Rabu, 31 Agustus 2016

Mempersiapkan Dana Pendidikan Bagi Anak



Ketika pertama kali menjadi seorang ibu, selain merasakan kebahagiaan tiada tara tatkala melihat ada mahluk mungil di dalam pelukan, jujur saja gue juga merasakan sepercik kegelisahan tentang masa depan mereka.

Ini apakah cuma gue aja ataukah memang semua ibu merasakan hal yang sama kayak gue sih?

Di satu sisi gue merasa bersyukur karena telah diberikan kepercayaan oleh Allah atas keberadaan Kayla & Fathir. Tapi di sisi lain, getar-getar kegelisahan itu tetap bersemayam dalam hati sanubari dan terkadang membuat gue membatin : duh mudah-mudahan aja kita bisa mendidik dan membiayai kedua anak kita sampai ke jenjang pendidikan yang tertinggi. 

Yah, namanya juga orang tua pasti sih kepengennya memberikan bekal masa depan yang terbaik buat anak-anaknya kan yah.

Sebagai orang tua sebaiknya sih kita memang terlibat langsung dalam penelusuran minat anak-anak kita. Walupun dalam kenyataannya kalau yang gue alami sih, minat mereka masih berubah-ubah terus, jadi gue pun gak mau terlalu memaksakan, biarkan mengalir aja sih. Mungkin itulah sebabnya, gue selalu berusaha untuk peka sama minat dan keinginan Kayla & Fathir supaya bisa segera diarahkan

Eksplorasi Minat Anak

Kayla

Dulu ketika masih SD sekitar kelas 1 – 2 Kayla gemar sekali menulis cerita fiksi. 

Saat itu Kayla bergabung dalam ekskul di sekolahnya yang bernama creati-pena. Selama ekskul mereka terus dibimbing untuk berkreasi dalam menulis cerita. Biasanya setiap minggu mereka diberi tema tertentu, tapi ada kalanya anak-anak bebas berimajinasi untuk menulis tentang apa saja sesuka hati mereka.

Satu hal yang masih gue ingat tentang hobi menulis Kayla adalah saat itu Kayla gemar sekali menulis cerita fiksi dengan ending yang TRAGIS! HAHAHA..

Berbanding terbalik dengan ibunya Kayla yang merupakan penganut paham happy ending garis keras, Kayla dengan sewenang-wenang gemar memberikan ending yang menyayat hati dalam ceritanya. Beberapa ceritanya dulu pernah gue posting juga di blog lama gue sih.

Dalam buku binder kesayangan Kayla, tertulis berbagai cerita pendek dengan judul seperti :   
Cicak Kejepit (berdasarkan kisah nyata), Kucing Nakal (endingnya sang kucing dihukum mamanya), Jeruk Hidup (endingnya si jeruk sakit demam karena kelamaan disimpan di dalam kulkas)

Dari judulnya saja sudah tersirat kisah tragis yang berakhir dengan tragedi tingkat tinggi!

Kayla udah mau ABG, tapi kok masih aja hobi bikin cerita fiksi dengan ending tragis!
Sampai saat ini sih Kayla masih suka iseng-seng menulis walaupun frekwensinya sudah sedikit berkurang, tapi sayang sekali gue sudah tidak diijinkan lagi untuk menceritakannya di blog muahahahaha, dilarang Kayla!
 *padahal kalau bisa gue posting, bakalan lucu-lucu tuh tulisannya Kayla*

Fathir

Sepertinya Fathir merupakan anak generasi digital yang gemar sekali bermain game dan harus gue berikan perhatian khusus agar tidak sampai kebablasan.

Untunglah, Abah termasuk dalam oknum yang dulunya tergila-gila juga dengan berbagai jenis game jadi Fathir hanya diijinkan untuk memainkan game yang sudah lolos uji coba dari Abah, secara emaknya blank banget kalau urusan game.

Terkadang gue suka agak merasa tersisihkan kalau Abah & Fathir sedang asyik membahas soal game,  mereka serasa mengobrol dengan bahasa planet yang gak gue pahami sama sekali hahaha.

Dan ketika ditanya, katanya sih Fathir kalau sudah besar mau jadi orang yang tukang bikin game (((TUKANG BIKIN GAME))) dan kemudian dia pun mulai mengoceh kesana kemari tentang game masa depan yang akan dia ciptakan kelak…yang mana gue kagak paham sedikit pun apa yang dia omongkan hahaha…

Tapi, ketika Agustus-an kemaren Fathir ikutan bertanding main futsal bareng teman-teman satu komplek dan kebetulan team-nya Fathir menang.  Seketika itu juga dia langsung berganti cita-cita dan bilang mau jadi pemain futsal profesional aja, dan ujung-ujungnnya malah minta dibelikan sepatu bola bhahahaha…

Fathir kesenengan karena hadiah untuk pemenang futsal yaitu  satu team dapet baju bola!Fathir dapet warna kuning!
Sampai saat ini sih gue masih membiarkan mereka untuk mengeksplorasi minatnya seluas mungkin, sembari tentu saja mempersiapkan berbagai biaya yang mungkin akan dibutuhkan di kemudian hari.

Mempersiapkan Biaya Pendidikan

Sebenarnya gue merasa sedikit bersalah, karena saat ini Kayla sudah memiliki asuransi pendidikan yang mana sudah kita persiapkan sedari Kayla masih TK sedangkan…FATHIR MASIH BELUM PUNYA AJA GITU LHO!

Sebenarnya bukan gue bermaksud untuk membeda-bedakan atau gimana sih, tapi karena dulu kita sempat labil, kebanyakan mikir dan dinanti-nanti terus sehingga akhirnya sampai sekarang Fathir malah belum punya deh hiks..

Dulu pas jaman Kayla, kita langsung memutuskan untuk mengambil asuransi pendidikan aja dengan premi 10 tahun yang mana lunasnya akan berbarengan dengan cicilan KPR rumah gue hahaha.

Tapi ketika  berniat memilih dana pendidikan untuk Fathir, ternyata kita malah diberikan penawaran dalam bentuk investasi. Yah, berhubung gue bukanlah seorang pakar keuangan dan gak kepengen sotoy juga, maka gue sempat browsing dan tanya sana sini dulu deh.

Jadi ternyata fungsi dari investasi sih sebenernya membantu kita untuk mencicil dalam jumlah kecil dengan harapan mendapat hasil keuntungan yang lebih besar. Jumlah keuntungannya tidak bisa dipastikan karena tergantung dari untung-rugi modal yang ditanamkan. Jadi memang ada unsur resikonya, misalnya saja kondisi politik, kebijakan pemerintah, pergerakan suku bunga, dll.

Saat itu sih, ketika kita mempelajari ilustrasinya, sedikit berbeda dengan asuransi pendidikan ternyata coverage-nya tidak termasuk asuransi jiwa. Dan kalau pun mau, harus diambil secara terpisah, yang mana jatuhnya jadi besar sekali dan pasti bakal mempengaruhi cash flow rumah tangga nih. 

Gak tahu deh kalau sekarang yah, ada gak sih investasi yang sudah termasuk asuransi jiwa?

Akhirnya waktu itu kita pun sempat galau, maju-mundur dan gak bisa memutuskan, kebanyakan mikir ini-itu….dan akhirnya sampai sekarang Fathir malah jadi belum punya bekal sama sekali. Duh maafin Mama yah Fathir hiks..

Kondisi Perekonomian Saat Ini

Seperti yang kita ketahui, kondisi perekonomian saat ini sedang sulit. 

Mungkin banyak ibu-ibu yang merasakan setiap kali memegang uang 100 ribu dan belanja ke tukang sayur kemudian melihat hasil belanjaan dan bergumam,..LHO KOK DAPETNYA CUMA SEGINI DOANG?
*ini kenapa jadi curhat tentang belanjaan*

Tapi kenyataannya memang seperti itu sih, hayoh mengaku saja kalian semua!

Sehingga mempersiapkan dana pendidikan untuk anak-anak kita, sudah menjadi suatu keharusan.  Namanya juga orang tua, pastilah kita ingin anak-anak kita diajar oleh pengajar profesional yang berkualitas dan pengalamannya tidak diragukan. Kita juga menginginkan anak kita mendapatkan fasilitas dan sarana pembelajaran yang baik, mulai dari buku, peralatan praktik dan lain-lain.

Ta..ta..tapi, semua hal tersebut pasti ada harganya, dan kalau gak menabung dari sekarang, entahlah akan terbiayai secara maksimal atau kagak nih.

Merencanakan Bekal Masa Depan

Menurut Prita Hapsari Gozie, SE, Mcom yang juga merupakan Perencana Keuangan Independen dari ZAP Finance, survey yang dilakukan terhadap sejumlah sekolah swasta di Jakarta menggambarkan bahwa rata-rata  biaya pendidikan di Indonesia naik sekitar 7% - 15% setiap tahun *njengkang lihat angkanya*

Angka inflasi-nya memang agak seram sehingga harus kita siasati secara cerdas dan bijak, agar di kemudian hari, dana pendidikan yang dibayarkan tidak menjadi beban bagi orang tua. Yang paling gue khawatirkan sih biaya kuliah yang semakin kesini semakin serem angkanya yah. 

Kebetulan adik gue mengambil fakultas kedokteran di salah satu Universitas swasta di Bandung, jadi gue tahu persis bahwa biaya semesternya itu bisa dipakai buat nge-depe rumah di daerah Rancaekek tuh hahaha *tertawa getir penuh kepedihan*

Sebagai antisipasi, berikut ini adalah langkah-langkah yang bisa dilakukan oleh para orang tua untuk mempersiapkan dana pendidikan anak :

Untuk membantu para orang tua merencanakan dana pendidikan bagi anak, Morinaga Chil-Go juga telah membuatkan tabel khusus yang dapat memberikan gambaran lebih jelas tentang bagaimana cara menghitung dana pendidikan berikut inflasi. Bisa mampir langsung aja sih ke websitenya

Berikut ini adalah contoh ilustrasi biaya pendidikan bagi anak berusia 3 tahun dengan asumsi tingkat inflasi  15%  per tahun untuk biaya sekolah & kuliah. Lumayan juga yah!




Program Bekal Masa Depan Chil-Go

Saat ini, sebagai orang tua gue merasa sungguh beruntung karena Morinaga Chil-Go berusaha untuk memfasilitasi keresahan para orang tua dalam mempersiapkan dana pendidikan bagi anak-anaknya melalui Program Bekal Masa Depan Chil-Go



Bekal Masa Depan Chil-Go merupakan salah satu langkah Morinaga dalam mendukung gerakan #SiapCerdaskanBangsa yang ditujukan kepada orang tua untuk dapat berbagi stimulasi & ide kreatif dalam mengembangkan kecerdasan majemuk anak sehingga menjadi Generasi Platinum yang multitalenta.

Morinaga Chil-Go akan memilih 9 orang pemenang hadiah utama dan 3035 orang hadiah hiburan selama periode program berlangsung.

Caranya gimana? Gampang banget sih, tinggal  beli 6 botol susu morinaga Chil-Go, trus langsung aja melipir ke website-nya yah!


Trus, Fathir ikutan juga gak nih? OH JELAS IKUTAN LAH!

Karena hadiah utama dari Program Bekal Masa Depan Chil-Go ini sungguh cetar-membahana-syalala dan harus dihempas cantik dengan segera!

Apakah gerangan hadiahnya?




Dahsyat banget kan yah?

Bekal Masa Depan Morinaga Chil-Go telah mempersiapkan hadiah berupa asuransi pendidikan berdasarkan perhitungan investasi hingga anak berusia 18 tahun! Para orang tua wajib ikutan ini mah!

Fathir sih sudah pernah mengirim ide cerita, tapi kayaknya pengen coba untuk kirim lagi karena caranya mudah banget, tinggal beli susu chil-go aja dan mengolah berbagai ide kreatif! Yah, namanya juga lagi ikhtiar supaya bisa dapet asuransi pendidikan dari Morinaga!

Ayok pada ikutan juga yuk!

38 komentar:

  1. udah pusing duluan kalo ngomongin asuransi. tapi worth trying lah. sebenarnya udah harus direncanakan dari sekarang (read: sebelum nikah).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Da kamu mah pasti lebih sibuk mikirin bias daripada asuransi yah! Hahaha *nuduh*

      Tungguin aja giliranmu akan segera tiba wahai anak muda! *mulai ngancem*

      Hapus
  2. Kayla kenapa alisnya baguss banget *meratap liat alis sendiri* *tante salah fokus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena keturunan mama Kayla-nya yang memang cantik memukau sih kakak! *PLAK*

      Hapus
  3. Noted, harus disimpan dulu. yang gini mah prakteknya yang lama :)

    BalasHapus
  4. bawaannya galau ya mba, ngomongin pendidikan anak di masa depan, mahal bangeet hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, semacam galau tapi tetap harus dipikirin dari sekarang gitu sih, kalau nggak bakal makin galau nantinya :(

      Hapus
  5. untung punya suami yang visioner. abis anaknya keluar dibikinin asuransi pendidikan. tapi jaman sekarang emang kudu gini ya :|

    eh tapi bener lho, skrg duit 100 rebu dibawa ke mamang2 tukang sayur juga cm dapet apaa :(( (dibahaas)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak pertama yang kayak begitu mah, segitunya Fathir yang anak kedua, agak mentok gitu hahaha...

      Emang iya, belanjaan 100 ribu isinya cuma sayur + bumbu dapur doang paling banter sosis & bakso, lah ayam sama ikannya kagak kebeliii? hahaha...
      *lanjut curhat di kolom komen*

      Hapus
  6. Si K udah aku masukin asuransi ini itu. Tapi kalau lihat jumlahnya masih kurang ya. Emang perlu mendapat perhatian serius ini mah asuransinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang harus banyakin nabung jaman sekarang mah yah Niiie, eh tapi jangan lupa liburan juga atuhlah biar kagak stres hehehe...

      O iya, sama nge-drama juga! *penting*

      Hapus
  7. Kayla ucuuu bangett cihh kecilnya ;D Sekarang udah berubah jadi Cantik ;)

    Iya nih aku yg belum punya anak aja kepikiran nanti gimana biaya anak. Makin mahal aja uang sekolah, liat angkanya udah jiper duluan :D Sekarang mah penting banget asuransi pendidikan juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makacih tante Angeeeeel :)

      Nah, mumpung masih belum punya anak jadi kalo nabung dari sekarang keuntungannya lebih gede tuh Ngeeel hahaha...

      Hapus
  8. Eh iya, aku udah bales soal kamera di postingan baru ku yaaa ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku udah mampir barusan.
      Makasih yaah, sampe dibikinin postingannya segala *muah*

      Hapus
  9. kayla suka ngefiksi teh ?, dan suka bikin ending tragis teh ?, bs2 direkrut tvn nanti teh, hehe
    aku jg mau ikutan bekal masa depan chil go ah, kali aja rejeki, doain ya teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whoaaaa, iya cobak nanti Kayla suruh apply jadi writer-nim di TVN deh yah, tapi aku akan hasut dia supaya bikin karakternya hepi ending hahaha...

      Asyik ikutan juga, semoga berhasil yaaah :)

      Hapus
  10. Kayla mirip kali yeh dengan bundanyoh ahahhah


    Hmmm dana pendidikan, aaaakk peer besar nih, harus dipikirin dari sekaranh, sekolah makin ke sini makin mahal...klo negeri itu ga yang full free bajet kan ya

    BalasHapus
  11. dana pendidikan, aje gile sampe setengah milyaran gitu proyeksinya. hmmm...boleh nggak ya ikhtiarnya cuma berdoa moga2 pendidikan indonesia nanti gratis sampe kuliah, kayak di jerman gitu lho Bi... kalo ga, kuliahnya ke sana aja (ini bukannya support malah provokasi 😂)

    BalasHapus
  12. Penting banget ya mempersiapkan bekal untuk masa depan anak-anak kita. Kalo nggak dari sekarang, pasti beraat banget

    BalasHapus
  13. Kalo ngomongin biaya pendidikan anak agak2 ngeri gimana gitu, ya, mba.. huhuw.. Tapi memang mesti disiapin jauh2 hari, ya. Kalo perlu waktu anak masih di dlm perut.. :D

    BalasHapus
  14. Kalau saya kayaknya bukan sepercik lagi, Ry. Tapi segunung kecemasan hahaha. Udahlah biaya pendidikan mahal. Trus gak pengen banget salah mengarahkan minat anak. Kayaknya galau kita sama, ya.

    Saya dan suami juga sudah berusaha mempersiapkan dana pendidikan buat anak-anak. Ya semoga aja bisa meringankan biaya pendiidkan ke depan. Etapi kalau kayak anak-anak saya masih bisa ikutan kompetisi Morinaga ini gak, ya? :D

    BalasHapus
  15. sayapun mulai resah memikirkan dana pendidikan buat anak saya Teh, sepertinya saya juga harus ikut program bekal masa depan chil-go! nih

    BalasHapus
  16. Ngebayangin ceritanya Kayla, Imajinatif sekali. mau ngalahin JK Rowling kayaknya

    BalasHapus
  17. ngomongin biaya pendidikan, pusing...
    meskipun Juna belum sekolah, tapi kan masalah sekolah tetep harus dipikirkan sedari dini

    BalasHapus
  18. Fathir keren nih jago main futsalnya kalau begitu jadi tanding nih mbak sama fathirnya.

    BalasHapus
  19. memang penting dipersiapkan sejak dini, agar lebih mudah mengatur keuangan keluarga

    BalasHapus
  20. Serius ini 100 ribu dapat gini dowang? Lalu lirik dompet. Hahaha

    Aku penasaran dg cerita Jeruk Hidup punya Kayla. :D
    Btw, Jasmine udah mulai planning asuransi, nih. Survey dulu, Teh. :D

    BalasHapus
  21. fathir keliatan uda gede banget ya... kayla juga uda ABG, bentar lagi punya pacar ya hehehehe...

    mahalnya pendidikan ini nih yang bikin aku kadang suka mikir dua kali kalo mau punya anak lagi.. tapi kalo ga, kasian jayden sendirian hahahaha...

    BalasHapus
  22. Sebetulnya agak trauma sih yang namanya investasi + asuransi tapi misalnya ditakdirkan jadi salah satu pemenang program Bekal Masa Depan mah alhamdulillah banget ya :)))) semoga kita menang ya Teh Eri

    BalasHapus
  23. Haduuuh kalau si Kaka nulis dengan ending2 kayak gitu saya mah malah takut ada apa2 dengan psikisnya dia hahaha....

    BalasHapus
  24. Perencanaan sejak dini akan memperkecil resiko dilain hari.
    Salam kenal bu
    Deco

    BalasHapus
  25. Apalagi kalau nanti mau lanjut pendidikannya di Korea ya mak..hihihihi :D

    *salahfokus

    BalasHapus
  26. Fathir mau jadi tukang bikin game..., ha..ha..
    istilahmu mah ada2 aja deh dek

    BalasHapus
  27. Bisa jadi referensi nih,

    salam kenal dan terima kasih Mbak
    barusan dari blognya Mbak Mollyta Mochtar, nyasar ke sini, dan ternyata isinya menginspirasi juga.

    BalasHapus
  28. Hadiahnya bikin mupeng ya teh, semoga kita beruntung ada rezekinya amin

    BalasHapus
  29. Ngakak jadi tukang bikin game hehehehe
    Anak2 mah kita dukung aja yeeee, apa mau merek ayg penting positif

    BalasHapus

 

Blog Template by BloggerCandy.com