Karma Sang Pengendara Motor!

Senin, 08 Januari 2018



Wah, postingan pertama gue di tahun 2018! Selamat tahun baru semuanya yah!

Mari kita awali tahun 2018 ini dengan tulisan yang receh-receh aja yah!
*padahal mah biasanya jugak emang nge-receh* #Recehkan

fotnya emang gak nyambung, tapi biarin aja yang penting gue kece!
 Di Suatu Siang

Sebenernya sih kejadiannya udah lumayan lama, tapi baru sempet kepikiran untuk ditulis karena kebeneran lagi gak ada bahan posting.
Seperti biasa pagi itu gue menjalani rutinitas gue seperti biasa.

Sehabis shalat subuh, sebelum ngapa-ngapain hal pertama yang gue lakukan tentu saja adalah..menyalakan computer dan download beberapa drama yang baru tayang untuk gue tonton nanti rada siangan. Ketika Abah udah ngantor dan anak-anak berangkat sekolah bhahahahaha.

Setelah melakukan hal signifikan super penting tersebut, seperti biasa gue menyiapkan sarapan dan nganterin anak-anak ke sekolah. Dan setelah basa-basi beberes rumah sebentar, gue pun bergegas menuju ke download-an drama gue yang sedari tadi sudah menggapai-gapai memohon untuk segera digarap hehehe.  

Tapi baru juga nonton beberapa episode, belum juga merambah ke twiterland untuk ngebacot tentang drama yang kelar ditonton, tiba-tiba aja gue menerima telfon dari Kayla. Ternyata Kayla pulang lebih awal karena gurunya rapat dan minta untuk dijemput. 

Baiklah, gue pun menyiapkan peralatan tempur gue untuk menjemput. Biasa lah, helm SNI ditambah dengan jaket yang di-retseleting sampe ke leher dan sarung tangan agar kulitku terjaga dan terlindung dari sengatan matahari *pret*

Cerita Tentang Sang Pengendara Motor

Setelah mengunci pintu dan mematikan kompie, gue pun bergegas mengendarai scoopy kesayangan gue untuk menjemput Kayla. 

Ketika gue sedang asyique-asyique jalan sambil ngebayangin kelanjutan drama yang belum sempat gue tamatkan, tiba-tiba aja mobil di belakang gue mengklakson tiada henti. Eh, emang gue ngalangin gitu yah? Perasaan sih gue udah minggir dan gak ngambil ngambil jalur tengah.

Perlu gue jelaskan terlebih dahulu bahwa tindak-tanduk gue dalam mengendarai motor itu sering lelet dan lambat makanya berusaha untuk sadar diri dan selalu ngambil jalur pinggir bhahahaha.

Oh iya dan satu lagi, gue tuh jarang banget nyalip lho!
 
Ilustrasi ketika gue mengendarai motor adalah, kalau mobil di depan gue berhenti, maka gue pun akan ikutan berhenti pula dan tidak berhasrat untuk nyalip. Pernah suatu kali gue naik motor di belakang angkot dan setiap kali angkotnya berhenti, gue pun ikutan berhenti. Kalo  angkotnya berhenti 5 kali, gue pun ikutan berhenti 5 kali jugak bhahahahaha.

Pernah suatu kali gue janjian sama temen blogger untuk berangkat bareng ke sebuah event blog. Jadi rencananya 3 motor jalan beriringan gitu lah yah. Dan ketika tiba di lokasi sang temen blogger itu pun langsung berkeluh kesah bahwa saking lambatnya gue dalam mengendarai motor, selama di perjalanan dia merasa NGANTUK! Bhahahahaha.

Rese nih emang si Tian! *iya, gue sebutin aja namanya hahaha* 

Makanya kalo janjian mau ketemuan ama temen atau datang ke event blog, gue selalu berangkat lebih awal supaya gak telat. Sadar diri soalnya suka berasa lelet kalo di jalan.

Sesungguhnya gue punya trauma tersendiri sih sama yang namanya tabrakan. Dulu papa gue meninggal karena tabrakan soalnya. Bahkan pernah ada suatu masa dimana gue merasa takut untuk nyebrang jalan lho. Tapi sekarang sih udah mendingan. Ntar kapan-kapan gue cerita soal ini di postingan deh yah, kalo lagi kepengen.

Cerita Tentang Sang Pengendara Mobil

Balik lagi ke cerita tentang sang pengendara mobil yang telah dengan brutal mengklakson-klakson gue padahal gue udah ambil jalur pinggir. Lah, kalo jalur kita jadi banyak keambil sama para mobil yang berlawanan arah sama kita karena nyalip, emang semuanya salah gue? Atau salah temen-temen gue?*berasa Cinta* Bukan salah gue dong yah? Ya kan? Kan?

Akhirnya sang bapak pengendara mobil itu pun berhasil mendahului gue dan menginjak gasnya kencang-kencang meninggalkan asap knalpot di belakangnya. Tepat ke arah gue sih sebenernya. Dan seketika itu juga aku merasa tersinggung!

Apakah hanya karena selama ini gue gak pernah berani nyalip maka gue harus menerima hinaan ini begitu saja? Kok kayak berasa diinjak-injak gini harga diri gue! Udah dibilangin semuanya  bukan salah gue! Gue udah bener kok, ambil jalur kiri! Yang salah itu para mobil dan motor yang pada nyalip seenaknya dan ngambil jalur kita! Trus kenapa marahnya kok jadi ama gue sih? Nyembur asap knalpotnya jadi ama gue? *anaknya mulai drama*

Rasa emosi pun lambat laun mulai bergejolak dan memuncak dalam jiwa gue. Akhirnya demi mempertahankan harga diri gue yang sudah terkoyak, gue pun memutuskan untuk…NYALIP!

Iya, dengan sangat berhati-hati dan penuh perhitungan gue pun menyalip kanan kiri dan akhirnya berhasil mendahului sang bapak pengendara mobil yang telah mengklakson gue. Ya ampun, ternyata nyalip itu seru juga yah! BHAHAHAHAHA.

Ketika gue berhasil menyusul sang bapak, sebenernya gue pengen bersopan santun dan ngetok jendela mobilnya  sembari menyapa ramah : Pak, punten duluan yah! Tapi niat baik itu terpaksa gue batalkan, karena takutnya dianggap mau ngeledek. Padahal kan emang iya! Bhahahaha.

Justru gue harusnya berterima kasih sih sama sang bapak. Terima kasih bapak, karena ulah dirimu sekarang aku sudah berani menyalip!

Karma Sang Pengendara Motor

Setelah berhasil memberanikan diri untuk menyalip, perjalanan gue terasa lebih menyenangkan. Matahari rasanya bersinar lebih cerah dan kicauan burung pun terdengar lebih merdu.

Akhirnya sampailah gue di tempat tujuan. Gue tiba juga di sekolah Fathir.
Eh tapi bentar, bentar. Tadi yang minta dijemput siapa sih? Kok gue jadi ada di sekolah Fathir?

Tak lama kemudian gue pun menerima telfon dari Kayla yang menanyakan mengapakah gerangan  gue masih belum sampai juga di sekolahnya. Argh, ternyata gue salah jemput!

Mungkin aku sedang terkena karma sang pengendara motor!

Makanya lain kali ingatlah pesan gue, apabila timbul keinginan untuk menyalip maka menyaliplah dengan  tujuan yang mulia. Janganlah engkau menyalip dengan niat busuk untuk ngeledekin orang, kayak gue hehehehe.

*ya ampun postingan gue receh banget aslik ini mah, biarinlah yang penting posting hahahaha*

26 komentar:

  1. Huahaha recehnya kebangetan, Ri. Tapi demen banget lah saya ma postingan receh kayak gini hihihi

    BalasHapus
  2. hihihi ini gara2 ngisengin si bapak sih ya jadi salah jemput :)) ku juga pernah ngisengin orang yg nyelip, trus abis itu malah ampir nabrak tembok, abis itu ga pernah lagi ngisengin, takut karma =)))

    BalasHapus
  3. huahahahahaha.... gara2 nyalip jadi salah jemput ya... tapi dulu aku juga ga berani nyalip... belakangan mulai berani gara2 sering diocehin suami hahahaha...

    BalasHapus
  4. Teeehhh, kok aku kangen dengan postingan sereceh ini, bhahahahaha. Agak tegang otak baca sponsor post muluk kali >.<

    BalasHapus
  5. Bhahaha receh tapi tetaaap bikin ngakaaak Mba Erry bhahaha

    BalasHapus
  6. Mba Erry ini saking semangat nyalip sampe lupa tujuan bhahaha *Kaylaaaa tabahkan hatimu menunggu ya :D

    BalasHapus
  7. Mengkhayal sih..., Ngayalin si pengemudi mobil yg ganteng...wkwkwk..awal nya dendam..kemudian jatuh cinta..kaya Drakor...hi2 #iniygngarangsiapa?

    BalasHapus
  8. Hahaha... masih jiwa muda juga yaaaa... kesulut adrenalin nya pas disalip orang wkwk... Fathir nggak sekalian dibawa pulang?

    BalasHapus
  9. Hihi, inisiatif gara-gara disalip pengendara mobil ini pasti ya Teh. Jd lupa siapa yg mau dijemput ������

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. bhuahahhahaahah, kebutkeun teh..

    BalasHapus
  12. Udah lah, pasti ngakak kalo mampir postingan teteh

    BalasHapus
  13. Wkwkwkwk aduh ngakak pas baca akhirnya.. Maap teeeh.. :D :D Kirain aku ini postingan mau ghibahin orang, ternyata ghibahin diri sendiri.. hihihi

    BalasHapus
  14. Ya ampun, ini suamiku banget. Kebanyakan ngalamun di jalan, suruh kemana, beloknya kemana. Heuheu.

    BalasHapus
  15. Teh, ada loh sahabatku yang takut banget nyebrang jalan, tiap kali nyebrang selalu minta dibantuin orang lain. suatu ketika ia ditabrak mobil saat nyebrang, kami di kos-an kaget dong, pulang2 udah diantar mobil ke kost ternyata si mobil itu yang nabrak dia waktu nyebrang, untungnya mobilnya jalan pelan2. Dan tau gak Teh, ternyata setelah kejadian itu, sahabatku itu malah jadi berani nyebrang sendiri loh, hihihi ternyata ada hikmahnya juga dia ditabrak

    BalasHapus
  16. Hahaha kirain ban bocor ato gimana. Saking semangat buat nyalip ya Bi.:)

    BalasHapus
  17. Kirain kenapa napa teh, duh khawatir tadinyaa wkwkwk

    BalasHapus
  18. Saking bangganya udah bisa nyalip, jadi lupa diri deh wakakaka...teteh sayaaaang dirimu memang sesuatu, sabar ya Kayla. Maafkan mamamu yg memang suka rada2 .. hahahaha

    BalasHapus
  19. he, he, he... ketawa sendiri bacanya, Mbak. Haduh, gara-gara nyalip jadi salah alamat, hahaha...

    BalasHapus
  20. Nyalip itu mengasyikkan, Teh. hahaha. Ngke de-deui-en gera.

    BalasHapus
  21. OMG Ry masah angkotnya ditungguin gitu ikut berhenti? hahaha mending naik angkot sekalian deh. Kalau naik naik motor lupakan sejenak drama korea Ry, konsentrasi nyetir. Pas sampai tujuan baru mikirin drakor lagi hehe :D .

    BalasHapus
  22. ada2 aja sih ry... udah nyalip2 eh salah sekolahan pula... :P

    BalasHapus
  23. hhahha,, ada ada mbak. Salut deh sama keberanian nyalip nya..

    BalasHapus
  24. Postingan yang menghibur di awal tahun baru hahaha.

    BalasHapus
  25. Haghagagagg....ngakak koprol deh gw kok iso salah jmpt mba ����

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS