Batas Antara Cinta & Realita

Selasa, 07 November 2017


Suatu hari ada yang pernah reply di tab mensyen gue.
Lupa sih isi tepatnya, tapi kurang lebih sih kira-kira kalimatnya seperti ini : “Wah sekian tahun lagi kalo aku udah nikah dan punya anak, aku bisa nge-drama sebebas ini lagi gak yah?”

Gue tercenung sejenak dan ingatan gue pun mau tidak mau melayang ke sekitar 17 tahun yang lalu ketika gue sedang terobsesi dengan geng F4 dari Meteor Farden, sebuah drama Taiwan yang saat itu sedang happening.

Saat itu situasinya gue baru aja diterima kerja dan masih pacaran sama Abah. Setelah sebelumnya sempat tergila-gila dengan dorama Jepang seperti Tokyo Love Story, Ordinary Love hati gue pun akhirnya berlabuh di geng 4 cowok ngeselin tukang bikin onar tapi kerap kali membuat hati berdebar di drama Meteor Garden.

Drama itu muncul dalam kehidupan gue di era kegelapan yang mana internet belum semudah sekarang. Jadi kalo mau fangirling ribet amat ya Allah. Gue teringat, selain rajin beli tabloid yang isinya berita tentang Jerry Yan, gue juga rajin bergentayangan di Cikapundung buat nyari majalah bekas tentang mereka hahaha.

Ketika gue sedang jongkok di emperan Cikapundung sambil memilih majalah bekas tersebut, sempat terlintas dalam benak gue : Ya Allah nanti sekian tahun lagi kalo gue udah kawin dan punya anak, apakah hidup gue akan masih kayak begini?

masih bergelimang drama

Setelah sekian tahun kemudian, akhirnya gue pun menikah dan memiliki 2 anak dan mendapati hidup gue ternyata masih aja tetap bergelimang drama bhahahaha.

Bagi yang mengikuti gue di media sosial, mungkin sudah mengetahui bahwa gue memang membombardir semua platform media sosial gue dengan drama korea.  Misalnya di twiter gue terbiasa memberikan analisis lebay tentang berbagai adegan atau dialog di drama tertentu. Sedangkan di instagram biasanya gue membuat meme kocak dilengkapi dengan caption yang berisi review singkat tentang drama tersebut.

Belakangan ini vlog gue lagi rada mandeg karena gue merasa konsepnya mirip dengan blog yaitu membedah drama korea sampai ke akar-akarnya. Jadi kalo ada materi kadang gue suka bingung gitu, mending dibahas di blog atau vlog yah? Trus karena kelamaan mikir akhirnya malah jadi gak dibahas sama sekali di manapun bhahahaha. Lagi mikirin konsep yang rada beda buat vlog sih, biar bikin gue semangat lagi buat mulainya. Doain aja yah!

Mungkin karena kelakuan gue yang ‘begitu’ banget di media sosial kali yah, pernah jugak ada yang komentar kurang enak. Mulai dari disangkanya hidup gue kerjaannya cuma nge-drama doang atau gue dianggap delusional banget bhahahaha. 

Tapi ya udah lah yah, tiap orang berhak untuk punya pendapat. Terserah aja. 

Tuduhan seperti itu sih menurut gue wajar aja terjadi, karena di dunia maya yang fana ini kita memang dinilai berdasarkan apa yang kita share di media social. Miris sih, tapi ya emang udah gitu aturan mainnya. Gue sendiri suka rada males nanggepin hal-hal nyinyir kayak gitu. 

Sampai suatu hari gue pernah bikin meme yang isinya kurang lebih kayak gini :

Kemudian tak lama kemudian gue dapet curhatan dari beauty blogger nge-heits yang rajin share foto make up di IG-nya. Ternyata dia juga sempat mendapat tuduhan : ngapa sih kerjaannya tiap hari kok cuma dandan doang, pan kesiyan dong suaminya *pengen nangis*

Yes, negative people are everywhere.

Ternyata gak cuma Kdramalover aja sih yang suka dapet tuduhan ini-itu, mungkin mereka yang punya hobi lain juga sama aja kali yah? Kadang suka dikomentari negatif tentang kesukaannya. Dianggap kebablasan. Dianggap gak tahu batas. 

Kadang gue berpikir bahwa mereka yang suka berkomentar miring tentang hobi seseorang itu mungkin belum pernah tahu nikmatnya memiliki hobi. Betapa nikmatnya terhanyut dan terlena ketika melakukan hal yang kita sukai. Mungkin lho yah. Kasihan sih sebenernya.

Batas Antara Cinta & Realita Buat Gue

Gue pun berkontemplasi dengan niat murni untuki instrospeksi. 

Gue amati feeds instagram gue yang mana ternyata 90% berisi meme drama korea. Timeline twiter gue pun sama aja rusuhnya, isinya bacotan tentang drama korea semua. Benarkah itu artinya gue udah kebablasan dan gak tahu batas antara cinta & realita? 

Ada banyak cara untuk mengungkapkan rasa suka kita akan sesuatu. Ketika gue sedang tergila-gila akan sebuah drama, maka gue memiliki kecenderungan untuk mengumbarnya habis-habisan di media sosial. Kenapa? Karena kalo di dunia nyata gue gak punya temen yang bisa diajak diskusi tentang itu hehe.

Saking hobinya gue menonton drama korea, gue rela meluangkan waktu dan tenaga gue untuk bikin meme di IG atau ngebacot di twiter atau bikin postingan di blog/vlog. Rela gue mah! Tapi apakah hal itu lantas membuat gue jadi gak tahu batas?

Gue sih selama ini selalu nyantai aja tiap kali ada yang suka nuduh gue ini-itu karena ada batas tipis yang tak pernah gue langkahi. Batas yang memisahkan antara cinta dan realita dalam hati gue. 

Buat gue sih garis tipis yang membatasi antara cinta dan realita dalam kehidupan gue cuma satu yaitu: DUIT!  *yes, go ahead judge me*

Selama ini gue rela melakukan semua hobi gue tersebut hanya dengan bermodalkan wifi unlimited. Ngerusuh di media social, posting di blog dan ngedrama semua mengandalkan wifi. Pernah suatu hari wifi gue mati selama seminggu sementara gue sedang mengikuti drama yang seru banget. Baper parah! Tapi gue tetap gak mau beli kuota buat nonton, lebih memilih untuk sabar aja nunggu wifi nyala bhahahaha.

CINTAKU MENTOK DI WIFI!

Dan setiap kali ada actor Kdrama favorit gue mengadakan fanmeeting di Jakarta, gue selalu baper parah dan tergoda untuk beli tiketnya. Tapi kemudian mikir lagi ratusan kali dan pada akhirnya selalu memutuskan untuk nonton di timeline aja bhahahaha.

Masalahnya tidak sesederhana karena gue gak punya duit lho yah. Karena Alhamdulillah gue suka dapet job untuk nge-buzzer yang mana uangnya asli buat gue pake sendiri. Sebenernya 2 kali dapet job nge-buzz juga udah kebeli tuh tiketnya. Tapi gue memiliki pertimbangan lain aja.

Izin dari Abah juga bukan jadi masalah utama sih. Kalaupun gue memutuskan untuk nonton, Abah biasanya hanya akan mempertanyakan hal-hal yang sifatnya teknis aja. Misalnya tempatnya dimana, sampai jam berapa, perginya sama siapa, bisa pergi sendiri atau perlu ditemenin. Hal-hal semacam itu. Kekhawatiran standard ala suami lah yah.

Dan kalau gue pikir-pikir lagi alasannya juga bukan karena gue pelit lho yah. Bagi yang follow gue di IG & twiter mungkin sudah mengetahui bahwa gue sering bekerja sama dengan fanbase untuk mengadakan kuiz/giveaway. Biasanya dalam setahun, gue pasti ngadain sekitar 3-4 kali lah, tergantung seberapa banyak job yang lagi gue dapet dari sosmed hehehe.

Gue sering bagi-bagi merchandise kdrama di IG atau twiter, bahkan kadang-kadang ongkos kirimnya pun gue yang tanggung lho. Padahal sebenernya duitnya kan bisa gue pake buat beli tiket fanmeeting atau konser kan yah? Tapi gue lebih memilih untuk bagi-bagi rezeki sama temen-temen yang udah menemani gue ngerusuh di media social daripada buat beli tiket konser.

Jadi intinya adalah gue rela memberikan waktu, tenaga bahkan hati gue demi drama korea tapi tidak untuk DUIT gue!  Karena batas gue hanya sampai situ aja hahaha.

Tapi sesungguhnya karena gue sudah menentukan batas tersebut dari awal, gue jadi merasa harus lebih kreatif dalam upaya untuk bisa menjalankan hobi gue dengan istiqomah.

Gue selalu berusaha untuk mencari celah, mencari kesempatan, mengejar peluang.

Sampai sejauh ini gue udah berhasil pergi ke Korea tanpa harus keluar duit sendiri dan sampai saat ini sih masih selalu berusaha nyari peluang lain yang lebih asoy hehehe

Padahal gue tahu sih, type fangirl model gue ini sangat di-nista-i dan mungkin dianggap berada dalam kasta yang paling rendah oleh sesama fangirl karena cintanya cuma modal wifi doang. Tapi gue gak peduli, karena disitulah batas antara cinta dan realita buat gue.
 
Batas Antara Cinta dan Realita Buat Lo?

Perlu gue tekankan disini bahwa standard kehidupan setiap orang berbeda. Batasan yang gue terapkan bagi gue sendiri, belum tentu cocok buat lo. Batasan untuk setiap orang pastinya akan berbeda pula. Gak bisa disamaratakan.

Gue punya teman nih yah *gejala mau nge-ghibah* dia gak pernah sekalipun update tentang Kpop di semua media social yang dia miliki. Gak pernah! Tapi kalau biasnya konser di luar negeri, dia langsung berangkat dan nonton! Ngeselin banget ya Allah.

Atau ada juga kasus lain, ketika gue mengadakan Autumn Trip ala Drama Korea, teman nge-trip gue wanti-wanti mengingatkan gue untuk tidak mem-publish foto yang ada dia-nya di facebook, apalagi sampai nge-tag. Dia gak mau ketahuan sama teman kantornya kalau dia lagi cuti untuk berangkat ke Korea. Gue pun meng-iyakan dan menghargai privacy-nya.

Tapi dia mengijinkan gue untuk upload foto kita di twiter aja, yang mana ternyata salah satu teman kantornya dia adalah follower twiter gue. Jadi pada akhirnya sih tetap ketahuan juga bhahahaha. Maapkanlah!  

Ada juga yang batasannya adalah gak mau ketahuan orang lain, atau mungkin waktu luang yang terbatas, atau kemampuan begadang yang terbatas hahaha. Sah-sah aja sih menurut gue. Bebas!

Setiap orang berhak untuk menentukan batasannya sendiri, yang penting mah tetap harus ada batasan lho yah. Harus!

Untuk gue sendiri, sampai sejauh ini sih masih sanggup mematuhi batasan yang telah gue buat  dan terapkan bagi diri sendiri itu. Walaupun tidak jarang merasa sangat tergoda.  Ketika Park Bo Gum datang ke Jakarta, aku tuh udah hampir-hampiran  khilaf lho bhahahaha.

Tapi entahlah sempat ada rumor yang tak dapat dipertanggungjawabkan bahwa katanya kelar wamil Ji Chang Wook mau ngadain fanmeeting. Belum apa-apa aku udah merasa terombang-ambing. 

Paling gue kasih pengecualian aja kali yah, semua isi postingan ini gak berlaku dan akan gue abaikan seketika apabila Ji Chang Wook beneran datang ke Jakarta hehehe.

SEMUA TEORIKU TAK BERLAKU UNTUKNYA!

20 komentar:

  1. Mas Icang mo ke Jakardah?? untung nunggu kelar wamil..masih ada waktu buat masukin duit ke celengan.
    Ah teteh bener banget..aku yang merasa seumuran dengan dirimu yang dulunya sungguh cintah matih dengan Kenji Nagao dan Tamotsu Kakei, akhirnya menemukan cinta lain di diri Tao Ming She, sampe akhirnya hatiku berlabuh di Korean Oppas (ingat ini jamak..artinya ya...gitu...)
    Senang karena menemukan duniaku, komunitasku...karena sering berasa aneh sendiri, karena umur segini masih kaya abegeh nonton Kdrama atau dengerin Kpop...
    Pokokna mah akuh padamu teh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup kita selalu didera drama berarti yah 😭

      Dulu tergila2 Kanji Nagao, berlanjut ke Dao Ming Se sekarang berlanjut ke para oppa 😍😍

      Terserah lah pada mau komentar apa jugak, yang penting kita bahagiaaaa 😍😍

      Aku pun padamuh! πŸ’œπŸ’œ

      Hapus
  2. Canti amad teh😍
    Aku juga pernah terlintas pikiran kaya gitu, nanti semisal aku uda nikah atau uda galagi muda apa iya aku masi suka ng-drama giniπŸ˜‚

    BalasHapus
  3. Canti amad teh😍
    Aku juga pernah terlintas pikiran kaya gitu, nanti semisal aku uda nikah atau uda galagi muda apa iya aku masi suka ng-drama giniπŸ˜‚

    BalasHapus
  4. huaaaaaa... kalo ji chang wook beneran mau dateng ke jakarta... aku rela deh bobol tabungan hahahahaha...

    BalasHapus
  5. ternyata aku ga sendiri yah Bi..
    dan denger ucapan orang yg bilang kalo kebanyakan ngedrama, jodoh ga datang2 juga emg bikin panas hati... tapi semua nya aku abaikan aja sambil positif thinking sm Allah, toh jodoh dikasih sama Allah bukan sama manusia... hehehe.. *curcol*

    dan batasan aku dalam ngedrama juga sama halnya dengan kuota dan waktu ngedrama tergantung kesibukan kerja, juga karena aku ga suka main dan hura2 diluar jadinya nonton drama lah pelampiasannya...

    BalasHapus
  6. Hai Erry kalau punya konten bisa langsung sekaligus bikin untuk blog dan vlog. Youtube itu mesin pencari kedua terbesar setelah google. Klo di vlog ya lebih banyak ngomongnnya atau kasih slide, klo di blog kan tulisannya ;) .

    BalasHapus
  7. Kalo bang Ichang fanmeet mah kudu dateng Teh, nanti dia ngiri loh sama Bang Imin. Masa teteh pilih kasih? :D

    BalasHapus
  8. Kalau kau suka ngedrama, aku msh suka nonton kartun. Mungkinkah kalau punya anak malah tambah suka kartun? Ya yang penting kita hepi dg rumah tangga kita ya, Teh

    BalasHapus
  9. Negative people are everywhere.
    Dah yg komen negatif gt kayaknya bukan follower sejatimu teh, seperti aku nih. #minta tanda tgn. Hehe. Soalnya klok ngikutin teh erry, min. Ngikutin di blog, yakin gk bakal negative gt. Kn di blog jg ada soal real life teteh with bocah2 with abah.

    BalasHapus
  10. Duh itu si Abang..
    Kalo batas cinta dan realita versi aku apa yah? Hahaha

    Dulu masih suka kepancing emosi kalo ada yang nyudutin gitu. Sekarangmah bodo amat lah. Bener kata teteh.. Mereka gak tau gimana nikmatnya punya hobi. Kasian.

    BalasHapus
  11. Rumornya emang belum bisa dipertanggungjawabkan, Teh! Tapi semoga agensinya, promotor sama fanbasenya JCW disini bisa bersatu padu buat bawa doi ke Jakarta kelar wamil. Amien

    BalasHapus
  12. Sepanjang perjalanan membaca selalu angguk-angguk. Bener bgt teh.
    Jadi ingat pernah ada temen yg tanya "pernah gk sih pacar protes? Atau pernah gk sih maksa/beliin barang style kpop, biar pacar jadi kyk oppa mu?"
    Alhamdulillah ya pacar mah trima aku apa adanya *cieeee
    Dan plis deh, ngapain maksa seleraku ke org lain?
    Mungkin yg nyinyir emang gk pernah tau rasanya bahagia melakukan sesuatu yg disuka.

    BalasHapus
  13. Huwaaa lagipula siapa yang sanggup nyuekin pesona Ji Chang Wook haha
    Aku pun lemah Teh!
    *dukung untuk khilaf* *pertemanan tidak sehat* wkwk

    BalasHapus
  14. Tokyo Love Story itu zaman aku masih kuliah. Demen banget nontonnya, sampai pas ada kuliah malam dan dosen belum datang, kami pada nonton semua di ruang sebelah yang ada tv nya hahaha :D

    BalasHapus
  15. waah perbedaan umurnya terasa banget yah. teteh suka dao ming se pas mau diterima kerja, nah aku kayaknya masih SD kelas 1 atau malah TK πŸ˜‚. Tapi dulu sekecil itu juga udah rela begadang sama ibuk buat nonton 4 cowok yang rambutnya kayak mau iklan shampoo tapi bikin silau *kids jaman behula*
    Dari saat itu sampai sekarang jadi memantapkan hati untuk suka drama asia dan terus menyayangi para oppassss πŸ˜‚πŸ˜‚
    Dan aku setuju banget teh, harus punya batasan yang kita buat menurut diri kita sendiri. Dan tiap orang juga beda batasannya. Mau orang lain nyinyir ya terserah, apalagi makhluq2 nyinyir di dunia maya, iyain ajah πŸ˜‚. Kalau yg nyinyirin aku di dunia nyata sih kebanyakan mereka kualat. Dari yang awalnya nyinyir jadi ngedeketin gegara minta file drama terbaru dan akhirnya juga keranjingan sama drama serta para oppa yang rupawan wkwkwk

    BalasHapus
  16. Selama hobby buat Teh Erry bahagia dan keluarga bahagia yah dinikmati saja ya. Hobby Teh Erry juga membuat pembaca blog ini mesam-mesem koq. Salam hangat

    BalasHapus
  17. Teh, kalau dengerin kata orang di media sosial emang ga ada habis2nya ya, Teh. Tidak hanya urusan per-Korea-an ini aja. Saya posting makanan ada yang komen "Kamu itu berdosa tau ga bikin orang ngiler." Aduuh... saya yang labil ini kemudian hapus beberapa foto makanan. Saya posting foto yang ada tasnya dikomenin "Pamer amat sama tas baru." Macam-macam deh teh komen ajaib itu. Hehehe... selfie salah, foto makanan salah, hehehe... Btw... besok senin, Teh.

    BalasHapus
  18. Tehhhhh.. Ini relate bgt sama status FB akuhh kemarin.. Hihhh.. Di medsos tuh orang bisaaaan banget negatif ya, nyinyir kanan kiri. Coba ketemu langsung mesti ga berani deh. Errr.. Tapi didunia nyata pun ada manusia2 ajib ini. Dan emang, setelah melihat orang2 sekitar yg doyan nyinyir itu adalah orang2 yg ga jelas hobinya apa. Makanya waktunya banyak ut usilin hidup orang..

    Ahh.. Hayuk ngedrama lagi.. Diri ini lagi terpesona sama ketampanan Siwon, meski ya gituu dehh..

    BalasHapus
  19. abang jehaaaaaa 😍😍😍
    teh akupun lemah ama oppa yg satu ini teh

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS