Pengen Anak Mandiri, Tapi...

Senin, 23 Juli 2018


Wah, udah lama banget gak nulis dan nengokin blog nih! *kretekin jari*

Berhubung liburan kenaikan kelas kemaren panjaaaang bener, akhirnya hal tersebut turut memberikan efek negatif atas keberadaan blog gue! *mau bilang males nge-blog aja banyak alesan*
Padahal selama liburan kagak ngapa-ngapain jugak sih, tapi yang namanya males sih yah males aja gak butuh alesan kan yah hehehe.

Jadi kali ini gue cuma pengen cerita-cerita sedikit aja tentang usaha gue yang berencana untuk membuat anak-anak sedikit mandiri selama liburan kemaren dengan cara melibatkan mereka dalam kegiatan  beres-beres rumah *modus*

Selama ini Kayla dan Fathir emang udah gue kasih tanggung jawab kecil-kecilan aja di rumah, seperti harus beresin barangnya masing-masing. Untuk Kayla sendiri karena udah SMP, udah gue ajarin sedikit-sedikit buat cuci piring, masak nasi dan tentu saja beresin kamar sendiri. Standard lah yah. Soalnya di rumah gue kan gak pake asisten rumah tangga, jadi wajar aja kalo anak-anak harus mulai diajarin untuk beres-beres sedikit.


Tugas Untuk Fathir

Nah, pas liburan panjang kemaren Fathir mulai gue kasih tanggung jawab untuk beres-beres teras depan. Selama ini teras depan emang paling berantakan sama mainan Fathir. Mulai dari bola, stack uno, kartu, skateboard, layangan. Biasanya dia cuma beresin mainannya aja, tapi kali ini gue kasih tugas lebih.

Setelah beresin mainan, Fathir gue minta juga untuk membereskan sandal dan sepatu kita yang selalu berantakan di teras. Sebenernya udah ada rak sepatu, tapi ya gitu lah kalo masuk rumah suka pada males buat naruh sandal atau sepatu di rak *termasuk gue sih* jadi teras gue tuh selalu terlihat berantakan banget. 

Gue juga heran sih, padahal kita jaraaang banget beli sepatu atau sandal, tapi kenapa teras gue selalu berantakan dengan barang-barang tersebut yah? Sungguh sebwah misteri kehidupan. Hahaha 

Jadi kalo gue perhatikan yang bikin berantakan tuh paling sepatu sekolah Kayla dan Fathir, sepatu kerja Abah, flat shoes Kayla untuk les, sepatu futsal Fathir yang dipake tiap hari Rabu, sandal gunung Abah kalo mau pergi, sepatu taekwondo Abah yang biasa dipake melatih setiap hari Rabu dan Minggu dan sandal rumah kita berempat yang biasa dipake kalo mau ke warung Mama Ajeng. Udah itu doang sih.

LAH, TERNYATA KOK BANYAK JUGA YAH?! Rumah lo kayak gitu juga gak sih? Atau rumah gue doang nih!  

Setiap pagi dan sore gue meminta Fathir untuk beresin semua sandal dan sepatu yang berantakan di teras depan. Setelah itu, gue juga memintanya untuk sekalian nyapu teras dan menyiram tanaman di halaman depan. Simple kan?

Gue pun mulai mengajarkan Fathir untuk beresin tempat tidur juga, paling cuma nyusun bantal dan lipet selimut aja sih soalnya kalo beresin sprei masih suka mencong-mencong hehe. Emang baru kelas 3 SD sih, kecepetan gak sih? Gak papa lah, walaupun Fathir laki-laki, tapi jangan sampai dia gak bisa ngerjain pekerjaan rumah sama sekali. Kasihan istrinya di kemudian hari nanti kalo suaminya gak becus ngerjain kerjaan rumah hehehehe.

Tugas Untuk Kayla

Berhubung Kayla udah SMP, ia sudah sejak lama gue ajarkan beberapa pekerjaan rumah yang sederhana. Semacam jemur-jemur dan lipetin baju, masak nasi, nyuci piring, ceplok telor, nyetrika, nyapu & pel rumah.

Walaupun untuk rutinitas sehari-hari tetap gue yang kerjain, tapi minimal Kayla udah bisa. Jadi biasanya Sabtu & Minggu atau liburan sekolah, Kayla udah bisa bantu-bantu gue beresin rumah. Kalau lagi sekolah sih gue suka gak tega nyuruhnya, palingan cuma sebatas beresin kamar aja lah yah.

Jadi ketika libur panjang kemaren rencananya gue ingin mengajarkan Kayla untuk bikin masakan yang gampang-gampang nih. Gue sendiri sebenernya GAK SUKA dan GAK BISA masak, tapi jangan sampai lah Kayla mengadopsi kelakuan buruk gue dong yah bhahahahaha.

Selama ini sih Kayla paling banter cuma gue suruh buat ceplok atau dadar telor dan bikin mie instant aja sih. Tapi itu pun kalo gue ada di rumah lho yah. Kalo gak ada gue, Kayla belum gue izinkan untuk menyalakan kompor. Mending beli makanan aja. Mon maap, emaknya Kayla masih parno-an soalnya hehehe.

Selama liburan, gue pun ngajarin Kayla untuk bikin nasi goreng dan bikin masakan yang cuma tumis-tumis doang *KARENA EMANG GUE BISANYA CUMA MASAK ITU DOANG SIH! BHAHAHAHAHA*

Tantangan Untuk Para Ibu

Yah, niat awalnya sih emang mulia bener lah. Gue pengen membuat anak untuk lebih mandiri dengan cara ngasih tanggung jawab lebih dan melibatkan mereka dalam usaha beres-beres rumah. Gaya banget lah pokoknya mah.

Tapi, ternyata semuanya tidak berjalan semulus itu.

Fathir tuh selama liburan, syibuck banget main bola, sepeda dan layangan sama anak-anak komplek. Kayaknya emang lagi musim yah? Alhasil semua tugas yang gue berikan dikerjakan secara terburu-buru *DAN ASAL-ASALAN* karena dia pengen cepet-cepet main.

Padahal udah diajarkan berkali-kali caranya, tapi tetap aja sih. Semua sandal dan sepatu yang berantakan ia tumpuk asal-asalan di rak paling atas, sehingga rak atasnya langsung melendoy karena tak kuasa menahan berat! ARGH!

Padahal sudah gue ajarkan caranya, sepatu yang berat-berat terutama punya Abah harus disimpan di rak terbawah, sedangkan sandal jepit yang ringan dan sering dipake simpan di rak paling atas. Kayla pun sempet ngomel karena flat shoes kesayangannya ditiban pake sepatu kerja Abah yang berat.

Terkadang kalau gue lagi sabar dan moodnya kebeneran bagus, gue akan minta dia untuk susun ulang sesuai instruksi. Tapi kalo gue lagi gak sabaran dan gak punya duit *halah* biasanya suka gue omelin aja karena udah sering diajarin, tapi kok masih ngasal juga ngerjainnya. Di saat lain kalo gue lagi berasa males, akhirnya gue aja yang susun ulang biar cepet kelar urusannya.

Berbanding terbalik dengan Fathir yang mengerjakan semuanya dengan serba terburu-buru, Kayla mengerjakan semuanya dengan gerakan slow motion, alias LELET PARAH!!

Gue stres sendiri ketika mengintip Kayla yang setiap habis mengupas satu butir bawang, langsung cuci tangan. PAKE SABUN PULAK! Ini kapan kelarnya cobak?! 

Kayla tuh saking pengen sempurnanya kalo nyuci sayuran bisa sampe 5 menit. Ngabisin air aja sih! Memotong sayuran pun suka rada terobsesi, harus sama persis irisannya. Padahal gue gak pernah ngajarin kayak gitu. Ya elah, anak gue kebanyakan nonton Master Chef kali yah! Gak bakal ngaruh kalo udah masuk perut mah!

Lagi-lagi gue pun akhirnya menjadi gak sabaran dan biasanya langsung mengambil alih kerjaan yang sudah gue delegasikan kepada Kayla, biar cepet kelar urusannya.

Mengapa Gagal?

Duh, dikarenakan sikap gue yang sering gak sabaran ketika menghadapi kelakuan anak-anak, kayaknya rencana mulia gue untuk membuat mereka lebih mandiri sepertinya gagal total deh yah BHAHAHAHAHA. 

Berdasarkan pengalaman gue sih, sepertinya ada 2 alasan utama kenapa para ibu biasanya gagal mengajarkan kemandirian kepada anaknya. Biasanya kita gagal membiarkan mereka melakukan sesuatu karena kitanya sendiri emang gak sabaran dan ingin segera cepat-cepat menyelesaikannya. Alih-alih memberinya kesempatan untuk mencoba dan berusaha lagi, biar cepat biasanya langsung kita ambil alih aja. Padahal emangnya mau pada kemana sih meuni buru-buru amat! Kalem weh atuh!

Alasan kedua sih, biasanya kita suka gak tega kalau melihat mereka kesulitan melakukan sesuatu, jadi bawaannya suka pengen bantuin aja gitu. Gue tuh setiap lihat Kayla lagi mengiris bawang, kayak yang beraaaat banget, mana lama pulak. Jadi bawaannya tuh suka langsung pengen bantuin aja sih. Padahal kalau kita turun tangan terus, kapan dong mereka bisa belajar  mandiri ye kan? *ngomong sama cermin*

Kalau murni hanya berdasarkan pengalaman, gue cuma bisa dapet 2 kendala itu aja sih yah. Tapi kalo menurut elo emang ada alasan lain untuk ditambahkan, cus cobak tulis di kolom komentar deh!

Filosofi Kepompong

Perasaan gak sabaran dan gak tegaan yang sering melanda para ibu dan pada akhirnya dapat menghambat kemandirian anak ini emang sulit banget untuk ditumpas. Gue sih ngerasain banget. Namanya juga udah insting seorang ibu, setiap kali anaknya menghadapi kesulitan bawaannya selalu pengen mengayomi hehehe.

Sampai gue teringat kembali dengan sebuah artikel yang pernah gue baca. Gue lupa sih baca di mana jadi gak bisa sebutin sumbernya, waktu itu cuma baca sekilas aja trus terlupakan begitu saja. Entah mengapa tiba-tiba saja teringat kembali.

Dalam artikel tersebut diceritakan tentang seorang anak yang memperhatikan proses metamorfosis seekor ulat dari kepompong menjadi kupu-kupu. Kalau ada yang pernah melihat prosesnya *di youtube banyak noh* dapat terlihat bagaimana kepompong harus berjuang sekuat tenaga agar bisa mengeluarkan sayapnya dan menjadi seekor kupu-kupu.

Sang anak yang memperhatikan proses tersebut, karena merasa kasihan akhirnya memutuskan untuk membantu sang kepompong. Kulit kepompongnya pun ia gunting, yang mengakibatkan sayapnya tak bisa terkembang dengan sempurna dan sang kupu-kupu pun tak bisa terbang. Sedih yah? Padahal kan niatnya mah cuma pengen bantu doang.

Setiap kali gue teringat akan cerita tersebut, gue pun bertekad untuk berusaha lebih sabar lagi dalam menghadapi anak-anak. Mungkin untuk saat ini niatnya cuma menolong, tapi kalau pada akhirnya malah jadi menjerumuskan mereka menjadi anak yang jadi gak bisa ngapa-ngapain karena keseringan dibantu, kan gak pengen juga huhuhu.

Untuk mendidik anak jadi mandiri emang diperlukan keteguhan hati sih.

Keteguhan hati seorang ibu untuk bisa melihat anaknya berjuang dan bertahan dalam menghadapi setiap tantangan. Bukan tugas yang mudah sih, tapi pasti kita bisa lah yah. Semangaaaaat!


25 komentar:

  1. Aku juga masih banyak banget PR neh teh. Sekrang pengennya si K bisa ngemasin mainannya, makan sendiri dan mandi sendiri. Biasanya kalau aku udah kelamaan berharap bawaannya ngomel dan marah-marah. Terus tetibanya sedih habis marahkan anak >.<

    BalasHapus
  2. jayden juga aku mulai suruh ngerjain hal2 kecil kayak masukin baju kotor ke keranjangnya, atau naro piring kotor ke dapur, atau ambilin telor kalo pas aku masak... kadang mau, kadang alesannya banyak banget... mulai dari capelah, laperlah hahahaha...

    BalasHapus
  3. Seru banget baca ceritanya teh.
    Kurang lebih suasana teras rumah sama kayak rumahku, sepatu dan sendal pabalatak dimana-mana. Kalau pulang kerja kan ya males banget bungkuk, ngambil sendal dan ditata rapi. Mending langsung lempar dan kita masuk rumah baca bismillah, hahaha.

    BalasHapus
  4. Banyak juga jenis sepatunya teh pantesan samoai melendoy gitu. Wkwk. Kalau aku biasanya orangnya tegaan, kebalikan sama suami yang lembut hatinya, dikit-dikit bantuin bocah

    BalasHapus
  5. Jav jg dr kecil udah dibiasain beresin mainannya, alhamdulillah saya jarang harus beresin mainan dia, tp ya gt hrs nunggu moodnya bagus

    BalasHapus
  6. Neng Marwah juga udah saya kasi tugas sederhana hihi nyapu dan beresin buku plus mainannya aja

    BalasHapus
  7. Hahahaiii, teh sama kalo soal sepatu dan sendal yg berantakan di teras. Terus aku bikinin rak sepatu khusus untuk naroh sepatunya anak2. Tiap mereka pulang sekolah aku selalu bilang "sepatunya simpen di rak", kalo gak dibilangin gitu mah tetep aja tergeletak begitu saja di teras.

    BalasHapus
  8. Bener banget Teh ngedidik anak tuh harus sabar dan memberi kesempatan untuk menyelesaikan kesulitan yang dia hadapi hihi tfs yaπŸ€—

    BalasHapus
  9. Filosofi kepompong, wah masya Allah harus sabar dan ikutin proses perjuangannya ya teh. Jgn bantu tp mlh ganggu :')

    BalasHapus
  10. Jleggaaarr...!
    Ini sama kayak aku, teeh...

    Sekarang solusinya, aku sudah tau, teh.
    Kalau mereka sedang mengerjakan apa yang sedang kita delegasikan, JANGAN DILIHAT.

    Pura-pura ngapain kek...
    Baca buku di kamar...atau siram taneman di depan rumah.

    Pokoknya tegaiiinn aja deeh...
    Mereka maunya gittuuu... (baca : lelet)

    BalasHapus
  11. Ngga sabar dan ngga tega itu penyakit ibuk ibuk banget ����

    BalasHapus
  12. Kayla sudah seperti kembaran Teh Erry ya, juga si imut Fathir cepatnya meninggi (fokus foto)
    Yuup penghambat kemandirian anak adalah kurang sabarnya kita ortu ya, selalu terpikat dengan filosofi kepompong.
    Salam hangat

    BalasHapus
  13. HIhihi...semangat teh ery, aku pun masih kerepotan nih mengajarkan kemandirian sama anak-anak, terutama pada Fathan, duh dia mah masih ogo, baju pengen dipakein, makan disuapin,padahal udah bisa

    BalasHapus
  14. Beneran kealaman pas saya kecil. Mama saya terbiasa 'gatal' kalau liat rumah berantakan jadi suka beresin sendiri. Alhasil anak anaknya baru bisa ngerasain mandiri itu yaa pas zaman zaman SMA, kuliah gt. Yaa jadi kepikiran buat nanti ngajarin Aska dikit dikit buat mandiri. Tapi kadang mendelegasikan juga itu perlu kesabaran yaa tehπŸ˜‚

    BalasHapus
  15. Huhuhu, aku nih suka geregetan. Liat anak ngerjainnya lelet, kurang bersih, atau gak seperti yang diharapkan, suka langsung aja ngambil alih. Jadinya barudak gak bisa2. Bener2 butuh keteguhan hati. :(

    BalasHapus
  16. Iya banget, suka gak sabaran kalau nyuruh anak mengerjakan sesuatu, terus lama, pengen buru2 ambil alih. Hihi,gimana anak mau bisa ya?
    Tentang masalah sepatu yg berantakan di teras, itu kayaknya masalah di setiap rumah siapa pun deh. πŸ˜‚

    BalasHapus
  17. Kadang aku suka nggak tega. Tapi memang hal mendelegasikan sesuatu itu membuat mereka untuk bertanggung jawab dan mandiri.
    Terima kasih sharingnya, mbak ��

    BalasHapus
  18. Apakabar aku yang orangnya nggak sabaran ini ya teh kalo punya anak πŸ˜‚πŸ˜‚
    Anak bossku aja yang umurnya 2thn lama buka sepatunya aku gemes terus dibantuin, padahal nggak boleh sama nyokapnya hahaha

    BalasHapus
  19. Teh sami sareng aku teh ga sabaaarrr anakku masih TK tapi aku sudah ku suruh buat makan sendiri, mandi sendiri masyaAlloh gerakannya dah kayak kukang lebih parah dari si gerry spongebob bikin aku darting tiap pagi wkwkwk... gemasss pengen acak2 WC jadinya

    BalasHapus
  20. Duh jadi malu, aqpun udah 28 th kalo pasang sepre masih mencang mencong, wkwkwkwk.

    BalasHapus
  21. Suka sama cerita kepompongnya teh. Mdh2an bakal keinget terutama klok lg gk sabaran sm bocah yg lg berusaha neyelesein masalah atau tugasnya sendiri. Makasih bnyak sharenya teh.

    BalasHapus
  22. dari kecil anak2ku dibiasakan mandiri karena aku kerja dan banyak manfaat yang aku dapat dari kemandirian anak saat mereka dewasa

    BalasHapus
  23. Ceritanya seru, Mbak. Ngasih banyak ilmu, tapi juga bikin ketawa di beberapa bagian. Realistis. :D

    BalasHapus
  24. Duh, aku juga nggak tegaan ama anak-anak, padahal mereka udah gede2. Kadang kalo mereka males ngerjain tugasnya ya aku kerjakan aja sendiri, biar cepet kelar kerjaan. Padahal mestinya nggak bpleh ya, nggak mendidik anak jadi mandiri.

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS