Drama Korea Penambah Semangat untuk Kaum Millenial Labil & Galau!

Friday, April 30, 2021

Drama Korea sedari dulu emang udah identik ama kisah cinta yang menya-menye.

Tapi kalem aja sekarang mah udah gak kayak gitu lagi kok. Seiring berjalannya waktu, Kdrama udah tumbuh dan berkembang. Udah gak se-cringe dulu lagi kok. Eh, tapi masih ada beberapa sih. Eh, tapi gak semuanya kok. *INI YANG NULIS NAPA LABIL BENER DAH*

Setelah hampir dua dekade malang melintang di Kdramaland, gue perhatikan bahwa trend plot di drama Korea emang dinamis banget, alias berubah terus mengikuti perkembangan zaman. Keren sih emang!

Itulah makanya ketika elo menonton ulang drama lama, yang dulunya hati terasa BAPER banget, sekarang kok malah jadinya CRINGE banget hahaha *Peyuk Goo Jun Pyo* Yah, karena kitanya emang udah tumbuh dan berubah sih. Makanya kalo elo nonton drama lama kudu pake mindset ketika drama itu tayang, tahun berapa nih? Gitu.

Berdasarkan analisis gue, trend plot yang nge-heits banget zaman dulu tuh : Cinderella Story alias si chaebol congkak ketemu cewek jelata penuh semangat, kawin kontrak, amnesia dan time travel. Masih banyak lagi sih, cobak tambahin kalo ada yang kurang.

Kdramaland bahkan sempat diserbu oleh segerombolan mahluk astral tampan rupawan kayak Goblin, Gumiho Siluman Rubah, Dewa Air, Siluman Monyet, Malaikat Pencabut Nyawa dan masih banyak lagi karakter absurd lainnya. Kayaknya ntar harus dibikin postingan tersendiri deh hahahaha

Trend Plot Drama Korea yang Cucok untuk Kaum Milllenial 

Saat ini trend plot mulai berubah lagi ke tema yang lebih relate-able di kalangan kawula muda. Kdramaland kayak emang sengaja menyasar ke generasi usia 20-30 tahun nih. Jadi tema ceritanya seputar mengejar impian, menemukan passion atau berdamai dengan diri sendiri! Laaaaf the plots!

Walo gue udah melewati usia itu (HAHA) tapi suka banget karena drama-drama dengan tema tersebut ceritanya gak terlalu muluk-muluk ala zero to hero. Masih tetep ada sisi realistisnya. Semacam bittersweet gitu lah yah.

Jadi kali ini gue akan bahas beberapa drama Korea yang semoga bisa menambah semangat, terutama buat kaum millennial yang saat ini lagi berasa terpuruk. Buat elo yang mungkin baru lulus kuliah trus bingung mau ngapain. Buat elo yang sedang berada di persimpangan dan berusaha untuk mengambil keputusan terbaik. Buat elo yang setiap kali ngelihat status temen di medsos berasanya ketinggalan banget (AKU KENTANG). Iya, buat elo!

Semoga drama Korea yang gue bahas bisa menambah semangat yah!

Do You Like Brahms – Tentang Mimpi yang Kandas

Plot utama dari drama ini adalah tentang keberanian untuk mengejar mimpi menjadi seorang musisi klasik. Jadi sepanjang menonton drama ini kita bakal terhanyut mendengarkan berbagai musik klasik yang mendayu-dayu. Dan tentu saja kita juga bakal menikmati pancaran aura Kim Min Jae yang tumpah-tumpah tak terkendali ketika lagi main piano.

Park Jon Young dan Chae Song Ah sama-sama berusia 29 tahun dan sangat menyukai musik. Tapi jalan hidup mereka beda banget.

Di usianya yang 29 tahun Park Jon Young udah berhasil menjadi pianis superstar penuh kharisma yang memenangkan berbagai kompetisi bergengsi di luar negeri. Ia kembali ke Korea untuk menyelesaikan kuliah musiknya yang terbengkalai karena sibuk ngikutin kompetisi. Di kampus ia bertemu dengan Chae Song Ah.

Berbanding terbalik dengan Song Ah yang berusia 29 tahun, tapi masih jadi mahasiswi semester akhir di kampusnya dan belum pernah memenangkan apa pun karena bakat musiknya yang pas-pasan. Setiap kali bermain biola di orchestra maka ia akan terdaftar paling akhir dan duduk di pojokan belakang dekat pintu keluar. Sad!

Alesan kenapa di usia segitu Song Ah masih merintis dari bawah di bidang musik, karena ia sebenernya tuh udah lulus jadi sarjana bisnis di universitas bergengsi. Tapi alih-alih kerja di bidang itu, ia malahan memutuskan untuk kuliah musik jurusan biola dan mengulang semuanya kembali dari awal. Alasannya simple : karena ia suka musik, ia suka bermain biola.

She is so brave! Di usia segitu ketika teman-teman sepantarnya udah nyampek di ujung karir, dia malah baru mau mulai. Gak semua orang berani ngambil keputusan seradikal itu. Jalan yang dipilih tuh beneran terjal dan berliku. Lebih mudah kalo dia kerja kantoran biasa aja kan yah, sesuai jurusannya.

Sedangkan Park Jon Young walau uidah berhasil menggapai mimpinya menjadi musisi, tetap aja di lubuk hatinya sering gamang dan kosong. Berasa terbebani dan gak bahagia.

Nah lho, gimana tuh kalo seandainya elo mengejar mimpi lo mati-matian tapi sesampainya di sana kok malah kecewa sendiri? Kemudian hanya bisa membatin dalam hati : kenapa kok gini sih?

Wah SUKA BANGET KONFLIKNYA!

Jadi kedua karakter ini punya konflik batik yang kontradiktif tapi kok mirip. Konflik si cewek yang lagi berada di persimpangan, bimbang dan ragu. Apakah gue akan tetap mengejar mimpi gue di bidang musik atau kerja kantoran biasa aja? Apakah sekadar suka musik aja cukup? Apakah bakat bisa dipelajari? Apakah gue gak akan menyesal kalo menyerah?

Sedangkan konflik si cowok yang sedang berada di puncak karir adalah mempertanyakan kembali apakah menjadi musisi beneran merupakan mimpi gue? Hal yang bener-bener gue pengen? Kalo memang iya, kenapa kok gue ngerasa kayak gini? Gak bahagia?

Gue juga sukaa banget ama gaya pacaran mereka  yang super duper canggung awkward tapi gemesin! Penuh sopan santun gitu lah yah hehe. Love line-nya juga lumayan seru walau bangsat-able karena seperti biasa ada cinta segitiganya gitu. Hih!

Spoiler Alert : gue sukaa banget sama endingnya karena Song Ah memutuskan untuk melepas mimpinya jadi musisi. Tapi dia gak menyesal karena minimal dia udah mencoba, jadi gak bakal penasaran dan bertanya-tanya sepanjang hidupnya. Dia realistis sama pilihan hidupnya.

Record of Youth – Tentang Privilege

Drama ini mengisahkan tentang dua orang yang bersahabat sedari kecil kemudian sama-sama berkarir sebagai model. Walau bersahabat erat, keduanya memiliki latar belakang yang jauh berbeda. 

Hae Hyo hidup nyaman dan tajir karena di-support oleh ibunya. Karier modelnya berjalan semulus jalan tol Cipali. Endorse-an di IG lancar bener karena sang ibu diem-diam beliin follower cuy. Setiap kali mendatangi audisi untuk acting di drama, sang ibu nge-lobby lewat jalan belakang supaya Hae Hyo bisa dapet peran. Yes, he has privilege!

Beda banget sama Sa Hye Jun yang hidup tertatih-tatih karena harus kerja paruh waktu sana-sini buat bantuin keluarga. Apa lagi Ibunya adalah asisten rumah tangga di keluarga Hae Hyo. Setiap kali mau audisi, ia harus lari terbirit-birit ngejar bis sembari deg-degan semoga saldo di kartunya masih bisa dipake nge-tap buat bayar ongkos bis.

Belum lagi keluarga Hye Jun menentang abis-abisan karier modelnya, karena dianggap profesi itu terlalu ‘megah’ untuknya. Gak cocok!


Lantas apakah Hae Hyo salah karena punya orang tua tajir dan mendukung kariernya? Atau Hye Jun yang salah karena lahir dari keluarga sederhana yang gak bisa memahami mimpinya? Yah gak gitu juga cara mainnya sih. Gak ada yang salah atau bener, hidup emang berjalan seperti itu kok!

Setelah hidup lumayan lama, gue semakin sadar bahwa ada hal-hal tertentu di dunia ini yang memang di luar kendali kita. Salah satunya yah masalah privilege. Apa pun yang elo lakukan gak bakal bisa mengubah apa pun. Elo gak bisa memilih dilahirkan di keluarga mana kan yah. Yah udah sih Rafathar emang beruntung aja gitu hehe (LAH, NAPA JADI BAHAS ANAKNYA GIGI?)

Ketika bicara privilege atau hak istimewa, analoginya tuh untuk mencapai angka 10, dengan keadaannya Hye Jun harus berjuang dari titik 0. Sedangkan Hae Hyo dengan semua privilege yang ia miliki, titik awalnya paling 4 lah yah. Effort-nya Hye Jun kudu lebih gede cuy!

Berasa gak adil? Emang iya! Welcome to adulthood! You just have to deal with it!

Tapi apakah elo pernah? Udah berusaha sedaya upaya? Mengerahkan segalanya? Totalitas parah? Tapi hasilnya kok cuma segitu-gitu aja?

Kemudian bertanya-tanya sendiri apakah ini sekadar tantangan yang harus gue lewati? Atau apakah ini merupakan pertanda bagi gue untuk menyerah aja? Apakah ini bukan jalan gue? APAKAH ELO SA HYE JUN?

Dalam drama itu karena gak tahan melihat anaknya menderita, ibunya Hye Jun sampai berkata : bahkan untuk menyerah dan memutuskan untuk berhenti pun dibutuhkan keberanian lho. Ketika mengejar sesuatu, saking semangatnya kita emang suka jadi terjebak dan merasa terobsesi sendiri. Iya gak sih?

Ada baiknya kita jeda sejenak dan mikirin kembali tujuan & prioritas hidup kita. Sebenernya kenapa sih kita sebegitu ngotot? Apakah emang beneran pengen? Atau sekadar ambisi? Atau cuma pengen membuktikan sesuatu? Ama siapa? Supaya apa?

Duh, nonton drama aja bisa bikin kita banyak merenung dan berkontemplasi lho!

Start Up – Tentang Quarter Life Crisis

Duh, Start Up merupakan drama fenomenal yang diperbincangkan dan diperdebatkan di mana-mana. Bahkan sampai di luar circle Kdramalover sih hahaha. Drama ini sudah berhasil memecah belah para Kdramalover dengan kisah cinta segitiganya yang sangat bedebah itu hahaha

Tapi kali ini gue gak bakal ngebahas plotnya, karena udah banyak yang bahas haha. Buat gue sih hal paling menarik untuk dibacotin dari drama Start Up ini tuh karakternya. Semua karakter di drama ini sangat tidak sempurna. Mereka memiliki lukanya masing-masing sehingga terasa nyata.

Jadi gue akan secara spesifik membedah karakter Nam Dosan, tipikal anak muda zaman jigeum yang jelas-jelas lagi ngadepin Quarter Life Crisis!

Quarter Life Crisis biasa dialami di usia 20 – 30 tahun dan merupakan fase atau masa transisi dari usia remaja menuju dewasa. Berasanya tuh galau terus kan yah. Kayaknya hampir semua keputusan penting dalam hidup diambil di usia segitu. Mulai dari milih jurusan kuliah, nyari kerjaan sampai urusan jodoh.

Nam Dosan tuh udah kayak cerminan diri kita banget waktu ngalamin quarter life crisis. Ia mudah galau, emosional, impulsif dan punya idealisme yang sangat tinggi. Pergulatan idealisme di usia segitu emang complicated banget lah.

Kalo dari latar belakang keluarga, ia dibesarkan dengan penuh cinta, anak cowok satu-satunya pulak. Wajar aja kalo orang tuanya menyimpan harapan besar. Kalo dari sisi parenting nih yah, kadang orang tua tuh punya kecenderungan buat nyalahin diri sendiri kalo lihat anaknya gagal lho. Been there, done that!

Pokoknya kalo anak gue gagal, berarti semua salah gue. Gue yang udah gak becus didik anak. Itulah makanya kita gak pengen lihat anak gagal. Tanpa disadari, semua itu malah jadi membebani anak. Kenapa sampek ada insiden Dosan menyontek di Olimpiade Matematika? Karena ia gak mau ngecewain orang tuanya. Ia merasa terbebani.

Tapi yang namanya masa muda emang merupakan masa di mana kita harus mencoba berbagai hal, gagal, kecewa, terpuruk, tapi kemudian bangkit kembali. Gitu aja terus sampai ketemu jalannya. Supaya kelak gak ada penyesalan dalam hidup yah. Itulah yang akhirnya dilakukan Dosan.

Jadi buat elo yang saat ini sedang mengalami fase quarter life crisis seperti Nam Dosan, gue cuma pengen gasih tahu aja bahwa semua hal buruk yang saat ini sedang elo khawatirkan belum tentu kejadian. Kalo pun emang kejadian, elo pasti bisa mengatasinya karena semua ini merupakan proses menuju dewasa.

Gue udah pernah mengalaminya dan ternyata semuanya baik-baik aja. Jadi gue juga yakin bahwa elo juga akan baik-baik aja. Semangaaat!

Jadi drama mana yang paling relate-able sama elo nih? Cus bisikin gue karakter atau drama favorite lo!


 

2 comments:

  1. Mbak eri, pas banget aku lagi ngerasa dunia ini kok gak adil sih!

    Trus dibilangin : welcome to adulthood!Jleb!

    ReplyDelete
  2. Yuta is my biasMay 2, 2021 at 6:16 PM

    Apakah semua kegalauan ini terjadi karena saya lagi di fase quarter life crisis!

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS