Menangkap Kenangan!

Kamis, 31 Mei 2018


Sebelum nge-heits kebiasaan pajang-pajang foto di media sosial, gue termasuk oknum yang rajin nyetak dan ngumpulin berbagai foto untuk disusun dalam album foto.

Mungkin karena pada saat itu belum era digital dan kita masih pake kamera tanpa kamera depan yang gak bisa dipake selfie itu lah yah. Ribet banget ya Allah, kalo mau dipake harus beli film isi 24 atau 36 dulu. Itu pun ketika dicetak belum tentu hasilnya bagus semua, ada yang kebakar atau kita-nya lagi merem. Gak bisa dikit-dikit jekrek di setiap situasi. Ya udah lah pasrah aja sih. 

Setelah itu filmya dicetak dalam bentuk foto dan kita mendapat klise atau negatif film sebagai backup, yang mana di kemudian hari klise-nya sudah dipastikan akan raib tertelan dalam keheningan malam *apasih*.

Gue juga heran dengan fakta aneh bahwa klise atau negatif film itu SUDAH PASTI bakal hilang lho. Semacam tersedot dengan ajaib dalam ketiadaan gitu sih, lenyap tak berbekas walaupun perasaan sudah disimpan baik-baik. Bahkan klise foto/negatif film waktu acara pernikahan gue pun hilang tak tentu rimbanya lho. Padahal itu moment yang sangat sakral, tapi tetep aja sih. 

Aku tydack paham dengan misteri kehidupan ini! 

Kayla & Fathir versi unyu-munyu

Setelah menikah dan melahirkan Kayla, gue masih rajin menyusun album foto. Saat itu kita masih belum punya kamera digital dan motret pake kamera hape kualitasnya masih kurang bagus. Jadi setiap kali kelar motret harus segera dicetak dan disusun dalam album foto karena takut klise-nya keburu hilang.

Makanya di rumah, gue tuh punya beberapa album foto. Ada album yang isinya foto-foto ‘geli’ zaman gue masih pacaran sama Abah, album pernikahan dan album yang isinya foto Kayla ketika masih balita.

album foto zaman old
Setelah Fathir lahir, kita sudah masuk ke era digital. Saat itu gue mulai aktif ngeblog dan mainan media social. Gue pun udah mulai malas untuk nge-print foto dan menyusunnya dalam album lagi. Soalnya kan udah praktis, kita bisa motret sebebas-bebasnya tanpa harus repot-repot beli film dulu. Tinggal jekrek dan upload di socmed atau simpan di hape sampek hapenya lemot, gampang banget kan yah.

Tapi ternyata hidupku tydack semudah itu, harus ada ‘drama’ dulu lah agar lebih afdol kehidupan kita di dunia yang fana ini!

Belakangan ini Fathir sering banget bongkar-bongkar album foto kita kemudian berkeluh kesah dan bertanya-tanya dengan perasaan gundah mengapakah dia tidak pernah ada di album foto tersebut. Emang sih album foto yang gue susun cuma mentok sampai Kayla masuk TK, yang mana pada saat itu Fathir masih belum lahir.

albumnya udah mulai rada bulukan
Biasanya Fathir membolak-balik album foto Kayla dan setiap kali menemukan foto kita bertiga yaitu Gue, Abah dan Kayla ia selalu bertanya dengan nada dengki, “Ini kenapa kok gak ada aku-nya sih?!”

Pertanyaan tersebut biasanya dijawab dengan nada jutek penuh kemenangan sama Teteh Kayla, “Waktu itu kamu masih belum lahir tauk, MAKANYA CEPETAN LAHIR!”

Duh, Teteh Kayla ngapa kok jutek amat sih ama adeknya!

Fathir suka bete kalo lihat foto ini, karena gak ada dia-nya hahaha
Biasanya setelah itu Fathir pun akan mengeluh merasa diperlakukan tidak adil dan minta dibikinin album foto jugak ama gue, yang langsung gue iya-kan dengan segera, tapi kemudian gue-nya males dan dinanti-nanti terus sampai akhirnya Fathir teringat dan mulai merengek lagi. Begitu aja terus siklusnya sampek dek Gempi dan dek Rafatar akhirnya beranjak remaja dan beneran menjalin kasih BHAHAHAHAHA. 

Untuk mengatasi rasa malas gue dalam mencetak foto dan menyusunnya di album serta mengantisipasi rengekan Fathir yang semakin menjadi, gue pun iseng-iseng browsing dan akhirnya malah nyangkut di  websitenya : Idphotobook.

Ya ampun, ke mana aja sih gue selama ini! Ternyata sekarang tuh udah ada album foto zaman now yang super praktis! Kita bisa nyetak foto dan langsung disusun dalam bentuk album secara online lho! Gak perlu capek-capek beranjak dari tempat kita nge-goler dan ngantri panjang-panjang cuman sekedar buat nyetak foto doang.

Caranya super mudah banget deh, bahkan untuk gue yang rada gaptek ini. Tahap yang perlu dilakukan :
- Pilih paket dan tema yang kita inginkan, kemudian lakukan pemesanan via chat
- Setelah mendapatkan nomer order, lakukan pembayaran via transfer
- Upload foto kita ke website Idphotobook untuk dicetak

Udah, cuma gitu doang! Gampang kan!

Paling satu-satunya masalah buat gue ketika pemesanan adalah rada galau aja untuk menentukan tema karena semuanya lucuuuu dan pengen dipesen hehehe. Kalo kepo, buktikan aja sendiri, gih melipir ke website-nya deh. Lay out-nya pada menggemaskan semua deh.

Untuk harga, menurut gue sih lumayan terjangkau lah yah. Semua foto kita akan dicetak dengan kualitas tinggi dengan menggunakan Hard Board berlapis lean Master Grade A, dengan material kertas Mate Paper High Quality 150 gram. Kalo gue terjemahkan dalam bahasa awam, maksudnya tuh nanti album fotonya akan berbentuk hampir mirip kayak majalah dan lebih tahan lama, tahan air pulak. Asyik kan!

Akhirnya album foto yang ditunggu-tunggu pun tiba juga. Hasilnya pun kereeen banget, super laf deh pokoknya! Yeay!



Fathir kegirangan tiada tara mendapatkan album yang sudah ia idam-idamkan sejak lama.

Ketika paketnya tiba, packaging-nya pun rapi banget lho. Selain dibungkus dengan penuh hati-hati dengan bubble wrap kita juga dikasih box khusus untuk menyimpan albumnya. Fathir pun langsung semangat unboxing paket tersebut dan video-nya pun udah gue pajang di highlight insta-story gue yak. Fathir cengar-cengir terus lihatin albumnya lho. Jangan lupa difollow yah Kakak! *fakir follower*

Kalo mau ikutan bikin album foto keren kayak gini jugak, boleh langsung aja melipir ke akun IG-nya yah di @id.photobook dan bisa tanya-tanya kepo sama mimin-nya yang fast respon. Cus buruan gengs.

20 komentar:

  1. aaaakkk Fathir sama Kayla unyu2 pisan sih di foto ituuu. Alhamdulillah sekarang Fathir udah bisa bobok nyenyak yah album foto yang diinginkan bagus banget hasilnya

    BalasHapus
  2. Kayla cuanet yaa kecilnya, cubby2 ngegemesin. Sekarang udah jadi gafis cantik kayak mamahnya.

    BalasHapus
  3. persis kayak Marwah, pengen punya album kenangan masa kecil wkwkkww, lucu ih itu Fathir pengen nyiwit

    BalasHapus
  4. aku masih pake album jadul teh anak lertamaku dari foto usg sampe 2 th aku susun dialbum jadul bole jg nti idphotobook biar ga cape y

    BalasHapus
  5. Aku juga cetak 3 Teh di Idphotobook cz bagus banget🤗

    BalasHapus
  6. Fathir lucu banget kamu nak waktu kecil :D . Kalau aku bikin foto poster gitu selembar aja, isinya tahun pertama anakku, trus dipajang deh di dinding. Cetak foto lainnya buanyak cuma selesai dicetak jd penghuni laci aja hehe :D .

    BalasHapus
  7. Waah...teteh kekinian...
    Rapih banget.
    Nyusunin dari Kayla lahir sampai gede.

    Kayaknya, Ibuku dulu juga gini deeh...
    Tapi sekarang, akunya uda mulai males rapih-rapihin milestone kehidupan keluarga niih...
    Dengan idphotobook, kita beneran gak perlu rempong yaa..

    BalasHapus
  8. Wah keren. Aku pengen deh mengabadikan foto2 anak2. File digital kadang suka error dan bikin foto2 hilang.

    BalasHapus
  9. Kayla & fathir cute banget ih... Saya teh punya banyak album foto nganggur hadiah nikahan, mau diisi males aja, akhirnya skrg entah ada di mana...

    BalasHapus
  10. Memang jaman makin canggih bahkan album bisa dibawa-bawa...Tapi nggak tahu ya...menyentuh kertas foto itu beda rasanya. Paling cetak yang benar2 bagus saja. Sisanya digital. Salam kenal mbak. Jadi ingat majalah Bobo

    BalasHapus
  11. Tahun kemarin aku sudah pesan nih. Dna kabarnya tahun ini kualitas kertasnya meningkat ya? Semoga deh.

    BalasHapus
  12. Bagus euy... Sangat tertarik bikin album foto model begini. Cuma sayangnya, saya gak punya foto2 jaman pacaran hahaha

    BalasHapus
  13. Hasilnya bagus ya...album fotonya juga lucu-lucu. Jadi pengen pesen semuaa..hihihi
    Kayla waktu kecilnya meni gemesin ya...

    BalasHapus
  14. Seneng yaa sekarang ada fasilitas kalau mau cetak foto online gt, pernah kepikiran kayak gt yaa soalnya karena sekarang toko offline foto cetak makin sedikit, jadi suka males ngeprint. Bagus itu rekomendasinya. Makasih teh 🙂

    BalasHapus
  15. Lucu banget Kayla waktu kecilnya teh, aku jadi kepengen juga bikin album foto lah soalnya udah pada rusak gt, maklum jaman 45 hahaha.. biar jadi kenang-kenangan buat anak cucu hihi

    BalasHapus
  16. foto Kayla dan Fathir masih kecil itu unyu banget..
    jadi inget posting2 mereka jaman dulua yang heboh2 ha.. ha..., cepat amat sih gedenya kalian

    BalasHapus
  17. Duh, Kayla sama Fathir ini lucu amat, Ry. Gemes, pengen nyubit mereka tapi pengennya pas mereka kecil. Kalau udah gede kayak gini mah ga berani wkwkwk... Iya ya, dulu jaman kamera masih pake roll film itu epik banget. Mau pose pun ngirit dan gayanya ya ampun, kaku hahaha

    BalasHapus
  18. Kayla dan fathir lucu bnget sih... Fathir waktu kecil ppinya cubby bangt ya.... :)

    BalasHapus
  19. Dari kmaren berseliweran iklannya di OG 50rb bisa 100foto. Agak ragu sama hasilnya, tapi liat ini jadi nggak ragu lagi. ��

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS