER DAH*

Setelah hampir dua dekade malang melintang di Kdramaland, gue perhatikan bahwa trend plot di drama Korea emang dinamis banget, alias berubah terus mengikuti perkembangan zaman. Keren sih emang!

Itulah makanya ketika elo menonton ulang drama lama, yang dulunya hati terasa BAPER banget, sekarang kok malah jadinya CRINGE banget hahaha *Peyuk Goo Jun Pyo* Yah, karena kitanya emang udah tumbuh dan berubah sih. Makanya kalo elo nonton drama lama kudu pake mindset ketika drama itu tayang, tahun berapa nih? Gitu.

Berdasarkan analisis gue, trend plot yang nge-heits banget zaman dulu tuh : Cinderella Story alias si chaebol congkak ketemu cewek jelata penuh semangat, kawin kontrak, amnesia dan time travel. Masih banyak lagi sih, cobak tambahin kalo ada yang kurang.

Kdramaland bahkan sempat diserbu oleh segerombolan mahluk astral tampan rupawan kayak Goblin, Gumiho Siluman Rubah, Dewa Air, Siluman Monyet, Malaikat Pencabut Nyawa dan masih banyak lagi karakter absurd lainnya. Kayaknya ntar harus dibikin postingan tersendiri deh hahahaha

Trend Plot Drama Korea yang Cucok untuk Kaum Milllenial 

Saat ini trend plot mulai berubah lagi ke tema yang lebih relate-able di kalangan kawula muda. Kdramaland kayak emang sengaja menyasar ke generasi usia 20-30 tahun nih. Jadi tema ceritanya seputar mengejar impian, menemukan passion atau berdamai dengan diri sendiri! Laaaaf the plots!

Review Film Bad Samaritan : Kisah Perampok yang Sial

Wednesday, April 21, 2021

Ketika elo sedang merasakan kegabutan yang hakiki, bosan melakukan apa pun, pengen bengong terus, itu artinya elo sangat membutuhkan suntikan adrenalin. Elo butuh menonton film yang mampu membuat jantung lo berdegup kencang dan bisa membuat elo semangat kembali.

Itulah yang terjadi pada gue ketika menonton film Bad Samaritan di Mola TV.

Sesungguhnya film genre suspense thriller bukanlah selera gue. Bawaannya tegang dan deg-degan terus. Tapi harus diakui kadang gue membutuhkan genre seperti itu untuk membangkitkan semangat.

Sepanjang streaming film Bad Samaritan di Mola TV, kita tuh beneran kayak gak dikasih kesempatan untuk berkedip atau sekadar menghela napas. Gue baru nyadar bahwa ternyata gue beberapa kali sampai menahan napas di adegan tertentu saking tegangnya!

Review Film Percy : Pertarungan Petani Kecil & Perusahaan Agribisnis

Saturday, April 17, 2021

Gue paling bersemangat ketika menonton suatu film yang bisa membuka cakrawala baru dalam pemikiran gue. Minimal memicu gue untuk banyak browsing. Jadi kepikiran tentang hal-hal yang sebelumnya suka gue sepelekan.

Menonton film Percy yang tayang di Mola TV berhasil membuat gue melakukan semua itu. Jujur saja selama ini gue rada abai dan kurang memikirkan tentang asal-usul makanan yang telah tersaji di meja makan. Setelah dibeli dan diolah, ya udah tinggal dimakan aja tanpa berpikir terlalu jauh. Paling berusaha untuk gak ada makanan yang tersisa aja. Biar gak mubazir

Tapi setelah menonton film Percy yang mengisahkan tentang pertarungan petani kecil Percy Schmeiser melawan perusahaan besar, gue jadi memikirkan kembali tentang bahan makanan yang selama ini gue konsumsi. Kelar nonton langsung browsing habis-habisan tentang makanan transgenik dan efeknya kepada para petani kecil.

Iya, emang sedalem itu sih pesan yang terkandung dari film Percy

Dekorasi Rumah Selama Pandemi Bersama Nippon Paint

Monday, April 12, 2021

Sesungguhnya sedari dulu gue tuh betah banget nongkrong di rumah lho.

Sebagai anak rumahan sejati, kerjaan gue sehari-hari sebagai buibuk tuh paling beberes rumah dan  nganterin anak-anak ke sekolah. Sekali-sekali aja keluar rumah kalau menerima undangan untuk menghadiri event blog.

Selebihnya gue betah-betah aja  menghabiskan banyak waktu di rumah. Menulis blog atau bikin konten buat sosmed. Buat hiburan biasanya sih selain rebahan sembari menonton drama Korea *demi kebutuhan bikin konten hehe*, gue juga hobi banget baca novel. Pokoknya gue betah banget tinggal di rumah deh!

Namun ternyata perasaan gue tentang rumah bisa berubah ketika situasi memaksa gue untuk harus berada di rumah aja selama setahun lebih karena covid-19. Gue mulai merasa rada nyesek.

Rumah yang biasanya bikin gue betah, tiba-tiba aja jadi berasa mengungkung dan membelenggu. Gue juga nyadar sih pastinya karena berasa jenuh dan bosan. Yah tapi mau gimana lagi, situasinya masih belum memungkinkan untuk bisa bebas keluar rumah. Rumah masih menjadi tempat yang paling aman. Jadi walo segabut apa pun, tetap harus bertahan di rumah aja.

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS