Kekuatan Nasi Padang!

Senin, 28 Agustus 2017



Saat itu gue sedang menonton TV dengan tujuan untuk menambah dan memperluas wawasan gue tentang kehidupan. *nonton insert siang, berita tentang Sarwendah yang ke pasar pake daster* 

Pikiran gue pun menerawang kesana kemari dan tiba-tiba menyadari bahwa ternyata selama ini nasi padang belum pernah sekali pun gue bahas dalam bentuk postingan di blog, padahal nasi padang telah menempati posisi yang sangat spesial di sudut hati gue. 

Gue pun tercekat selama 46 detik dan akhirnya memutuskan untuk membuat postingan receh ini. *udah cukup dramatis dan plot twist belum nih opening aing!*

Nasi padang merupakan comfort food gue yang paling hakiki setelah indomie ayam bawang yang biasanya sangat nikmat disantap tengah malam sembari nge-drama *kemudian gelisah mikirin berapa besar kalori yang mengendap di tubuh tapi tetap dimakan juga, dan kemudian diulangi lagi keesokan harinya. Siklus berkepanjangan tiada akhir*

Masalahnya kalo buat gue sih, sampai detik ini kayaknya gue belum pernah nemu nasi padang yang rasanya gak enak lho. Mungkin emang standard gue aja yang rendah kali yah, tapi perasaan gue mah semuanya enak-enak aja sih. 

Dan kalo abis makan nasi padang hati ini rasanya bahagia bener deh. Apalagi ditambah pake es the manis. Lengkap sudah kebahagiaanku. *anaknya mudah dibahagiakan*

Maka dalam postingan ini akan gue jabarkan arti keberadaan nasi padang dalam kehidupan gue yah!


fotonya gak nyambung, tapi biarin terserah gue aja sih, pokoknya diam kalian semua!
Menimbulkan Perasaan Mendamba

Kayaknya gak usah dijelasin lagi lah yah, betapa besar hasrat gue sama yang namanya drama korea. Dan setiap kali nonton drama Korea gue selalu tergiur dengan berbagai adegan makan yang memang sengaja diciptakan oleh para kapitalis produser tersebut agar supaya kami yang menyaksikannya merasa depresi. *dibaca : para tokoh selalu terlihat makan dengan lahap tapi tetap terlihat langsing dan KAMI MERASA DENGKI!* 

Alhamdulillah Allah akhirnya mendengar ratapan penuh pemaksaan doa gue dan memutuskan untuk mengabulkannya sehingga gue pun berkesempatan untuk bertandang ke Korea beberapa kali. Sesampainya di sana, tentu saja gue pun dengan khilaf dan gegap gempita menjajal berbagai makanan yang telah  gue idam-idamkan sejak lama.

Aku kalap!



Tapi biasanya sih di sekitar hari ke 3 atau ke 4, gue akan mulai mendambakan nasi padang! PASTI! BHAHAHAHAHA! 

Kebayang aja di pelupuk mata gue, nasi putih dengan aroma daun pisang yang disiram kuah gule, trus pinggirannya terpampang daun singkong yang terlihat tenteram berdampingan dengan rendang dan dihiasi taburan kentang balado. Akh, kenikmatan duniawi yang  tiada tara!

Kesimpulannya nasi padang itu memiliki kekuatan magis yang mampu membuat kita merasa mendamba!


Menghilangkan Duka Lara & Nestapa

Sebenernya ini adalah cerita tentang Abah sih, tapi menurut gue masih cukup relevan jadi gue putuskan untuk diposting aja. 

Saat itu gue sedang hamil Fathir. 

Sejujurnya proses kehamilan Fathir lumayan berat buat gue, karena saat itu Mama udah gak ada dan gue sering kepikiran Mama terus. Gue sering banget berpikir destruktif yang pada akhirnya malah membuat batin ini stress sendiri.

Semuanya serba dibandingin, dulu ketika hamil Kayla masih ada Mama dan gue ngerasa nyaman banget, semua ada yang ngurusin. Sedangkan ketika hamil Fathir semua harus dikerjain sendiri dan gue merasa lelah. Gue kangen Mama dan merasa takut karena harus menghadapi proses lahiran sendiri tanpa Mama.

Dan siapakah objek penderita yang paling tepat untuk gue jadikan sasaran pelampiasan atas semua rasa yang berkecamuk dan menyesakkan dada ini? TENTU SAJA ABAH! BHAHAHAHA!

Selama hamil gue sering banget tantrum  dan ngomel gak jelas untuk alasan yang gak penting. Maksa minta dibeliin mie ayam yang pake gerobak biru sambil marah-marah *gak penting sih emang*. Trus pas udah dibeliin gak mau dimakan karena gak percaya kalo gerobaknya beneran warna biru *apasih*

Kalo Abah ngomong dengan nada yang agak beda dikit langsung sensi dan nangis drama sambil berucap penuh kepedihan: KAMU MAH SEKARANG BEDA! UDAH GAK SAYANG LAGI! Trus ngambek banting pintu dan gak mau keluar kamar. Bhahahaha! 

Puncaknya sih di hari kelahiran Fathir.

Gue masih ingat sih, hari itu selesai shalat subuh gue udah mulai kontraksi. Kita langsung berangkat untuk diperiksa. Dan selama proses kontraksi, tentu saja gue rungsing banget sama Abah bhahahaha.
Dan Abah dengan caranya sendiri berusaha untuk sabar menghadapi gue. Selalu menenangkan gue dan mengatakan bahwa semuanya akan baik-baik aja. Walopun gue juga tahu sih, bahwa Abah juga sebenernya pasti sama takutnya kayak gue. 

Sampai akhirnya Fathir pun lahir dan gue pun merasa lega, karena ternyata Alhamdulillah semua baik-baik aja. Hal-hal buruk yang selama ini  gue takutkan gak ada yang terjadi. Sesuai janji, saat itu Abah menemani gue selama proses persalinan dan walopun tetap tersenyum tapi Abah kelihatan sangat pucat dan tak berdaya bhahahaha

Akhirnya gue pun istirahat sedangkan Abah memutuskan untuk keluar sebentar, karena kita baru nyadar bahwa ternyata dia belum makan dari pagi saking paniknya ngurusin gue. Setelah selesai menyantap 2 porsi nasi padang, Abah kembali menemui gue dengan ekspresi yang terlihat lebih matang dan tangguh! Bhahahaha.

Sekali lagi nasi padang telah membuktikan kekuatannya karena mampu menghilangkan duka lara dan nestapa dari jiwa yang teraniaya!

postingannya tentang nasi padang tapi fotonya tentang camping hehe terserah gue aja

Meredam Angkara Murka

Kejadiannya belum terlalu lama terjadi sih. Sekitar beberapa bulan yang lalu.

Kayla mengikuti ekskul paskibra di sekolahnya. Biasanya setiap hari Jumat dia akan pulang lebih sore karena harus latihan dulu. Tapi saat itu dia minta untuk diijinkan ikut latihan gabungan yang diadakan di SMP lain. Berangkat dan pulangnya bakalan bareng sama teman-temannya sih.

Jiwa emak-emak posesip gue pun mulai menyeruak tak terkendali ke permukaan.

Daripada berangkat naik angkot, gue menawarkan kepada Kayla untuk diantar dan dijemput aja oleh Mamanya yang cantik jelita nan rupawan. Tapi Kayla tetap bersikukuh untuk berangkat bareng dengan teman-temannya aja.

Gue pun akhirnya mengijinkan dengan syarat, sebelum berangkat Kayla HARUS telfon gue terlebih dahulu dan setelah tiba juga HARUS nelfon lagi. Iya, gue mah emang tipe emak yang suka mudah gelisah dan suka kepo pengen tahu anaknya sedang berada dimana, dengan siapa dan sedang berbuat apa!#TerKangenBand 

Saat itu waktu sudah menunjukkan saatnya Kayla nelfon gue untuk mengabarkan bahwa dia akan berangkat ke SMP xx untuk latihan gabungan. Tapi kok anaknya gak nelfon-nelfon yah? Dan ketika gue coba telfon, ternyata hape-nya gak aktif! Bukan misscall lho yah, tapi gak aktif. Nah lho!

Gue mencoba nelfon ke hape teman paskibra-nya, dan gak diangkat juga.  KZL!

Sebenernya gue curiga sih, kayaknya latihan gabungannya gak jadi. Atau mungkin bisa juga latihan gabungannya dipindah di SMP Kayla. Prediksi gue sih begitu. Tapi gue sendiri merasa gak yakin.

Gue pun mulai gak tenang. Dikit-dikit lihat jam dan lihat hape terus. Gue kesel campur khawatir banget sama Kayla, karena dia gak nelfon gue. Walopun gak jadi latihan atau apapun alasannya, harusnya dia tetap nelfon dan ngasih kabar dong yah. Kok tega bener membiarkan mamanya terjebak dalam kebimbangan penuh asa kayak gini! Argh!

Semakin dipikirin gue jadi semakin kesel lho! Kayla kenapa sih hapenya kok bisa gak aktif? Gue langsung berpikiran buruk dan mulai nuduh-nuduh Kayla. Pasti dia keasyikan main hape buat browsing gak jelas, dan sekarang hape-nya abis batere deh. Pasti ini mah! Emosi gue pun makin memuncak!

Gue pun mulai membayangkan skenario lain yang lebih seru tentang gak aktifnya hape Kayla. Jangan-jangan pulsanya abis dipake buat nelfon gak jelas! Atau mungkin hapenya ditaro sembarangan dan sekarang hape itu tengah berada di tangan penjambret yang berakhlak tak mulia! Beraninya dia ngambil hape anak gue! Trus gue semakin kesel!

Akhirnya karena gue tak kuasa hidup dalam ketidakpastian seperti ini, gue pun memutuskan untuk mengambil langkah frontal dan pergi ke sekolah Kayla. 

Selama di perjalanan gue mengalami pergulatan batin : kayaknya sih Kayla jadinya latihan di sekolah deh - tapi mungkin juga sih jadi latihan ke SMP XX - tapi kok gak nelfon - berarti kayaknya sih latihan di sekolah- eh, tapi kenapa sih gak nelfon minimal SMS deh yah! Begitu terus yang ada di pikiran gue sampek Rafatar anaknya Rafi Ahmad masuk playgroup dan disiarkan secara langsung di TV swasta kemudian digosipin ibu-ibu di Lambe Turah.

Semua pertentangan batin itu selalu berujung di kesimpulan : kok Kayla gak nelfon buat kasih kabar sih, kan udah janji? Sampai akhirnya gue pun tiba di sekolah Kayla dan ternyata...TUH KAN BENERAN LAGI PADA LATIHAN DI SEKOLAH!



Gue pun langsung pulang setelah melihat bahwa Kayla ada di sekolah sedang latihan dan baik-baik aja. Tapi berasa konyol banget karena udah ribet dateng ke sekolah. Di satu sisi gue merasa lega tapi di sisi lain aku menjadi murka! Tega bener Kayla udah membuat Mamanya khawatir seperti ini sih!

Akhirnya sepulang dari sekolah Kayla, gue pun memutuskan untuk membeli satu porsi nasi padang untuk meredam si angkara murka yang udah nyampek ubun-ubun. Dan ajaib banget lah itu, setelah selesai makan dan menyeruput es teh pucuk pikiran gue menjadi lebih jernih.

Gue yakin pasti ada alasan yang masuk akal kenapa sampai Kayla gak nelfon gue, soalnya dia udah hapal banget gimana rungsing dan ribetnya gue kalo dia pulang telat dan gak ngabarin terlebih dahulu. Gue udah sering menjelaskan sama Kayla betapa khawatirnya gue, kalo dia sampai gak nelfon atau minimal sms ketika telat pulang. Pasti saat ini dia sedang merasa bersalah dan takut gue marahin deh muehehehehe.

Bener aja, gak lama kemudian Kayla pulang dengan ekspresi bersalah dan rada takut-takut. Tapi untunglah aura magis nasi padang telah menguasai jiwa gue, jadi gue bisa lebih tenang mendengar penjelasan Kayla dan gak marah duluan.

Ternyata hape Kayla error, gak bisa nerima ataupun nelfon keluar. Setelah diperiksa sama Abah, ternyata Kayla iseng banget mencet fitur "Airplane Mode" di hape-nya *GUBRAK*. Pas gue tanya kenapa, katanya sih biar hapenya irit batere *pengen obrak-abrik kulkas sampe porak poranda*

*Postingan tentang nasi padang, tapi fotonya gak ada satu pun yang mencerminkan nasi padang karena aku ini anaknya hardcore banget! *

berhasil terselamatkan dari angkara murka berkat kejaiban nasi padang!



29 komentar:

  1. teteh...nasi padang memang yang paling bisa mengerti isi hati dan kegundahan jiwa kita gak syeh..hahahaa
    langsung pengen makan nasi padang depan kantor..tapi sayangnya masih libur entah ampe kapan.. hikzzz

    BalasHapus
  2. Lha Salfa sehati dunk sama Tante Erry Korea. Soalnya paling lahap makan kalo saya beli nasi padang lauk paru goreng.

    BalasHapus
  3. Beberapa bulan terakhir saya pun mulai #ternasipadang Teh 😊

    Seminggu aja gak makan nasi Padang, rasanya kangen setengah mati 😀

    BalasHapus
  4. wkwkwk ... suami saya pun kalau lihat istrinya lagi ngambek tuh solusinya cuma satu, ajak ke rumah makan padang. Saya pun langsung luluh *gampang dibujuk anaknya hahaha

    BalasHapus
  5. Awal kehamilan kedua, aku ngga bisa makan, asli semua makanan enek surenek hayang utah, tapi ntah knp pas liat nasi padang pake mujaer, singkong, sambel merah itu satu bungkus metung abis tandas!!! Kekuatannya tiada dua sih emang, parah itu nasi padang, setara lah sama masakan suna plus sambel & pete hahahah #naooon

    BalasHapus
  6. Makan siang hari ini disponsori oleh nasi padang. Ahhahahaa.. emang nagih banget sih nasdang. Hahaha..

    BalasHapus
  7. paling doyan nasi padang pake apaan Ry?
    heran ya emanng nasi padang itu kok pernah ngebosenin ya

    BalasHapus
  8. Tambahh laparr dehh.. Ini sariawan di lidah bikin minum air putih aja sengsara bener.. Lah skrg baca nasi padang.. Hiksssssssss...

    BalasHapus
  9. Hahahaha.. Tapi aku ttp lebih suka dan tergila2 ama makanan korea mbaaa :D. Nasi padang aku suka, tapiiiii yg di padangnya lgs. Ntah kenapa di tempat asalnya nasibpadang jauuh lbh enak dan tidak asin seperti yg dijual di di resto padang jakarta :p. Ga tau nih, lidahku sensi banget ama rasa asin. Sementara nasi padang yg di sini kbnyakan mrmang asin :D. Tp yg di bukittinggi ato kota lain di sumatra barat kok ya bener enak2 bangettttt...

    BalasHapus
  10. Nasi padang meski banyakk aku bisa menghabiskannya ����
    Dari atas sampe bawah ku nyari nasi padang mana gambarnya.. ternyata nggak ada ����

    BalasHapus
  11. Aq ngurangin nasi Padang gara2 kolesterol nih Teh, bisa sih gak usah pke kuahnya, tapi mana enak nasi Padang tanpa kuah huhuhu.

    Salfok sama Abah yg kurusan n Kayla yang udah gadis, bentar lagi mantu nih #kabur

    BalasHapus
  12. suka banget dengan masakan padang meski setelah itu harus ke gym untuk ngeluarin kalorinya

    BalasHapus
  13. nasi padang ternyata ajaib ya... hahaha.

    BalasHapus
  14. Nasi padang rasanya memang ada nilai magisnya ya, teh!! Aku yakin 1000 persen soal ini HAHAHAHA ...

    BalasHapus
  15. wkwkwkw nasi padang yg random banget
    coba nyanyi lagu nasi padang yg orang bule itu, Teh

    BalasHapus
  16. Favoritku juga biii. Terutama sayur dan sambal. Demi pengiritan aku pernah beli sayurnya doang, nasi dan lauk yg bikin sendiri sama aja lah kayaknya rasanya hahaha

    BalasHapus
  17. Teeeeeh! Atuhlah Teteh miriiip banget sama Mamahku! Hobinya neleponin mulu kalok akunya pulang telat atau pegi-pegi! Hih! *dikutuk jadi anak sholehah*

    Tapi gitu sik ya, namanya seorang ibu, pasti khawatir sama anaknya. Kata Mamahku sik kalok aku protes, "Nantik kau baru tau rasanya kalok uda jadi mamak-mamak!" *kemudian langsung sungkem*

    Anyway, akupun sukaaaaak kali sama nasi Padang. Kalok di Medan, sebutannya nasi bungkus, karena kebanyakan dibawa pulang ya dibungkus lah. Wkwkwk.

    BalasHapus
  18. Krucuk krucuk bayangin nasi rendang pake gulai nangka

    BalasHapus
  19. Lah, udahan, Teh? Padahal lagi asik-asiknya baca :D
    Berarti nasi padang buat Teh Erry sama artinya dengan jus alpokat buat daku. Sekesel apa pun segalau apa pun, kalo abis nyeruput jus alpokat maka hati pun tenang, hehehehe....
    Aku juga sekarang setelah Nadya punya hape, dia wajib banget ngabarin udah pulang atau belum, udah makan belum, kalo aku telpon wajib dijawab, pokoknya gitu deh. Ini bakal gini terus sampe dia gede ya, Teh xD
    Sehat terus yaaaaa buat Teh Erry sekeluarga ^^

    BalasHapus
  20. Nasi padang memang juara..he

    Itu lihat di meja penuh banget sama makanan, sampe gak ada yang kosong..

    BalasHapus
  21. Si mamah kalau buat rendang itu, kelapanya sampai 4 biji untuk 1 kg daging lho mba, belum lg pake kelapa yg disanggrai sampe hitam lalu digiling halus, entah brp bnyak pula takarannya. Krn bikinnya ribet, tiap si mamah ngajarin, aku selalu kabor duluan hihihihi...
    Ayo jalan2 ke padang mba, biar lebih syahdu lagi makan nasi Padang nya...

    BalasHapus
  22. Waktu hamil aku ngidam nasi padang, haha.Pulang kontrol dr dokter lgsg beli dua nasi padang, dan masih kurang. Ini anaknya doyan bgt nasi padang

    BalasHapus
  23. Teteh... kemarin pas lebaran Haji masa saya muter2 nyari nasi padang yang buka �� nasi padang yang saya suka sekarang pakai cumi. Aduh enak banget itu cumi di warung langganan. Tapi tetap sih dicampur kuah rendang. Ga afdhol rasanya nasi padang tanpa sentuhan rendang.

    BalasHapus
  24. nasi padang emang juara! tetanggaku kebetulan orang padang, kalo lebaran mereka suka open house... dan makanannya tentu nasi padang... otentik langsung dari tangan orang padang hahahaha...

    BalasHapus
  25. Duh emang gemez kalo anak nggak bisa dihubungi hp nya. Anak-anak memang suka gitu, udah dipesenin kasih kabar, telpon atau minimal sms, eh nggak dilakonin. Akhirnya emaknya yg sibuk nelpon, tapi pas ditelpon nggak diangkat. Keseeel!

    Aku juga suka nasi padang, tapi jarang beli sih karena anak-anak nggak bisa makan pedes. Paling2 klo lagi pengin banget makan nasi ya makan berdua ama suami aja :)

    BalasHapus
  26. Biii, dirimu kayak ibuku. Kalo anaknya belum pulang dan ga kasih kabar bakal murka hehehe.

    Ah, habis baca ini jadi pengen nasi padang.

    BalasHapus
  27. Jadi inget aku udah 5 bulan lebih kayaknya udah gak pernah makan nasi padang lagi deh. Kalau yang di dekat kantor lama enak bener soalnya, jadi sekarang merasa yang laen gak enak, hahahaha.

    BalasHapus
  28. teh eri mah kalo cerita sesuatu teh suka dramatis...jadi bikin ngakak guling2..

    BalasHapus
  29. Paling suka di "Diam kalian semua!!!"
    Hahahahaha. Karena pemilik blog adalah raja. Diam kalian semua adalah wujud titah paling hakiki ya teh. Hahaha.
    Aaah, jadi pengen nasi padang kaaan

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS