Kamis, 10 Agustus 2017

Berusaha Adil, Tapi Gagal!

Akhirnya blognya apdet lagi, setelah jutaan tahun cahaya tak terjamah oleh pemiliknya.

Padahal sang pemilik blog gak lagi sibuq ngapa-ngapain juga sih, cuma berasa lagi rada jenuh aja gitu. Tapi akhirnya ia memutuskan untuk menghempaskan kejenuhan yang melanda dan balik ngeblog lagi setelah pulang belanja dari Indomaret.

Ada insiden apakah gerangan?

Malu aja sih sama kasir indomaret yang tak kenal jenuh dan selalu nawarin buat beli pulsa kepada para konsumennya setiap kali abis belanja. Padahal selalu ditolak mentah-mentah karena sang pemilik blog setia membeli pulsa di warung Mama Ajeng. 

Gila aja sih, dia aja kagaq jenuh nawarin pulsa terus tiap hari, masa gue baru ngeblog berapa tahun aja pake jenuh segala, hih! *sang pemilik blog membatin dalam hati kecilnya*

Akhirnya setelah kejadian inspiratif yang menggugah dari sang kasir tersebut, ia pun memutuskan untuk ngeblog kembali.

Demikianlah intro kurang berfaedah tentang kejenuhan seorang blogger yang sedang berusaha untuk bangkit ngeblog kembali. Mohon diberi percikan semangat dari pembacanya yah.
*walopun ragu juga apakah blog gue ini masih ada yang baca bhahahaha*



Berhubung udah lama gak nulis dan masih pemanasan, jadi kali ini gue cuma mau curhat ringan aja tentang kelakuan Kayla & Fathir kalo lagi pada berantem, dan gimana cara gue mengatasinya.

Berusaha Adil, Tapi (Seringnya sih) Gagal!

Namanya juga Ibu, udah jelas lah sayang sama semua anaknya dan gak pernah membedakan. Itu sih udah pasti. Tapi kadang para ibu tersebut terjebak dalam situasi yang pada akhirnya membuat mereka menjadi tertuduh dan dianggap membedakan, terutama kalo anak-anaknya lagi pada debat atau berantem hiks sedih!

Walopun gue udah berusaha untuk bersikap seadil, seobjektif dan sebijak mungkin, tapi sulit banget memberikan keputusan yang bisa diterima dengan lapang dada oleh kedua belah pihak.

Selalu  ada aja celetukan beraroma ketidakpuasan yang terlontar seperti misalnya :
Kayla : Tuh kan Mama mah gitu, selalu aku aja yang harus ngalah, selalu aku yang salah!
Fathir : Tuh kan Mama mah gitu, kalo Teteh selalu boleh, semua diijinin kalo aku segala gak boleh!
Gue : *nyari rawa-rawa buat berendem*

Dan ucapan bernada tuduhan kayak gitu seringkali membuat gue lemah, karena sejujurnya gue dulu sering merasakan hal yang sama persis. Jarak usia antara gue dan adek gue adalah 10 dan 12 tahun. 

Jadi memang ada masa-masa kelam dimana gue merasa sering diperlakukan gak adil sama Mama. Berasa kurang disayang, berasa kurang diperhatiin, blablabla. Gue tidak mau menganggap enteng perasaan gak nyaman kayak gitu. Jangan sampe sih mereka merasa kayak gue dulu. Gak enak soalnya.

Walaupun setelah sekian puluh tahun kemudian, baru gue pahami bahwa semua itu tidak benar adanya.

Menjadi penengah di perdebatan gak penting antara adik – kakak itu tingkat kesulitannya setara dengan jalan-jalan di Mall ketika akhir bulan. Berikut ini adalah beberapa contoh kasusnya.

Misteri Slime yang Berantakan di Ruang Tamu! 
Kayla : Ma, tadi Fathir mainin slime punyaku gak diberesin lagi!
Gue : Fathir, kenapa gak diberesin?
Fathir : waktu itu juga Teteh pernah mainin fidget spinner aku, tapi gak diberesin!
Gue : Bener kayak gitu Kayla?
Kayla : Alah, kamu juga pernah waktu itu *ngungkit kasus lama*
Fathir : *ikutan ngungkit kasus sekian tahun lalu yang mana gak ada seorang pun yang inget*
Gue : ya udah, pokoknya sekarang Fathir beresin dulu aja slime-nya. Lain kali kalo abis main harus beresin lagi.
Fathir : Tuh kan Mama mah, gak mau dengerin aku. Belain Teteh terus!
Gue : *ngorek-ngorek comberan saking stresnya*

Beda hari, beda kasus, beda korban. Tapi tuduhan yang dilontarkan tetap sama :

Kasus Notif Instagram yang Berujung dengan Ketidakpercayaan

Fathir : Ma, kenapa kok Teteh main hape? Kan bukan hari Sabtu?
Gue : Iya udah bilang Mama, mau pake line nanya PR ke temennya. Bentar aja kok!
Fathir : Tapi tadi Teteh buka Instagram Ma!
Gue : Kayla, kenapa tadi kamu mainan Instagram?
Kayla : Gak kok, cuma buka notif aja sebentar!
Gue : Ya udah, sini hape-nya biar Mama pegang dulu aja kamu bikin PR!
Kayla : Tuh kan Mama mah, gak percaya sama aku. Percayanya sama dede aja!
Gue : *nyari-nyari sumur*

Masih Berusaha Adil dan Semoga Tidak Gagal!

Akhirnya gue memutuskan untuk mengubah strategi.

Gue bicara baik-baik dengan Kayla & Fathir bahwa saat ini mereka udah mulai besar jadi harus sudah bisa menyelesaikan masalah mereka sendiri. Pokoknya harus belajar kompromi antar mereka sendiri yang tidak melibatkan gue. Kalo sampai gagal mencapai kesepakatan, maka dua-duanya bakal gue hukum.

Gue sudah tidak mau lagi mendengarkan aduan apapun, dari mereka. Gak ada lagi istilah : Ma, Teteh pelit gak mau kasih aku nih, atau Ma, dede dari tadi nonton Disney terus aku gak bisa nonton Okjek nih!

Biasanya sih mereka akan debat panas dan saling ngomong kenceng sampai salah satu ada yang ngalah sendiri walopun sambil ngambek. Dan gue diemin aja sih, karena kadang masalahnya emang cetek banget dan gak penting sama sekali. Paling gue harus kuat-kuatin kuping aja dengerin mereka beradu argumen.

Tapi karena gue udah gak terlibat sama sekali dalam pengambilan keputusan mereka, jadi gue aman deh! Gak ada lagi ucapan : Mama mah gitu! Yeay!

Tapi untuk kasus-kasus tertentu yang memang cukup signifikan dan bermakna gue pun akan turun tangan langsung dan mengambil keputusan. Tapi selama masalahnya receh dan hanya seputar rebutan remote atau giliran siapa yang disuruh ke warung Mama Ajeng, gue serahkan sepenuhnya ama mereka aja deh hehehe.

Kadang-kadang kompromi gagal ditempuh, dan mereka berantem beneran. Biasanya dua-duanya langsung gue hukum karena berantem dan gagal mencapai kesepakatan. Gue udah berhenti berusaha mencari ujung simpul dan akar permasalahannya ataupun alasan mereka berantem karena gue telah menyadari satu hal.

Ternyata buat mereka, alasan berantem tuh gak penting, bahkan siapa yang benar & salah dalam masalah ini juga gak penting tapi yang terpenting adalah dalam kasus ini MAMA BELAIN SIAPA! BHAHAHAHA!

Eh, tapi teori ini berlaku untuk anak-anak gue lho yah, entahlah kalo anak lo, ini mah berdasarkan analisa koplak dan pengalaman aja sih! Gak nyontek teori parenting apa pun.

Biasanya kalo mereka beneran berantem, gue akan menghukum mereka untuk diem di kamar Kayla. Diem aja gak boleh ngapa-ngapain di kamar. Gak boleh bawa hape, gak ada yang boleh pegang squishy atau fidget spinner atau mainan apa pun. Biasanya sih sekitar 15 menit atau 30 menit tergantung suasana hati gue.

Awalnya mereka suka tiduran sok cuek sambil saling punggung-punggungan sampai akhirnya pada baikan sendiri dan ketawa-ketawa lagi. Hehehe.

Eh, tapi pernah sih suatu kali pas mereka abis dihukum di kamar, gue iseng menguping pembicaraan mereka. Dan ternyata…

Fathir : Teh, Mama mah gitu yah. Masa kita cuma blablabla aja marah sampe ngehukum kita!
Kayla : Iya, kemaren aku cuma blablabla tapi lupa gak nelfon aja dimarahin lho!
Fathir : Masa sih Teh? Aku juga tadi pagi abis dimarahin Mama gara2 blablabla hihihi.

KOK KALIAN MALAH JADI PADA BISIK-BISIK NGE-GHIBAH-IN MAMA SIH!

23 komentar:

  1. huahahahahaha. jadi intinya tetep mamah yang salah ya teh 😜

    BalasHapus
  2. Horee, akhirnya ada juga tulisan baru di blog ini 👏👏

    Waktu kecil saya juga sering merasa diperlakukan gak adil sama Mama loh Teh, selalu aja disuruh ngalah sama adik karena adik masih kecil lah, karena adik belum ngerti lah, de el el, de el el. Saya merasa gak disayang 😫

    Tapi seiring berjalannya waktu akhirnya saya sadar kalo ternyata kasih sayang Mama itu selalu sama kok pada semua anaknya. Terlebih setelah punya anak sendiri, semakin yakin gak ada ibu yg membenci anaknya sendiri 😊😊

    BalasHapus
  3. yeay, sudah kembali..berkali-kali ngecek, postingan terbaru masih tentang berburu baju koko..haha
    hahaha..strategi yang jitu tapi punya efek samping, diomongin di belakang..hadeuhh..

    BalasHapus
  4. Namanya siblings ya gitu... Pasti berantem. Udah kodrat nya kayaknya. Dulu gw juga berantem tiap hari ama kakak gw. Skrg ngeliat Andrew ama emma berantem mulu jd kayak kena karma. Hahaha.

    BalasHapus
  5. Kangenn ihh tehh ketawa ngakak baca blognya...wkwkwkw.. Ahh aku pun pernah (sampe skrg masih suka berbekas dikit) merasa tak disayang gara2 hal bgitu..hahaha.. Caranya teteh ok juga buat dijiplak kalau nanti L dah gede dan punya adek*.. *belum tau kapan punyanya..hahahah

    BalasHapus
  6. LOL! Kocak banget siih malah pada ngegosipin mamahnya ������

    BalasHapus
  7. hahahaha.... anak2 walaupun suka ngeselin, tapi ngegemesin.... :D

    BalasHapus
  8. Sini teh, belakang rumahku masih banyak rawanya, bisalah buat teteh berendam seharian. Hahahaha

    Btw... aku mo pesen nih sm Kayla n fathir.

    Halloo anak2, udah kenal sama tante dong yah *sok kenal sok akrab padahal bukan siapa2*
    Beruntunglah kalian memiliki mama seperti itu. Yg kalo kesel ga bakalan mukulin kalian, paling banter dia cuman nyari galon buat diajak curhat. Lol

    Beruntunglah kalian punya mama seperti ini, yg kalo stres ga bakalan nyiksain kalian. Paling banter dia cuman nyari rawa untuk berendem.
    Jadi bersyukurlah .. bersyukurlaaah..
    Hahahaha

    BalasHapus
  9. Wkwkwkw ... kasir Indomaret bisa juga jadi isnpirasi. Etapi berlaku juga buat saya, Ry. Suka sedih kalau dibilang gak adil saat mereka lagi berdebat. Akhirnya sekarang saya selalu biarkan mereka menyelesaikan masalah berdua. Saya ngawasin aja. Jaga-jaga kali aja sampe gontok-gontokan.

    Tapi selama ini gak pernah gontok-gontokan, sih. Kalau udah saya diemin biasanya mereka justru langsung pada akur dan kompakan ngebujukin saya supaya gak diemin mereka hehehe

    BalasHapus
  10. Teteeeeeh! Ke mana aja iiiihhhh!!! Akhirnya balik lagi! Yeeeeeyyy 😍😘

    Berhubung aku anak tunggal, aku gak ngerasain gitu sik, Teh. Tapi karena tinggal bareng adeknya Mama yg uda punya anak, aku sukak carik gara-gara aja, misalnya makanin cokelatnya dia atau rebutan es krim. Biar ngerasain asyiknya punya sodara gitu loh! :p *sepupu tukang carik masalah*

    BalasHapus
  11. Bhahaha.. Kaylaa... Fathir... Abah gak diajak ghibah sekalian?? Seru tuh.. *Malah ngomporinn* :))

    BalasHapus
  12. wkwkwkw
    aduh anak2 mah gitu. Berantem lalu baikan lagi

    Teh, itu Mbak kasir ngasih inspirasi,udah dibeli pulsanya?

    BalasHapus
  13. Akhirnya mereka bisa kerjasama meski dengan ngomongin Mamahnya

    BalasHapus
  14. yang salah adalah papa. karena lelaki selalu salah haha. Fathir diampuni karena masi anak anak,

    BalasHapus
  15. asyikkkk, tayang lagi blognya, kirain teh ilang kemana gitu... semangat biiii, posting2 lebih sering donkkkk, cerita receh-receh aja kayak gini #receh?-minta-ditimpuk-fidget-spinner

    BalasHapus
  16. hihihi mamanya digosipin. Dua anak berantem harus tahan kuping ya mba, apalagi aku nih 3 krucil kalo berantem ributnyaa kayak pasar. Paling sedih memang kalo dianggap nggak adil sama anak, padahal kan kita udah berusaha seadil-adilnya hiks.

    BalasHapus
  17. Rumput tetangga lebih hijau dari rumput rumah sendiri, perhatian ibu terlihat lebih banyak buat anaknya yg lain dibanding kita. Eeeaaa...pas gak sih perumpamaannyaz? xD ekekekekk..

    BalasHapus
  18. Hahahaha baca ini aku penasaran apa anakku bakal begini. Skr sih umurnya msh 4.5 ama 1.5 thn.. Kakanya mah udh jago kalo cm ngaduin adeknya :p. Nah adeknya secara blm bisa ngomong, jd blm ada adu2an. Cm dia suka mengkambinghitamkan kakanya huahahaha.. Kalo kamar berantakan, dan aku nanya siapa yg ngeberantakin, dia biasanya nomor 1 langsung nunjuk kakanya, walopun aku tau pelakunya mereka berdua wkwkwkwkw.. Jd tinggal nunggu momen mereka bakal ribut kalo udah gedean ntr mba :D

    BalasHapus
  19. apapun itu mamah tetep salah hahahahah...

    akhirnya ada postingan baru juga di blog ini, kangen cerita2 konyol teh erry :D

    BalasHapus
  20. Huakakakkakaka inget jaman dulu berantem ma kakak, padahal sama2 cewe, tapi sampe tendang2an & jambak2an XD trus datang lah nyokap bawa piso.. sambil bilang, ini piso, sekalian aja bunuh2an.. langsung dua2nya diem huakakakak... abis itu baekan #cemen

    BalasHapus
  21. wakakakak...gokiil euuy bentar lagi kayaknya aku bakalan ngalamin hal yang sama mb hahaha, yah semoga si kakak mau ngalah dan pengertian

    BalasHapus

 

Blog Template by BloggerCandy.com