Ucapan yang Membuat Terharu

Senin, 12 Maret 2018

Setelah menjadi seorang ibu barulah gue tersadar betapa yang namanya orang tua tuh emang punya kecenderungan untuk selalu menganggap anaknya masih kecil terus walopun kenyataannya mereka sudah beranjak besar. Suka semacam gak sadar aja gitu lho.

Selama ini gue selalu menganggap Fathir masih kecil, bahkan tanpa sadar sering memperlakukannya seperti anak kecil, maklumlah anak bungsu hehehe. Makanya kadang gue suka kaget campur haru kalo sekonyong-konyong mendengar ucapan Fathir yang mencerminkan betapa ia sudah berhasil mengikis ego anak kecilnya dan mulai memiliki secuil empati untuk orang lain, untuk gue sih tepatnya.

Di postingan ini gue mau cerita sedikit tentang hal itu deh yah, supaya gue bisa teringat terus moment indah ini dan gak terlupakan kalo Fathir udah gede nanti.


Gagal Nonton di Bioskop

Selama ini gue seringnya sih nonton ke bioskop berdua bareng Kayla dan rupanya hal ini mulai menimbulkan rasa iri di hati Fathir. Terakhir gue nonton Dilan bareng Kayla dan sepulang nonton gue ngebahas film ini habis-habisan bareng Kayla, diiringi oleh tatapan sirik dari Fathir hehehe.
Rupanya ia juga mendambakan kencan nonton berdua bareng gue. Okeh fain, akhirnya kita pun memutuskan untuk nonton berdua aja Senin depan sepulang Fathir dari sekolah. Sengaja milih nonton di hari Senin selain bisa nonton hemat, juga karena di hari Senin Teteh Kayla harus ekskul dulu jadi pulangnya memang lebih sore.

Kita pun asyik menyusun rencana dan akhirnya sepakat mau nonton Peter Rabit, makan di hokben dan pulangnya beli eskrim Mcflurry chocho di lantai bawah asalkan Fathir janji gak minta beli popcorn muahahaha. Setelah negosiasi yang berjalan cukup alot sebagai kompensasi gak beli popcorn akhirnya gue pun setuju untuk beli es krim-nya 2 dengan perincian Fathir beli yang Mcflurry chocho sedangkan gue yang Mcflurry Oreo, supaya Fathir bisa minta.

Setelah gue pikir-pikir lagi, niatnya pengen irit tapi kok malah jadi sama aja borosnya yah? Ternyata aku bukanlah negosiator yang handal karena berhasil diperdaya oleh anak kelas 2 SD muahahahaha!

Pokoknya Fathir udah semangat bangetlah mau nonton bareng gue dan dibahas terus-terusan bahkan diceritain ke temen-temennya.

Tapi ketika hari Senin tiba, gue mendadak berasa gak enak badan kayak mau flu gitu. Kepala pusing, hidung meler dan rada sakit tenggorokan. Mungkin karena udah beberapa hari ini gue kehujanan terus.

Duh gimana dong, padahal anaknya udah semangat banget. Tapi kalo mikirin harus nonton di bioskop yang AC-nya dingin dan makan eskrim kayaknya gue berasa puyeng deh.

Akhirnya gue pun ngomong baik-baik ke Fathir, acara nontonnya terpaksa diundur aja yah soalnya Mama lagi gak enak badan banget. Tadinya gue pikir Fathir bakal kecewa dan sedih bahkan mungkin ngambek sedikit lah yah. 

Tapi ketika gue perhatikan ternyata Fathir gak kelihatan bete lho. Mungkin sebenernya dalam hati ia sedih dan kecewa tapi sepertinya ia berusaha untuk gak memperlihatkannya ke gue. Bahkan dengan sedikit bijak dia menjawab, “Iya gak apa-apa Ma, yang penting Mama sehat dulu aja baru kita nonton yah!”

Whoa, seketika itu juga gue langsung terharu. Anak gue ternyata udah gede dan udah bisa mikirin Mama-nya. Akhirnya kita jadi nonton di hari Rabu-nya dan Fathir pun gue beliin eskrim berikut popcorn!


Mama Kelihatan Senang!

Seingat gue sih dulu kalo gue ada rencana untuk keluar rumah, apakah sekedar untuk kopdar atau ada event blog Fathir selalu yang paling riweuh nan rempong.



Mulai dari meratap-ratap minta supaya jangan pergi aja, pengen ikuta sampai ketika gue udah berangkat setiap setengah jam sekali di-telfon-in terus dan ditanya : pulangnya berapa menit lagi. Drama banget lah anak gue yang satu ini mah bhahahahaha.

Tapi gue lupa sih sejak kapan, Fathir udah gak pernah merengek lagi kalo gue tinggal pergi. Paling cuma sekedar kepo-kepo aja gue pergi kemana, ngapain aja, sama siapa, pulang jam berapa, tadi makan sama apa, dll. Wah, pokoknya rasa ingin tahu Fathir gede bangetlah hahaha.

Suatu malam menjelang tidur, iseng-iseng gue nanya tentang hal ini sama Fathir.

Gue : Dek, kenapa sih sekarang kalo Mama pergi kok kamu udah gak pernah minta ikut lagi? Pasti karena tiap pulang Mama suka beliin kamu cemilan ama oleh-oleh yah? *belon apa-apa emaknya udah nuduh duluan*

Ternyata jawaban Fathir gak gue sangka-sangka dan bikin terharu banget!

Fathir : Soalnya kalo Mama abis pergi ketemuan sama temen-temen Mama, pulangnya Mama suka kelihatan seneng dan senyum-senyum terus. Emangnya seru ketemuan sama temen-temen yah Ma?

Duh, anak gue kok manis bener sih!

Iya sayang, kadang Mama suka bosen di rumah dan sekali-sekali suka pengen ketemuan sama temen Mama, makasih karena udah ngertiin Mama yah!

Ketika Hujan Lebat dan Angin Kencang

Belakangan ini Bandung hujannya serem banget deh, banyak petir dan geluduk berikut angin kencang. Biasanya sih hujan lebat mulai turun di siang hari sekitar jam 2-an gitu deh. 

Kalo lagi hujan angin gitu sih biasanya gue suka pasang kasur di ruang tengah. Kemudian tidur sambil selimutan dan pelukan bareng Kayla dan Fathir. Kalo ada petir dan geluduk kita sama-sama ngumpet di balik selimut sambil ketawa-ketawa.

Beberapa kali sih ketika hujan gede, cuma gue ama Fathir aja yang selimutan berdua karena Kayla masih di sekolah. Gue suka rada gelisah sih kalo pas lagi hujan gede Kayla gak berada di samping gue. Biasanya sepulang sekolah ia langsung gue berondong dengan berbagai pertanyaan berbau posesip, “Tadi pas hujan gede kamu gak apa-apa? Gak takut kan?”

Tapi minggu kemarin, jadwal sekolah anak-anak berubah. Mereka dua-duanya jadi sekolah siang. Kayla sekolah siang karena lagi UTS, sedangkan Fathir sekolah siang karena kelasnya dipake untuk praktek ujian murid kelas 6. 

Dan tiba-tiba saja hujan turun dengan lebat diiringi petir geluduk menyambar lengkap dengan angin kencangnya. Dan tak lama kemudian, PRET! MATI LAMPU! WIFI PUN IKUTAN MATI! GUE LAGI SENDIRIAN DI RUMAH! 

Kayaknya baru pertama kali deh gue berada di situasi seperti itu sendirian, biasanya sih Fathir selalu ada di samping gue. Seketika itu juga gue langsung berasa mati gaya dan kesepian. 

Gue pun baru tersadar bahwa ternyata selama ini kalo lagi hujan gede kayak gitu, sebenarnya gue yang butuh dipeluk dan ditenangkan oleh anak-anak gue buahahahahaha. PELUK AKU PLIS! PELUK AKOOOH!

Akhirnya gue pun sok asyik- sok berani baca buku aja selama hujanl ebat itu, sampai akhirnya hujan reda dan sudah waktunya bagi gue menjemput Fathir.

Ketika Fathir pulang sekolah, ia pun melontarkan pertanyaan posesip yang biasa gue tanyakan kepada Kayla, “Mama tadi pas hujan gede gak apa-apa kan? Gak takut kan?”

Gue pun langsung terharu gitu dan sebenernya pengen ngejawab cemen, “Tadi tuh mama takut banget dan pengen dipeluk sama kamu!” Bhahahahahaha.

Tapi akhirnya gue berhasil menjawab dengan penuh wibawa, “Gak takut kok!”

Fathir bareng Mama-nya yang kalo hujan gede suka cemen dan pengen dipeluk terus!
 

32 komentar:

  1. Rejekinya Fathir atuh ya, Ry nontonnya diundur. Pop corn dapet, es krim pula hihihi....

    BalasHapus
  2. Ah, aku juga kadang merasa anak kecil ini kok udah dewasa banget ya dengan jawaban ajaib mereka. hahahaha

    Dan tetep sebenarnya emak yang butuh anak ya teh, karena anak ntar akan pergi saat mereka dewasa.

    BalasHapus
  3. Hai teh.. suka banget baca2 cerita soal family yang gini2 ini...
    BTW aq jg punya anak cowok tp masih baby.. jadi bayangin kalo uda gede nanti kepikiran kayak gt jg ngajak kencan berdua... muahahhaa..

    BalasHapus
  4. aku suka banget ceritanya, kelak ini bakalan jadi tulisan berharga untuk di baca di masa depan :)

    BalasHapus
  5. Gemes banget sama Fathir yang mulai gedhe. ^^

    BalasHapus
  6. Abah Junior yang sholeh ya Fathir, ga berasa juga udah gede lagi euy, dulu susah keluarnya tauuuu, mama olive yang nungguin kamuh lahiran heuheuuu..
    Jadi terharu jugaaa, udah segede gini, ya dah ntr mamanya eiajak main aahh biar ga nge drakor molooo

    BalasHapus
  7. jadi sekarang gantian yang posesip pas ujan gede malah anaknya ya Teh hehehe

    BalasHapus
  8. .emang seringnya kita yg butuh dipeluk sama anak ketimbang anak yg butuh dipeluk sama kita.😂 hahaha.... *kemudian melow

    BalasHapus
  9. Co cwit banget ya si Fathir. Oia, yang nonton bioskop malah tekor ya, hahahaha. Udah hari Rabu, beli pop corn dan es krim pula. Tapi semua happy ya, Bi.

    BalasHapus
  10. Wuah terharu anak kelas 2 SD sebijak itu jadi bayangin aku diposisi Fathir kalau udah bikin rencana ealah mamaknya sakit bisa konser rock dangdut aka ngamuk aku sih wkwkwk *sungguh bukan anak yang bae :p

    BalasHapus
  11. Duh Fathir kece banget sih kamu, so sweet banget ya ni anak bujang

    BalasHapus
  12. Hiks jadi terharu

    Lain kali kupinjem Fathirnya ya? ����

    BalasHapus
  13. Pinternya si Fathir, pengertian banget.
    Asyik, sekali-kali pergi berduaan jalan-jalan, nonton berdua sama mama ya Fathir.

    BalasHapus
  14. Sweeet bangettt ihh lebih sweet drpd pcr, gemeshhh

    BalasHapus
  15. Pas njawab "Gak takut, kok", nggak sambil gemeteran kan Teh? Hahahaha.
    Ah Fathir sweet banget. Anakku yang laki juga nih romantis banget sama emaknya. Terakhir lagi suka banget kasih ciuman tahan marah, katanya biar bundanya nggak jadi marah -____-

    BalasHapus
  16. ceritanya menarik banget kak.. aku suka dengan postingan postingan dari kakak

    BalasHapus
  17. so sweet Fathir, tapi anak cowok memang kayaknya gitu deh suka so sweet-in ibunya, Fathan aja baru 5 thn suka gitu, hihihih

    BalasHapus
  18. So sweet ya... hihi, seneng banget punya anak cowok perhatian sama emaknya ya teh :)

    BalasHapus
  19. Baca ini ya mba, jd pengeeeeen banget anak2 cepet gede. Ngebayangin nanti bakal seperti apa :D. Moga2 makin mereka besar, aku bisa ttp akrab seperti ini :)

    BalasHapus
  20. Manis banget fathir, Teh. Jd ikutan terharu.

    BalasHapus
  21. waduh fathir sweet banget.. gedenya bakal romantis nih... :)

    BalasHapus
  22. Fathir so sweet ih, jadi mbayangin kalo punya anak cowok hahaa

    BalasHapus
  23. Fathir manis sekali, tapi nanti SMA jangan segombal dilan ya 😁

    BalasHapus
  24. ya ampun fathir so sweet banget... makin gede makin pinter ya...

    BalasHapus
  25. Fathir so sweet juga. Mamanya bakal sering dibikin terharu nih ma Fathir kayaknya :D

    BalasHapus
  26. Mamanya gaul, ntar Fathir gedenya juga gaul .. hehehe

    BalasHapus
  27. Terharu banget mba sama Fathir. Hehe, beruntung bnget yah mba pastinya punya anak seperti Fathir. Hehe :D

    BalasHapus
  28. Syo switsss

    Jadi pengen punya anak deh buahahahhaa

    Kebayang deh gimana perasaan teh erry. Pasti terharu dan bahagia banget dapet perhatian lebih dari anak bungsu yang biasanya malah lebih haus perhatian wkwkwk.

    Semoga aja fathir emang sepolos itu ya teeh, bukannya sengaja bikin rencana briliant buat bikin mamah terharu lalu auto-beliin popcorn! (Spoiler dugaan buruk rencana skandal fathir wkkww)

    Bonus last pic fathir dan pose aneh iconic nya hahahahhahahaha
    Omaygad fathir tumbuh besar bersama banyak pembaca
    Gedenya jadi selebgram ini mahh

    BalasHapus
  29. Kok Fathir uda SD aja sih, Teeeeh? Aku baru sadar loh! Kupikir masih TK! Bahahak! :P

    Katanya kan emang anak cowok bakalan posesip sama Mamanya. Ternyata bener yah.

    Btw, itu Fathir tetep aja kalo foto suka ekspresi aneh-anehnya :D

    BalasHapus
  30. So sweet hihi.. AKu jadi ikut terharu bacanya, tar iioo udah gede gitu ga ya hihi

    BalasHapus
  31. Ucapannya benar benar mengharukan sekali ya.. Semoga fathir bisa menjadi anak yang lebih soleh dan makin urut sama orang tuanya ...

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS