Problema Generasi Millenial : Terlalu Banyak Kemudahan

Kamis, 24 Mei 2018


Ketika sedang bersantai sore, tiba-tiba saja di layar TV berkumandang lagu super jadul yang merupakan favorite gue banget. Stay by Lisa Loeb. Adakah generasi jadul yang sempat terobsesi dengan lagu itu juga?

Gue pun tak bisa menahan diri dan akhirnya mulai mengoceh penuh semangat kepada Kayla tentang berbagai kenangan indah seputar lagu tersebut. Gue juga cerita tentang betapa kerasnya dulu gue berusaha untuk bisa menulis dan menghapalkan lirik lagu tersebut. 

Iya, zaman dulu mah kalau ada lagu yang lagi disuka alih-alih beli kaset yang mana harganya lumayan mahal buat ukuran kantong, biasanya sih gue lebih memilih buat rekam aja sendiri dari radio bhahahaha *ya Allah, maapkanlah aku karena telah membajak*


Menyanyi Dengan Penuh Perjuangan 
Memang merekam lagu dari radio tuh penuh perjuangan banget sih  karena harus ngitung timing-nya, tapi seru. Kaset kosong selalu udah stand by jadi kalo lagu favorit diputer di radio gue tinggal pencet tombol rekam aja. Paling kesel kalo intro lagu kesukaan udah dimulai tapi penyiarnya masih aja bacot, ini gue kapan mulai ngerekam sik?

Setelah berhasil merekam lagu seadanya, biasanya gue akan berusaha untuk menulis liriknya. Caranya pun primitif banget, pencet play dan dengarkan nyanyian satu kalimat kemudian pencet pause dan bengong, sambil bergumam itu barusan dia ngomong apaan sik? 

Berhubung lirik lagunya dalam bahasa Inggris dan pada saat itu kosa kata gue dalam bahasa Inggris masih sangat terbatas, maka biasanya lirik yang gue tulis suka berantakan dan se-kedenger-nya aja sih. BODO AMAT YANG PENTING KALO LAGUNYA TAYANG GUE BISA IKUTAN NYANYIK!

Dulu MV untuk lagu-lagu barat biasanya sih cuma tayang di MTV aja, itu pun cuma se-uprit doang karena masih gabung sama ANTEVE. Dan kalo MV favorite gue pas kebeneran tayang di TV, maka dengan penuh kemenangan gue akan bergegas ke kamar untuk ngambil catatan lirik lagu yang telah gue tulis dengan penuh coretan itu dan ikutan menyanyi dengan penuh gaya. Pokoknya gaya banget lah ngalahin gaya penyanyi aslinya hahaha. IYA, DULU AKU MEMANG SE-NORAK ITU!

Kayla pun terbengong takjub mendengar cerita gue. YA IYALAH DIA KAN ANAK SPOTIFY BANGET.KZL!

Kalau dibandingkan dengan kondisi sekarang, cerita gue itu emang terasa gak relate-able dan terkesan absurd banget karena saat ini semuanya jadi serba mudah. Teknologi.

Sekarang mah kalau lagi suka sama lagu tertentu tinggal diketik dan tekan tombol search aja, udah bisa langsung dinikmati sesuka hati. Pengen tahu liriknya biar bisa ikutan nyanyi? Tinggal cari video yang ada liriknya di youtube, kelar deh urusan. Lirik versi B. Inggris ada, versi terjemahan ke B. Indonesia pun tersedia, gak usah capek-capek translate dan buka kamus. Gak perlu bersusah payah merekam atau nulis lirik lagu dan tak perlu ada debar-debar gelisah nungguin kapan sih Sarah Sechan si VJ MTV itu muterin MV favorite gue! 

Tentang Tersesat

Untuk beberapa teman lama yang pernah berkunjung ke blog lama gue di blogdetik, mungkin sudah mengetahui bahwa gue mengidap penyakit mudah nyasar. Sense of direction gue tuh parah banget. Padahal tinggal di Bandung udah dari lamaaa banget, tapi tetep aja kalau dibawa ke daerah tertentu gue suka nge-blank. Semua jalan dan gedung terlihat sama di mata gue.

Ketika masih SMA gue tuh kemana-mana naik angkot dan sering banget nyasar terutama kalo pulang sekolah sok-sok-an mampir ke rumah teman yang tinggalnya di antah berantah. Perginya sih rame-rame dan ketawa-ketawa segitunya pulang masing-masing gue pun bengong, Biasanya sih dikasih tahu naik angkot ini dan berhenti di mana gitu, trus naik angkot yang lain jurusan blablabla. Tapi tetap aja gue tersesat tak tentu arah dan biasanya hanya bisa tercenung seorang diri di pinggir jalan. Hahahaha.

Tapi yah berjuang sendiri aja, tanya sana-sini dan walaupun harus muter jauh banget tapi akhirnya selalu berhasil pulang ke rumah kok.

Kayla tuh sekali-kalinya disuruh naik angkot langsung tersesat lho, pernah gue posting sih. Sepertinya nyasar itu memang merupakan penyakit genetik kali yah hahaha. Dan ketika sedang tersesat, solusi anak zaman now mah simple banget : tinggal telfon Mama aja. Kemudian si Mama yang parno-an itu pun langsung kelimpungan dan nyuruh sang Abah menjemput sang anak yang sedang tersesat hehehe. 

Tapi sekarang tuh kan semua emang mudaaaah banget, kalau mau pergi kemana-mana tinggal naik gojek atau grab aja. Dijemput dan diantar langsung sampai ke tujuan. Kalaupun tersesat tinggal pake GPS aja. Diomongin ama si mbak-mbak GPS suruh belok kiri dan kanan, udah deh langsung sampek.

Whatsapp Group Sumber Persoalan

Kadang urusan ama whatsapp group ini suka bikin kepala gue mendadak pening lho seriyusan. Kelakuan busuk gue kalo di-invite ke group baru adalah menyapa dan memperkenalkan diri, kemudian langsung di-mute setahun. MAAFKANLAH KELAKUANKU YANG BEDEBAH ITU BHAHAHAHAHA!

Beberapa group yang TIDAK gue mute biasanya sih group kerjaan blogger yang masih berjalan dan group kelas anak-anak.

Nah, gabung di group kelas juga membuat gue jadi rada mikir sih. Sejak ada whatsapp group, bu guru jadi sering nge-share tugas yang diberikan ke anak-anak dan sebagai orangtua kita pun mengingatkan sang anak untuk segera mengerjakan dong.

Dulu sebelum ada WAG, biasanya anak-anak dikasih buku siswa dan mereka menuliskan berbagai tugas atau pengumuman di buku tersebut dan orangtua tinggal baca. Tapi sekarang berbagai pengumuman pun jadi lebih sering di-share di whatsapp group, karena emang lebih praktis.

Menurut gue yang akhirnya menjadi persoalan adalah, akhirnya anak-anak jadi keenakan dan mengandalkan whatsapp group tersebut, tepatnya sih Fathir hahaha. Setiap kali gue tanya hari ini ada PR atau gak, atau apakah besok ada ulangan atau gak, dia selalu menjawab enteng, "Cobak tanya aja ke group Ma!" Ngeseliiiin!

Sejak ada WAG, Fathir jadi lebih cuek dan kurang mendengarkan setiap kali diberi tugas atau pengumuman. Gue pun jadi kesal dan bilang sama Fathir bahwa gue akan keluar dari group dan Fathir harus mulai mendengarkan semua tugas dan pengumuman yang diberikan oleh guru di kelas. Gak boleh mengandalkan Mama lagi *padahal mah gue gak keluar group sih hehehe*

Gue serius dengan ucapan gue, setiap kali ada tugas dan Fathir lalai karena gak mendengarkan, gue beneran membiarkan Fathir gak mengerjakan tugas. Gue pun membiarkan Fathir dihukum karena gak mengerjakan. Biarin aja, supaya Fathir belajar untuk lebih memperhatikan kalau lagi di kelas.

Kasus terakhir, sebenarnya rada kasihan sih hahaha.

Setiap hari Selasa merupakan jadwal Fathir memakai baju olahraga. Saat itu sedang UAS dan seingat gue sih biasanya kalau sedang UAS di hari Selasa anak-anak memakai seragam merah putih. Di group sudah beredar pengumuman bahwa besok anak-anak memakai baju seragam biasa saja. Ketika gue tanyakan ke Fathir dia malah bengong dan menjawab ragu, "Ehm, kayaknya pake baju olehraga deh!". Nah lho, anaknya pasti bengong di kelas dan gak dengerin lagi kata ibu guru deh.

Dan besokannya gue beneran membiarkan Fathir ke sekolah pake baju olahraga dong. Hahaha. Sebenernya sih kasihan, tapi biarin lah supaya bisa jadi pengalaman untuk Fathir. Sepulang sekolah Fathir pun bercerita bahwa ternyata di kelas ada 3 orang temennya yang pake baju olahraga juga. "Untunglah aku jadi gak malu sendiri, malunya bertiga!" ujar Fathir sambil cengengesan.
 
Problema Generasi Millenial : Terlalu Banyak Kemudahan

Emang sih enak yah, dengan teknologi semua jadi serba mudah dan praktis. Tapi sebagai orangtua tentu saja ada sepercik kekhawatiran karena semua kemudahan ini bisa membuat anak-anak kita menjadi kurang tangguh. Kurang berusaha. Minim daya juang. Pengen serba cepat.

Gue sih merasanya sebagai ibu, justru gue harus lebih keras lagi menghadapi anak-anak generasi millennial yang sudah terbiasa dengan segala kemudahan. Jangan sampai cemen dan mudah menyerah. Makanya setiap kali mereka minta sesuatu gak pernah langsung gue kasih. Kadang pake acara potong uang jajan atau harus melakukan apa dulu lah, baru dikasih. Pokoknya harus didapat dengan perjuangan. Supaya ketika berhasil mendapatkan ada sedikit kebanggaan dan bisa belajar menghargai.

Gue pun berusaha untuk mengizinkan anak-anak untuk melakukan kesalahan, supaya mereka bisa belajar dari kesalahannya. Berat banget lho ituuuuh! Kalo mengikuti kata hati sih, bawaannya pengen selalu melindungi anak terus dan menyelesaikan semua permasalahan mereka. Seperti kasus baju olahraga Fathir ituh, gue galau banget antara kasihan tapi pengen Fathir belajar. Karena kalau kita beneran sayang yah emang harus tega sih. Tough love.

Dan yang bikin gue menjadi sedikit resah adalah dengan adanya google, semua pertanyaan di semesta raya ini tuh kayak udah disediakan jawabannya. Anak-anak pun jadi cenderung males untuk berusaha. Jangan sampe daya nalar anak-anak dalam menyelesaikan masalah jadi dibutakan sama google sih. Ada masalah dikit, langsung nanya sama google. Males mikir dan kemampuan problem – solving pun jadi melemah. Kan gawat bener itu. 

Gue masih berusaha banget sih untuk bisa menyeimbangkan. Jangan sampek teknologi yang harusnya memudahkan ini malah berbalik jadi melumpuhkan. Duh, ini gue jadi emak-emak kok banyak parno-nya dan sulit terpuaskan gini yah. Dikasih kesulitan ngeluh, dikasih kemudahan khawatir bhahahaha.

Yah, namanya jugak sayang ama anak. Mudah-mudahan aja anak-anak kita bisa tumbuh jadi generasi tangguh yah!


27 komentar:

  1. I feel you Mbak...walaupun bleum punya anak, tapi suka gemes kalo liat gen z atau young millennial ini dimudahkan banget hidupnya, karena kita ga tahu 10 tahun lagi tantangan apa yg akan mereka hadapi dan bisa survive atau engga dgn segala sesuatu yg sudha terlalu dimudahkan. tetep semangat ya mbak buat bikin anak-anaknya jadi tangguh

    BalasHapus
  2. Kalau dikatakan yang merasakan dua zaman itu mungkin generasi angkatan aku ya teh. SD itu beneran gak mengenal internet samsek. SMP mulai ada Friendster dan online chating, SMA udah mengenal google.

    Dulu waktu pertama kali tahu google berasa wah banget. Mau nulis essai untuk laporan beneran mudah rasanya. Pendahuluannya bisa panjang lebar copypaste dari google, sampai pernah ada masanya guru-guru melarang membuat laporan copy-an dari google, hahahaha.

    Aku rasa tantangan anak-anak sekarang bukan siapa yang paling pinter lagi, karena ya seperti teh erry bilang, pengetahuan udah dikasih bebas sama google, tapi tantangan sekarang adalah siapa yang bisa kreatif dan menghasilkan dari pengetahuan itu.

    Awal2 banyak yang bilang generasi aku anak malas, hahaha. Tapi toh sekarang bermunculan startup yang para penciptanya ya anak-anak generasi 90an juga.

    Jadi aku percaya dengan anak-anak kita teh, mereka pasti bisa tangguh karena dunia mereka sekarang. Tapi seperti yang teh erry bilang juga, tugas kita sebagai orang tua sekarang bukan cuma nyuruh anak belajar, tapi membimbing dan mendapingi yang pasti lebih berat yak.

    Ah, si irni sok kuat, padahal galau juga :P

    BalasHapus
  3. Hihihi iya banget tuh ry yg ngerekam lagu dari radio dan kesel banget kalo penyiar nya masih ngomong pas lagi nya udh mulai. 😛 trus sama juga tuh nulis in lirik sambil dengerin Hahaha.

    Jaman sekarang apa apa praktis dan gampang tapi emang jd bikin males ya... Gak seperjuangan pas dulu hehehe

    BalasHapus
  4. Inget banget Teh zaman ngrekam pakai kaset... ���� Aku juga ngalamin hehehe

    BalasHapus
  5. Jadi inget zaman SMP, matengin radio buat nulis teks Inggris lagu, itung-itung belajar bahasa Ingris tanpa les, kalau anka sekarang mah tinggal gugling keluar deh teksnya

    BalasHapus
  6. seeeebeel juga kalau nanya ke anak ada PR engga eh dijawab coba tanyain ke group bu, kckckckckk kid zaman now

    BalasHapus
  7. Whuaaaa..aku ngaamin ngerekam pake kaset, trus pitanya kusuut haduuuhh...bete..bete ahh..

    BalasHapus
  8. hahaha aku pun selalu merasakan gimana rasanya nyasar Teh, dan dulu itu kalo udh nyasar, yauda mau gamau mesti nanya sama orang, soalnya hp ga punya, dan GPS pun belum ngetren. Tapi sekarang, tiap udh bingung di jalan, langsung deh keluarin hp terus buka GPS biar mbak2 nya aja yang nuntun harus kemana haha

    BalasHapus
  9. aku inget tuh temen ada yg punya buku khusus lirik lagu2 yg udah dia dengerin satu per satu, meni uyuhan tapi takjub jg sih hihihihi

    BalasHapus
  10. ngakak bagian rekam radio dan nulis lirik kulin pernah begitu jetrak jetrek sampe tombolnya copot wkwkwk..

    iya ya generasi sekarang sangat dimudahkan tapi bisa terlena noted teh nuhun pisan. btw group wag sekolah emang suka share tugas begitu hehe klo masi Tk mah anakku wajar nyak da masi boloho tea besok gimana2 tp klo dah gede mah moal ah sina tanggungjawab 😂🤣

    BalasHapus
  11. Pantengin radio buat nulis lirik lagunya haha..pengalaman seru jaman baheula yah. Dan soal serba kemudahan di jaman sekarang..mau gimana lagi..here we are..jaman now..mdh2an mamak kuat menghadapi salah satu tantangan zaman now.

    BalasHapus
  12. Ah iya, ini nih. Teknologi bikin anak-anak milenial memudahkan segalanya. Anakku nih, yang gadis, disuruh masak nasi pake mejikom saat aku pergi, masa nyari di yutub. Padahal udah dipapadonan sama sayah. Wkwkwkwk... walopun nasinya jadi, tetep hayang seuri. :)))

    BalasHapus
  13. Hahaha...
    Dulu pas SMP di pelajaran Bahasa Inggris disuruh listening lagunya Christian Bautista trus suruh dengerin liriknya. Sayang dulu ngga punya smartphone, ngga bisa gugling, padahal kalau tinggal gugling gampang!
    Anak jaman sekarang kegampangan jadi keenakan hahaha aku juga anak jaman sekarang sih :P

    BalasHapus
  14. Ku kangen bulan puasa orang orang dirumah berkumpul dengerin radio sore sore. Jauh dari kegiatan pegang gadget masing masing kaya sekarang jadinya :(

    BalasHapus
  15. Tapi generasi gen z nggak akan pernah tau nikmatnya jadi anak 90an yang hafal seluruh soundtrack lagu kartun minggu pagi di RCTI hahaha

    Tapi jadi PR banget sih ntar buat anak-anakku kelak huhu

    BalasHapus
  16. Hahaha...ngakak baca paragraf-paragraf pertama. Kok, sama pisan siih? ��. Saya juga suka ngerekam dari radio sama nulis lirik lagunya untuk diapalin.lol

    Soal anak-anak sekarang, memang perlu ekstra sabar ya, Teh. Mereka itu memang inginnya serba cepat. Ngerjain PR, juga gitu, tinggal tanya mbah google. Ampun, deh!

    BalasHapus
  17. Aku pun pernah mengalami hal yang sama.. Rekam lagu2 di radio terus di catet dan sering fail pas ada iklan.. Hehe..

    Semogaa.. anak2 kita tangguh nanti pada saatnya, bener Teh kita mesti rada tega ke anak supaya lebih tough.. ^^

    BalasHapus
  18. Susah ya jadi orang tua anak di jaman milenia. Semoga anak2 pada gak manja ya, justru harus lebih hebat karena apa2 serba ada dan lebih canggih. 😊

    BalasHapus
  19. Jadi inget zaman ngerekam pake kaset... Hahaha..sering banget soalnya nyanyi2 terus direkam jd punya kenangan tersendiri :D

    BalasHapus
  20. Kalo mau dengerin lagu kesukaan rekam di radio, terus suara penyiarnya ikut kerekam. Wkwkwkwkkwk. Kangen masa2 dulu ya, pas banget lagi nonton reply 1994 nih hahahaha *komen nya g relateable ya*

    BalasHapus
  21. Buahaha... rekamin lagu pake kaset, udah bosen timpa. terus gitu aja sampe kasetnya ngageol baru beli lagi kaset lain. Atau kalau ada kaset lama, aku timpa eh pernah kaset bapakku aku pake *anak nakal*. Terus pernah ada juga kan jasa rekamin kaset yang isinya campur-campur, sesuai rikues, lumayan lebih murah hahaha

    BalasHapus
  22. Blm pernah ngerekam pake kaset, hahaha.

    Eh tp blh jg tuh caranya didik anak, dibiarin salah spy gk keenakan trs ya :D

    BalasHapus
  23. Hahaha. Mungkin orang tua dan kakek nenek kita sama menggerutunya seperti kita sekarang. Mereka biasanya bilang, "Kalau jamanku duluuu..." Salam kenal

    BalasHapus
  24. Walah aku jg dulu suka bgt tuh ngerekam lagu dari radio, hihi... Pake walkman andalan.
    Iya nih tantangan bgt ya Teh ngedidik anak jaman now heueheu

    BalasHapus
  25. Samaa kaya Thifa, selalu ngandelin grup WA ibu2 skolahan. Aku smpai bilang, mama ga mau nanya2 d grup, kalo kamu salah ya resikomu sendiri. Soal mute setahun itu kok samaaaa, aku jarang bgt aktif d grup WA paling 1 atau 2 grup aja.

    BalasHapus
  26. aku baru baca ini teh! ini menyuarakan isi hati aku banget walopun si Gide masih 3 taon sih cuma ngeliat ke anak2 di sekaliling ini benerrr banget .. rasanya pengen dijitak yaaaa .. dalem hati nyinyir, ih cemen banget sih hahaha .. ampun!

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS