Pertemanan Anak Komplek

Selasa, 13 Februari 2018



Gak terasa ternyata gue udah hampir 15 tahun tinggal di rumah yang gue tempati sekarang ini. Cicilan KPR gue pun bentaran lagi bakal lunas! Yeay! *penting banget buat dibahas mbak*

Gue teringat ketika baru pindah ke komplek ini, saat itu gue baru saja menikah dan masih bekerja. Saat itu sih gue sering ngerasa kurang nyambung kalo diajak ngobrol sama ibu-ibu komplek. Kadang gue suka kurang paham ini sebenernya mereka lagi pada ngebahas apaan sih, tapi tetap suka manggut-manggut belagak ngerti aja agar tak tersisih dari pergawlan hahaha

Tapi seiring berjalannya waktu, Alhamdulilah gue bisa juga menyesuaikan diri. Walau pun gue termasuk oknum yang jarang keluar rumah atau nongkrong gaul bareng buibuk komplek, tapi gue tetap suka diajak setiap kali lagi ada acara. Apakah sekedar botram di depan Masjid atau piknik ke luar kota. Makanya pas acara penutupan arisan RT kemaren, gue iseng-iseng aja bikinin aja vlog-nya buat kenang-kenangan hahaha. Emang sekalian lagi belajar ngedit jugak sih.

Kayla dan Fathir pun udah punya lingkaran pertemanannya sendiri di komplek ini. Berantem-berantem kecil sih biasalah yah, namanya juga anak-anak. Tapi untunglah gak sampai yang menimbulkan keretakan antar tetangga. Nyantai!

Dulu sih gue lumayan sering nulis tentang lingkaran pertemanan Kayla yang penuh dengan intrik. Mungkin karena anak cewek kali yah, jadi suka banyak dramanya hehehe. Sekarang gue mau cerita sedikit tentang seluk-beluk pertemanan di komplek ala Fathir.

Welfi dulu sambil ngasih unjuk gigi Fathir yang berantakan tapi tetep kece hehehehe.

Anak Rumahan

Ada sekelompok teman Fathir di komplek ini yang ‘rumahan’ banget. Jadi mereka tuh sukanya yah main di rumah aja. Ngapain? YAH NGAPAIN LAGI KALO BUKAN MAIN GAME!!

Gue gak terlalu paham tentang game sih karena biasanya Abah yang bertugas mengawasi berbagai jenis game yang boleh atau gak boleh didownload ama Fathir. Tapi setahu gue sih biasanya mereka main MineCraft atau Roblox gitu lah yah.

Seringnya sih kalo lagi pada ngumpul di rumah, masing-masing pada bawa hape, nebeng wifi trus pada main game dengan sangat berisik sambil berspekulasi entahlah pada ngebahas strategi apaan.

Kalo gak mainan game sih biasanya mereka mainan vlog gitu lho. Banyak gaya amat yak?! Tapi seriyusan mereka suka pada bikin vlog ala-ala anak komplek gitu. Mereka yang bikin, mereka yang nonton, mereka juga yang komen hahahaha. Cuma bikin video ala-ala doang tapi gayanya selangit. Fathir tuh kalo pinjem kamera gue, BILANGNYA MAU COLLAB AJA GITU LHO! Halah!

Tapi kalo mereka lagi berantem suka kocak deh gayanya.
Fathir : Ma, aku lagi sebel sama si XX soalnya dia suka curang terus kalo main game!
Gue : Ya udah kasih tahu aja baik-baik gak usah sambil marah2 dong.
Fathir : Biarin aja, pokoknya aku udah unsubscribe youtube dia dan dislike semua videonya!

YAELAH, BERANTEM KIDS ZAMAN JIGEUM KOK CANGGIH BENER YAK!

Anak Gaul

Selain anak rumahan, lingkaran pertemanan Fathir yang lain di komplek ini terdiri dari sekelompok anak yang doyan main di luar rumah. Nongkrongnya di depan Masjid atau lapangan bola di deket indomaret. Hobinya kelayapan lari-lari, manjat2 pager Masjid sampe diomelin pak Unang, main futsal, sepeda, polisi-polisian, ucing kup, bebentengan, dll. 

Pokoknya kalo habis main sama mereka, bisa dipastikan Fathir pulangnya tuh dekil dan bau gosong campur keringet gitu deh hahahaha.  Mandinya pun harus gue periksa berkali-kali biar bersih dan kakinya harus gue sendiri yang gosok soalnya dekil banget ya Allah. Gue curiga dia larinya nyeker dan gak mau pake sandal. Duh anakku! 

Saku celana pun harus gue periksa sebelum masuk ke mesin cuci soalnya sering terdapat berbagai benda aneh seperti : batu kerikil, daun, kartu uno, stik eskrim (batang kayunya eskrim itu lho), penghapus pensil, dll.

kenapa isi saku celana Fathir suka ajaib-ajaib sih?
Satu hal yang membuat gue agak khawatir ketika Fathir bermain sama mereka adalah, mereka mainnya suka berani keluar komplek gitu. Sebenernya bukan keluar komplek banget sih. Tapi keluar dari blok kita lah yah. Gue selama ini tinggal di blok XXX yang hanya punya satu pintu keluar aja. Jadi biasanya Fathir hanya main di seputaran blok kita aja, tapi sekarang Fathir suka minta izin untuk main ke blok lain bareng temen-temen gaulnya itu.

Terus, setiap Minggu pagi di depan komplek rumah kita kan suka ada pasar kaget gitu. Berbagai tukang dagang dan cemilan pada jualan di bunderan dan lapangan tenis. Biasanya Fathir kalo Minggu pagi suka ke sana bareng Abah atau Teteh Kayla *jangan ada yang nanya kalo Minggu pagi gue ngapain* Tapi sekarang Fathir suka merengek dan minta pergi ke depan bareng ama temen-temennya.

Sebenernya gue ragu untuk kasih izin, jiwa emak posesip gue masih terlalu tinggi dan masih belum rela melepaskannya berkeliyaran bareng temen-temennya. Tapi menurut Abah sih, mending dikasih aja karena toh Fathir perginya selalu bergerombol dan ada temennya yang udah rada gede sekitar kelas 5 dan 6 gitu. Jadi Insya Allah bisa dipercaya. Pokoknya dikasih tahu aja supaya gak boleh misah sendiri.

Duh, apa banget lah gue ini ngelepas anak keluwar komplek aja udah berasa galau bener sampe dibikin postingan segala huhuhuhu. Kok lemah banget sih gue inih!  

Akhirnya Fathir pun gue izinkan untuk pergi dibekali dengan berbagai wejangan dari emaknya yang parno-an ini dengan satu syarat: harus bawa handphone! Sebagai info aja sih, handphone Fathir tuh bukan smartphone lho yah. Cuma hp biasa yang hanya bisa dipake buat nelfon dan sms aja kok.

Akhirnya Fathir pun pergi bareng temen-temennya…
TAPI SETIAP 10 MENIT SEKALI DITELFON AMA EMAKNYA DAN DITANYA LAGI NGAPAIN DAN JAJAN APAAN! BHUAHAHAHAHAHA! 


biar pun kalo difoto ekspresinya selalu aneh, tapi di mataku ia tetap terlihat ganteng :))
Pertemanan Anak Komplek

Gue sih bersyukur karena Fathir bisa fleksibel dan diterima dengan baik oleh kedua kelompok pertemanan tersebut. Soalnya berdasarkan hasil riset kecil-kecilan gue, sebenernya geng anak rumahan dan geng anak gaul itu terpisah dan jarang main bareng.

Kalo kata Abah sih kalo lagi shalat maghrib bareng di Mesjid pun mereka biasanya ngobrol dan main secara terpisah. Cuma Fathir aja yang sering nemplok sana-sini kalo lagi main.

Gue suka ngobrol sama Fathir dan nanya mana yang lebih seru main di rumah atau main di luar, temen mana yang lebih seru. Tapi Fathir sendiri ngejawabnya ambigu dan hanya menjawab sama-sama seru tapi serunya beda aja. 

Selama ini gue sih memang mendorong Fathir untuk berteman dengan siapa aja. Tujuan gue sih  supaya ia punya banyak pilihan dan belajar memahami berbagai macam kepribadian teman. Dengan cara itu ia jadi  bisa lebih tahu teman mana yang cocok sama dirinya.

Anak seusia Fathir biasanya sih memiliki kecenderungan untuk bermain dengan teman yang itu-itu saja dan malas bergaul. Penyebabnya sih simple, karena biasanya takut dikucilkan oleh temen lama dan gak diterima oleh teman baru. Takut ditolak dan akhirnya berasa insecure deh. Makanya harus dimotivasi terus supaya berani.

Terkadang ada juga sih salah satu temennya dia yang menurut gue suka rada-rada nakal dan suka ngasih pengaruh buruk sama dia. Tapi gue hanya mewanti-wanti sama Fathir dan mengingatkannya supaya jangan sampai ketularan aja. 

Kalo kebablasan dan kebawa pengaruh buruk, yah gue ingetin lah. Kebablasan lagi, berarti yah harus diingetin lagi. Masih kebablasan juga, yah diingetin lagi lah. Gitu aja terus, namanya juga orang tua. 

Tapi gue berusaha untuk gak melarang dia. Terserah Fathir aja, kalo masih mau main sama dia silahkan aja, selama masih dalam batas toleransi. Menurut gue sih dia harus mulai belajar melindungi dirinya sendiri dari pengaruh buruk. Harus berani bilang TIDAK kalo ada yang ngajakin gak bener. 

Semua ini gue lakukan karena gue sadar bahwa gue gak bisa selalu ada di sampingnya. Gue gak bisa melindunginya terus-terusan. Suatu saat dia harus menghadapi dunia ini dengan segala kebusukannya seorang diri. Tanpa gue. Akan ada masa di mana ia harus mengambil keputusannya seorang diri.

Apabila saat itu tiba gue hanya berharap bahwa Fathir akan mampu untuk mengambil keputusan yang tepat. *ini kenapa gue jadi mellow gini sih nulisnya, sambil bayangin Fathir udah gede*
.


32 komentar:

  1. Fathiiirrrrr
    Supel banget ya, Teh. Kereenn.
    Pelajaran bgd nih bwt aku. Makasih udh share pengalaman parentingnya ya teh. Btw baca yg bagian2 akhir aku jd ikutan melow teh.

    BalasHapus
  2. waah fathir keren banget bisa masuk kemanapun ya.

    Kalau si K ini suka banget maen bareng sama tetangga, tapi karena waktu kita yang sedikit di rumah, jadi jarang berinteraksi sama tetangga >.<

    BalasHapus
  3. Ternyata anak jaman sekarang gitu yaa... unlike2 kalo lagi sebel :D
    Fathir supel banget ya, gampang bergaul :D

    BalasHapus
  4. Wiw, yg KPR nya mau lunaaasss..

    Enak Bi komplek yg ada anak seumuran jadi rame dan ga pusing anak mau main ama siapa. Kayak di komplekku, masih rame krn banyak anak kecilnya.

    Entah nanti kalau mereka udah pada gedhe, kayaknya komplek bakal sepi.

    BalasHapus
  5. Marahan anak anak jaman sekarang pada canggih ya..
    Fathir kernnya bisa bergaul dengan siapa saya. Lah ponakan aku cukup susah dalam bergaul

    BalasHapus
  6. Wa,selamat ya bi bentak lg kpr lunas...Alhamdulillah.
    dan anak2 tk komplek pun ada gengnya juga lo haha,ini mah emaknya.genk emak genk anak xixi

    BalasHapus
  7. Wahhhh asyik ya yg rumah KPR nya mu lunas. Doain ya saya juga smga sgra lunas ��. Ngomongin soal komplek kebetulan saya baru pindah dan saya brsyukur bgt brada di komplek atau lingkungan yang orang2nya teredukasi dg baik bgtu juga dengan anak2 mereka. Jadi klo anak saya main, saya jdi ga trlalu kwatir lg dg lingkungannya

    BalasHapus
  8. Dimana pun pasti ada ya tmn yg bawa pengaruh buruk ��

    BalasHapus
  9. aahh fathir masih lama gedenya ... nikmatin dulu

    Rafa tahun depan musti kuliah nih ... mellow juga gw ngebayangin jauh dari dia nanti

    BalasHapus
  10. di komplek aku anak2nya ga gitu banyak... ada sih beberapa, tapi kalo ga lebih gede dari jayden, ya lebih kecil... so far anaknya baik2, apalagi mereka suka main ke rumah, dan jayden juga suka main ke rumah mereka, jadi makin akrab hahahaha...

    BalasHapus
  11. wuii fathir gaul banget ya ry... hehehe.
    pasti lah ketar ketir ya kalo sampe keluar kompleks ya gak apa lah ditelpon tiap 10 menit yang penting bikin lu gak khawatir ya. hahaha.

    BalasHapus
  12. Fathir gaul banget sih, udah kayak mamanya aja!

    BalasHapus
  13. Duhileh ngambegnya unsuscribe youtube 😂

    BalasHapus
  14. wkwk kelakuan anak zaman sekarang kocak2 yaa :)

    BalasHapus
  15. Tehh.. Kok bacanya ni hati ikut berdebar ya.. Macam belum siap kalau oneday si L ijin mo main ma temen2nya *belum juga 2 tahun padahaaall... aduhhhh.. mesti banyak belajar ma teh Erry ini mahhh.. Biar tegarrr.. Tapi Fathir berarti anak yang keren lhooo Teh... Dah bisa bergaul di 2 pertemanan yang bedaa.. Gampang bawa diri berarti ye kann.. Juarakkkk..

    Jadi minggu pagi ngapain teh? hahahahaha

    BalasHapus
  16. Fathir mah bisa melebur kemana aja yaah kayak emaknya. Anakku agak susah adaptasinya, agak lama baru bisa deket sama orang.

    BalasHapus
  17. Seneng ya Teh, tinggal di komplek. Anak juga jadi banyak temennya. Pas di Jakarta aku tinggal di komplek kontrakan yang enak bangeeet. Rukun abis tetangga-tetangganya, udah kaya keluarga deh. Pas pindah Palopo kusedih, tinggal di rumah dinas yang isinya 4 rumah doang. DAN NGGAK ADA ANAK KECILNYA! T_T Walhasil anakku nggak punya temen. Udah umplekan aja kakak beradik di rumah. Hhhh
    Sekarang si kakak udah sekolah sih. Adek masih cukup berteman dengan bundanya aja. Hahahaha.

    Tapi abis baca ini jadi bersyukur. Istilahnya aku puas-puasin deh main sama mereka, sebelum mereka nanti asik main sama temannya yakan :)

    BalasHapus
  18. Asyik ya mba klo friendly gini. Bisa masuk kemana aja. Aku mau ajarin anakku juga ahh...

    BalasHapus
  19. Pasti minggu pagi sibuk ngecengin oppa oppa deh. Wkwkwkww..

    Fathir hebat ngambekannya pake yutub.. wkwkwkww

    BalasHapus
  20. fathir kok mirip uways ya mbaa,,hahaha dia juga geng non-blok di komplek. Bisa main sama geng anti main di luar rumah tapi bisa juga main sama anak2 yang mainnya di luar and dekil2 duuh kalau pulang pasti basah kena air selokan, sendalnya ilanglah, kotor kena lumpurlah wkkk

    BalasHapus
  21. Hahahaha..gak anak zaman now aja...mamak jaman now juga gitu..sebel ..FB langsung di blok..
    Udah jamannya kali ya..

    BalasHapus
  22. nah, anakku Ferdi begini nih mak, kalau main ampe keluar komplek, sampe ke sawah-sawah, mbolang gitu lah. Kalau Fathir mah masih ijin, kalau Ferdi, udah ga pakai ijin-ijin lagi, tahu-tahu cerita, hadeuuh

    BalasHapus
  23. Indahnya pertemanan anak-anak kompleks. Di GBA Barat juga gituh, selalu seru dan mengasyikkan hehehe ... apalagi kalau berhubungan dengan Adik Anin #Nah

    BalasHapus
  24. Anak yang makin gede emang bikin baper ya mbak. Klau anakku milih kalau bertemen, biasanya dia ngak suka kalau temennya suka yang tipe teriak2 gitu hehehe padahal baru empat tahun

    BalasHapus
  25. waaaaa asik ada tulisan parenting lagiiiii (kalo korea bengong doang soalnya wakkakakkkk)

    BalasHapus
  26. Aku nih baru mau merasakan jadi ortu yang anaknya punya geng sekompleks. Ndilalah banyaknya anak2 cowok gt. Paling besar ya SDlah. Kuliat si mainnya alhamdulillah baik2 aja. Paling lari2, main sepeda, main roller blade. Cm krn baru2nya punya tetangga yg bs diajak main jd kalo sabtu minggu ampun de susah disuruh pulang hahah

    BalasHapus
  27. Fathir langsung mengingatkan saya ma Keke kalau urusan pertemanan. Sampai gurunya pernah bilang kalau Keke tuh nemplok sana-sini. Gak sama itu-itu aja mainnya. Kadang-kadang malah gabung ma cewek-cewek hehehe. Saya juga setuju, kalau gak selamanya kita mendampingi. Jaid paling dikasih rambu-rambu dan diingetin terus aja.

    Jadi yang pengen nitip susu di kulkas, genk anak rumahan atau anak gaul? Hihihihi

    BalasHapus
  28. jadi sekarang kalau marahan apa perlu langsung blokir dan unscribe semua sosmed juga? hihi canggih beut yak

    BalasHapus
  29. fathir udah gedee. Anak-anakku sekarang malah lebih banyak waktu dengan teman-temannya, udah di sekolah, kadang nonton bioskop dan nge mall rame-rame bareng teman2nya, emaknya ditinggal di rumah haha

    BalasHapus
  30. Fathir anaknya humble ya.. di GBI udah pasti terkenal pisan hahaha
    Aku sering banget dulu ke GBI ke rumahnya Erin, teteh rumahnya sebelah mana sih? :))

    BalasHapus
  31. Bngga banget sama fathir, anak lucu :)

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS