Nabung di Bank Yuk!

Rabu, 15 Agustus 2018


Permisi mau numpang tanya, waktu zaman krismon alias krisis moneter tahun 1998 elo lagi pada ngapain sih?

Kalo gue sih waktu itu termasuk dalam gerombolan mahasiswa yang ikutan demo lho. Iya, gue emang sudah se-uzur itu bhahahaha. 

Gue inget saat itu ikutan demo ke Gasibu sambil pacaran ama Abah karena kita kan emang temen kuliah. Ikutan juga teriak-teriak,“Turunkan harga barang! Turunkan Presiden!”

Eh, ternyata presidennya beneran turun, trus kita pada kaget gityu. Hehehe
selfi dulu biar greget *foto by kang Afrizal*
Tapi walopun presiden beneran turun, ternyata harga barang kagak ikutan turun. Saat itu harga dollar melambung tinggi dan nilai tukar rupiah anjlok hingga ke dasar jurang. Mau gak mau hal tersebut pengaruh banget ke kehidupan sehari-hari. Sebagai mahasiswa dengan uang saku pas-pasan, kerasa banget setiap kali jajan makan siang menunya jadi berubah rada melarat. Ongkos angkot pun berasanya mahal bener, maklum  bensin naik.

Setahu gue sih, saat itu terjadi krisis moneter karena intinya mah negara kita konon kebanyakan utang di luar negeri. Sistem perbankan kita pada saat itu masih lemah, mau bikin bank prosesnya gampang bener. Asalkan punya dana dengan jumlah tertentu langsung bisa bikin bank dan dengan mudahnya ngasih kredit kepada para nasabah. Akhirnya kredit macet dimana-mana.

Banyak sekali perusahaan yang jatuh bangkrut dan PHK terjadi dimana-mana. Papa gue termasuk salah satu yang usahanya terpaksa gulung tikar akibat krisis moneter. Kalo mengingat masa-masa itu suka cedih akutu.

Saat itu cukup banyak bank yang dilikuidasi. Salah satunya adalah bank tempat orangtua gue nyicil KPR. Para nasabah dari bank yang bangkrut tersebut pada panik dan berbondong-bondong memindahkan sisa dana yang mereka miliki ke luar negeri. Pokoknya ogah nabung di bank. NAH LHO!

Hal itulah yang menyebabkan terjadinya ‘krisis kepercayaan’ pada bank kita. Sedih yah! 


Untuk mengantisipasi terjadinya hal tersebut, pemerintah pun akhirnya mengambil beberapa kebijakan. Pada tahun 2004 berdasarkan Undang Undang Nomor 24 dibentuklah LPS atau Lembaga Penjamin Simpanan. LPS didirikan demi memelihara kepercayaan masyarakat terhadap perbankan dan meminimalkan resiko yang mungkin terjadi. 

Beberapa waktu yang lalu gue hadir di acara gathering yang diadakan oleh LPS di cafe Momo yang terletak di Hotel Marriot Bandung. Seneng banget karena bisa dapet banyak ilmu penuh keberfaedahan seputar perbankan.  
 
Berikut ini akan gue share sedikit fungsi dan tugas dari LPS yang gue kutip dari akun instagram : @lps_idic. Adapun fungsi dari Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) :

  1. Menjamin simpanan nasabah
  2. Turut aktif dalam memelihara stabilitas sistem perbankan

Tugas Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) :
  1.  Merumuskan & menetapkan kebijakan pelaksanaan penjaminan simpanan
  2.  Melaksanakan penjaminan simpanan
  3.  Merumuskan & menetapkan kebijakan dalam rangka turut aktif memelihara stabilitas sistem perbakan
  4.  Merumuskan, menetapkan dan melaksanakan kebijakan penyelesaian Bank Gagal yang tidak berdampak sistemik
  5.  Melaksanakan penanganan Bank Gagal yang berdampak sistemik

Nah, sekarang udah pada tahu dong tentang makna dan keberadaan LPS dalam perbankan kita?

Saat ini gue memiliki beberapa rekening di bank. Ada satu rekening yang aktif untuk keluar masuk uang, tapi ada juga beberapa rekening yang khusus cuma buat nabung aja dan jarang gue otak-atik.

Dengan adanya LPS, sebagai nasabah gue sih berasanya aman dan tenteram karena uang simpanan kita yang ada di bank dijamin hingga 2 milyar per-nasabah, per-bank. Kalo bank tempat kita menabung ditutup atau dicabut izin operasinya, gak usah galau dan baper karena LPS udah memberikan jaminan.


Tapi tetap harus hati-hati jugak lho yah, jangan lantas nabung di sembarang bank. Pastikan bank tempat kita menabung udah terdaftar di LPS. Berikut ini adalah syarat-syarat nasabah kalo mau nge-klaim ke LPS :

  1.  Simpanan nasabah tercatat dalam pembukuan bank
  2.  Nasabah tidak memperoleh bunga simpanan yang melebihi tingkat suku bunga wajar yang ditetapkan LPS
  3.  Nasabah tidak melakukan tindakan yang merugikan bank seperti kredit macet

Gimana? Gimana? Sekarang udah gak bimbang dan ragu lagi dong buat nabung di bank? Udah gak parno lagi kan? Kan udah ada yang ngejamin. Ya kan? Kan?

Yuk kita beramai-ramai menabung di bank! *tapi nungguin ada invoice yang cair dulu*



23 komentar:

  1. Ayooo ke Bank..hehe.. Iya bener Teh, kayaknya orang2 pada trauma ya. Apalagi kek skrg USD menguat terus. Smoga deh makin banyak yg menabung. Bagus buat ekonomi kita.

    BalasHapus
  2. Sekarang sih sdh mulai percaya ke bank lagi ya teh apalagibdgn adanya lembaga LPS inu :)

    BalasHapus
  3. Mending nabung di bank dong daripada di kolong kasur hehehe.....Salam Kpop, kwkwkwkw

    BalasHapus
  4. setuju.. yaa jadi lebih terjamin terutama buat pengusaha gitu, pastinya.. ^^

    BalasHapus
  5. Tetap percaya sama Bank terutama Bank yang sudah dijamin LPS.
    Hehhe...aku juga ngerasain krismon, teh...tapi waktu itu aku masih cupu bingiiit.
    ((sambil makan lolipop dan main loncat tali sama temen...wkkwkk....**geleuh))

    BalasHapus
  6. Aku pernah beberapa kali ikutan long march ke Gasibu atau Gedung Sate. Berasa epik gitu jalan bareng temen-temen kampus, padahal mah kabur dari kuliah hahaha.... Jangan-jangan kita pernah ada di lokasi yang sama tapi ga ngeh *terus kenapa? :D*

    BalasHapus
  7. Adanya LPS ini jadi mengembalikan kepercayaan yang mulai pudar sama Bank yah, hihih.

    BalasHapus
  8. Nabung pangkal kaya emang bener banget Teh, saya heran kok masih ada aja orang males nabung huhu

    BalasHapus
  9. sama teh, aku juga punya beberapa rekening.
    satu rekening khusus buat nabung.

    btw, tahun 1998 aku masih SD lho teh
    berarti rada jauh juga ya perbedaan usianya
    *kabur tunggang langgang sebelum ditimpuk kimchi

    BalasHapus
  10. Waktu 98 aku masih SMP Teh hehehe inget banget horor zaman itu

    BalasHapus
  11. Tahun 1998, masih sibuk menikmati masa SMA, padahal si eceu mah udah demo yaak, sharing-nya t-o-plah, jadi inget lagi kudu nabuuung

    BalasHapus
  12. 98 aku masih SD teh kelas 2 hahaha lagi seneng-senengnya sama chibi maruko chan boro-boro ngerti sama kejadian 98 yang ngeri banget itu..

    Aku udah ada rekening khusus nabungnya tapi belum diisi-isi sampe sekarang. Keganggu mulu sama sale di online shop 🤭

    BalasHapus
  13. Dulu saya lg siap2 ujian smp teh hihihi... Saya ada 3 rekening bank nih, cara ngecek banknya udah terdaftar lps gmn yah?

    BalasHapus
  14. Tahun segitu kerjaanku adalah main bekel sama kelereng, Teh.

    Aku nabung di bank kalo ada transferan fee aja teh. Pengennya nabung di bank tuh sampai puluhan juta gitu nggak pernah bisa. Karena ada banyak dikit selalu ada pengeluaran semacam biaya persalinan, aqiqah, mudik, dll.
    Tapi tetep sih, sekarang udah percaya sama bank untuk nyimpen uang.

    BalasHapus
  15. Sekarang lebih baik menabung di bank ya, teh. Karena sudah aman dan ada yg menjamin juga. Jadi tenang hati ini, karena tidak akan hilang uangnya.
    Terima kasih utj sharingnya, teh ��

    BalasHapus
  16. Nabung di Bank yang dijamin LPS jadi ngga khawatir lagi.
    Menurutku penting membiasakan nabung sejak kecil agar nantinya beberapa tahun kemudian ngga keteteran ngadapi kenaikan harga mengikuti nilai mata uang.

    BalasHapus
  17. Saya oge suka nabung di bank ketimbang beli perhiasan Teh.
    Itu aplikasinya invatif banget!

    BalasHapus
  18. Sejak dulu saya tetep percaya bank meski kata orang, investasi logam mulia lebih menguntungkan. Mungkin kelak mengarah ke sana. Sekarang latihan nabung rutin di celengan eh bank dulu aja ��

    BalasHapus
  19. Setuju menabung di bank. Asal jgn ada aplikasi mobile bankingnya aja. Bikin kalap belanja daring xD

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  21. Biar sedikit saya juga menabung di Bank loh he he soalnya tidak risih daripada harus nyimpan di celengan

    BalasHapus
  22. Baru ngerti nih tentang LPS 😀
    Teteh keren ikutan demo 98 😍

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS