Curhat-Curhat-Curhat

Senin, 05 Desember 2016

Jadi sesungguhnya beberapa waktu yang lalu, Abah sakit.

Entahlah apakah bisa dikategorikan parah atau kagak sih, tapi selama ini Abah kondisinya fit banget dan jarang sakit. Kalaupun sakit paling banter cuma flu biasa atau sakit perut, jadi ketika kemarin tekanan darahnya tinggi hingga mencapai 200, kita semua agak terhenyak.



Waktu itu malam Rabu dan seperti biasa merupakan jadwal Abah untuk melatih taekwondo di semacam sanggar kecil yang terletak masih di area komplek. Tempatnya sih seperti aula dan kalau pagi hari biasa dipakai nongkrong untuk ibu-ibu posyandu. Abah telah mendapat ijin dari pak RW untuk mempergunakan aula tersebut setiap Rabu malam supaya anak-anak latihan taekwondo-nya gak di lapangan terbuka.

Tapi Abah mengeluh gak enak  badan, katanya sih tangan dan kaki kirinya agak lemas. Sehingga malam itu Abah memutuskan untuk tidak melatih, dan tugas melatih pun didelegasikan kepada para asistennya *jangan lupa pulang ngelatih pada dateng ke rumah yah, kali aja ada murid Abah yang bayar iuran wahai para asisten muahahaha*

Pagi harinya ternyata tangan & kaki kiri Abah malah tambah lemes. Abah bahkan gak bisa pegang piring pakai tangan kiri, semacam tergelincir gitu piringnya. Nah lho! Akhirnya Abah pun memutuskan untuk gak masuk kerja dulu.

Setelah gue mengantarkan anak-anak ke sekolah, gue pun berniat untuk mengajak Abah ke dokter atau rumah sakit. Tapi ternyata Abah sudah chatting via line sama adek gue, Om Abang, yang memang seorang dokter. Ehm, dulu pernah gue posting juga sih tentang Om Abang ini di blog lama gue.

Saat itu kebetulan Om Abang baru saja selesai jaga malam di IGD sebuah rumah sakit, yang lokasinya kebetulan gak terlalu jauh dari rumah gue. Setelah mendengarkan keluhan Abah, Om Abang pun memutuskan untuk langsung dateng ke rumah. Duh, kesian padahal abis jaga begadang semaleman di RS dan belum sempat mandi atau pulang dulu, makacih yah Om Abang! *peyuk*

Ini dia orangnya, Om Abang!
Tak lama kemudian Abang pun tiba di rumah, sambil membawa alat pengukur tensi lengkap dengan stetoskopnya. Dan ternyata ya gitu deh, tekanan darah Abah mencapai angka 200 yang mana sebenernya tinggi banget. Pada awalnya Om Abang menyarankan Abah untuk dirawat aja, dia pun menjelaskan panjang lebar, bahwa tekanan darah segitu harus bener-bener diwaspadai.

Dia mengilustrasikan bahwa tekanan darah yang tinggi itu bagaikan selang yang cairannya terlalu kental, jadi mampet dan menggelembung disana-sini. Yang harus dihindari, jangan sampai mampetnya terus-terusan sehingga selangnya pecah. Masalahnya kita gak akan pernah tahu dimana tepatnya si selang akan pecah, kalau pecah di otak maka akan mengakibatkan stroke, kalau di ginjal bisa gagal ginjal, kalau pecah di jantung maka bisa jantung koroner *mulai gelisah*

Tapi setelah diskusi, Abah tidak merasakan keluhan lain selain tangan dan kaki kirinya lemas. Om Abang menanyakan berkali-kali apakah Abah merasa pusing atau mual, karena apabila hal itu terjadi maka udah ada gejala kerusakan organ, ATUHLAAAH, KOK SEREM!

Akhirnya karena memang tidak ada gejala lain, Om Abang pun memutuskan untuk memberikan obat dan meminta Abah untuk sementara waktu diet ketat aja, mengurangi garam dan minyak atau makanan yang digoreng gitu lah. Tapi kalau kerasa pusing atau hal lain, diwanti-wanti harus segera menghubungi Om Abang.

Abah dan Pola Hidup

Sesungguhnya Abah memiliki kondisi tubuh yang lumayan kuat, Abah sangat aktif dan hobi banget berolahraga. Selain rutin melatih taekwondo 2 kali seminggu, Abah juga sekarang lagi rajin banget main sepeda. Biasanya setiap Sabtu - Minggu selesai shalat subuh dia udah kelayapan main sepeda dan rutenya pun udah jauh banget. Pulang-pulang bersimbah keringat dan katanya sih berasa segar banget *sementara gue masih bemalas-malasan dan tiduran di rumah sambil mainan remote hehe*

Makanya walaupun tekanan darah mencapai 200, dia masih tetap kuat. Kalau saja saat itu tangan dan kaki kirinya gak kerasa, mungkin dia akan nekad masuk kerja lho! Justru sebenarnya menurut Om Abang, hal seperti ini yang malah bahaya karena gejalanya gak kelihatan sama sekali, tapi bisa tiba-tiba colapse karena berasa kuat dan gak terasa apa-apa. Huhuhu.

Pola hidup Abah sebenernya jauuuuh lebih baik dari gue lho, dia adalah tipe yang selalu cepat tidur di malam hari dan bangun jam 4 subuh, trus langsung mandi dan kemudian nongkrong di Mesjid nungguin shalat subuh *smentara istrinya masih terkapar lemah di kasur karena abis kencan semaleman sama para ator drama kesayangannya haha*

Dan sepulangnya dari Mesjid, Abah bakalan berisik banget dan mulai ngeselin. Menyalakan semua lampu rumah dan memasang TV acara ceramah kenceng-kenceng biar kita semua pada bangun. Trus biasanya melipir ke dapur dan cuci piring masih dengan berisiknya.

Sekarang malah jadi suka kangen sama berisiknya Abah di pagi hari!
Tapiiii...tapi memang pola makan Abah 'jorok' banget. Sangat-sangat jorok! 

Dia suka kesulitan menahan hasrat kalau menyangkut makanan, segala jenis makanan disantap dan dengan porsi yang besar pulak. Dan sesungguhnya Abah memiliki hubungan chemistry yang sangat kuat dengan si ibu tukang gorengan di komplek rumah gue, yang biasa nongkrong deket lapangan tenis.

Abah semacam kecanduan gorengan gitu. Bahkan kalo kata Abah sih dia mah udah diaku anak sama si Ibu tukang gorengan, saking udah berasa deket banget halaaaah..

Tapi seriusan, si Abah ini emang sering sok akrab sama semua tukang dagang terutama sih tukang gorengan. Kadang kalo lagi beli gorengan gue suka mengeluh, kenapa sih kok lama banget? Dia dengan cueknya menjawab, tadi bantuin si Ibu ngaduk adonan dan goreng tempe dulu, kesian soalnya dia lagi banyak yang beli, trus anaknya belum dateng jadi sendirian. Kemudian Abah pun dikasih bonus gorengan dan setumpuk tepung krispi buat di-puruluk-in di atas nasi panas. ATUHLAAAAH PLIS DEH!

Dan sekarang Abah mendapat vonis berat : TIDAK BOLEH MAKAN GORENGAN!

Abah agak stres mikirin gorengan!
Karena pola makan Abah yang sangat jorok itu, sekarang Abah harus melakukan diet ketat dan mengurangi garam serta menghindari makanan berminyak. Abah hanya boleh makan yang direbus, dikukus atau dipepes. Gue sebenernya berasa kasihan dan gak tega banget. Tapi gak papa lah Bah, yang penting Abah bisa sehat yah!

Abah Kurang Bersemangat!

Setelah mengetahui bahwa ternyata Abah memiliki tekanan darah tinggi, semangat Abah agak nge-drop dan bawaannya jadi lesu terus. Abah jadi kepikiran terus dan agak parno. Suatu kali sehabis ngobrol sama tetangga sebelah, pulangnya langsung ribet nyari-nyari yang punya daun sirsak. Trus ngasih setumpuk daun sama gue dan suruh rebus.

Di lain hari, dia chatting sama salah satu temennya dan langsung ribet nyari-nyari mang sayur dan pesen seledri satu keresek. Dan sampai sekarang kulkas gue jadi bau seledri hahaha. Tapi gue turutin aja sih, sambil disemangatin terus.

Mudah-mudahan Abah bisa cepet sehat dan ceria lagi yah!
Gue sih sangat memahami perasaan Abah, jadi yang bisa gue lakukan adalah berusaha menyiraminya dengan cinta kasih aja dengan cara sering-sering diajak ngobrol dan disayang-sayang gitu deh halah...

Tentang Gue

Setelah mengetahui bahwa Abah sakit, gue tetap berusaha untuk menjaga kondisi dan suasana rumah berjalan seperti biasa. Walaupun lumayan berat juga, karena biasanya  kerjaan rumah tangga selalu dikerjakan bareng-bareng sama Abah. Tapi Insya Allah ikhlas lah yah, yang penting Abah cepat sehat.

Maka beberapa waktu belakangan gue pun disibukkan dengan berbagai tugas rumah. Mengantar Kayla & Fathir ke sekolah yang biasanya dilakukan sama Abah sekalian berangkat kerja pun, diambil alih oleh gue.

Dan kok bertepatan banget pas anak-anak lagi banyak acara deh. Minggu tersebut, kebetulan Fathir lagi ada field trip ke Taman Lalu Lintas dan acara renang.

Fathir tinggi menjulang diantara teman-temannya.
Kayla juga saat itu sedang sangat disibukkan dengan ekskul Paskibra-nya karena akan ada perlombaan. Jadi dia hampir setiap hari pulang lebih lambat karena harus latihan dulu. Dan tahu sendiri lah di Bandung hampir setiap sore hujan, jadi gue pun harus menembus hujan hampir setiap sore untuk menjemput Kayla latihan.

Acara perlombaan dilaksanakan di SMA Angkasa yang lokasinya jauuuh banget dari rumah sehingga Kayla harus berangkat jam 5 subuh. Malam sebelumnya dia ribet mencari pita warna kuning dan merah untuk dijahit sebagai polet di celana hitamnya. Males banget lah gue malem-malem udah capek harus ribet menjahit pita pulak, akhirnya DITEMPEL DOUBLE TIP AJA SIH hahaha. *backsound Mcgyver plis*

Kayla beserta team Paskibra di SMP nya siap berlaga!



















Trus hasilnya gimana? Kalah sih hahaha.

Gak papa lah yang penting kan dapet pengalaman baru. Dan ada cerita lucu sih sebenernya. Salah satu teman satu team Kayla sepatunya kegedean, sehingga ketika sedang 'langkah tegap maju jalan' karena terlalu bersemangat....sepatunya coplok dan ketinggalan muahahahahaha...

Tapi ia tetap melakukan semua formasi sampai akhir walau tanpa sepatu! Salut semangatnya!
Yah, pokoknya gitu deh yah, gue tetap berusaha melakukan semua kegiatan se-normal mungkin walaupun jauh di lubuk hati, tetap aja merasa gelisah dan khawatir banget sama Abah.

Saat itu gue agak menghindari social media dan jarang banget nge-drama. Gue murni hanya menjalankan rutinintas aja. Padahal si bias kesayangan alias Lee Min Ho lagi tayang drama baru, tapi gue cuma sekedar menonton aja. Kurang tulus gitu deh, halah.

Sampai akhirnya, di suatu pagi...I snapped! I just snapped!

Seperti biasa gue menjalankan kesibukan di pagi hari seorang diri, karena Abah sekarang jadi suka sering ngelamun hiks. Padahal di pagi hari biasanya Abah suka berisik dan ceria ngajak bercanda. Gue kalo pagi pun jadi suka ikutan kebawa suram juga melihat sikap Abah yang seperti itu hiks.

Masak nasi, nyiapin sarapan & seragam buat anak-anak. Eh, tapi ternyata kaos dalam Fathir kok abis yah? Duh! 

Gue memang biasanya mencuci baju di malam hari, dan paginya tinggal jemur aja. Karena kalau nyuci di pagi hari suka rebutan air sama tetangga. Semalam sebenernya gue udah nyuci dan niat menjemur beberapa kaos dalem Fathir buat paginya. Kaos dalem tipis gitu mah, diangin-angin semalem juga kering. Tapi ternyata pewangi gue abis, jadi gue lupa gak ngebilas deh, ARGH!

Dan seperti biasa Kayla selaluu lama kalo di kamar mandi, dan Fathir selaluuu susah kalau dibangunin. Sehingga gue pun memulai acara ngomel pagi hari. Setelah Kayla selesai mandi, gue memintanya untuk membeli So Klin ke warung Mama Ajeng, dan tak lama dia pulang sembari membawa....so klin lantai! Gue pun langsung meradang, bukan buat nge-pel Kayla, buat NYUCI BAJU!

Gue pun kembali sibuk di dapur, agak ribet karena Abah harus dijaga makanannya jadi punya menu sendiri. Dan gue pun haru menyiapkan menu makan siang dan cemilan juga karena Abah gak boleh jajan sembarangan. Paling buah sih yang gampang aja.

Akhirnya Fathir pun bangun, dan gue teriakin untuk langsung ke kamar mandi aja. Dan ketika gue masih sibuk di dapur sambil berasa dikejar-kejar karena takut telat, Kayla pun pulang dari Mama Ajeng dan membawa...sabun cuci so klin! PEWANGI ATUHLAH, PEWANGIIII...

Kemudian gue melihat Fathir selesai mandi, dan sepertinya kelupaan membawa handuk sehingga dia cuek aja keluar kamar mandi sambil  basah-basahan dan akhhirnya membuat becek seisi rumah!

Then, I snapped!

Cuma karena masalah sepele gak penting gitu aja, gue tiba-tiba menangis tersedu-sedu sambil jongkok di dapur. Trus, karena takut telat akhirnya tetap menyiapkan bekal makan siang tapi sambil tetap menangis tersedu-sedu. APA BANGET LAH AKU INI! hiks.

Ya elah, sebenernya gue malu sih cuma begitu doang pake nangis segala.

Padahal mah, gak ada kaos dalem juga kan masih bisa pake kaos biasa atau pake aja kaos dalem bekas malem, Kayla salah beli emang salah gue juga sih yang kurang spesifik ngomongnya sembari marah-marah pulak, Fathir nge-becek-in seisi rumah tinggal dipel aja sih, kalau gue telat menyiapkan bekal makan, ya udah lah paling telat masuk sekolah dan ngantor doang.

Just chill out, i'ts not a big deal!

Padahal setiap pagi juga memang selalu kayak begitu situasinya dan gue selalu bisa mengatasinya dengan santai dan selaw, tapi entah mengapa saat itu gue kok berasanya nyesek banget dan berasa pengen nangis aja gitu hiks.

Akhirnya gue pun introspeksi dan sepertinya gue terlalu serius dan merasa tegang menghadapi semua ini, I need to relaks a little bit supaya kagak stres. Gue butuh 'me time'.

Alhamdulillah gue lagi ada tawaran untuk menjajal perawatan di salah satu klinik kecantikan, yang mana lumayan banget buat sekedar 'me time'.

selebgram gagal! Hempaskan saja, hempaskan!
 Gue pun mulai mengamati pergerakan timeline dan udah mulai siap untuk nge-drama kembali. Aktif lagi di socmed untuk ngebahas berbagai hal gak penting tentang drama kesayangan. Udah lamaaa banget gue gak spazzing di twiter lho hiks. Dan udah kangen juga nge-blog dan blogwalking ke teman-teman blogger.

Yah, ternyata semua kegiatan yang selama ini gue anggap receh itu lumayan bermanfaat untuk menjaga mood gue dan menjaga keseimbangan batin gue. Bahkan cuma berbalas komen di fesbuk ngebahas drama aja ternyata bisa membuat suasana hati gue menjadi lebih baik lho. To keep my sanity.

Gue pun mulai fokus nge-drama agar bisa menemukan semangat  gue kembali, apalagi ini dramanya bias gitu lho! BIAS! Urusan bias ini gak bisa dianggap enteng lho! Kita memang sudah seharusnya lebay biar bisa segera di-notice. Apa sih yang paling penting di muka bumi ini selain menjalankan perintah agama dan nge-rusuhin dramanya bias cobak? Ya kan? ya kan?

ATUHLAAAAH!
Eh tapi walaupun bias itu diatas segalanya, tetap aja suami tercinta mah harus selalu dijaga dan dicintai dengan sepenuh jiwa lah hehe..

Saat ini sih Abah kondisinya sudah membaik dan sudah bisa beraktifitas kembali seperti biasa, cuma ya itu aja sih, masih sering ngelamun dan harus disemangatin terus aja. Mohon doanya aja supaya Abah bisa sehat terus yah!

Sehat terus yah Bah, dan segera ceria lagi!


46 komentar:

  1. Semoga selalu sehat ya abah, biar teh Erry nya bisa terus ngedrama haha

    BalasHapus
  2. Amin tehhh. semoga abah cepet sehat, kuat dan kembali aktifitas kaya biasa yah teh. Pantes FB ku sepi. hahahahaa.. lol.

    Sehat2 yah teteh sekeluarga..

    BalasHapus
  3. aku kemaren2 sempet kek gitu juga Teh. bawaanya seneween, curhat ke temen yg ahli jiwa juga wkwkwk...trus aku bikin postingan yg kapan itu curhat (model begini). menyadari apa yg terjadi adalah tahap awal untuk kembali ke normalnya kita, gitu sih

    BalasHapus
  4. wah abahh... semoga cepet sehat dan smbuh lagi.. kalau ibu-ibu kaya gitu ya..mending teh anak-anak dah gede..akyu anak 3 masih kecil-kecil kalau istri lg desperate banget brasa banget depresinya kebagian juga wkwkw

    BalasHapus
  5. Aduh mb aq sontak ngakak pas baca bagian pitanya kayla cm disolasi, wkakka gua bgt ni kayakx, plg males kl urusan jahit menjahit..hehe

    Ya Allah mba, smg dberi ksembuhan utk abah ya semoga bs konsisten menjaga pola makan dan mengurangi gorengan. Lekas pulih lg seperti sedia kala, aamiin..

    Btw busway q jg kdg suka stress sendiri liat kerjaan rumah g ad habisx, or rumah berantakan dkit g sesuai yg qmau sering jg nangis dan bete sendiri. Tapii ya itu td ternyata cm btuh hal2 receh buat ngembaliin mood semula seperti nonton drama, makan eskrim, or sekedar chating sama teman.

    Semangaatt mbaa

    BalasHapus
  6. Tetep sehat ya Abah...
    Teteh juga tetep "waras" ya...
    Yang rajin aja nge-drama sambil ngerawat Abah,Kayla n Fathir.
    Semangka!!! ������

    BalasHapus
  7. Ya ampun tinggi banget itu tekanan darah nya.. Moga-moga abah cepet sehat lagi yaaa

    BalasHapus
  8. Ya Allah, moga abah lekas sembuh ya, bi. Dibanyakin makan sayuran aja, bi. Aku juga lagi ngurangi gorengan. Padahal enak banget ya. Hehe. Gegara kaki suka kram belakangan ini. Jadi mulai minum jus lagi sama ngemil jambu air.

    BalasHapus
  9. sama mba, suami sy juga darting karena pola makan yg kurang sehat kasenengna makan jengkol pete dan segala daging..daging jeroan bisa distop tp jengkol pete belum ><

    BalasHapus
  10. abah boy...sehat atuh lah...atau ikutan ngedrama ama si teteh, biar kehidupan makin seimbang. Eh aku jg demen banget gorengan. Tp puji tuhan darah mah normal. Cm kolesterol yg tinggi nih...

    BalasHapus
  11. Teehhh semangat ya. Semoga semua kembali normal lagi dan abah kembali ceria dan sehat lagi 😊

    BalasHapus
  12. *pukpukin Erry dulu*
    Moga Abah cepat sembuh dan Fathir lekas insyaf dari jailnya ya, Ry.
    Btw itu sepatu temen Kayla yang coplok itu ga sampe ngapung terus mendarat di jidat orang lain, kan? Hahaha... Aku dulu pernah pake sepatu yang kegedean terus ngapung alias ngelayang gitu. Epik banget kalau diinget-inget.

    BalasHapus
  13. Abaaah... tetap semangat ya Abah :)
    Saya doakan semoga Abah selalu sehat terus. Aamiin :)

    Semoga Abah tidak tergoda lagi sama si gorengan dan kriuk-kriuknya yang ditaburkan di atas nasi panas itu. Aamiin... *Ayo Abah jauhi si gorengan walau saya juga itu susah tapi harus demi hidup sehat :)

    BalasHapus
  14. abaaah.. cepetan sembuh ya, biar teteh bisa ngerusuhin para bias lagi untuk kita-kita.
    *apaan sih*
    *langsung dikeplak sama abah*
    oh ya teh, babang Min Ho agak kurusan ya sekarang.
    liat aja kemejanya pada kebesaran semua, padahal waktu aku belikan dulu ngepas banget lho :p

    BalasHapus
  15. iya si Mba Erry, emang ada saatnya kita merasa semuanya mendadak ruwet dan hanya mampu membahasakannya dengan air mata, menangis itu manusia bangat, karena setelah itu biasanya agak lega di hati daripada di tahan2 :)

    Mba Erry, tetap dan terus semangaaat, supaya Abah bisa kembali semangat lagi :)

    BalasHapus
  16. Benar bangat Mba Erry, salah satu cara mengusir kesedihan adalah melakukan apa yang kita senangi, entah menulis, nonton film atau karaoke, saya juga biasanya begitu. Ditunggu cerita BIASnya ya Mba Erry :D


    Semangaaat Abah, Mab Erry, Kayla dan Fathir semoga selalu sehat terus ya. Aamiin :)

    BalasHapus
  17. Bhahahahah Mba Erry malas bangat jahit sih... tapi untung cepat dapat ide disulap dengan double tip ya... Hahahahah *boleh juga tip ini kalo lagi dadakan *noted bhahahahah

    Ya ampuuun, kasihan temannya Kayla sepatunya copot, tapi untuk dia tetap semangat dan konsentrasi untuk menyelesaikan tugasnya ya Mba Erry *Salut :)

    BalasHapus
  18. oalaah tetehh..aku juga pernah kok kayak gitu, yang tetiba nangis ga jelas karna semua yang serba salah.. hiks..

    buat abah, cepet pulih yaa...buat teteh tetep semangat juga ya.. ;)

    BalasHapus
  19. Buah buahan yang baik turunin tensi itu semangka ma melon. Kalau mau yg segar segar buat juice belimbing dicampur mentimun. Ampuh turunkan tensi. Kalau kolesterol mah biasakan mengunyah bawang putih disela sela makan. Sekali sehari aja cukup teh.
    Salam buat teteh, abah, dan keluarga disana.

    BalasHapus
  20. mertuaku juga dulu tensinya tinggi ampe 200 kak, malah sempet dirawat di rumah sakit... dan sama kayak abah, semangatnya juga sempet turun... tapi akhirnya bisa pulih lagi sih, cuma harus rutin minum obat tiap hari... katanya jus belimbing wuluh yang kecil itu bisa nurunin tensi, tapi rasanya ga enak hehehehe...

    semoga abah sehat2 terus ya...

    BalasHapus
  21. Semoga abah lekas pulih...
    xixixi kasihan juga sepatunya copot

    BalasHapus
  22. Ahh.. nano-nano banget curhat-curhatannya Teh..
    Ikutan sedih Abah sakit, Syafahullah buat Abah..
    Pelajran juga nih, saya rajin olah raga, makannya sedikit tapi sukaaaaa bnaget sama gorengan, apatah lagi tuh kriuk-kriuknya, nikmat ditaburin ke nasi. *Ampuni aku Ya Allah..

    Semangat tetehh.. Mungkin Teteh lelah dan banyak pikiran, khawatir sama Abah.. Tapi sudah mulai semangat lagi kan?? ^^

    BalasHapus
  23. Mudah-mudahan abahmu dan abahku selalu dalam pelukan Tuhan, sehat-sehat ya abah.

    Salam,
    Syanu.

    BalasHapus
  24. Smoga Abah sehat kembali, Teh....

    Namanya sama org tercinta, kudu lbh tegar dan saling nyemangatin ya. Btw, Kayla keren ih, tetep jalan tanpa sepatu

    BalasHapus
  25. smoga abah lekas pulih ya teh, dan kembali ceria plus bersemangat lg, amiiinnnn

    BalasHapus
  26. semoga sehat kembali ya suaminya ya mba..moga bisa beraktifitas kembali spt biasa

    BalasHapus
  27. beruntung abahnya di kasih tanda-tanda gejalanya dulu biar bisa mengantisipasinya sejak awal, bapakku malah gak ada angin gak ada ujan tahu-tahu ambruk dan stroke aja. *ikutan curhat*

    BalasHapus
  28. Semoga abah cepet sehat & tensi nya normal lagi yaa :) yes, bener, kalau mau turunin tensi yangtinggi pakai jus belimbing. ngga enak sih tapi demi sehat, telen aja. papa ku suka minum jus belimbing kalau tensinya lagi naik, makanya dirumah ada pohon belimbing wuluh biar bisa dibuat jus tiap saat :D

    BalasHapus
  29. Erryyyyy...smoga skarang Abah udah sembuh ya!
    Saya bisa ngebayangin gimana nggak enaknya kalo ada yang sakit di rumah. Sekecil apapun masalah, kayak lantai yang becek bekas Fathir mandi, jadi berasa segede gunung.
    Itu juga pernah saya alami.
    Nangis karena masalah yang bertumpuk memang bisa bikin lega. dan terbukti kan...skarang Erry udah nulis lagi. Artinya, kejadian ini udah jadi masa lalu...selamat jadi bertambah dewasa ya, Ry :)

    BalasHapus
  30. Eh iya Ry, saya juga pencinta gorengan.
    Dulu pernah kholesterol saya sampe 276. Itu stop makan gorengan 3 minggu *termasuk kerupuk*, barat badan langsung turun 2-3 kg...hehehe...Abah juga pasti sekarang kurusan ya!
    Sehat itu harus, berat badan turun itu bonus :D

    BalasHapus
  31. Sssttt...sepatu yang ketinggalan pas jalan itu pernah saya alami pas kelas 1 SD dulu. Ajaibnya, sepatu itu saya tinggalin aja, dan pulang ke rumah terpincang-pincang dengan satu sepatu aja...hihihi...aneh pisaaaan...

    BalasHapus
  32. Semoga Abah segera sehat ya Teh Erry, sesama penyuka gorengan perlu mawas diri nih. Salam sehat Teh Erry

    BalasHapus
  33. Semoga abah selalu dalam keadaan sehat wal 'afiyat...

    BalasHapus
  34. Duh, semoga Abah segera pulih sepenuhnya dan ceria lg ya Biiiiii. tapi iya lho, diet gorengan itu susaaaaah pisan da *memahami perasaan Abah*

    BalasHapus
  35. Smoga sehat slalu Abah...
    itu tensi ya ampun hrs ekstra hati2 banget....

    utk Teteh, Aku kangen.... br sempet ngeblog lagiii T__T

    BalasHapus
  36. Tante Erry, lama tak main, Kayla & Fathir udah makin gede :D.
    Ayahku juga sempet ngalamin tensinya tinggi dan makannya cuma rebus2nya, jus sirsak sama seledri. Sebagai wujud solidaritas, mama akhirnya masak gg pake garam :(, udah jadi kaya makan somay gitu tiap hari makannya kentang rebus dan lauknya nda asin, tapi Alhamdulillah, perlahan kondisinya membaik. Sekarang kalau pusing2 dikit, atau ada gejala tensi naik, mesti balik ke rutinitas rebusan tanpa garam. Semoga abah cepet sembuh ya dan Tante Erry diberi kesehatan untuk mengurus keluarganya, aamiin.

    BalasHapus
  37. semoga abahnya tetap sehat ya teh. di jaga makanannya, supaya ga tinggi lagi darahnya.

    BalasHapus
  38. Baru baca cobak teh.. Semangat ya Teh..semoga abah lekas sehat karena hati yang gembira adalah obat..

    BalasHapus
  39. semangat teh....semoga abah cepat sehat dan pulih ya. Amin.

    BalasHapus
  40. Semoga sehat-sehat ya Abah sekeluarga.
    AKu juga pernah kok seperti mbak Erry, seringnya waktu anak-anak masih kecil dulu. Riewuhnya bukan main, jadi mungkin karena badan capek dan tegang akhirnya pengin marah2 dan mewek deh :)

    BalasHapus
  41. Budeku juga punya tekanan darah tinggi (dan kolestrol), Teh. Kalau makan gorengan dan makanan bersantan dikit langsung kambuh. Katanya beliau sampai sengaja bawa bawang putih (mentah) kalau pergi ke arisan. Jadi, kalau sajian di arisan banyak makanan bersantan atau yang di goreng gitu, beliau langsung menitralisirnya dengan bawang putih mentah itu.
    Semoga Abah, kembali sehat (dan berisik) lagi ya, Teh. :)

    BalasHapus
  42. yaampun , mudah"an abah dan keluarganya teteh diberi kesehatan terus ya teh. harus pinter" jaga kesehatan. biasanya kalo sering refreshing suka agak ilang sakitnya. coba aja teh liat info tmpt yg bagus" disini Pariwisata siapa tau bermanfaat

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS