Senin, 11 Januari 2016

Nasehat Terbalut Cinta



Eh, gimana nih gimana?
Judulnya udah mirip kayak judul sinetron ala FTV gitu gak sih? 

Gue memang selalu kesulitan setiap kali harus memilih judul postingan lho, tadinya semua postingan di blog pengen gue kasih nomer aja biar kagak usah ribet milih judul bhahahaha.

Aniwey, sebelumnya gue ucapkan selamat tahun baru 2016 bagi yang merayakan yah, semoga di tahun ini makin sukses semuanya!

*yah, kali-kali aja ada yang gak pengen merayakan tahun baru dan masih ingin terjebak dalam kenangan masa lalu gitu lho*
*apa sih*

Kali ini sih gue pengen posting tentang Kayla & Fathir aja deh yah!



Kayla…PLIS DEH!

Karena saat ini Kayla sudah memasuki masa pre-abg, jadi gue pun mulai menugaskan Kayla untuk melakukan beberapa pekerjaan kecil di rumah, supaya ia bisa belajar untuk lebih bertanggung jawab.

Tugas-tugasnya simple dan gak terlalu berat sih, karena gue juga kan mengukur kemampuan dia.

Misalnya aja ngeberesin kamarnya sendiri, mulai dari merapikan tempat tidur sampai ke nyapu-nyapu kamar. Dan kadang anak ini suka ngeselin banget karena walaupun udaranya lagi dingin karena musim hujan, tapi tetap suka gak mau pake selimut.

Ketika gue tanya alasannya kenapa : karena besokannya males kalo harus ngelipet selimut.

Duh gusti, anak ini malesnya kok kebangetan nurun dari siapa siiih bhahahaha…
*abah melirik tajam ke arah gue dan gue pun membalasnya dengan kerlingan manja*

Gue juga menugaskan Kayla untuk membuka semua jendela rumah setiap pagi, dan juga membereskan teras rumah. Di sore hari menjelang maghrib gue meminta Kayla untuk menutup semua jendela rumah.

Kayla juga sekarang udah bisa melakukan tugas sederhana di dapur seperti bikin indomie dan ceplok telor. Bahkan ketika liburan panjang kemaren, gue mengajarkan Kayla cara mencuci beras dan memasak nasi. Lumayan juga sih, jadi emaknya bisa rada nyantai dan fokus nge-drama hehe.

Udah sih, cuma itu doang. Simple kan?



Tapi yah namanya juga Kayla masih dalam proses belajar, jadi tetap aja sih ketika pelaksanaannya gue harus terus mengulang-ulang semuanya dan mengingatkan Kayla setiap harinya, sampai kadang-kadang gue jadi kesal sendiri. 

Setiap bangun pagi, gue harus selaluuuuu ngomong dulu, Kayla cepetan shalat, jangan lupa buka jendelanya supaya udara segar bisa masuk rumah, itu kenapa sendal-sendal di teras depan kok pada gak diberesin dulu sebelum disapu, jadi nyapunya kan gak bersih, kotak makan siang bekas kemaren belum dikeluarin dari tas sekolah yah, blablablabla…

Dan sore hari gue pun akan selaluuuuu mengulang ucapan yang sama pula, atuhlah teteh Kayla udah mau maghrib tolong dong jendelanya, itu seragam sama kaos kaki bekas pakenya kenapa gak langsung simpen di mesin cuci aja, tas sama helm jangan pada berantakan di ruang tamu dong, udah shalat maghrib belum? Masa harus dikasih tahu terus sih tiap mau shalat?  blablabla…

Setiap hari gue harus selaluuuuu mengulang ucapan yang sama persis udah kayak radio butut aja!

Kaylaaaa…plis deeeeh!



Kadang-kadang kalau mood gue lagi gak asyik, maka ucapan yang meluncur dari bibir gue pun akan bernuansa omelan yang merepet tiada henti.  Atau kalau lagi males ngomong, akhirnya gue sendiri aja yang kerjain semuanya, tapi sambil kesel dan marah-marah sendiri gitu. Argh!

Kepengennya gue sih Kayla bisa punya inisiatif untuk mengerjakan semuanya sendiri tanpa harus disuruh karena itu kan memang sudah menjadi tugasnya Kayla di rumah.

Kayla sering gue ajak ngobrol baik-baik untuk menekankan bahwa yang kita tempati adalah rumah kita, bukan hanya rumah abah sama mama, tapi rumahnya Kayla dan Fathir juga. 

Maksudnya sih selain untuk melatih Kayla agar bisa lebih bertanggung jawab, tapi juga supaya Kayla punya kesadaran dan rasa memiliki atas rumah ini dan bisa ikhlas untuk merawat rumah kita. 

Tapi, ya gitu deh.

Sampai suatu ketika, kita sekeluarga diundang ke rumah nenek gue untuk merayakan malam tahun baru. Saat itu  semua om, tante dan para sepupu beserta keponakan pada ngumpul untuk makan-makan di rumah nenek dan kita pun asyik bakar ayam, sosis dan jagung.

Karena udah lumayan lama gak ketemu, gue pun asyik mengobrol seru dengan para saudara.
Ketika acara sudah mau selesai, dan kita udah hampir mau pulang, salah seorang tante gue datang menghampiri dan tiba-tiba aja….memuji Kayla.

Tante gue bilang, ketika acara bakar-bakaran sedang berlangsung, Kayla pinter banget dan punya inisiatif.
Tanpa harus disuruh, Kayla mengambilkan kecap dan mentega di dapur, dan turut membantu menyiapkan piring. Kayla juga bantuin salah satu Om gue untuk kipas-kipasin pembakaran ketika lagi bakar jagung, bahkan ikut bantu gelarin tikar di teras depan.

Eh, iya gitu?

Gue gak terlalu memperhatikan, soalnya saat itu emang rame banget. Selain sibuk ngobrol dan makan, gue juga harus mengawasi Fathir yang suka lincah dan gak terkendali banget kalau lagi banyak saudara kayak gitu hehe.

Eh, tapi Alhamdulillah dong yah, ternyata kalau lagi di luar rumah Kayla sikapnya lumayan bisa diandalkan, mudah-mudahan sih di sekolah juga kayak gitu yah.

Gue jadi sedikit merasa bersalah karena selama ini udah sering mengeluh dan ngomelin Kayla, dan dalam hati berjanji untuk bisa lebih sabar menghadapi Kayla.

Tapi ternyata keesokan harinya,..
Kayla masih tetap aja sih dengan kelakuannya yang masih harus serba disuruh-suruh. ARGH!

Coba, buat emak-emak di luar sana yang masih punya banyak stok sabar gue minta tolong di-JNE-in ke gue deh!

Fathir Kecebur Got!

Jadi Fathir tuh punya kebiasaan buruk yang ngeselin banget dan sampai saat ini masih berusaha untuk gue hilangkan. 

Setiap kali disuruh mandi, dia tuh hobi banget berlari-lari keliling rumah tanpa baju dan minta dikejar. *iya, telanjang maksudnya* ARGH!

Gak usah  ditanya lah, udah berapa banyak omelan dan bentakan sekian oktaf yang terlontar dari mulut gue inih, apalagi kalau situasinya lagi terburu-buru mau pergi sekolah.

Padahal Fathir sudah berkali-kali gue jelaskan tentang pentingnya menjaga aurat lho, Fathir udah gede dan udah gak pantas lagi untuk bersikap kayak gitu.

Biasanya sih kalau mau tidur, secara perlahan-lahan gue ingatkan lagi bahwa ada bagian tertentu dari tubuhnya yang gak boleh disentuh dan dilihat sama orang lain, siapa pun itu, kecuali sama mama pas mau dibersihin lho yah.

Apalagi sejak ada kasus pelecehan anak TK di sekolahnya yang waktu itu heboh banget, gue sempat jadi parno  dan hampir setiap malam gue ingatkan Fathir lagi tentang hal ini.

Tapi, kelakuan Fathir masih tetap aja kayak gitu setiap kali mau mandi.


Sampai suatu hari, Fathir kecebur got di sekolahnya! Duh!

Rutinitas gue di sore hari adalah, menjemput Kayla di sekolah, sedangkan Fathir gue antarkan untuk mengaji di TK nya yang masih di area komplek kita . Setelah menjemput Kayla, biasanya sih bertepatan dengan Fathir yang juga sudah selesai mengaji. 

Saat itu cuacanya mendung dan sudah hampir mau hujan, setelah menjemput Kayla, gue pun bergegas ke TK nya Fathir karena takut keburu hujan. 

Sesampainya disana, ada beberapa ibu-ibu yang ngasih tau bahwa Fathir tadi main dorong-dorongan sama teman-temannya dan akhirnya kecebur got. Tapi katanya sih Fathir hebat karena gak menangis dan sekarang udah dipinjemin celana olahraga sama bu guru.

Setelah Fathir keluar kelas, bu guru pun menjelaskan kronologis kejadiannya dan gue pun hanya manggut-manggut dan iya-iya aja karena saat itu cuacanya udah mendung banget. Bahkan dari kejauhan sudah mulai terdengar suara guludug yang lumayan dahsyat. Kayaknya mau hujan gede.

Untuk gue sendiri sih, sebenarnya bukan masalah yang terlalu besar kalau Fathir sampai kecebur got, yang penting sih dia gak terluka dan baik-baik aja. Biarinlah sekali-kali kecebur got mah, buat nambah pengalaman hidup bhahahaha…

Sesampainya di rumah, Fathir pun gue mandikan lagi bersih-bersih pake sabun antiseptik sembari gue tanyakan kembali kejadian sebenarnya dari versi Fathir.

Menurut cerita Fathir sih, ada salah satu temannya yang gak sengaja ngedorong dia sambil bercanda, tapi sekarang udah minta maaf kok. Dan waktu kecebur juga beneran gak nangis
.
“Tapi aku sempet nangis sebentar Ma, waktu lagi ganti celana di kamar mandi!”

Fathir pun bercerita bahwa setelah kecebur got, ternyata Fathir ngotot gak mau dimandikan dan digantikan celananya sama bu guru, tapi pengen mandi dan ganti celana sendiri aja di kamar mandi.

Dan sempat menangis karena ada beberapa temannya yang iseng dan mengintip Fathir yang sedang mandi di kamar mandi.

Duh, gak menyangka banget bahwa anak gue yang kalau di rumah masih suka lari-lari gak pake baju keliling rumah ternyata ketika di sekolah sangat menjaga auratnya. 

Alhamdulillah, ternyata nyangkut juga omongan gue.


Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, gue jadi teringat suatu kejadian ketika Fathir dan teman-teman sekolahnya ada acara berenang. 

Selesai berenang, gue teringat Fathir gak mau gue mandikan di kamar mandi perempuan, malu katanya. Jadi saat itu dia ngotot pengen mandi sendiri aja di kamar mandi cowok, untunglah saat itu ada salah seorang temen Fathir yang diantar sama ayahnya, jadi gue bisa minta tolong  nitip-nitip.

Padahal, banyak teman sekelasnya Fathir yang saat itu dengan cueknya lari-lari gak pake baju di area kolam renang.

Dan gue juga teringat kalau Fathir lagi jalan di mall berdua aja sama gue, setiap kali mau pipis Fathir udah gak mau lagi diajak ke kamar mandi perempuan lho. Dia suka maksa pengen pipis sendiri aja di kamar mandi cowok. 

Dan ketika hal itu terjadi, biasanya gue suka gelisah nungguin dia di depan pintu kamar mandi sembari sekali-sekali neriakin dia dari luar, “Dek, udah belum? Mama tunggu disini lho!”

Dan biasanya suka ada bapak-bapak yang keluar kamar mandi sembari ngelihatin gue dengan tatapan aneh gitu bhahahaha…
*yah mohon maklum ajalah yah, namanya juga emak-emak parno dan super protektif karena jaman sekarang lagi banyak predator*

Ta…ta…tapi ketika di rumah…
Setiap kali Fathir mau mandi, masih tetap aja lho harus ada ritual lari-lari dulu keliling rumah sembari gak pake baju! 

*makanya mohon dimaklum aja kalau kondisi kulkas gue semakin hari semakin memprihatinkan yah*

Nasehat Terbalut Cinta 

Namanya juga emak-emak yang ingin anaknya bisa tumbuh dewasa menjadi pribadi yang baik, pastilah sedari kecil kita sudah menanamkan berbagai nilai kehidupan yang kita anggap penting lah yah.

Semua orang tua, termasuk gue juga, pastilah mengharapkan anaknya suatu saat nanti bisa tumbuh dewasa  dengan kepribadian yang baik dan memiliki karakter yang kuat. 

Standard lah, biasanya kita pun akan menasehati anak-anak kita berbagai hal seperti : kamu harus berbuat baik dengan sesama yah, jangan suka ngejahatin orang lain lho, banyakin ibadah juga, blablabla pokoknya gitu deh yah.

Iya gak sih? Kayaknya sih iya.
 *ini kenapa jadi lo nanya sendiri trus dijawab sendiri?*

Ya udah sih, biarin aja!
 *lah, dijawab lagi*


Tapi tentu saja semua itu gak mudah, mungkin para orang tua diluar sana merasakan perjuangan yang sama juga kayak gue. Udah diomongin berkali-kali sampai mulut lo berbusa, tapi tetap aja sih kagak dikerjain.

Ada masanya, ketika jiwa ini sedang lelah, gue cenderung untuk membiarkan saja lah, biar cepet soalnya capek kalau harus ngomong dan ngomel terus.

Iya, gue memang hanyalah seorang ibu biasa aja yang jauh banget dari sempurna, masih sering gak sabaran dan suka marah-marah sama anak gue sendiri.  

Go ahead, judge me!

Tapi satu hal yang pasti dan gak bakalan pernah bisa berubah sampai kapanpun juga bagi gue adalah : gue sayang banget sama anak-anak gue dan gue gak mau menyerah begitu aja. 

Jadi walaupun udah kesal banget dan bertanya-tanya dalam hati, ini omongan gue sebenernya kapan sih akan didengerin sama mereka, gue tetap aja ngoceh terus.

Di omongin lagi, terus...dan terus...dan terus...

Gue juga gak menyangka sih, Fathir yang kalau di rumah suka lari-lari gak pake baju, ternyata kalau berada di lingkungan sekolah bisa menjaga auratnya.

Dan Kayla yang kalau di rumah sukanya males-malesan dan harus disuruh-suruh dulu, ternyata ketika berada di luar rumah bisa punya inisiatif dan lumayan bisa diandalkan.

Berarti semua yang udah gue omongin ke mereka selama ini ternyata gak cuma sekadar masuk kuping kiri dan keluar kuping kanan, tapi ada juga sebagian yang sempat nyangkut  dan bermuara di hati mereka, walaupun mugkin cuma se-uprit doang, but that's okay hehehe.

Iya juga sih, kadang-kadang gue suka terlalu fokus mikirin yang ‘tidak dilakukan’ sama mereka, sampai-sampai gue kelupaan bahwa ternyata ada hal-hal lain yang mereka lakukan dengan kesadaran sendiri tanpa harus gue kasih tahu.

Ternyata semua nasehat dan ucapan kita memang harus diberikan dengan penuh cinta secara terus-menerus, setiap hari, berulang-ulang tanpa kenal lelah sampai mereka bosen sendiri.

Dan setiap kali mereka melanggar, yah diingatkan lagi aja terus setiap hari sampai ucapan kita benar-benar mengakar dan meresap di hati mereka.

Trus, emang harus sampai kapan sih kita berbuat kayak gitu? yah gue juga gak tahu pasti sih, mungkin ucapan kita baru akan di dengar dan dikerjain besok atau bulan depan atau tahun depan, atau bahkan mungkin mereka baru akan mengerti ucapan kita ketika mereka udah jadi orang tua seperti kita.

Dan mungkin selama kita menjadi orang tua, kita bakalan terus berbuat itu.

Mungkin itulah sebabnya nasehat seorang ayah atau ibu kepada anaknya akan selalu terbalut oleh cinta. Karena cinta tak akan pernah menyerah. Iya kan?

Tapi untuk sementara ini sih, kayaknya gue bener-bener butuh kulkas baru deh hehe.

untuk para orang tua di luar sana : fighting!


60 komentar:

  1. I FEEL YOU, mak!

    Ya ampuuun Fathir mirip banget ama Sidqi (9 tahun) anakku. Senengnya ya gitu deh kalo di rumah. Tapi kalo di lokasi umum, doi udah malu sendiri

    Hihihi.... akupun juga udah yang ngalah-ngalahin mariah carey lah kalo dalam hal jejeritan :))))

    --bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  2. Ah teteh.. Pagi2 bikin diriku mellow.. Ahahaha.. Bener2 at least emang ada yang nyantol di dalam diri khayla dan fathir ya.. :)

    Terus semangatt yah teh! Gak bakalan pernah sia2 investasi nasihat sama anak. Anak pasti ngerti dan bisa! Fighting!

    Kulkas barunya minta abah aja yaa.. Ahahahha

    BalasHapus
  3. aku belom nyampe tahap itu hahaha... tapi sejak jayden bisa jalan, kalo dia ngompol dan digantiin celananya, aku ajarin supaya dia jalan trus taro celana kotornya di tempat cucian kotor... mudah2an nyantol terus ampe gede, hahahaha... emang yang paling susah tuh bukan ngelahirin atau ngurusin anak, tapi ngedidiknya hahahaha...

    BalasHapus
  4. Waaak....aku buangeet, suka ngomel2 ke anak kalo mereka lagi ngeyel. Alhamdulillah, anakku yg paling gede...sudah bisa diandalkan kalo emaknya lagi pergi (bisa jaga rumah, jaga adiknya juga)...

    BalasHapus
  5. Kayaknya para emak umumnya ditakdirkan untuk jadi radio butut hahaha. Tapi, sebetulnya anak mendengarkan. Cuma memang gak langsung kelihatan. Pas ada kejadian baru nyadar kalau anak sebetulnya mendengarkan kita :)

    BalasHapus
  6. Kayaknya emang anak anak dimana mana sama ya ry. Kalo di rumah aja gak bisa denger sampe bikin kita spaneng. Tp kalo di luar bisa jaga sikap ya. Persis kayak andrew. Makanya temen temen kantor gw kalo gw lg keluh kesah ttg andrew gak bisa nurut pada gak percaya soalnya kalo mereka ketemu andrew tuh selalu si andrew nya anteng banget. Hahaha.

    BalasHapus
  7. Hehehe, bener-bener...perasaan sudah dibilangin berkali-kali tetap saja awalnya nurut...eh besoknya lupa lagi mereka. Yaaaaah, namanya juga anak-anak.

    BalasHapus
  8. Maminya awet muda yaa :) jadi kaya kakak adek itu di fotonya, salah fokus deh saya. Tapi, keren deh meski jadi lady rock n roll gitu

    BalasHapus
  9. ITU KAYLA KAKAK ADIKAN SAMA TEH ERY YAA?

    ADUH CAPSLOCKNYA NGGAK BISA DIPENCET TEEHH

    hehehe..

    selamat pagi teh, sehat selalu yaa???

    kakak Kayla hebat yaa, sudah bisa bantu2 di rumah :D

    BalasHapus
  10. sama kayla... udah kaya pinang digigit lee min..hoo..abistu kebelah tigaa..hahah..mirip banget..

    BalasHapus
  11. fathir ekspresinya kalo di foto tetap "unik" ya..tapi saya nge-fans lho sama fathir..ntar juna kayak mas fathir juga ga ya? sekarang baru 3 tahun sih tapi kalo tiap habis mandi ga mau pake baju,suka telanjang aja gitu hehehe

    BalasHapus
  12. Teh Erry, saya sering banget tuh teriak-teriakin anak saya yang gak mau mandi sore, walaupun bajunya udah dibuka dia masih tetap mutar-mutar naik sepeda dalam rumah dan gak mau disuruh mandi,kalo sudah begini jalan satu-satunya adalah "kandang paksa" yaitu menyuruh papanya untuk mengangkatnya ke kamar mandi dan langsung menyiram badannya pakai air :)

    BalasHapus
  13. Seru juga kalo fathir di temuin sama abhi nih, doyannya lari telanjang. Tapi berhubung abhi masih 2 tahun jadi gak terlalu hebring ibuknya. Hehehe

    BalasHapus
  14. kalau kata suami aku, anak bisa beda kalau di rumah sama di luar rumah justru karena dia terlalu nyaman. dan dia tahu di rumah ada yang bisa diandalkan yaitu ibu ayahnya. anakku juga di daycare mah bisa buka baju sendiri, buang pampers sendiri, di rumah disuruh buka baju sendiri bengong aja seakan aku ga ngomong apa-apa. -______-

    BalasHapus
  15. Bibiii, ternyata kelakan anak2 pada dasarnya hampir sama yaah. Aku juga dulu pas terima rapor Thifa, kaget loh pas gurunya bilang Thifa udah bs ini dan itu, soalnya kalo di rumah dia tak menunjukkan kebisaan itu. Kenapa yaaa?

    BalasHapus
  16. hmmm... kalo si Kunyil mah keknya terlalu menghayati, sampe-sampe kalo bapaknya atau neneknya masuk kamar pas dia buka celana mau pipis, langsung teriak2 malu auratnya kelihatan...

    BalasHapus
  17. hihihi... kecerewetan kita nantinya akan ada hasilnya kok mak... fighting! :D

    BalasHapus
  18. Dan kok saya tiba-tiba terharu :(

    BalasHapus
  19. Teteeh..Kayla udah gede maniis bangeettt.... ;)
    Fathir juga ganteng euuyy...

    aku pun juga merasakan kayak gitu teeh...contohnya kalo di rumah Radit diminta baca doa mau tidur aja deh, susaahnnya minta ampun..alesan ga bisa lah..ngantuk laah..tapi kalo kata gurunya, di sekolah tk, Radit udah lancaar banget doa2 kesehariannya..
    taaah kayak gitu tuh kelakuan Radit...hihihihihi

    BalasHapus
  20. Aku kecilnya kayak Kayla deh. Klo d rmh males tp klo d rmh sodara rajin banget. Waktu itu sih tujuannya biar pulangnya dapet uang saku banyakan hahahhaha.

    BalasHapus
  21. haa.. iya anak kalo diluar mendadak mandiri, kalo lagi d rumah ya gituuuu.. kao Kifah mah "ngeyel" nya kalo lagi banyak tamu di rumah, kalo cuma berdua sama emaknya mah baik banget.. disuruh2 juga mau...caper kali ya itu mah..

    BalasHapus
  22. teh..waktu kemarin ketemu,ngga keliatan lho dikau sudah punya 2 jagoan nan lucu. kalau ngeliat foto ini berasa teteh lagi foto sama ponakan aseli..hihii.

    BalasHapus
  23. si ken jg akhir2 ini sering begitu teh, lari2an gk pakek baju di dlm smpek teras rumah, sementara mamaknya alias eikeh nih, sdh menggos2 nguber dia smbil bawain baju, hadooohh, andai saja si ken, betapa berapa berlari mengejarnya dg berat badan segentong gini, :)

    BalasHapus
  24. Waduh.. aku pun kalau di rumah jadi radio butut teh. tiap hari teriak teriak terus. Tapi bener banget.. kadang kita suka terlalu fokus sama hal yang gak mereka lakuin ya. Padahal di luar itu banyak banget hal yang udah mereka lakuin.

    Navaro juga kalau di rumah manjanya minta ampun. Tapi kalau di luar rumah, laporan laporan yang ku terima pasti deh bilang kalau navaro itu dewasa dan nurut banget anaknya. hmmm

    BalasHapus
  25. Dari hasil pengamatan terhadap kedua bocah saya, mereka itu sering menyengaja agar diomeli sama mamanya. Kalau saya mengulang "perintah" yang sama, babang akan bilang "aku tahu, ma..." terus saya protes dong, kalau sudah tau kenapa nunggu mamanya ngomel? Eh dianya ketawa ketawa aja, terus bilang biar rame. Dan saya hanya bisa tepok jidat

    BalasHapus
  26. Alhamdulillah Fathir mau dengerin Ibunya supaya nutup aurat ya. Jangan kayak saya. #lah #dikepruk :p

    BalasHapus
  27. Jadi inget adik saya waktu kecil, tiap hari diomelin, sempet juga diajarin bertanggung jawab sama kamar mandi (bersihin kloset maksudnya). Suatu hari tante saya cerita kalau kamar mandinya jadi bersih karna dibersihin adik saya, padahal gak disuruh sama sekali, elahh.. mama saya bangganya minta ampun. Hahah

    BalasHapus
  28. Manisnya Kayla Fathir, kalau 'secara sengaja' menunggu teriakan naik 1 oktaf dari mama Erry karena seneng aja ya ....godain mama.

    BalasHapus
  29. kaylaa, udah abege banget ya, Bi. semoga selalu dijaga sama Allah, biar selalu jadi anak shalihah. aamiin. nasihat orang tua mah selalu baik sebenernya, hanya kadang perlu ngenyel2an dulu. hehe

    BalasHapus
  30. dan terusss dan teruss dan terusss, itu doank yang nyantol di kepala gw abis baca postingan panjang iniiii hahahaa..... energizer lahhhhhh. ya maklum kalo nyantolnya di Kayla ama Fathir juga seupil. kalo dulu diinget2 sih nyokap juga ngomelnya sama terus tiap hari. tapi begitu kami anak2nya harus hidup sendiri tiba-tiba bias ngerjain semuanya secara mandiri lho. kalo masih ada orang tua emang suka males2an sih di mana-mana begitu, mungkin biar para ortu ada kerjaan juga, ngomelin kita anak2nya hahahaa.... fightinggggg!!!

    BalasHapus
  31. Hebat ih mama Erry... Pasti nasihat berbalut cinta itu juga karena merekahnya bibir teh Erry (liad foto pertama itu nancep banget di hati warna lipstiknya, hwehwehweh)

    Btw, Fathir tambah cakep aja nih.... Kebanyakan dikasi chunkybar nih..

    Happy New Year, teh ^^

    BalasHapus
  32. Sebenarnya mereka dengerin dan inget loh apa yang dikasih tau sama mama, cuma kadang di rumah pengen diperhatiin dan dimanjain mungkin *sotoy*
    Kayla gede makin mirip ma mba Erry loh hehe
    Tetap semangat mba Erry :D
    Oh iya, happy new year juga hehehe

    BalasHapus
  33. hadeeh...Fathir masih superaktif aja ya..
    dan tetehnya udah jadi perawan kecil yang bisa bantu2 mama, cepatnya waktu berlalu

    BalasHapus
  34. Baca tulisan ini jadi ingate jaman waktu aku seumuran Kayla loh Teh..

    Waktu itu Papa ku sempet menganggur 4tahunan, dan cuma Mama aja yang kerja, alhasil jadi di asuh sama Papa, Papa ku sama banget kayak Teteh super protektif ke anak-anaknya, bawel juga kalo aku lupa ngerjain tugas rumah, tapi itu semua berefek positif sama aku sampe sekarang, kalo waktu itu papa nggak bawel mungkin sampe sekarang aku nggak bisa nyuci piring, baju, beberes rumah, masak dsb. lain hal nya sama Adek ku yang nggak sempet kena bawelan Papa (karena papah udah kerja di medan), adek ku sampe sekarang sama kerjaan suka nggak pernah tuntas kerjanya, misalnya abis nyuci piring trus udah aja ditinggalin, si piring selalu lupa di telungkupin ke rak nya, dan suka banget nggak rapet kalo nutupin pintu kamar >.< *ini komen apa curhat?*

    pokoknya mah Kayla udah gede pasti jadi anak yang mandiri dan rajin beberes rumah kayak aku hahaha

    BalasHapus
  35. Maaaak sama aja ya anak2 teh...Fathir brp taun? Zaidan 8 th aja msh sk gitu, telanjang d rmh tp klo udah keluar rmh maluuu bgt

    BalasHapus
  36. Iya teeehhh. Kadang kesel sendiri ya dan kalau udah lelah gitu aku selalu mikir menyerah btapi tetep aja ya balik balik lagi gak tahan didiemin. Ujungnya ngomel2 aja deh solusinya 😝

    Btw kayla udah gede banget ya difoto. Udah anak gadis! 😆

    BalasHapus
  37. Beuh persis seperti yg aku alami mak.. meski sdh bisa disuruh2 tp tetap hrs selalu diingetin.. di depan kita kenapa rasanya gak nyangkut ya :D

    BalasHapus
  38. Sekarang ajarin masak nasi, Teh. Besok-besok bikin sayur sop, sayur asem, life goal aku banget itu buat Nadya, wkwkwkwk..
    Etapi mungkin mereka harus diteriakin karena sebetulnya pengen aja gitu ngedenger suara mamanya. Aku sih ngarepnya gitu kalo tiap hari mesti ngomongin hal yang sama, hihihi..
    Tapi hebat begitu di luar bisa mandiri, berarti emang nyangkut omongan Teteh di mereka ^^

    BalasHapus
  39. Waaa... Kayla en Fathir udah pada gede ajaaaa....

    BalasHapus
  40. Udah tambah gede nih Kayla dan Fathir ya mbak.
    Eh tapi aku juga ngalamin kok. Anak-anak di rumah susahnya minta ampun deh kalo disuruh mandi atau makan, mesti diulang berkali-kali. Tapi kalo acara sekolah dan kebetulan nginep, mereka malah bisa mandiri lho, nggak perlu disuruh-suruh. Apa mungkin masih pingin dimanja kali ya kalo di rumah hehe.

    BalasHapus
  41. Hmmmmm... Sebagai seorang anak yg suka dibawelin emak gw. Satu kata teh alesannya: malessssssss

    Hahaha karena skrg udah pd gede udah ga bawel lg si mama, capek juga kali ya hahaha tp udah ga semales dulu kok aku sama si adek karena udah pd gede juga kali ya. �� Kan kalau di rumah ngerasanya tempat ternyaman jd kelakuan seenak udelnya, kalau di luar kita behave kok. Yg penting tau memposisikan situasi aja.

    BalasHapus
  42. Wah anak-anak sudah gede ya
    Semoga selalu sehat, smart, dan shalih
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  43. Meski di rumah kayak gak dengerin omongan emaknya,ternyata kalau di luar anak justru mengingat-ingat apa yang dinasehati emaknya yaa, Mbak *Ah, anak kecil mah gitu* #Looh :D

    BalasHapus
  44. Kayla, Fathir apa kabar...
    Gue suka gaya fotonya Fathir, keren brooohh :)

    BalasHapus
  45. Buahahaha test pack! Aduhhh gokil banget dah, jadi ikutan bangga sama Fatih and Kayla, mungkin di rumah masih manja gitu ya mb tapi di luar kan sama orang lain jadinya bisa mandiri. Aduhh cepet banget gedenya ya anak-anak, ga kerasa KAyla udah ABEGE ajah. hihi

    BalasHapus
  46. Eh bener banget loh soal anak2 kalo diluaran beda. Aku tuh tipe yg bawel banget kalo dirumah,terutama ga suka kalo rumah kotor. Bentar2 kekebut, bentar2 nyapu. Dan anak2 mah hare2 weh kalp diomelin teh. Tapi ternyata omelan2 itu nempel teh dibenak mereka. Si bungsu yg lucu mah. Diajak makan sama klien aku, di resto teh ga berhenti bebersih. Remah2 makanan teh dibersihin dr meja, bolak-balik cuci tangan. Ampe klien aku amaze, anaknya bersihan bgt ya, katanya. Padahaaallll dirumaaaah, emaknya merepet kaya mercon ge ga pernah di waro da. :)))

    BalasHapus
  47. terkadang kebanyakan anak yg cuek itu padahal dia diam diam memperhatikan dan suka meniru apa yg di lakukan orang tuanya seperti anak saya kelihatan cuek kalo di ajarin tapi ternyata sikap cueknya itu sebenernya dia memperhatikan...harus orang tuanya yang super super sabar hehe :)

    BalasHapus
  48. contoh mama yang perhatian ma anak niiii, sukses bund

    BalasHapus
  49. menginspirasi ceritanya,, semoga menjadi keluarga yang selalu bahagia..

    BalasHapus
  50. wahahhhaha , yuuk beli wallpaper di decorindoperkasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus

 

Blog Template by BloggerCandy.com