Senin, 20 Februari 2017

Pura-Pura Sakit (?)



Kayla dan Fathir memiliki penyakit paling susah bangun pagi. Tapi gue gak berani marah-marah kalo lagi bangunin mereka, karena sejatinya penyakit mereka ...sama persis kayak gue! *tutupin muka pake selimut angry bird Fathir*

Untunglah gue menikahi Abah yang baik hati dan penuh pengertian serta selalu bersedia membantu segala kerepotan & drama di pagi hari tatkala sang istri telat bangun, yang mana kejadian telat bangunnya itu hampir setiap pagi haha. Untung aja suami gue bukan Zumi Zola, telat bangun dikit, gue bakalan ditendang muluk kali! Eh, gimana?
 
Tapi beberapa waktu belakangan ini, ketika bangun di pagi hari Fathir sering mengeluh pusing dan merengek supaya gak masuk sekolah.


Sejujurnya gue ini termasuk oknum ibu-ibu yang suka lebay dan agak drama khawatir berlebihan ketika anaknya lagi sakit, makanya kalo anak sakit gue gak pernah berani nongol di socmed. Kadang kalo anak lagi demam, gue suka jadi nangis dan ikutan gelisah padahal sebenernya gue juga tahu mereka bakalan baik-baik aja, but I can’t help myself.

Pokoknya aku ini norak sekali deh!

Ketika Fathir mengeluh pusing reaksi pertama gue sih standard, memeriksa suhu tubuhnya sambil bergumam sendiri, apa demam gitu yah? Trus biasanya sih menepuk-nepuk perutnya buat nge-cek apakah masuk angin atau kembung. Ehm, tapi gak ada gejala apa pun sih.

Akhirnya gue pun berkompromi dan meminta Fathir untuk tetap berangkat sekolah aja dulu, tapi nanti kalau di sekolah gak enak badan langsung telfon mama aja, nanti mama jemput deh.

Pulang sekolah ketika gue jemput, Fathir terlihat cerah ceria dan ngoceh tentang kegiatannya di sekolah seperti biasa. Gak mengeluh apa pun tentang sakit kepalanya. Gue pun memutuskan untuk tidak membahasnya lebih lanjut.

Eh, tapi beberapa hari kemudian dia mengeluh sakit kepala lagi. Dalam seminggu, Fathir beberapa kali mengeluhkan hal yang sama di pagi hari dan meminta untuk tidak masuk sekolah. Ehm!

Kebetulan sih memang ada salah seorang temen Fathir yang kelakuannya sama persis kayak gitu, sebut saja namanya Daun *Bunga bosen soalnya*. Dalam seminggu suka ada aja dalam beberapa hari dia gak masuk sekolah dengan alasan sakit. Dan sakitnya kok bisa kebeneran sama, pusing juga.

Sedang bertransformasi jadi robot katanya! *Iya, sarung bantal & guling gue emang gak pernah kompak!*
Tapi dalam hal ini, gue berusaha untuk tidak gegabah dan gak mau melancarkan tuduhan apa pun dulu sama Fathir.

Kebayang gak sih kalo gue kebawa emosi dan udah nuduh-nuduh, tapi ternyata dia emang sakit beneran? Pastinya dia bakalan merasa tersinggung dan sakit hati karena udah gak dipercaya sama mamanya. Dan gue pun pasti akan merasa sangat bersalah karena udah gak percaya. Trus, gimana kalo nantinya dia malah jadi gak mau cerita lagi ama gue kalo dia beneran sakit? Hayoh?! Jangan sampe kan!

Serba salah banget nih gue! 

Ini kasus baru buat gue, karena gue tidak pernah mengalaminya di jaman Kayla. Dia itu anaknya selalu bersemangat untuk pergi sekolah lho, malah kalo lagi sakit pun dia suka maksa buat pergi sekolah aja. Seru katanya ketemu temen-temen sekolah. Anak gue yang satu itu mah emang suka rada aneh hahaha. *anak rajin sekolah dibilang aneh, emaknya lebih aneh lagi*

Sesungguhnya mulai ada sepercik keraguan di benak gue tentang kebenaran ucapan Fathir. Tapi masalahnya adalah gue gak pengen Fathir menganggap bahwa gue gak percaya ama dia. Gue pengen terlihat sebagai Ibu yang mempercayai anaknya di hadapan Fathir. Supaya dia terbuka dan merasa bahwa dia bisa ngomong apa aja sama gue.

Jadi gue ragu, tapi gak pengen Fathir menganggap bahwa gue ragu sama ucapannya. IYA, AKU INI EMANG IBU YANG DOUBLE  STANDARD MAAPKANLAH AKU YA ALLAH! *hakimi saja aku! hakimi!*

Gigi Fathir udah goyang banget hampir mau coplok!
Akhirnya gue meneruskan trik ‘kompromi’ gue. Fathir tetap berangkat sekolah dulu tapi kalo nanti keterusan gak enak badan, boleh nelfon gue supaya bisa pulang ke rumah. Dan begitu terus sih, paginya ngeluh sakit kepala, TAPI SIANGNYA KAGAK NELFON!  

Gue pun diskusi sama Abah dan mulai mempertimbangkan kalo Fathir terus-terusan mengeluh sakit kepala  mending sekalian dibawa ke dokter aja karena kita jadi malah parno dan takut kenapa-kenapa. Kita juga sempet kepikiran apakah Fathir perlu pake kacamata gitu yah? Karena katanya sih gejala mata mau minus suka rada pusing juga.  

Tapi penyakit pusingnya Fathir itu hanya timbul ketika dia baru bangun pagi doang, dan ketika mau berangkat sekolah. Kalo wiken sih dia sehat-sehat aja dan gak mengeluh apa pun. Kalo berdasarkan hasil riset di google sih itu namanya gejala penyakit 'males' hahaha.

Gue juga coba stalking kelakuan dia di sekolah. Apakah emang ada yang sedang mengganggu dia, atau ada pelajaran yang dia gak suka, atau apa lah gitu. Gue sengaja datang lebih awal ke sekolah dan mengintip kelakuan dia di jam istirahat dan jam pulang sekolah. Normal dan main biasa aja sih. Gak kelihatan sedih atau gimana. Sore hari pergi mengaji seperti biasa dan pulangnya kadang main bola atau main sepeda dulu.

Gue merasa kesabaran gue mulai diuji nih. Setiap kali dia mulai mengeluh pusing, gue bawaannya jadi suka pengen ngomel dan nuduh-nuduh dia. Tapi selalu gue tahan-tahan, karena ya itu tadi gimana kalo ternyata sakit beneran?

Gue butuh strategi baru!

Akhirnya gue pun memutuskan untuk langsung mengkonfrontir Fathir aja dan membahas tentang ‘penyakit’ anehnya tersebut. Tanpa menuduh kalo dia bohong lho yah.

Gue cerita kalo penyakitnya tersebut udah bikin gue bingung dan khawatir banget. Kurang lebih sih omongan gue : “ Mama sedih deh kalo kamu sakit begini, mana Mama bingung lagi harus kasih obat apa biar kamu cepet sembuh. Nih, kalo kamu lagi batuk-pilek trus pusing, Mama kan bisa kasih kamu obat batuk. Atau kalo kamu masuk angin terus pusing, Mama bisa kasih kamu antangin kan?”

Plis jangan ada yang kasih tahu Fathir kalo beneran ada obat pusing yah! Pusing itu hanya sekedar efek samping dari penyakit yang sebenarnya! Gak ada yang namanya penyakit pusing di semesta raya ini, kecuali  pusing belum bayar listrik atau pusing karena Kim Shin hanya akan bertemu Ji Eun Tak di 4 kehidupan saja! *umpetin panadol biru* Bhahahahaha.

Kemudian gue pun membujuknya untuk pergi ke dokter aja kalo masih pusing terus. Tapi dia menolak mentah-mentah.

Gue pun secara halus menyinggung kelakuan si Daun, salah satu temen Fathir yang belakangan ini sering gak sekolah karena kena penyakit pusing. Gue berkomentar, "Kasihan yah Daun kok sakit terus, kan bisa ketinggalan pelajaran kalo sering gak masuk sekolah?". Gue pun menanyakan pendapat Fathir tentang hal ini, dan ia dengan polosnya menjawab "Kayaknya sih dia cuma pura-pura sakit aja karena males sekolah!" Hahahaha.

Akhirnya gue pun melancarkan jurus pamungkas gue dan berkata “Akh, tapi kalo Mama sih percaya sama Fathir, gak mumgkin lah Fathir tega bohongin Mama dan pura-pura sakit cuma karena males sekolah. Fathir mah kan baik, mana soleh lagih!” UHUK!

Mama milih buat percaya aja sama Fathir!
Sesungguhnya gue tengah menerapkan konsep dasar psikologi yang biasa disebut reverse-psychology sih sama Fathir. Semacam psikologi terbalik dimana gue mengucapkan kebalikan dari kelakuan dia, supaya gue bisa mendapatkan apa yang gue inginkan tanpa harus menyakiti perasaan dia hahaha. 

Gue beberapa kali menekankan lagi kepada Fathir betapa gue percaya sama dia dan betapa khawatirnya gue kalo Fathir lagi sakit. Dan betapa Fathir gak mungkin tega bohongin gue hanya karena males sekolah.

Entahlah apakah metode gue beneran berhasil atau emang Fathir mendadak sembuh dari penyakit pusingnya. Tapi sejak saat itu, Fathir gak pernah mengeluh pusing di pagi hari lagi lho! Kalo dia masih tetap mengeluh pusing juga walopun udah diajak ngobrol kayak gitu, gue sih udah bertekad untuk beneran dibawa ke dokter aja sih.

Tapi mudah-mudahan sih Fathir sehat terus dan jangan sampai sakit lah yah! Doain atuhlah!
Akh, jadi ibu mah emang harus punya banyak strategi!

baru aja menang adu strategi sama anak 7 tahun!


28 komentar:

  1. Aminn sehat selalu Fathir ya :)
    Ponakan saya yang umur 4tahun juga uda bisa gitu mbak ngaku sakit biar ngga ke daycare 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih yah mbaaak :)

      Iya nih, mungkin mereka suka lihat temennya trus iseng nge-test sama orang tuanya, kali-kali aja berhasil hehehe

      Hapus
  2. HEheheh jadi inget jaman SMA. Saya suka sekali bolos sekolah di hari senen. Males aja gtu hawanya sekolah. Alasannya sakit. Eh siangnya saya online medsos dan temen2 tau deh saya boong. Tp ibu saya udah tauuu trik itu.. hahaha kzl tp ibu juga konfrontir berlebihan. Bkin ak sadar sndri. Haaaa pakabar nanti anak saya pas mau sekolah, moga2 ngikut ayahnya jangan ngikut ibunya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.
      Justru aku pun paham perasaan Fathir karena aku juga dulu sering kayak gitu, nyari alesyan. Tapi kalo aku mah seringnya sih langsung dimarahin, trus sakit hati kok gak dipercaya, padahal emang beneran bohong bhahahaha.

      Yah, mudah2an sih anak2 kita jangan ngikutin emaknya yang sering malesan yah :))

      Hapus
  3. sehat terus yaa Fathir, jangan sakit-sakit pusing lagi, hihihi :D

    sepertinya anakku juga udah mulai melancarkan strategi ini Teh, huhuhu ibunya harus lebih banyak strategi nih :)

    BalasHapus
  4. mungkin dia ngeluh pusing karena berat banget harus bangun pagi... kadang aku juga suka gitu, tiap bangun pagi kepala rasanya berat, apalagi belakangan cuacanya adem banget hahahaha...

    BalasHapus
  5. Fathir udah gede ya! Dulu perasaan baca blog teteh masih kecil fathir. Aku merasa tua melihat perkembangan mereka yg pesat :'(

    Dulu waktu sd aku sering gitu teh, tapi alesannya sakit lemes. Kalo inget jadi ketawa, mana ada sakit lemes :))

    BalasHapus
  6. saya pernah baca kalo anak bilang pusing ga mau sekolah setelah di cek kondisi fisiknya baik2 saja tidak ada penyakit belum tentu anak bohong. bisa jadi beneran pusing tapi sumbernya dari psikis, salah satu bentuk pertahanan tubuh terhadap ketidaknyamanan katanya. saya dulu kelas 1 sd suka pusing di sekolah terus minta pulang, setelah nyaman sekolah pusingnya ilang :)

    BalasHapus
  7. Ah ah tehh. Ini parenting perlu dicatet pagi neh. Belakangan suka ngomelin anak akunya soalnya. Hiks. Habis ngomel jadi sedih sendiri lihat anaknya kok masih polos gak ngerti apa apa bahan omelannya. Lah masih 3 tahun aja kan yak 😣

    BalasHapus
  8. yah moga2 fathir abis ini gak 'sakit kepala' lagi ya... :)

    kalo andrew sama emma sama2 morning person. so far gak pernah masalah bangun pagi buat ke sekolah. tapi masalahnya tuh kalo weekend dan hari libur. tetep aja bangunnya pagi-pagi bahkan lebih pagi lagi daripada pas hari sekolah! sementara kita kan pengen tidur sampe siangan gitu ya, jadi gak bisa dah... :P

    BalasHapus
  9. coba kalau boleh bangun siangan dikit ya ... :D
    untung strategi nasehatin Fathir berhasil ;D Semoga sehat2 terus yaa .. jgn beneran sakit ;) amit2 *ketok2 kayu*

    BalasHapus
  10. aku dulu sering gitu lhoooo ahahha.
    aku sebenernya ada masalah sama guru teh, cuma g mau bilang ke ortu. guru aku orangnya nyebelin, ya baik sih...cuma kau g suka aja wkwkw.

    BalasHapus
  11. Yeay adu strategi yg menang ibu! Trik bagus nih Mba. Dulu adekku yg suka pura2 sakit gt, cowo juga, apa emang anak cowo yg suka pake trik ini yah..
    Salam kenal mba.. ��

    BalasHapus
  12. Tetep ya, fotonya fathir hasilnya begitu. Wajahnya aneh. Hehe.
    Solusi yang keren mbak, menerapkan psikologi terbalik.

    BalasHapus
  13. Ih Teh Erry keren pisan atuhlah, jadi Ibu muda mah harus banyak strategi. Apalagi umurnya kan jauh sama anak gitu ya. Eh bentar, Teh Erry ibu muda ya? *ngumpet di dalem kulkas*

    Btw, aku pernah loh Teh ngalamin apa yang temennya Fatir lakuin pas masih SD dulu HAHAHA. Beralasan nggak enak badan padahal males sekolah. Tapi mamaku emang cerdas, beliau nggak bisa dibohongin semudah itu. Triknya jadi aku dianterin ke sekolah dan ditungguin. Jadi kalo ada apa-apa tinggal pulang. Padahal aku udah kelas 4 SD Teh, masih ditungguin mama di sekolah:(

    Selain menghibur dari drakor-drakor, dari blog ini juga bisa belajar jadi calon ibu yang baik Teh hehe. Nggak nyesel lah mantengin blognya Teh Erry :D

    BalasHapus
  14. Wah, aku belum punya anak sih tapi ini ceritanya bermanfaat banget buat masa depan. Sip. Mantap!

    Btw, nonton Goblin juga ternyata waaaah Mamak-mamak Gaul Keren!

    Pertama kali ke sini ya sepertinya. Salam kenaaaal :)

    BalasHapus
  15. ish..Ibu ini mantap sekaliiihhh...
    tapi aku salfok sama sarung bantalnya, kek sarung bantal di rumah :D

    BalasHapus
  16. berhasil.. berhasil ... jurus jitu
    rajin terus sekolahnya ya Fathir..

    BalasHapus
  17. Mbak, metodenya keren. Aku mo niru ya, kalo anakku berulah... Kelas 4 nih..mulai menguji kesabaran emaknya...

    BalasHapus
  18. wah, harus bookmark nih..buat pelajaran nanti. Menghadapi anak juga butuh strategi ya...

    BalasHapus
  19. Alhamdulillah kalo udah sembuh ya, Teh. Adekku dulu juga gitu soalnya, males cuma hari-hari tertentu, eh ternyata karena guru yang ngajar hari itu suka maen tangan T^T
    Jadi sekarang kalo anak bilang males sekolah, bawaannya langsung parnooooo..
    Tapi semoga Fathir cuma karena lagi males aja deh, bukan karena kenapa2. Makasih tipsnya ya, Teh :*

    BalasHapus
  20. Cerdik juga kamu Ry ga mau nuduh anak coba cari kebenarannya lewat psikologi hehe :D .

    Sarung bantal dan gulingku juga beda Ry, bantal suamipun beda sarungnya haha krn aku sukanya pakai model bantal dari tanah air, sedangkan ukuran bantal ditempatku sini 2x lipat besarnya :D .

    BalasHapus
  21. Beuuh teorinya mancayy kakak, psikologi terbalik, sip2 bs nih dpraktekkan, hahaha emang kadang sukanya males2an gt kl pagi tp pas udh smpe sekolah malah girang banget hahaha

    BalasHapus
  22. Fathiiiir... jangan sakit dong, harus selalu sehat, semangaaat ya... jangan malas sekolahnya *Go Fathir Go hehehehe

    BalasHapus
  23. Suka deh trik Mba Erry mengulik sakitnya Fathir tanpa harus melukai kepercayaannya. *Noted! :)

    BalasHapus
  24. Kagum dg cara Teh Ery menangani Fathir dg apik. Hi Fathir kebanggaan mama dan Abah.

    BalasHapus
  25. Wah salut deh dengan mb Erry, smoga fathir sehat2 terus deh.
    Tapi keponakanku dulu juga gitu lho, bilang sama mamanya kalo sakit jadi nggak mau masuk sekolah. Sampai ada semingguan. Akhirnya ketemu penyebabnya, dia didorong temannya sampai jatuh di sekolah, besoknya nggak mau masuk. Untung akhirnya normal lagi sih.

    BalasHapus
  26. Ya ampunnnn aku jadi makjleb deh baca ini soalnya aku sering kayak Fathir gitu, pas dibangunin suami buat kuliah XD

    Semoga aku lekas insaf yha XD

    BalasHapus

 

Blog Template by BloggerCandy.com