Pasti Dikasih Lebih Bersama Prudential

Jumat, 28 September 2018


Ketika baru menikah, gue dan Abah merupakan pasangan yang sangat konsumtif *dibaca : BOROS*

Boros versi kita tuh bukan berupa barang, karena kita jarang banget kepengen beli sesuatu. Tapi hasrat untuk jalan-jalan dan makan di resto gaul tuh harus selalu saja dilampiaskan. Gak bisa dipendem-pendem. Berhubung saat itu gue masih bekerja, jadi setiap pulang kerja kita pasti mampir dan nongkrong dulu buat makan di tempat-tempat gawl. 

Biasanya sekitar akhir bulan, ketika keadaan saldo sudah mulai mengkhawatirkan kita bakal melipir ke rumah orang tua atau mertua dengan ekspresi polos belagak kangen, padahal mah mau numpang makan bhahahahaha *AKU HINA!*

Setelah sekitar 2 tahun menikah dan hidup dengan pola boros seperti itu, gue pun hamil Kayla!

Setelah Kayla lahir, gue memutuskan untuk keluar kerja. Dan baru terasa tuh gimana pedihnya berusaha memenuhi kebutuhan sehari-hari cuma dari satu pemasukan saja. Selamat tinggal gaya hidup boros! Nongkrong di café sampek tengah malem sambil dengerin live music hanya tinggal kenangan belaka!

Ketika Kayla berusia sekitar 1 tahun, tiba-tiba saja Abah terkena ‘efisiensi’ dari kantornya *baca ; kena PHK!*

Saat itulah bener-bener baru terasa yang namanya pahit-getir kehidupan dalam berumah tangga. Sebenernya sih gak punya duit buat gue atau Abah terasanya biasa aja. Ketika masih berdua, kalo gak punya duit kita masih bisa cengar-cengir. Tapi gak punya duit ketika udah punya anak tuh terasanya BEDA banget lho. Terasanya sedih dan nyelekit. Hati gue berasa kretek-kretek apalagi ketika stok susu dan diapers sudah mulai menipis *motherhood-oh-motherhood*

Untunglah tidak lama kemudian Abah mendapat pekerjaan baru sehingga kita tidak perlu berlama-lama hidup dalam nestapa. Tapi sejak saat itu kita baru nyadar betapa pentingnya MENABUNG! Telat banget yah, harus kejadian dulu baru mau nabung huhuhu.


Ketika Bias Lo Dikatain Plastik!

Minggu, 16 September 2018


Sebagai seseorang yang mendapatkan rezeki tambahannya dari media sosial, gue selalu berusaha menjaga sikap gue di dunia maya.

Sampai sejauh ini, harus gue akui bahwa gue memang belum sanggup untuk membuat konten menggelegar yang dapat mencerdaskan calon generasi penerus bangsa. Gue sanggupnya cuma sebatas bikin konten receh seputar kdrama atau kpop aja. Dengan harapan semoga saja bisa menghibur siapa pun yang melihatnya.

Iya, nge-receh adalah passion-ku dan nge-baper adalah keahlianku *PLAK*

*jangan lupa kibas rambut*

Keseruan di Acara BCA Expo Bandung 2018

Jumat, 07 September 2018


Gue sudah menjadi nasabah Bank BCA sejak..ehm..sejak lama banget sampek bahkan gue sendiri gak inget kapan tepatnya. Kayaknya sih sejak zaman kuliah deh, karena saat itu gue sempet nge-kost dan uang bulanan mulai sering ditransfer sama orang tua.

Sejak saat itu gue udah jadi nasabah setia Bank BCA. Walaupun gue punya beberapa rekening di bank lain buat tabungan yang gak pernah diotak-atik, tapi untuk semua transaksi aktif dan transfer-mentransfer gue selalu pakenya rekening Bank BCA. Lebih praktis soalnya.

Gue pernah ada pengalaman konyol sih waktu baru menikah dulu.

Namanya jugak masih pengantin baru, kebanyakan jajan dan gak becus ngatur duit, belum jugak akhir bulan rekening kita udah sekarat dan gak punya duit sama sekali. Ketika nge-cek rekening, jumlah saldonya miris banget. Mau nongol ke rumah orang tua atau mertua, tapi gengsi karena bakal ketahuan lagi gak punya duit dan pengen nebeng makan hehehehe.

Akhirnya saat itu gue dan Abah nekad muter-muter kota Bandung sambil hujan-hujanan naik vespa butut…buat nyari ATM BCA yang 20 ribuan! BHAHAHAHAHA.

Iya, waktu itu sekitar tahun 2003 dan duit sebesar dua puluh ribu tuh berharga banget bisa buat bertahan hidup selama beberapa hari. Akhirnya dapet sih, ATM BCA yang dua puluh ribu di Sultan Plaza Cihampelas, yang mana sekarang plaza-nya udah gak ada lagi.

Ya ampun suram banget yak balada kehidupan gue pada zaman dahulu kala. 

Mungkin karena udah setiya pake BCA kali yah, makanya gue semangat banget waktu denger kabar bahwa BCA akan menghelat gelaran tahunan yaitu BCA Expo 2018 Bandung yang diadakan di Kotabaru Parahiyangan Padalarang pada  tangal 1-2 September 2018. Bela-belain gue datengin tuh sampek ke Padalarang.



Nongkrong Cantik Bareng Safi

Senin, 03 September 2018


Tahun ini gue tepat berusia 40 tahun. Alhamdulillah.

Buat gue sih di usia segini mulai terasa banget betapa pentingnya perawatan, terutama wajah. Secara setiap kali ketemu orang yang dilihat pertama kali kan memang wajah yah. 

Mau secanggih apa pun make up kita, setebal apa pun dempul yang kita pake, tapi kalo mukanya kusem dan gak segar tetap aja akan terlihat kurang paripurna. Jatuhnya malah jadi menor kayak tante-tante. Aku tydack mau seperti itu.

Perawatan itu kan bermacam-macam yah. Istirahat yang cukup dan banyak minum air putih merupakan jenis perawatan paling standard yang bisa kita lakukan. Untuk gue sendiri selama ini sih, paling rajin bersihin muka dan selalu pake pelembab aja baik di pagi hari mau pun malam hari.

Tapi setelah menghadiri Blogger Gathering yang diadakan oleh Safi beberapa waktu yang lalu, gue merasa sangat tercerahkan. Ternyata lumayan banyak juga tahapan perawatan yang selama ini udah gue lewatkan begitu aja.

Blogger Gathering bersama Safi

Ngeblog Bersama Qwords!

Minggu, 02 September 2018


Gak kerasa gue udah lama jugak nge-blog. Sejak tahun 2009.

Saat itu Kayla baru saja masuk TK sedangkan Fathir masih bayi. Isi postingan di blog gue pun dipenuhi dengan berbagai curhatan ala emak-emak yang tengah kewalahan mengurus kedua balita. 

Segala macem perintilan gak penting gue bahas di blog, mulai dari menganggap tumpukan setrikaan yang menggumpal di pojokan kamar sebagai ‘Dementor’ sampek dari kelakuan konyol Fathir yang selalu aja berusaha untuk menantang daya gravitasi *dibaca : kerjanya lempar-lempar barang terus, kemudian berharap barangnya tydack jatuh ke bawah*

Pernah pada suatu masa gue LDM-an karena Abah dipindahkan ke Sukabumi, sehingga kita cuma bisa ketemuan seminggu sekali saja. Postingan gue pun menjadi semakin ‘drama’ dan membabi buta bhahahahaha.

Saat itu karena emang pada awalnya gue berniat nge-blog cuma buat tjurhat unfaedah saja, gue pun hanya memakai blog yang gratisan doang. Tapi semakin ke sini, temen-temen gue mulay pada pake domain sendiri, aku pun jadi ikutan kompetitip tydack mau kalah dan takut tersingkir dari pergawlan hehehe *alesyan beli domain-nya kenapa cetek bener sik!*

Akhirnya sekitar tahun 2015 gue pun memutuskan untuk membeli domain sendiri.

narsis bareng boneka dari Qwords
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS