Senin, 25 September 2017

Menanam Kenangan



Menurut KBBI sih kenangan itu adalah sesuatu yang membekas dalam hati dan ingatan kita. 

Untunglah gue gak punya mantan, karena konon katanya sih kenangan akan mantan seringkali terlalu indah untuk dilupakan. Okay, ini sebenernya gue antara naïf atau menyedihkan sih karena gak punya mantan, gue sendiri gak bisa memutuskan hehe.

Tapi yang membuat gue agak tertegun adalah, walopun kita mengalami kejadian tersebut bersama-sama tapi ternyata kenangan yang terekam dalam benak kita bisa jauh berbeda lho. Gue merasa tersentak ketika menyadari hal tersebut disela-sela obrolan santai bareng Kayla dan Fathir.

Yah, karena kita gak pernah bisa menyelami hati dan perasaan orang lain walaupun anak kita sendiri. Kejadian yang menurut kita biasa-biasa aja, ternyata buat mereka mampu menimbulkan kesan mendalam dan terkenang-kenang terus dalam relung hati mereka.

Sedangkan kejadian yang menurut kita fenomenal dan menggetarkan banget, ternyata terkubur dan pudar begitu saja dalam ingatan mereka. Like seriously Kayla! Masa sih kamu bisa-bisanya gak inget sama sekali betapa rempongnya Mama yang pernah berhari-hari begadang di rumah sakit nemenin kamu yang lagi diare parah! KZL!

Jadi di postingan kali ini, gue bakal cerita sedikit aja tentang perbedaan persepsi  dan sudut pandang kenangan yang telah terjalin antara gue dan anak-anak.


 Kenangan Menyedihkan ala Kayla

Sesungguhnya cerita Kayla tentang hal ini bikin gue rada shock dan ketampar banget sih.

Ketika gue bertanya tentang kenangan Kayla yang paling bikin sedih, pada awalnya dia hanya cerita-cerita random tentang betapa sedihnya karena harus pisah sama temen-temen SD-nya yang udah pada akrab. Trus dia juga sedih ketika ditinggal pindah teman dekatnya ke Palembang. 

Tapi kemudian dia tiba-tiba cerita tentang betapa sedih perasaannya karena pernah diomelin sama Mama di jalan sambil teriak-teriak! EH KAPAN!? BUKAN SAMA MAMA KALI! PERASAAN GAK PERNAH DEH! KAPAAAAAN!!!

Masa sih gue pernah marahin Kayla di jalan sambil teriak-teriak? Gue selalu berusaha untuk menghargai perasaan Kayla, jadi sebisa mungkin gue gak mau marahin Kayla di depan orang lain. Apalagi di jalan. Jangan sampai dia merasa dipermalukan karena udah bikin salah. Perasaan gue sih begitu. Perasaan lho yah. Kejadian yang mana sih? Kok gue bisa lupa sama sekali. 

Ketika Kayla cerita, barulah gue teringat kembali suatu kejadian yang menurut gue sama sekali gak penting dan sudah terlupakan begitu saja dari ingatan gue. Tapi ternyata kejadian itu masih melekat erat dalam benak Kayla. Hiks, aku jadi sedih.

Kejadiannya udah lama banget, Kayla masih sekitar kelas 3 atau kelas 4 SD yah? Udah lupa deh. Saat itu Kayla pulang sekolah naik mobil jemputan, tapi ke rumah Tante gue. Jaraknya gak terlalu jauh sih dari rumah. Kalau naik motor paling sekitar 10-15 menit lah.

Kemudian gue pun jemput Kayla di rumah Tante gue dan dia bercerita.

Katanya sih tadi sesampainya di rumah Tante gue, Kayla ngetok-ngetok pintu rumah  gak ada yang buka. Ternyata Tante gue ketiduran jadi gak kedengeran deh. Trus, trus, Kayla dengan polosnya malah keluar dan nekad mau pulang sendiri aja ke rumah. Astaghfirullah.

Dia udah jalan lumayan jauh, sampai akhirnya kecapekan dan memutuskan untuk balik lagi aja ke rumah Tante gue. Untunglah pas pintunya diketok langsung dibuka karena Tante gue udah bangun.

Gue teringat betapa murkanya gue kepada Kayla saat itu. Kenapa gak nunggu aja di teras sampai Mama datang? Atau kenapa gak ikut nelfon aja ke tetangga sebelah? Saat itu Kayla memang belum pegang hape. 

Tapi karena saat itu kita lagi di motor dan lagi sama-sama pake helm SNI, suara gue pun jadi rada kependem makanya volume agak dikencengin dikit hehe. Jadi mungkin kesannya suara gue jadi kayak yang teriak-teriak kali yah, mana emang lagi di jalan pulak sih. Duh, maafin Mama yah Kayla.

Seharusnya saat itu, gue tunggu sampai kita sampai di rumah dan gue jelaskan tentang betapa bahayanya gentayangan seorang diri kayak gitu, apalagi di komplek yang gak kita kenal. Bisa tersesat, bisa ketemu orang jahat.

Gue sedih karena Kayla hanya teringat tentang betapa marahnya gue saat itu. Yang mana emang salah gue juga sih karena saat itu lupa menjelaskan tentang betapa khawatirnya gue.

Tapi hal ini membuat gue tersadar, bahwa ternyata nyakitin hati orang lain tuh emang segampang itu yah. Walopun gak bermaksud, walopun atas dasar khawatir, tapi kalo cara penyampaiannya kurang tepat mah, tetap aja sakit hati. Kejadiannya udah lama banget, tapi Kayla masih teringat sampe detail, berarti hatinya udah terluka banget hiks. 

Buat para Mama yang lagi kebeneran baca tulisan ini, gue sih hanya bisa mengingatkan semoga kita bisa lebih hati-hati menjaga ucapan dan intonasi ketika lagi ngomelin anak sih. Kadang kita suka gak sadar bahwa ucapan kita udah nyakitin hati mereka.  Jangan sampai yang membekas di ingatan mereka justru malah marahnya kita, bukan alasan kenapa kita sampai bisa marah. Abis marah, jangan lupa untuk dikasih penjelasan dan pelukan yak!

Dan pengingat juga buat gue, mudah-mudahan lain kali gue bisa lebih sabar nahan emosi dan lebih bijak lagi deh menghadapi anak-anak.

MAKANYA JANGAN SUKA MARAH-MARAH SAMBIL PAKE HELM!

Kenangan Menyenangkan ala Fathir

Lagi-lagi gue dibikin kaget sama sudut pandang kenangan anak gue, kali ini Fathir.

Ada suatu kejadian paling malesin yang sebenernya gak pengen gue ingat-ingat lagi.  Saat itu Abah lagi mengurus pameran di luar kota sekitar seminggu, sehingga gue kelelahan karena harus mengurus segala sesuatunya seorang diri. 

Kepergian Abah bertepatan dengan acara kenaikan kelas Kayla di SD lupa-kelas-berapa, semacam pentas seni gitu lah. Ada istilahnya sih tapi gue aslik lupa. Pokoknya acaranya diadakan di Mall dan setiap kelas diharuskan menyumbangkan acara. Kayla kebetulan dapet peran yang rada lumayan di drama kelasnya. 

Mall-nya rada jauh sih dari rumah, dan sebenernya gue udah maleeees banget berangkat karena gak ada Abah. Kebayang gimana rempongnya gue nanti karena harus sendirian ngurusin Kayla dan nanggepin Fathir yang pastinya gak bisa diem. 

Dan ternyata emang beneran repot sih, mana bangkrut pulak karena pada jajan melulu hahaha.

Setelah acara selesai, ternyata hujan gedeee banget dong sedangkan gue kan naik motor bawa anak dua, hiks jadi sedih akutu! Akhirnya kita muter-muter dulu di Mall nunggu hujan reda dan ujung-ujungnya malah jadi jajan breadtalk dan beli lego mixell buat Fathir, KZL!

Udah lewat maghrib dan akhirnya hujan pun reda walo masih gerimis sih. Akhirnya gue pun nekad jalan dan shock berat dong karena ternyata jalan yang mau gue lewati…BANJIR! Sepanjang jalan gue deg-degaaaaan banget, takut motornya mati, takut ada lubang, ya Allah pokoknya horror banget laaah!

Alhamdulillah kita selamat sampai di rumah walopun basah kuyup parah banget. Anak-anak langsung gue gantiin baju, balur minyak kayu putih dan diajak selimutan sambil minum susu coklat hangat. Trus gue inget, malemnya gue nelfon Abah sambil nangis drama. Pokoknya hari ini aku menderita sekali bhahahahaha.

Tahu gak kenangan versi Fathir tentang kejadian tadi?

Menurut Fathir kejadian saat itu sangat menyenangkan! Soalnya seru bisa nonton Teteh main drama, mana temen-temen Teteh pada baik semua, aku dikasih makanan terus. Mama juga baik, aku boleh jajan minuman apalah-itu-yang-ada-bubble-namanya-lupa. Trus, aku dibeliin mainan rakitan lego mixell yang udah aku pengen dari lama.

Pulangnya lebih seru lagi, kayak lagi berpetualang! Bisa ciprat-ciprat air di motor soalnya banjirnya kena kaki. Baju aku basah semua, tapi gak dimarahin Mama. Trus, pulangnya kita pasang kasur dan tidur di ruang TV bertiga sambil dipeluk Mama! Yeay!

Gue beneran gak bisa berkata-kata denger cerita versi Fathir lho. Seriusan! Bhahahaha.

4 kali jepret  dan Fathir ekspresinya konsisten keukeuh gak mau senyum!
Menanam Kenangan

Hasrat hati sih, pengennya anak-anak gue hanya menyimpan kenangan indah aja, terutama sih yang berhubungan ama gue, ibunya hahahaha *MAUNYA!*

Tapi masalahnya adalah kita gak bisa memilih kenangan macam apa yang tersimpan dalam ingatan anak-anak kita. Mereka memiliki otoritas penuh untuk menentukan sendiri kenangan mana yang mau di-save dan yang mana mau di-delete. Kita hanya bisa pasrah aja.

Gue sih bertekad, mulai sekarang mau menanam kenangan yang indah-indah aja buat Kayla & Fathir! Mudah-mudahan bisa yah!

Maunya menanam kenangan yang indah-indah aja!

31 komentar:

  1. Ingatan anak - anak itu panjang, Marwah juga masih inget ketika aku ngomel padahal itu pas kelas 1 SD loh, ckckckc

    BalasHapus
  2. waaah mbaa ternyata kaya gitu yaa, seru ya mba kalo udah bisa diajak ngomong tentang kenangan. paling gak kita tau, oh begini to yang mereka gak suka. atau ooh begitu yang menurut mereka menyenangkan hehehe..

    BalasHapus
  3. Aaaakk cerita Fathir so sweet deh rasanya teh, happy banget ya dia.. Hihi.. Baca cerita Kayla aku jadi tertohok, huks sekarang lagi sering marah-marah.. Btw, teh toss dulu ah yang gak punya mantan.. Bhuahahaha :D :D

    BalasHapus
  4. waaahh beneran beda banget ya teh. apalagi si fathir. bisa jompanh gitu antara ibu sama anaknya 😮

    BalasHapus
  5. Sebagai anak, kadang ada yang sangat menyebalkan dari orang tua. Tetapi setelah dewasa, jadi memahami sudut pandang mereka.

    Tapi dimanapun, emak saat marah emang nyeremin. Makanya fatir seneng gak diomelin saat menerabas hujan. Wkwkwkw

    BalasHapus
  6. Oow Mba Erry ga punya mantan toh? Hebaat... Jadi ga punya byk dosa kata Pak Ustadz maah. Hehehe

    Jadi Abah ini cinta pertama dan insyaAllah yang terakhir ya Mba Erry. Aamiin... :)

    BalasHapus
  7. Iyaa Mba Erry, ternyata tiap orang bisa mengingat setiap kenangan berbeba-beda, kaya kalo lagi kumpul sama teman lama, ada yang ingat cerita itu tapi saya nggak ingat, begitu juga sebaliknya ya.


    Benar bangat sih Mba, jadi sedih baca kenangan versi Kayla. Niat baik kita tapi dengan cara dan waktu yang tak tepat bisa jadi salah ya. *noted buat saya nanti.

    BalasHapus
  8. Ya Allah Fathiiir, fotonya tetap ya gayanya juaraaaa hahahaha

    Fathiiir ternyata berkesan naik motor saat banjiir toh hahahaha padahal itu horor juga buat saya hehehe

    BalasHapus
  9. persepsi kita bisa beda dengan yang dirasakan orang lain. ah seneng baca ini

    BalasHapus
  10. Huhuhu saya juga sering ngomong pake suara kenceng ke Wahyu kalo sedang khawatir Teh, misalnya ketika dia suka lari-lari sambil gak lihat sekelilingnya, awalnya saya nasehatin jangan lari2 nanti jatuh dengan suara normal tapi dianya gak mau dengar jadilah saya teriak dengan suara kencang. Mendengar suara saya yang kencang dia langsung berhenti berlari. Duh jadi takut nih, jangan-jangan kenangan itu yg malah diingat oleh Wahyu saat besar nanti 😅

    BalasHapus
  11. Aaaaahhh Teteeeeeeeehhh.. aku jadi mau buru-buru pulang dan peluk anak-anak T^T
    Tapi Fathir anaknya positif banget ya ternyata :D

    BalasHapus
  12. Hihihi... bisa beda gitu ya Teh. Fathir malah senang banget. Saya kebayang dalam situasi teteh. Ga banget emang naik motor ngelewatin banjir. Suka horor juga sayanya. Tapi bener teh. Sama teman, keluarga juga gitu. Kadang penerimaan satu orang itu beda. Eh bukan kadang ding. Sering.

    BalasHapus
  13. Noted...
    Mau marah dengan cara terindah...eeehahhaha..

    BalasHapus
  14. waduh baru kemarin habis marah2in si Uways teh, karena sekarang suka banget beli mainan pake duit sendiri eeh tapi trus malah dibagi2in ke teman2nya, hahaa...ya sudah lain kali harus lebih sabar sama anak

    BalasHapus
  15. senangnya bisa berada di antara tanaman teh segar banget meski cuma melihat di photo

    BalasHapus
  16. Aku beneran curambai lho Teh baca ini. Mangkaning lagi di Puskesmas nih.

    Aku juga pernah ngasih tau dhia saat mboncengin. Pake helm jadi suara emang agak dikencengin. Ternyata bisa gitu ya, coba ntar aku nanya dhia ah gimana perasaannya saat aku ngasih tau dia pas lagi di motor.

    Oiya, Aku inget cerita yg muter2 di mall lalu pulangnya kebanjiran itu. Drama banget waktu itu kan.

    BalasHapus
  17. Yang akan menjadi kenangan dari tulisan teteh ini adalah
    "Kepergian abah", "SD lupa-kelas-berapa", dan "apalah-itu-yang-ada-bubble-namanya-lupa" ha ha ha

    BalasHapus
  18. Jadi penasaran deh..
    Yang berkesan buat anak2 apaan yaa.
    Soalnya aku klo capek, sering marah juga..apalagi klo adiknya diem..eh kakaknya malah nggodain.

    BalasHapus
  19. yahhh iyah ry, jangan ngomong sambil pake helm, kesannya jadi teriak2 yaa...hahahaha. itu si fathir lucu juga yah yang dikenang malah kebebasan haqiqi kala banjir..

    BalasHapus
  20. huhuhu..barusan tadi marahin dhanan trus baca ini dan langsung takut nanti dia keinget terus saat-saat emaknya keluar tanduk :(

    BalasHapus
  21. wahhhh, aku kangen baca postingan2 beginian dari bibiiiii. selain jadi pengingat yg manjur buat ibu ibu uzur tapi anaknya masih piyik ini, juga karna aku ngga ngerti mau komen apa kalo postingannya berbau drakor, bwahahahahaa

    BalasHapus
  22. Intonasi saat negur anak.
    Ink PR aku banget nih teh. Kadang tanpa sadar intonasi yg keluar ga sesuai dg yg diinginkan, hasilnya anak jadi salah duga. Dia kira aku marah bin murka gitu ,padahal mah enggak. Duh... Kudu belajar extra lagi kayaknya nih. Tq remindernya ya teh. Manfaat banget. Luph u

    BalasHapus
  23. Teteeehhhh maksih udh ngingetiiiinnnn

    BalasHapus
  24. ya ampun kak, baca beginian aku jadi kayak ditampar hahahaha... mulai sekarang harus lebih memperhatikan intonasi nih kalo ngomong sama anak...

    BalasHapus
  25. Aku masih berstatus sebagai anak jadi lebih memahami gimana maksud, tujuan dan sudut pandang seorang mama, jadi sedih.

    BalasHapus
  26. Selalu ada cerita dalam sebuah foto

    BalasHapus
  27. Senyam senyum sendiri baca ini. Kayla dan Fathir punya kenangan yg beda apa yg dirasain mamanya.
    Bi, oot nih. Masih senam? Jadi nyeritain teman2 senam ga? Hahaha.

    BalasHapus
  28. Hihi, lucu yg versi fatir. Buat dy itu kyj petualangan kali ya :D

    BalasHapus
  29. Aih kebayang Teh kalo kejadian Kayla itu gimana reaksi saya. Pasti sayahnya merepet-repet gak jelas padahal bisa jadi kenangan sedih ya buat anak. Karena gak bisa ngebayangin orang gimana bisa tega sama anak.

    Kalo yang Fathir itu sama banget ama si A Teh, dia juga kalo saya gak merepet karena baju basah maen air ato apaaa gitu cerita kalo seneng banget. Hahaha..

    BalasHapus
  30. karena kenangan gak akan pernah bisa di ulang
    sebisanya momen seperti itu harus diabadikan dalam sebuah gambar :-)

    BalasHapus
  31. Eh tapi kalo jadi Fathir juga pasti aku simpennya itu sebagai kenangan indah. Soale kan semua beban ditanggung Mamahh.. hihi.. #diselepetkulkas

    BalasHapus

 

Blog Template by BloggerCandy.com