Problema Orangtua Millenial : Pacaran dan Jatuh Cinta

Senin, 14 Mei 2018


Siang hari itu Kayla membawa beberapa teman sekolahnya untuk belajar kelompok di rumah. Sekitar 5-6 abg cewek pada tumplek-tumplekan di ruang tamu untuk mengerjakan tugas dengan sangat berisik. 

Setelah menyambut mereka dengan sok akrab dan menyiapkan cemilan sekadarnya, gue pun melipir ke kamar supaya mereka bisa merasa lebih bebas ngobrolnya. Beberapa kali gue mendengar pekikan suara mereka yang pada heboh dan seru entahlah lagi pada ngebahas apaan hehehe.

Setelah mereka pulang, gue pun kepo dan nanya sama Kayla emangnya tadi lagi pada ngebahas apan sih kok pada berisik banget. Menurut Kayla sih ternyata ada salah seorang teman Kayla yang baru aja di-chat lagi sama mantannya. Akh, ternyata hal tersebutlah yang telah menimbulkan kegemparan dan pekikan-pekikan histeris tadi siang muehehehehe. 

Sebagai seorang ibu dengan rasa ingin tahu tinggi tentu saja gue pengen tahu dong, chat macam apa sih yang dikirim sama si mantan sampek bisa menimbulkan kehebohan seperti tadi. Dan Kayla pun menjawab dengan cuek, “ Cuma di-chat ‘P’ doang sih!”

*BEJEK-BEJEKLAH AKOH DAN LEMPARKAN KE SUMUR TERDALAM*

Obrolan kita pun berlanjut dan jadi membahas tentang serba-serbi pacaran. Kayla banyak curhat dan bercerita tentang beberapa temannya yang sudah pada mulai pacaran. Duh!


Topik Sensitif yang Ingin Dihindari

Sebagai ibu, ada beberapa topik pembicaraan yang kadang pengen gue lewatin aja saking sulitnya. Dulu waktu Kayla dan Fathir masih pada kecil, obrolan seputar proses penciptaan, Tuhan, dan kematian selalu aja bikin gue nervous dan deg-degan. Setiap membahas hal seperti ini selalu terselip perasaan bimbang dan ragu di hati gue karena takut salah jawab dan bikin mereka jadi salah paham. Celetukan spontan mereka seperti :

Mama, emang Allah rumahnya di mana? Aku pengen ke sana ih, ada yang pengen diobrolin : celetukan Fathir setelah dimarahin dan dihukum ama gue. Sepertinya ia mau mengajukan pengaduan ke Allah tentang bagaimana ia sering diperlakukan tidak adil oleh mamanya.

Mama, kasihan dong kalo udah mati dikuburin gitu, nanti tambah mati : alasan Kayla ketika ikan piaraannya mati dan ia tidak mengijnkan kita untuk menguburkannya.

Tapi untunglah gue ternyata sanggup melewati fase itu. Walaupun kalau lagi kepepet dan terpojok gak bisa jawab gue sering pake jurus warung Mama Ajeng sih, yaitu jurus pengalihan perhatian dengan cara kasih duit seribu dan suruh mereka jajan di Warung Mama Ajeng muehehehehe.

Trik Mendengar dengan Seksama

Akhirnya tibalah gue pada fase di mana topik dengan kadar super sensitif yang sangat ingin gue hindari itu harus dihadapi dengan gagah berani.  Kayla benar-benar melontarkan pertanyaan itu. Pertanyaan yang tidak ingin gue dengar karena gue sendiri bingung gimana cara menjawabnya.

Setelah curhat panjang lebar tentang teman sekelasnya yang udah pada mulai pacaran, ia pun benar-benar mengajukan pertanyaan yang menyeramkan itu kepada gue, “Kalo aku udah boleh pacaran belum sih Ma?”

Okay, Kayla masih SMP dan tentu saja sebagai ibu, gue gak pengen Kayla pacaran dong! Kalau mengikuti ego gue yang protektip dan posesip sebagai seorang ibu, saat itu juga pengen langsung gue jawab : KAGAK BOLEEEH!!!

Tapi di sisi lain gue sangat menghargai keberanian Kayla untuk menanyakan hal tersebut langsung ke gue. Dengan cara bertanya, itu artinya dia ingin membuka jalur diskusi dengan gue, itu artinya dia pengen tahu pendapat gue. Karena bisa aja sih dia kayak teman-temannya yang langsung aja pacaran tanpa minta ijin atau diskusi dulu ama orangtuanya. 

Atau bisa juga dia langsung diem-diem pacaran di belakang gue. Bisa aja kan yah? Yang mana gue gak pengen hal itu sampai kejadian! Gak pengen! Serem!

Sebelum menjawab pertanyaan itu, gue pun balik bertanya sama Kayla emang pacaran yang dimaksud dengan Kayla tuh seperti apa sih. Apakah Kayla udah pengen punya pacar? Apakah ada teman cowok yang lagi disuka? Pokoknya gue tanya-tanya terus deh sampai gue paham benar gambaran pacar yang ada di benak dia tuh seperti apa sih.

Setelah ngobrol panjang lebar dengan Kayla gue pun mengambil kesimpulan bahwa yang dimaksud ‘pacar’ oleh Kayla tuh sebenernya lebih ke sahabat cowok buat di-baper-baper-in doang sih. Tentu saja di sela-sela obrolan tersebut tidak lupa gue bahas juga tentang batasan kontak fisik antara pria dan wanita. Apa yang gak boleh dilakukan dan gimana bahayanya.

Melakukan Trik Reverse Psychology

Jadi sebenernya gue gak pengen Kayla pacaran dulu dong yah, tapi gue gak mau dengan frontal mengucapkan kata larangan karena gue khawatir nanti Kayla malah jadi diem-diem melakukannya di belakang gue. Dan kalau berdasarkan pengalaman gue sih, biasanya kalo semakin dilarang malah jadi semakin bikin penasaran. Malah makin pengen nyobain. 

Iya gak sih? Gue suka kayak gitu soalnya Hahaha.

Jadi gue akan bagikan trik rahasia gimana caranya membuat anak kita untuk tidak melakukan sesuatu tanpa harus secara eksplisit mengucapkan kata larangan. Mari kita pake trik Reverse Psychology aja atau Trik Psikologi Terbalik.

Ketimbang dilarang ini-itu, mending dibahas abis-abisan sampai ke akarnya dan dengerin baik-baik pendapat anak kita tentang hal itu. Trus kita sampaikan deh berbagai konsekuensi yang harus dihadapi kalo maksa pacaran di usia yang terlalu muda.

Kita bikin mereka mengambil keputusan untuk gak pacaran, dan biarkan mereka merasa seakan-akan mereka sendirilah yang telah mengambil keputusan tersebut. Bukan karena dilarang sama kita.

Kayla pun berjanji akan selalu cerita ama gue kalau suatu saat nanti dia suka sama seseorang. 

Tentang Pacaran dan Jatuh Cinta

Namanya juga masih SMP, kayaknya sih Kayla juga masih belum terlalu paham konsep mendalam tentang jatuh cinta. Paling cuma sebatas suka-suka-gemesh doang, yang mana biasanya seminggu sekali ganti kecengan gitu lah yah.

Kayla sempat bertanya sih, jatuh cinta itu seperti apa rasanya. Duh, lagi-lagi pertanyaan sulit!

Akhirnya gue pun menjawab, walaupun jatuh cinta itu menyenangkan karena bisa bikin hati berdebar, tapi kalau jatuhnya di usia yang terlalu muda takutnya nanti kamu malah jadi ‘kehilangan’ diri sendiri karena masih belum kuat.

Orang yang lagi jatuh cinta, biasanya sih saking cintanya suka cenderung untuk meng-iya-kan apa pun yang diminta sama pacarnya. Dan yang dimaksud dengan ‘kehilangan’ diri sendiri tuh akhirnya mereka pun berubah menjadi apa pun yang diminta sama pacarnya karena gak sanggup berkata ‘Tidak’.

Masih mending kalo perubahan yang diminta sama pacarnya itu sesuatu yang baik, gimana kalo sesuatu yang jelek tapi mereka gak sanggup untuk menolak? Hayo lho!

Kayla pun tiba-tiba menjawab ada temennya yang tiba2 jadi gak mau potong rambut karena pacarnya seneng punya rambut panjang dan ada juga temen lainnya yang tiba-tiba gak mau lagi jadi Kpoper karena pacarnya gak suka.

Walopun bukan hal yang terlalu prinsipil tapi gue merasa di atas angin dan langsung nyeletuk:  tuh kan, emang kamu rela kalo dilarang-larang kayak gitu?

Gue pun menambahkan : itulah makanya penting banget buat Kayla untuk tumbuh dulu jadi pribadi yang kuat, yakin dulu sama diri sendiri sebelum punya pacar.

Lagi-lagi Pertanyaan Sulit! PLEASE HELP ME GOD!

Setelah mendengar penjelasan gue tentang gimana jatuh cinta itu bisa bikin kita cenderung untuk ‘kehilangan’ diri sendiri kalo kitanya masih belum kuat, Kayla pun lagi-lagi melontarkan pertanyaan sulit yang membuat gue merasa terpojok dan jadi ingin mengeluarkan jurus warung Mama Ajeng!

“Kalo Mama pernah gak, jatuh cinta banget ama seseorang yang bikin Mama merasa jadi kayak ‘kehilangan’ diri sendiri?”

Duh, kalau gue jawab kagak pernah kesannya hidup gue kok getir dan menyedihkan banget yak!
Tapi kalo gue jawab iya, masa sih harus gue bongkar-bongkarin rahasia kelam dalam hati ini sih!

Akhirnya gue pun mengeluarkan jawaban diplomatis. Gue rangkum sedikit jawaban gue buat Kayla yah.

Iya, Mama pernah jatuh cinta mati-matian sampe merasa kayak kehilangan diri sendiri ketika baru saja melahirkan kamu. Ketika melihat kamu di pelukan Mama, saat itu juga Mama langsung memutuskan untuk keluar kerja karena gak tahan memikirkan kalau harus pisah lama-lama dari kamu.Sebenernya waktu itu Mama cuma ambil cuti 3 bulan aja, tapi akhirnya malah jadi minta keluar sama atasan Mama.


Saat itu juga Mama langsung memutuskan hubungan dengan dunia luar dan fokus cuma buat ngurus kamu di rumah. Gak pernah main atau ngobrol sama teman bahkan jadi jarang baca novel dan nonton drama Korea yang merupakan hobi Mama dari dulu. Sampai akhirnya setelah melahirkan dede Fathir, Mama jadi stres sendiri dan kena baby blues syndrome *gue pun jelasin tentang hal ini sama Kayla*. 


Saat itu Mama terlalu asyik menjalankan peran jadi seorang ibu sampai-sampai mama lupa jadi diri sendiri. Saking cintanya sama Kayla dan Fathir, Mama jadi hampir ‘kehilangan’ diri sendiri. Akhirnya saat itu Mama jadi sering sedih dan marah-marah sendiri.


Waktu itu sih Mama akhirnya berhasil ‘menemukan’ diri sendiri setelah rajin nulis di blog.


Setelah mulai nge-blog akhirnya Mama jadi punya banyak teman curhat dan rada gaul. Sedikit-sedikit membuka diri ke dunia luar dan gak di rumah terus. Balik lagi suka baca novel dan balik lagi ke hobi Mama sejak dulu yaitu nonton drama Korea.


Bukan berarti rasa cinta Mama ke Kayla dan Fathir jadi berkurang lho yah. Tapi sebelum mencintai orang lain, kita terlebih dahulu harus mampu mencintai dan menghargai diri kita sendiri lho. Itu penting.

*gue udah siapin duit seribu-an kalo Kayla sampe nanya macem-macem lagi bakal langsung gue suruh jajan permen yupi aja ke warung Mama Ajeng, ku sudah tydack sanggup dicecar pertanyaan lagi!* 

Problema Orangtua Millenial

Like seriously, semakin besar usia mereka, pertanyaan yang dilontarkan pun semakin meresahkan dan challenging bikin gue berasa deg-degan terus sih!

Setiap kali habis ngobrol panjang lebar ama Kayla gue suka tertegun sendiri sembari pengen teriak : ITU SEBENERNYA BARUSAN GUE ABIS BACOT APAAN SIH?!!

Semua perbincangan yang gue tulis di postingan ini pun merupakan rangkuman dari beberapa obrolan gue dengan Kayla dan banyak yang gue sensor karena terlalu private. Gue merasa harus menuliskannya karena gue merasa suatu saat nanti, pasti gue bakal pengen melakukan evaluasi tentang kasus ini. Jadi mumpung masih inget, mending gue tulis aja,

Sesungguhnya gue sendiri agak ragu untuk membahas hal sensitif seperti ini di blog, soalnya udah pasti akan ada yang gak sependapat dan mungkin beranggapan bahwa gue terlalu lunak sama anak gue. Harusnya saklek aja kalo anaknya minta ijin pacaran langsung dilarang dan bilang GAK BOLEH dan jabarkan semua dosanya. Kalau memang ada yang gak setuju gak papa sih. Bebas aja :)

Tapi kalo boleh jujur, gue ini adalah hasil dari produk didikan orangtua yang serba dilarang dan gak dibolehin ini-itu. Itulah makanya sampai sekarang gue merasa ada aura membangkang yang terselip di jiwa gue. Kalo dilarang tuh bawaannya suka jadi pengen nantangin terus dan sekarang Abah lagi kena getahnya bhahahahaha.Untunglah dikasih suami yang sabaaaar banget dan bisa ngadepin gue kalo lagi kumat.

Gue sih hanya bisa berharap Kayla beneran menepati janjinya dan akan cerita semuanya ke gue ketika dia lagi suka sama seseorang dan memutuskan untuk pacaran.  DAN KEMUDIAN AKAN GUE STALKING ABIS-ABISAN SIAPA PUN ITU YANG BERANI PACARAN AMA ANAK GUE MUAHAHAHAHAHA *emak posesip lagi kumat*

35 komentar:

  1. Hihihi, lieur ternyata ya Ry jadi ortu. Alhamdulillah Kayla masih mau berbagi cerita. Sama dengan Fauzan, abegeh dengan banyak pertanyaan.

    BalasHapus
  2. Ini asli pangling sama Kayla yang ternyata sudah SMP. Yah... gimana ya... dulu pas masih SMP ya aku suka juga sama cowok. Eh pas SD pun.
    Tapi ya ga ada kepengenan pacaran. Dan aku ga ada diskusi dengan orang tua. Tabu. Malu. Sungkan. Takut dimarahin.
    Dan aku yakin mama papaku ya sama resah dan takut malu nya mau bahas ginian ke anaknya.

    Kayla salut deh, mau buka pintu. Jadi Mbak Ery bisa agak lancar korek-koreknya.

    Tapi meski masa kecilku begitu, orang tuaku selalu ada buat aku. Jadi ga merasa kurang perhatian. Itu penting. Kalo kurang perhatian, takutnya cari perhatian ke lawan jenis huhu

    BalasHapus
  3. teh erry, aku seneng banget loh kalau teteh nulis ginian di blog. Jadi referensi aku juga ntar harus gimana gimana ke si K. Karena aku gak terlalu suka baca buku parenting, jadi aku lebih suka baca tulisan blog begini tentang orangtua dan anak.

    Jangan bosen bosen ya teh nulisnya :D

    BalasHapus
  4. Mama ku tipikal yang
    protektif tapi terlihat seprti teman ,

    jadi dia selalu mengajarkan anaknya buat jujur dan gak boong
    dia ngak ngelarang secara langsung
    tapi biasanya kasih contoh yang jelek jelek,, dan anaknya di doktrin

    contoh
    aku : Ma kalau pacaran itu boleh ciuman gak, kaya orang2 digrepe2

    Mama : tau gak kenapa penggantin ada yang cantik banget pas nikah,,dan ada yang biasa aja
    itu karena yang cantik banget dia bisa menjaga dirinya sebelum nikah
    nah yang biasa aja itu karena udah "abis duluan" sebelum nikah

    dikampung kita yaa, perempuan yang pas nikahnya gak pangling ,, itu jadi omongan
    karena udah abis duluan..

    emang kamu mau jadi omongan,,nanti kata orang orang
    "Si inon cucu kesayangan nya ni juih,,pas nikah jelek,, udah abis kali"

    dan ini di doktrin trus sama dia,, jadilah pas jaman pacaran gak berani ngapa2in
    karena takut nanti jelek pas nikah..

    BalasHapus
  5. Ealahh duit seribu mahh dikit banget utk anak abg. Mamahnya mesti modalin atleast 50rebulahh .. Wkwk

    BalasHapus
  6. Evhany Yulia14 Mei 2018 20.06

    Like bgt sma cara teteh jwab prtanyaan keyla.. seneng ya keyla eommanyaa bijak ������

    BalasHapus
  7. Pusing ya klo anak2 sudah remaja gini. Tapi seneng loh kalo anak terbuka sama ortu, ini anak2ku cenderung tertutup, sampai aku korek2 ttg pacaran2, nggak mau cerita, cuma jawab aja nggak ada yg di suka katanya :D

    BalasHapus
  8. How can I not Adore you teteeeeehhhhhh.. xD
    Aku selalu banyak belajar parenting dari posting teteh, soalnya aku dulu waktu kecil emang agak aneh sih, sampe lulus kuliah aku gak pernah naksir cowok karena ngerasa itu buang-buang waktu. Jadi pas dapet anak perempuan yang normal gini, akunya bingung :D Makasih yaaaaa..

    BalasHapus
  9. Teh erry jjang! Thanks ya udh sharing kayak gini. Aku yang masih lajang dan blm punya anak jadi belajar banyak. Tapi bener jg sih jadi orang tua jangan over protektif dan jgn jg ngebebasin anaknya. Bijak syekali teteh. Kusuka ❤

    BalasHapus
  10. Suka bagian ini teh, "kita harus bisa mencintai diri sendiri lho sebelum mencintai orang lain"

    Nyontek ya, tips ngobrolnya... 😍😍

    BalasHapus
  11. wah uda ngomongin pacaran... btw...aku juga produk anak yang dilarang ini itu, makanya aku juga ga mau terlalu banyak ngelarang jayden... untuk hal2 yang bisa ditolerir, ya aku biarinin aja, biar dia ngerasain sendiri konsekuensinya hahahaha....

    BalasHapus
  12. anak smp emang lagi proses mengenal percintaan bahasan bunga wawar. hihihi. imut deh. repot juga ya gimana tanggapin curhatan anak yang lagi mengenal cinta. jangankan anak smp, anak sd aja udah mulai kenal. harus dijaga aja biar tidak kebablasan.

    BalasHapus
  13. Wahh seru yaa..ternyata teh erry adalah sosok ibu yg milenial banget (salah satunya terlihat dr kekepoannya dlm bidang stalking) #eh..pokonya ku acung jempol deh buat sesi percakapan akrabnya sm si nak gadis..lanjutkan..dan ku bisa belajar sm teh erry

    BalasHapus
  14. Ternyata susah ya jadi orang tua, musti pinter2 ngasih penjelasan

    BalasHapus
  15. AH unyu banget :') aku juga dulu dilarang2 pacaran sama alm ibu, malah bandel suka backstreet. jadi pas kebagian ngasuh adik yang remaja, aku nggak terlalu ngelarang. tapi tetep aja ada positif negatifnya sih. kadang suka nyesel kenapa ngizinin pacaran hahahaha.... aku harus belajar lagi cara ngobrol sama anak remaja, jadi makasih banget sharingnya, mbak.

    BalasHapus
  16. Ternyata susah ya jadi orang tua, musti pinter2 ngasih penjelasan

    BalasHapus
  17. Jadi deg-degan nanti anak-anak aku kalau gede gimana ya

    BalasHapus
  18. Kayla jangan dulu pacaran SMP mah, kayak aku aja we dulu punya kecengan kelas sebelah jadi semangat buat ke sekolah 😂

    BalasHapus
  19. Standing applause buat teh Erry. Keren sangat menjawab pertanyaan yang bikin orang tua puyeng. Aku jadi belajar dari tulisan ini. nuhun tengkyu teh. muach!

    BalasHapus
  20. SMP lg labil-labilnya ituh,, pas SMA ntr puncaknya,, yg sabar bund,, smga anaknya pengertian dan sejalan dg pemikiran org tuanya utk kebaikan

    BalasHapus
  21. Seru bangeeet baca tulisannya teteh. Jadi kebayang kalau kayla baca tulisan mamahnya gimana reaksinya yaaa hihi

    BalasHapus
  22. Dag dig dug nungguin masa di mana aku bakal ngadepin pertanyaan gini :p. Skr sih anak2ku msh balita, jd msh blm kuatir banget :D. Tp yg pasti aku jg ga mau mba terlalu kaku ke anak. Aku sendiri sangat berontak dulunya. Gara2 ortu strict banget kalo mendidik. Pokoknya apa yg mereka larang, itulah yg aku kerjain. Bolos, merokok, pacaran... Makanya aku ga mau anak2ku begitum terlalu dikekang, malah bikin mereka jd jauh dr ortu

    BalasHapus
  23. Wah,makec, mama kece 💜
    Dulu ak mana sempet diskusi untuk ngejelasin atau mutusin suatu hal. Ga bole ini itu, kerasanya pas udah gede. Jadi menginspirasi nanti kalo jadi mamak mamak harus kayak gimana.

    BalasHapus
  24. Duuh baca ini kok aku malah jadi flashback ke jaman SMP ya teh.. Dimana pada saat itu mulai tertarik sama lawan jenis. Hahahha

    BalasHapus
  25. kalo anak cewe kayaknya cepet dewasa ya.
    ini si aa masih sma kls 1 kayaknya lempeng2 aja soal cewe. bagus juga sih, sementara aman hahaha

    BalasHapus
  26. Suka penasaran, Kayla suka baca tulisan mamanya nggak sih? Kan jadi kebongkar wkwkwk

    BalasHapus
  27. duh jadi deg2an kalau ntar sor pertanyaan begini hehehe iya ya teh klo dijawab saklek malahan anak teh coba2 duh jgn sampe diem2 ah makasi teh sharingnya

    BalasHapus
  28. Teeeh kocak banget, gimana ya da kita juga manusia biasa ngalamin banyak hal dari yg konyol sampai serius banget. Motherhood are really fun and challenging ya teh. Aku suka teknik reverse psychology-nya, mau coba aku aplikasikan bismillah. Poin mendengarkan baik-baik dan kasi tau konsekuensi without keukeuh or judging bijak banget. Laf!

    BalasHapus
  29. Waduh ini nih tema yang ngeri2 sedep buat dibahas saat anak udah abg. Aku sih ke anak2 bilangnya: suka dan jatuh cinta itu boleh. Sebab itu mah alami. Nah kalo pacaran, jelas gak boleh. Takuuuut. Mamanya merinding kalo bayangin itu. Masih suka keingetan masa emaknya dulu. Apalagi bagian patah hati. Duuuh... kaciaaan si bocah. :)))

    BalasHapus
  30. waqduh mamanya kayla ini paling pinter ngomong dah... termasuk pinter ngeles ya... huahahaha :P

    BalasHapus
  31. Seneng yaa kayak adik kakak 🤗❤️ bisa curhat segala macemnya..

    BalasHapus
  32. Kalau saya sih landasan agama yg utama, saat paham agama dia jadi sadar sendiri kalau dalam Islam gak ada namanya pacaran... Alhamdulillah sejauh ini paham, adiknya yg cowok ngeteg cewek aja dia lapor ke uminya, dan minta si umi menasehati adik cowoknya itu ..Alhamdulillah Btw masih pantas jadi kakak adik... :)

    BalasHapus
  33. Jangankan seumur Kayla, temen-temen Rasi yang pinyik-pinyik itu suka ngomongin soal pacaran.
    Rasa hati gimanaaaa gitu dengernya. Nggak rela ngebayangin Rasi pacaran 😭😭😭

    BalasHapus
  34. Hi mbak anak jelang remaja terutama pertanyaan-pertanyaannya harus dihadapi dengan hati-hati dan tenang ya...

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS