Drama Whatsapp Keluarga

Thursday, February 14, 2019


Gue sih berasa sejak ada whatsapp hidup gue jadi makin berisik.

Sejujurnya gue termasuk oknum yang sangat terlambat untuk menginstall whatsapp. Ketika whatsapp mulai booming, gue keukeuh cuma mau pake kakaotalk dan line doang, karena saat itu kebetulan temen-temen gue dari team Touch Korea Tour pakenya itu. Jadi kan bisa sekalian alesan juga untuk menghindar di-invite ke grup-grup yang kurang berfaedah.

Gue akhirnya terpaksa install whatsap, karena ternyata semua bentuk komunikasi untuk mendapat kerjaan dari blog tuh ternyata kebanyakan via whatsapp ahahaha. Gue pun menelan ego gue dan memutuskan untuk ikutan menginstall whatsapp, yah demi apa lagi kalo bukan demi duit lah! *AKU KOTOR* hahaha


Dan mulailah gue terjerat dan terperangkap ke dalam berbagai group super berisik, mulai dari grup reuni, grup keluarga, grup RT, grup pengajian, grup sekolah Kayla, grup sekolah Fathir, grup arisan, grup blogger, grup kdrama, grup ghibah dan grup lainnya!

Gue sih berasanya udah selektif banget dalam memilih grup, karena menyadari bahwa sekalinya masuk ke dalam group maka gue harus nerima segala tata krama di grup tersebut beserta embel-embelnya dan berusaha bertahan untuk gak leave, walau kadang banyak dramanya hehehe.

Untuk menjaga kewararasan gue bertahan dari begitu banyaknya drama di berbagai group, kelakuan gue kalo baru masuk grup biasanya adalah, memperkenalkan diri, menyapa, kemudian mute setahun! Hahahahaha. Gue juga lebih memilih peran sebagai pendengar atau penonton aja. Biasalah, ngelihatin orang berantem di whatsapp dan menonton mereka saling sindir di sosmed, kemudian ngetawain dalem hati Hahaha *aku memang oportunis sejati*

Walaupun gue jarang banget ngoceh di group, tapi kalau ada pengumuman atau brief apa pun, selalu gue pelajari baik-baik kok. Sebisa mungkin tidak melontarkan pertanyaan ngeselin yang jelas-jelas udah tercantum di brief.

Sumpah deh, gue napsu banget sama salah satu oknum di group sekolah anak gue yang hampir SETIAP HARI nanya, hari ini pake seragam apa? Maksud gue, elo kenapa sih? Ada apa dengan hidup lo itu? Sebegitu suramnya kah? Harus banget yah tiap pagi nanya kayak gitu dan minta ditanggepin? Apakah kurang asupan lactobasilus atau gimana sih? Emosi akutu!

Drama Whatsapp Keluarga

Kalo di keluarga sih gue cuma punya grup bareng adek-adek dan ada satu lagi group keluarga besar yang sama sekali gak pernah gue lirik saking rusuhnya. Biasalah isinya hoax semua dan bercandaan jayus.  Cuma gue klik biar notif-nya hilang, trus langsung clear chat.

Kenapa gak leave aja? Gue gak sanggup ngadepin dramanya kalo sampe keluar grup sih. Sampai saat ini gue tuh saking hati-hati gak mau keluar grup malah akhirnya jadi konyol sendiri. Ketika lagi iseng nge-cek, ternyata ada satu grup kerjaan blog yang mana gue tiba-tiba saja  bertindak sebagai admin. Lah, kok bisa? Ternyata semua orang di grup itu udah pada leave karena kerjaan udah selesai dan meninggalkan gue merana seorang diri hahahaha

Drama whatsapp di keluarga gue mulai muncul beberapa waktu yang lalu, ketika Fathir punya handphone baru dan mulai ikutan install whatsapp. Jreng-jreng!

Sumber Masalah di Group Whatsapp Keluarga

Sesungguhnya selama ini Fathir hanya memiliki hape butut yang cuma bisa dipake nelfon doang dan gak bisa dipake internetan. Bukan smartphone lah yah. Jadi selama ini kalau Fathir mau main game, dia akan bergantian pinjem hape gue, Abah atau Kayla. Jadi di hape kita semua tuh ada akun Hago-nya Fathir dan kita sering dapet notif subscribe dari akun youtube alay-alay gitu lah. Ngeselin banget lah.

Sampai akhirnya kita kebeneran punya rezeki dan memutuskan untuk membelikan Fathir smartphone, walaupun tentu saja dengan berbagai persyaratan lah. Semua game yang di-install di hape tersebut harus sudah lolos verifikasi Abah, youtube juga kayak gitu. Dan tetap belum boleh punya sosmed. Jadwal untuk megang samrtphone pun tetap dibatasi lah.

Gue hanya mengizinkan Fathir untuk punya whatsapp, itu pun daftar temannya sangat gue batasi. Fathir gak boleh masuk ke grup apa pun karena gue khawatir Fathir dapet kiriman foto atau video aneh di grup tersebut. Satu-satunya grup yang boleh Fathir ikuti hanyalah grup keluarga kita yang terdiri dari gue, Abah dan Kayla.

Mungkin karena akses untuk whatsapp-nya masih sangat gue batasi, Fathir jadi caper banget di group!

Fathir yang paling sibuk dalam membuat group tersebut, membuat namanya kemudian ia meminta kita semua men-japri foto kita yang paling kece. Untuk diedit dan dijadikan foto group ceunah. Ribet amat sih. Ngapain jugak foto kita masing-masing diedit jadi satu, kan kita punya banyak foto yang lagi barengan berempat?!!

foto hasil editan Fathir untuk group whatsapp keluarga
Fathir juga paling sering bikin status di whatsapp, konyol-konyol sih statusnya. Tapi kasihan karena contact di whatsapp Fathir cuma sedikit, yang nge-view status dia pun otomatis yah sedikit pulak lah. Jadi dia suka iseng nge-view status dia sendiri dari hape gue, Kayla dan Abah. Biar yang nge-view banyak hahahaha.

Suatu kali gue ada event blog di Jakarta dan iseng upload foto di status whatsapp. Fathir langsung heboh dan nanya-nanya kenapa kok gue tumben nyetatus di whatsapp. Trus ujung-ujungnya kepo pengen tahu berapa orang yang udah nge-view status gue. Dan seriusan minta di-capture dan kirim ke dia, siapa aja yang udah lihat status gue. BIAR APA SIH FATHIR? EMANG PENTING GITUH??

Trus beneran gue kirim sih, soalnya berisik dia nanya terus BHAHAHAHAHAHA!

dia terus-terusan nanya, kepo bener anaknya!

Kayla pun mulai mengeluh karena Fathir sering sekali nyepam Kayla dan nge-P-P-P-in terus serta mengirimkan banyak stiker narsis berupa foto dia dalam berbagai ekspresi. Puncaknya yang bikin Kayla emosi adalah ketika Fathir meng-invite Kayla ke dalam grup yang isinya cuma mereka berdua doang. Kayla langsung leave dan ngadu sama gue! Fathir pun langsung di-block ama Kayla. BHAHAHAHAHA

kelakuan Fathir kalo lagi nyepam narsis
Setelah dilakukan konsolidasi, akhirnya mereka pun berdamai, Kayla pun bersedia untuk un-block Fatihr dan Fathir pun berjanji gak akan nyepam lagi.

Tapi ternyata pertikaian keluarga gue tidak berhenti sampai di situ. Fathir sepertinya masih dendam sama Kayla karena pernah diblock dan mengambil tindakan ekstrim. Di group whatsapp keluarga, Fathir memecat gue sebagai admin kemudian mengeluarkan Kayla dari group. INI APAAN SIH! WHATSAPP BENERAN TELAH MEMECAH BELAH KELUARGA GUE!!

pertikaian yang terjadi di keluargaku
Berhubung gue udah dipecat jadi admin, gue jadi gak bisa masukin Kayla ke group keluarga! Emang beneran deh Fathir ini HAHAHAHA.

Parah sih, sampai harus diadakan rapat keluarga untuk membahas kode etik dan tata krama di group whatsapp. Ada apa sih dengan keluarga gue inih? Akhirnya Fathir insaf setelah diancam, kalau Fathir gak mau mengubah kelakuannya maka kita semua akan bikin group whatsapp keluarga baru yang gak ada Fathir-nya. Hahaha

Ada-ada aja sih emang. Elo sendiri gimana? Pernah ada kejadian drama-drama seputar grup whatsapp gak nih? Cus cerita! 

39 comments:

  1. Ya allah teh ngakak bacanya hahhaa..ngebayangin si abang ntar abegeh begitu juga gak yaa??? Hahhaa

    ReplyDelete
  2. Auto ngakak ini, Teh. Terutama pas lihat foto hasil editan Fathir. 🤣🤣🤣
    Grup WhatsApp-ku yang penuh drama cuma satu, sih. Tapi, tetep aja suka lihat drama kek gitu. Terus, mbatin, Alhamdulillah, hidup aku nggak gitu-gitu banget. 😊 Past, itu grup ghibah lagi bahas apa sekarang? Kepo akutu.

    ReplyDelete
  3. ada2 saja kelakuan anak remaja dari negara berflower ya teh...
    si fathir lucu pisan =))

    ReplyDelete
  4. Ngakak pol liat banyaknya stiker yang dikirim ke kakaknya 🤣🤣🤣 sampe di block gitu. Grup wa ini ngalahin drama korea kayaknya ya 😁

    Ter epic paling akhir, yg mau bikin grup keluarga tandingan tanpa Fathir. Ya ampun teehh, trus nanti grup keluarga Fathir sepi dong 🤣🤣🤣🤣

    ReplyDelete
  5. Aduuuuh muleeess bener ini bacanya 🤣🤣🤣 kebayang besok anakku bakal ribet gini juga di wag setelah pada gede hahahaah

    ReplyDelete
  6. Hahaha, jadi admin gara2 semua orang keluar. Gitu amat ya Teh!

    Aku sekeluarga gak ada grup. Mau chating ya ke pribadi satu2. Biar gak ada drama sih karena grup juga udah banyak

    ReplyDelete
  7. Ya Allah, ngakak polll lihat nama profilnya, Fathir ganteng, hihiii... trus reseh banget ya kirim-kirim stiker ke kakaknya.

    Nah ini juga, masukin si kakak dalam satu grup dan cuma berdua, hahahahaa...drama banget nih WAG nyaa

    ReplyDelete
  8. Aku ada group wa keluarga.. drama sih ngga ada, tapi seringnya sharing-sharing info yang lucuk lucuk hehe.. maklum keluarga aku jauh jauh pada diluar kota.. jadi group wa bisa menghilangkann rasa kangen walaupun sedikit hehe

    ReplyDelete
  9. Ternyata, keluarga saya gak sedrama ini huahahaha. Fathir drama banget, deh! *ngakak lagi hahaha

    ReplyDelete
  10. aku termasuk yg agak lambat dikiiiiit pakai WA juga waktu itu masih pakai BBM :-D
    Ya ampun itu emaknya gak hapal2 sama seragam sekolah anaknya apa ya. Yg kadang suka ngeselin ada surat pemberitauan atau info di grup WA tapi gak mau scroll.
    Fathir lucu banget sih ide2nya sampe bales dendam gitu ngeluarin tetehnya :)

    ReplyDelete
  11. Tapi kadang seru y mba WAG keluarga bikin kangen walaupun jarang ktemuaann aplg klo berjauhan

    ReplyDelete
  12. Hahaa.. Tenang Teh, drama grup whatsapp tidak terjadi padamu ajaah, di sini juga kek gitu. Cuma aku sama ponakan cowok tuh, kelakuannya sama kek Fathir wakakaka

    ReplyDelete
  13. ya ampun kak, bacanya bikin ketawa, dan selalu fathir yang bikin ketawa hahahaha...

    ReplyDelete
  14. Huahahahaha duh, maap mbak.. Tapi aku ngakak beneran ama kelakuannya Fathir. Iseng banget siiih.. Hahaha

    ReplyDelete
  15. Wakaakaka gemes banget keluargamu kak.
    Kebayang juga kalo ntar punya anak dan bikin grup keluarga apakah akan seheboh keluarga ini dan lucu banget sih kalian. Salam buat Fathir kak

    ReplyDelete
  16. Duh kelakuan Fathir bener-bener bikin ngakak, padahal grup keluarga cuma berempat ya tapi lenuh drama, itu Fathir jago banget bikin ikon-ikon imut wkwkwk...bikin ngakak aja nih kelakuan Fathir

    ReplyDelete
  17. Hahah kelakuan anak2 Gen Z ya mba 😂 aku juga ada sih WAG gitu tapi untungnya ga pake dramaa heehe moga2 ga bakal drama2an yang aneh2 gitu deh. Cukup buat share foto dan aktivitas aja

    ReplyDelete
  18. Hahahahaha. Wait, Teh, sebelum komen mau ngakak dulu. 😂 Ngomongin grup, saya juga setelah join langsung mute.

    Bener banget lah ini pun terjadi di keluarga saya dong. Drama banget grup WA tapi sayang.

    Sama ke Vito juga membatasi hanya grup keluarga dan grup sahabatnya aja.

    ReplyDelete
  19. wahahaha kasian Fathir, krena terlalu bersemangat di grup dia, tp klu gk ad fathir psti gk seru juga. Klu aq dlu ad grup kluarga di wa tp mati suri haha, akhrna bikin sendiri tp khusus buat sepupu cewek yg msih jomblo, isinya cuma bahas wok2 ganteng hahaha

    ReplyDelete
  20. LOL... I have the same problems with the WhatsApp group for my family. It is nonstop and constantly pinging me, and sometimes it’s not important at all. But that’s the family, right... I just love them whatever they’re doing

    ReplyDelete
  21. Astaghfirullah.. wkwkkwk kelakuannya fathir lucu igh. Haha. Aduh gimana ini aku ketawa mulu mau komen bingung. Wkwkwkwkwkkwkwkwkwkwkkw

    ReplyDelete
  22. Wkwkwkw fathir bisa gitu yak. Tapi lucu fathir mah, bikin rameeee. Aku ada sih grup keluarga besar. Yg sering ngeramek in adek aku gt teh.

    ReplyDelete
  23. Adduduuduu...
    kenapa jadi pelik gini siik...masalahnya?
    Aku jadi pingin adopsi Fathir ke grup keluarga akuuh...((hahaha...boleh gitu, teh?))

    Rame pastinya yaa...punya anak remaja yang belum remaja.
    Eh, gimana?

    Fathiiirr...
    Kalo mo spam, ke aku aja giih...((maklum yaa, teh...ku gak punya anak laki..pingin beud..))

    ReplyDelete
  24. Hahaaa Fathiirr....yaampon bisa gitu ya sama mamah dan tetehnya. Maklum ya sih anak usia segitu udah WAnan, kadang ga paham harus gimana2 nya.
    Ayo Fathir rukun lagi ya dengan keluarga. :)) Ngakak akutu baca postinganmu ini mbaaaa

    ReplyDelete
  25. seriusan ngakak akutu Teh 🤣🤣🤣
    kebayang benih² kelakuan fathir udah kliatan di anakku yg pertama umurnya 8,5 thn yang tiap liat emaknya buka WA udah mulai intip² kalo emaknya lagi ngedrama d hp tiba² dia klik cuma mo liat judul dramanya..
    akankah seheboh itu kalo si Kakak punya hp 🤣🤣🤣🤣

    ReplyDelete
  26. Fathir oh Fathir ..., polahmu bikin aku ikut ngakak bacanya 😂
    Lainkali kalo bikin foto-foto ekspresi seru kayak gitu dicetak ya setelahnya, terus ditempelin di kamar sampai kamu dewasa. Buat kenang-kenangan gitu,teringat saat kamu remaja dulu polahnya kayak gitu, ekspresif banget .. 😅

    ReplyDelete
  27. huakakakkakakkakakak ajib banget dah percakapannya ahahahah.. dikoleksi teh, nanti dijadiin novel keluarga ahahahah

    ReplyDelete
  28. Fathiir Fathir... Ada-ada aja. Kalo di keluargaku belum ada wa grup. Tapi yg nomer 2 udah merajuk minta diinstallin whatsapp di hapenya. Aku kuatir bakal sedrama ini. Hahaha

    ReplyDelete
  29. Aku curiga kelebayan Fathir ini berasal dari genmu, Ry hahaha... *pasang muka polos*
    By the way aku pun silent reader di grup keluarga besar dan berasa jadi saudara yang ansos. Abis isinya gitu-gitu aja, share ini sahre itu. Giliran kabar keluarga aku belah beloh karena banyakan ga mudengnya :D

    ReplyDelete
  30. Bwakakkakakakakakakak

    Seru banget ya teh keluarganya
    Cuman dua pun krucil nya
    Tapi penuh drama 😂😂😂

    Fathir makin ajaib yahhhh
    Tetap jadi kesayangan kita kita para om dan tante blogger temen temennya mamah

    Semoga kamu gak baca blog mamah ya nak

    Gak kebayang nanti mamah nya juga di kick dari grup keluarga hahahahhahaha

    P.S.
    Jangan sampe fathir masuk grup keluarga besar ya teh

    Berabe ntar wkkwkwkwkwkwkw

    ReplyDelete
  31. kalau aku sih WA keluarga hanya dg anak2ku dan klg besara ku saja yg lain gak deh

    ReplyDelete
  32. Hahahah Fathir bodor ih, kasian Kayla nya diremove wkwkwkkw, berabe kalau Fathir masuk keluarga besar yah kebayang lebih seru ceritanya deh

    ReplyDelete
  33. Hahaha Fathiir, ini nurun dari siapa,Nak?

    Tentang WAG keluarga besar, saya hanya silent reader. Males aja baca broadcast2 geje dari paman atau pakdhe yang cenderung hoax. Kalo WAG keluarga inti, kami ga punya. Belum terpikir untuk bikin juga.hehehe

    ReplyDelete
  34. Teh, aku bayangin ntar anak2ku gede gini mereun yah soalna adenya yang bayik skrg aja udin keliatan bibit jahilunnya wkwkwk cem Fathir begitu duh ya ngakak ini kelakuan cah cilik wkwkwk :D

    ReplyDelete
  35. Huahaha aku sempat baca curhatan Teteh ini di FB apa Twitter ya hehe. Fathir lagi seru-serunya mainin WA jadi gemesin. Aku ga ada WAG keluarga, ga tahu itu disebut untung apa enggak hehe

    ReplyDelete
  36. 😂 duh ini kelakuan abegeh yg baru punya medsos eh ponsel. Bisa jadi sinetron kekinian nih 😂

    ReplyDelete
  37. muahahahahha fathirrrrrrr. kocak baca you're no longer an admin. lol. berasa kena hijack. wkwkwkwkwkwkw

    ReplyDelete
  38. Huahahahah fathiir ada2 aja bikin grup WA berdua kenapa ga japri ajaa siiih 😂😂😂

    ReplyDelete
  39. Wkwkwk, fathirr, bingung juga mau bilang gimana ke anak-anak ttg grup WA ini. Kalo aku punya grup keluarga banyak, tapi karena isinya para paman dan bibi serta sepupu yg udah pada separuh baya, akhirnya aku left aja, agak males nimbrung, soalnya sering banget ngeshare sesuatu yg gak tau sumbernya gitu, kalo dikasih tau dibilang sok tau kita 😆

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS