Senin, 14 Desember 2015

Curhatan Emak Galau!



Entahlah apakah hanya gue aja, ataukah memang semua ibu di muka bumi ini kerap kali memiliki perasaan yang mirip dengan gue,…

Ada kalanya gue merasa resah-gelisah kalo lagi mikirin Kayla & Fathir, there is no specific reason sih, cuma suka berasa gak tenang dan khawatir berkepanjangan aja gitu.

Dan perasaan seperti itu terkadang suka datang tak diundang pulang tak diantar gitu lah, semacam jalangkung.
*okeh fix, kamu garing!  


Kayla

Contohnya aja Kayla sekarang kan udah mulai ABG, sehingga gue pun sudah mulai sering ngobrol-ngobrol serius tentang arti kehidupan sama bocah itu...halah!

Makanya sekarang gue udah jarang, dan bahkan agak membatasi diri untuk posting tentang Kayla karena memang ada beberapa hal yang gue anggap sudah merupakan privacy-nya Kayla.

Dan suka berasa sedih campur haru aja gitu lho, kalo mikirin bahwa sebentar lagi bocah kecil yang dulunya suka nahan pipis itu udah mau masuk SMP aja sih. 

gaya selfi-nya pun udah kayak abg alay masa kini :)
Iya, dulu waktu masih kecil Kayla sering banget nahan pipis kalo lagi main. Akhirnya baru sadar dan insyaf ketika gue jelasin bahwa kebiasaan buruknya itu bisa bikin dia terkena kencing batu.

Dan gue teringat kemudian dia nyeletuk polos : 
Tapi asyik juga yah Ma, kalo pipisnya bisa jadi batu. Nanti kan batunya bisa dipake buat main masak-masakan bareng teman-teman. 
SEKALIAN AJA ATUH BATUNYA DIPAKE BUAT BANGUN RUMAH ATAU BUKA TOKO MATRIAL YAH!

bocah kecil yang dulu sering nahan pipis kalau lagi keasyikan main dan kemudian pulang sembari  lari terbirit-birit menuju kamar mandi....

 Tapi sekarang mah dialog gue sama Kayla udah beda!

Suatu sore, Kayla lagi tengkurep dan tiduran di kasur sembari nyusun naskah pidato buat tugas sekolahnya.
Gue pun ikut nemenin dan tiduran juga di sebelahnya sembari baca novel Sophie Kinsella yang terbaru, si Becky merambah Hollywood.

Sekonyong-konyong…out of the blue…terjalinlah percakapan absurd ini :

Kayla : Ah, kayaknya gak mungkin deh, Ma!
Gue : Apanya yang gak mungkin sih Teh?
Kayla : Iya lah, mana mungkin bayi bisa keluar dari ‘situ’! Kan kecil! Gak mungkin ah!
NAH LHOOO!

Emang iya sih, Kayla sudah pernah gue bocorkan sekelumit cerita tentang ‘rahasia kehidupan’ asal-usul kelahiran bayi. Dan sepertinya dia masih penasaran dan masih suka dipikirin gitu.

Duh, kalau menghadapi masa-masa kritis seperti ini gue jadi suka mendadak pengen ngumpet aja gitu ke dalem selimut angry bird-nya Fathir dan mending pura-pura gak denger aja  pertanyaan model begituan *emak-nya mulai cemen*

Atau pakai jurus andalan, kasih duit 2 rebu perak trus suruh jajan ke warung Mama Ajeng. Tehnik pengalihan perhatian yang paling efektif tuh bhahahaha.

Tapi yah, emang udah gak bisa dihindarin lagi sih karena Kayla memang sudah berada di usia dimana menurut gue sih, dia sudah berhak untuk tahu hal-hal seperti itu. 

Dan Kayla HARUS mendengarnya dari gue…ibunya sendiri…

Jadi saat itu, gue pun dengan terbata-bata berusaha menjelaskan bahwa emang beneran dedek bayi keluarnya dari situ dan tentang betapa elastis dan fleksibelnya seorang ibu sampai bisa mengeluarkan bayi, duh!

Gue pun deg-degan parah ketika harus  menjelaskan definisi dari kata 'elastis' bhahahaha...

Dan karena Kayla masih kurang percaya sama penjelasan gue, sehingga gue merasa sangat terpojok, maka gue pun dengan konyolnya memberikan analogi melahirkan dengan BAB. 

Hayoh, kalo habis BAB, kamu lihat aja ke kloset kok bisa segede gitu yang didalam kloset, padahal kan lubangnya juga sama kecil kan! Bhahahaha.

Ibu macam apa gue ini, kok menyamakan bayi dengan kotoran manusia sih?!Hah?! Hah?!
Maafkanlah hambamu ini ya Allah!

Akh, akhirnya saat itu pun tiba juga,…aku sediiiiih…anakku sudah beranjak dewasaaaa!


Kemanakah perginya masa-masa polos ketika Kayla masih beranggapan bahwa pusat dari alam semesta ini hanyalah Indomaret?

Atau ketika Kayla menganggap bahwa kura-kura itu merupakan ular yang punggungnya ketiban batu?
Kapan sih masa itu perginya? Kapan cobak?

Kok gue gak menyadarinya siiiih? Hiks…
 *kemudian kembali menggalau*

Fathir

Kalo Fathir beda lagi ceritanya,...

Sudah beberapa minggu ini, gue merasakan sedikit keanehan, tapi tidak menyadari apakah yang berbeda.
Dan kemudian merasa terhenyak ketika menyadari apa yang sebenarnya terjadi.

Ternyata sudah beberapa minggu ini gue bisa tidur siang dengan nyenyak tanpa adanya gangguan! 

Biasanya ketika gue berniat untuk tidur siang, setiap kali hendak terlelap selaluuuuu saja terdengar teriakan manja dari kamar mandi : Ma, udaaaaaah…..

Iya, jadi entah mengapa jadwal BAB-nya Fathir itu selalu saja bersamaan dengan jadwal bobok siang gue bhahahaha! *emang penting banget buat diposting yah mbak?*

Dan sepertinya dia kayak yang sengaja nunggu gue ketiduran dulu, baru deh sakit perut. Soalnya kalo ditanya mau ke kamar mandi gak, Mama pengen bobok siang nih, selalu jawabnya ‘kagak’.

Tapi kalo gue udah hampir ketiduran, baru deh dia sakit perut . Argh!

Jadi ceritanya, sebelum gue pergi ke Korea, gue mulai ngajarin Fathir untuk belajar cebok sendiri supaya nantinya gak ngerepotin tante-nya yang mau dititipin.

Dan sekarang Fathir beneran udah bisa cebok sendiri, dan gue udah mulai bisa terlelap bobok siang tanpa ada gangguan.

Tapi kok aku jadi sediiiiiih…..

pose kesukaan Fathir :)
Jadi maksudnya, sebelum gue pergi ke Korea itu, merupakan moment terakhir gue cebokin Fathir gituuuuh?
Tingkat ketergantungan Fathir sama gue perlahan-lahan mulai menipis hiks. 

Sekarang Fathir udah bisa mengerjakan semuanya sendiri!
Perasaan gue jadi campur aduk gitu lah!

Ada perasaan bangga campur haru karena anak gue udah mulai mandiri tapi sedikit gak rela dan sediiih  karena merasa udah gak dibutuhkan lagiiiiih…huhuhu…

Dia udah bisa makan sendiri, pakai baju sendiri, bahkan mandi sendiri.
Eh iya, tapi Fathir belum bisa keramas sendiri sih. Masih harus disiramin ama gue!

YES!! Ternyata Fathir belum bisa mengerjakan semuanya sendiri! HOREEEE!!!!
*emak random yang kesenengan karena anaknya belum bisa keramas sendiri*

akh, anak bungsuku sudah mulai beranjak dewasa....


Curhatan Emak Galau!

Mungkin emang beginilah perasaan seorang ibu ketika melihat anaknya tumbuh dewasa di depan matanya sendiri yah.

Gue teringat, dulu sering mengeluhkan masa-masa rempong ketika Kayla dan Fathir masih kecil dan selalu membuntuti kemanapun gue pergi.

Masa-masa ribet ketika gue harus melakukan ritual di kamar mandi dengan pintu terbuka karena khawatir mereka ngacak-ngacak rumah atau tiba-tiba ada yang terjatuh atau kejedot.

Atau masa-masa ketika gue merasa sangat frustasi karena untuk sekian kalinya dapur gue banjir diakibatkan adanya mahluk iseng yang hobi mencet-mencet tombol dispenser.  

Atau masa-masa ribet ketika dalam sehari gue gak sempat bercermin atau menyisir rambut sama sekali.

Atau masa-masa ribet ketika definisi dari jam makan siang itu artinya adalah : Fathir nempel di gendongan gue sembari ASI, sementara gue harus mengejar-ngejar Kayla sambil membawa sendok keliling ruang tamu.

Sekarang gue mulai merindukan masa-masa itu.

Kadang gue suka gak menyadari kapankah masa-masa itu pergi?
Semua itu terasa lewat begitu saja, waktu berasa terbang dan gue gak bisa menghentikannya!
AKH, POKOKNYA AKU GALAU!

Gue pun berjanji dalam hati untuk bisa lebih meluangkan waktu lagi bareng anak-anak supaya bisa mengingat dan menyimpan semua moment-moment berharga barengan mereka dalam hati gue.

Tapi ketika gue ngobrol sama Abah untuk mencurahkan isi hati yang belakangan tengah menyesakkan dada ini, dengan harapan minta diberikan kalimat penghiburan atau apalah gitu, ternyata komentar Abah simple aja sih ; ya udah atuh, kita bikin adek-nya Fathir aja yuk! 

Ngeselin banget ih!!

ARGH! *TENDANG KULKASNYA ABAH!*


Gue : emak-emak galau yang langsung bikin postingan panjang lebar hanya karena anaknya udah bisa cebok sendiri!

   

62 komentar:

  1. hahaha....lucuuuu..... ^-^
    emang bener, galau tuh penyakit kronis para emak yang anaknya mulai membesar...
    dan ketika emak sudah mulai sering nostalgia sama masa2 kecil mereka, di situlah si emak tersadar, bahwa dirinya sudah tuaaaa -___-!

    BalasHapus
  2. Hahaaaaa, endingnya kocak pisan. Sok atuhlah mbak bikin adeknya Fathir biar ga galau lagii :'D

    BalasHapus
  3. qiqiqi, saya juga udah dikasih kode untuk hamil lagi...tapi, takut stres nih mak kalo ga ada ART, masih keingetan waktu abis lahiran anak ke2 ga ada mba kayanya saya mirip orang gila :(

    BalasHapus
  4. gak terasa yah Mak ternyata Kaila & Fathir udah gede..
    ahhhh, jadi takut ngebayangin kalo anak saya juga udah beranjak gede dan tiba-tiba gak tergantung lagi pada saya, huhuhu :(

    BalasHapus
  5. Bhahah.. harus komen apa yah? Saya kan anak polos juga, tapi coba deh dijabanin #KodeKeras dari abah.. :D :D

    BalasHapus
  6. Bikin lagi tehhhhhh.. biar rame :D hahahah

    BalasHapus
  7. Teh Errryyy... *pelukaaan*


    bener banget teeeh... sekarang kalau ingat, aduh dulu anak kalau bicara masih bahasa planet yang ngga bisa dimengerti.. kok sekarang dah mandi sendiri.. ikutan galau

    terus kalau udah sibuk sendiri, ibumu sekarang ngapain lagi dong

    BalasHapus
  8. Gimana Ry diiyain atau no no nih...wkwkwk

    BalasHapus
  9. jadi fathir mau punya adik lagi,,,
    kayla udah gede ya,,makin cantik,, bentar lagi curhat soal pacar sama mamahnya,,

    BalasHapus
  10. Entah kenapa saya sudah mengkomunikasikan hal2 spt bagaimana akhirnya mereka lahir ke dunia ini. memang lebih enak ceritanya krn ketiganya caesar mba. Tp mrk tuh ternyata baca2 eh tepatnya lihat2 sendiri buku 9 month pregnancy (kado dr salah satu temen saat sy hamil di melbourne) yg di situ gambar2nya jelas banget proses2 kehamilan plus melahirkan baik vaginal maupun sc. Alhasil sy jadi lebih mudah saat menjelaskannya based on gambar di buku. Iya selain yg lahir "dibelek" -apa ya bahasanay dr perut Ibu ada juga yg normal dr "vagina" (kami py sebutan sendiri utk miss V ini).

    BalasHapus
  11. Hehehe...gak galaulah, nta juga reda sendirinya. Emang gitu lah hukum alam, kita pelan-pelan bakal mengalami perubahan cara menghadapi hal-hal yang gak diduga dari anak-anak belahan jiwa kita yang udah, tau-tau, mulai kritis, hehe...hadapi aja lagee... not to worry about I had been there too. Ceritain aja yang sebenarnya kalo anaknya udah penasaran kek gitu, lha koq malah ngumpet di bawah selimutnya Fathir, qiqiqiii.... liat tuh fotonya udah pada guedeee...bahagianya kau bisa menyaksikan anak-anakmu tumbuh sehat, pinter, kritis. Usir galau itu, nggeh?

    BalasHapus
  12. Tehhhh.. Lucu banget ituuuu Kayla kecil.. Pipi nya gemesinn..

    Yahh tehhh.. Wajar atuh ngegalau, wong aku yg punya anak baru umur 4taon sm 1.5taon aja aku suka galau :)

    BalasHapus
  13. Dan sayapun saksyes MEWEKK teh Erryyyyy... (T.T)

    BalasHapus
  14. hahaha abaaaaahhh.... :D

    ya ampuun teeh sama banget yaaak..aku kalo libur juga suka nyuapin Radit sambil gendong Kinar yang lagi nenen.. hihihihi...
    tapi emang bener ya teh, musti dinikmatiiin bener masa2 ini.. karna nanti kalo anak udah gede, ga bakalan mau kita gendong2 dan peluk2 lagi kayak mereka masih piyik...aah aku jad ikutan galau teeh mikirinnya...

    BalasHapus
  15. wadowwww galau jg y mba kalau waktunya tibaa, ihkssss...iyaa dukung abahh bikin ade lagi ajaaah hahaha

    BalasHapus
  16. gaya fotonya Fathir itu ajaib alias gemesin banget

    BalasHapus
  17. hahaha... bibiiiii.... aku msh dalam fase anakku msh ngintil kemana2.. dan tentu saja kesel pake bangeeet yees.. ke kamar mandi pun dibuntutin.. padahal mau pup cobaaaa.. duuh.. hrs bener2 dinikmati yaaa bii... sebelum masa itu lewat gitu ajaa...

    mau jugak ah bikin postingan beginian :D

    eh, kayla cantiik.. fathir jugak ganteeeeng :D

    BalasHapus
  18. Hi Mbak, salam kenal ☺
    Jadi ibu emang akan galau sepanjang usia dehhhh ����
    Tapi komennya abah juara banget deh..bikin adiknya fathir ����

    BalasHapus
  19. bikin teh bikiinn.. *lue kate bikin gorengan gitu*. hehe.

    teh, kegalauan dikau nih jd bahan renungan bwt daku utk lbh menikmati masa2 heboh bareng si kecil. gk ngeluh lagi.
    sering2 galau aja ya teh, nnti aku ambil peljaran dr kegalauan dikau teh *apa iniiihhh*,
    en jgn lupa ta teh..
    bikin teh bikiiinnn *dilanjutin lageee*

    BalasHapus
  20. Aku ingat kata ibuku dahulu, begini: "kalau bisa seorang ibu itu kan menggendong anak selamanya, nah lhoo. Ternyata hampir semua ibu mulai cemas dan merasa sepi mungkin ya, saat merasa, anak-anaknya sudah mulai memiliki aktifitas masing-masing.
    jangan-jangan ibu termasuk manusia yang tak suka perubahan ya? heheheh pisss

    BalasHapus
  21. Teh, apakah Kayla juga bertanya mengapa adek bisa ada di perut Mama bukan di perut abah? #eh :D

    BalasHapus
  22. Hahah..kocak abis mak.. Dan endingnya itu..hmm..kayaknya smua bapak2 bakal jawab gitu.

    Iya sih mak..sedih tapi bangga campur jd satu. Di satu sisi kerepotan berkurang, tp di sisi lain kita merindukan masa2 repot itu. Saya jg pernah nangis Mak..waktu Amay dg tanpa disuruh mandi sendiri, karena katanya saya kasihan krn lagi sibuk jagain adik Aga yg masih bayi. Huhuhh..langsung nangis sayanya.

    Amay 3 bulan lagi 5th. Saya akan menikmati tiap detik bersamanya..biar ga nyesel.

    BalasHapus
  23. I feel you teeehhh. Padahal si K baru aja setahunan ya. Pas dia gak mau nenen lagi kemaren kok ya sedih gitu. Dia bisa tidur sendiri. Galaunya berhari hari 😆

    BalasHapus
  24. Erry kamu bahagia dong, Kayla sudah gede, sdh jd gadis dewasa, tp emaknya tetap mudah aja gitu loh, klo jalan kalian mungkin dikira kk adik kan yaa :D . Kamu parah ah masah melahirkan disamakan dg BAB, krn spontan susah kali ya nyari perumpamaannya hahaha ..

    Fathir tetap ya gaya nya ngasal begitu klo difoto hahaha :D .

    BalasHapus
  25. Eya,,, itu yang terakhirnya kayak bikin adek dari playdoh aja.. :D
    Wuah pasti nanti saya juga nggak berasa ya tahu-tahu dah mau punya anak kedua, tahu-tahu dah gede (padahal ini lagi deg-degan nunggu due date anak pertama yang sebulan lagi).

    BalasHapus
  26. Secara gradual, anak- anak akan meliwati fase demi fase kehidupannya. Yang dulu kita anggap mereka belum tahu apa- apa tiba- tiba sudah menjadi remaja.
    Para orangtua selayaknya selalu mengikuti dengan seksama perubahan2 itu.
    Salam hangat dari Jombang.

    BalasHapus
  27. The days are long but the years are short, itu yg saya rasaian ketika melihat dan merasakan perkembangan anak2 mak Erry...

    BalasHapus
  28. Arggggg, ternyata semua emak emang hobinya ngegalau. Dan semua ayah pengin nya bikin dedek lagi bwahahaha. Aku pernah sedih trus nangis, biasa pms suka lebay, ga taunya si Ethan udah di belakang ku aja bilang gini: mummy what's the matter? Stop crying. Trus aku dipeluk dan dicium. Baru 2.5 th lho dia. Haha emaknya mewek tambah kenceng karena terharu. Anakku dah besar hiks hiks.
    Trus jadi kan Fathir punya adek? Haha kaburrrr

    BalasHapus
  29. Teteeehhh...parah siah dirimu maaah... menganalogikan proses melahirkan sama BAB!! *tapi patut ditiru tuh, soalnya anak-anak juga udah mulai pada penasaran* Tapi anak aku mah masih percayaan dan bisa di gini-in :"iya pokonya mah gitu we.." kalo aku dah mentok jelasin yg aneh2 gitu :)))))
    *syelamed bikin dede* :p

    BalasHapus
  30. Cuma mau komen aku ngakak baca komentarnya Abah :D

    BalasHapus
  31. Bener Kata orang ya Mbak....suatu saat kita akan merindukan masa di mana anak kita selalu bergantung pada kita, berteriak manja, menggelayut manja, merajuk dan sebagainya maka dari itu banyak yang nyaranin nikmatin saja selama anak masih apa-apa tergantung sama kita. Kalau gak dibutuhin anak itu emang rasanya lebih sakit dari putus cinta.

    BalasHapus
  32. bikin maaaak.. bikin lagi yang ketiga :P
    saya mah deg-degan ih kalo harus jelasin mimpi basah ke anak laki-laki.. itu jelasinnya gimana yaaaahhhh... *bari anak saya teh perempuan*

    BalasHapus
  33. ahahaahahah..... ayo mak daripada galau mending mulai program adeknya fathir deh :)

    BalasHapus
  34. Bentar, bentar. Aku mau protes dikit.. Novel Sophie Kinsella yang Blomwood merambah Amerika itu udah lama, Teteehhh... gimana, sih. Teteh gak update, ah!
    Serial selanjutnya juga masih ada lho, pokoknya yang terakhir Minnie Shopaholic.
    Udah, gitu aja protesnya haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak Yuniiii,...
      Shopaholic yang edisi lama itu Becky Merambah Manhattan mbak,dia yang ke New York itu kan yah.
      Ini yang terbaru dia ngalay ke Hollywod mbak, udah punya anak Minnie :)

      Hapus
  35. Anak-anak sekarang cepat besar, ya. Tau-tau udah mau SMP aja. Ya udah lah Mbak kalau memang sekarang kesepian bikin adiknya Fathir aja deh #Lho! wakaka..

    BalasHapus
  36. KOmen lagi satu, ah. Kali ini pke akun blog yang baru biar di BW-in. Modus biarin ahaha..
    Foto kecilnya Kayla lucu banget sik. Ada lesung pipinya. Gemeeess...
    Omong-omong, Abah kocak pisan, ih :D

    BalasHapus
  37. emaknya awet muda bangeeet :)
    bagi tips dong mbaaak :p

    BalasHapus
  38. Ih, sama banget ini mah, di satu sisi seneng anak mandiri, di sini lain ngerasa sedih. Tinggal anaknya yang komen, "Jadi mama maunya apa siiiiiiihhh???" hehehehe..
    Saran abah sebetulnya emang logis sih Teh, tapi bakal jadi saran nggak berkesudahan tuh, tiap anak gede kasih adek :D

    BalasHapus
  39. Bhahaha.. Saran dari abah itu mak jleb banget ya! Tepat..
    Kayla udah keliatan aura remaja dan makin manis, Teh. Pasti deh udah ada yang mulai naksir di sekolah, :D

    BalasHapus
  40. tingkah anak-anak itu lucu dan menggemaskan kak

    BalasHapus
  41. Wah... sudah gede-gede ya anaknya. Galaunya jadi maksimal, apalagi kalau nanti yang cowok makin gede itu...

    BalasHapus
  42. Aduhh galaunya nendang kulkas... buat saya aja deh kulkasnya...

    BalasHapus
  43. Gak nyangka, wajah mbak yg masih imut itu sudah punya ABG.. mungkin benar kata abah :)

    BalasHapus
  44. Terus terus Teh, jadi ngga bikin adek barunya Fathir? *Lho* kaburrrrrr

    BalasHapus
  45. Indah Rifiyanti16 Desember 2015 08.59

    bhahahaha... ngakak smpe sakit perut bacanya tentang analogi bayi itu... :D
    time flies emg cepet bgt berlalu yah bi...
    ayoo ayoo Fathir kasih adik... *kabuuuurrr

    BalasHapus
  46. aku yang anaknya baru setaon aja juga suka galau... apalagi sekarang jayden uda bisa bobo sendiri tanpa nenen... kadang kalo lagi kangen, aku biarinin dia nenen ampe bobo pules hahahaha...

    BalasHapus
  47. Hayoh, kalo habis BAB, kamu lihat aja ke kloset kok bisa segede gitu yang didalam kloset, padahal kan lubangnya juga sama kecil kan! Bhahahaha.

    BAHAHAHHAHAHAHHA, tapi lobangnya beda mah *ehhh
    Baru tau Mbak Eri anaknya udah gede, duh gak update aku, lagian fotonya mbak ery masih kek abegeh *hiyaaa

    BalasHapus
  48. curhatan galau yang dibalut dengan komedi. tetep ciri khasnya bibi titi teliti yah... hehehehe

    belum punya anak jadi belum bisa relate ama kegalauannya mbak :D

    BalasHapus
  49. Ayolah buat dedeknya Fathir... Ntar bs nambah label postingan hihihi

    BalasHapus
  50. sama kayak mami nya JungHwan di replay 88 jga sedih pas tau klo ank2 & suami nya bsa mengatur rumah sendiri tanpa bantuan dia 😣 semua ibu itu sm yah.. sedih terharu tp bangga liat ank2 nya semakin tumbuh dewasa.. aah mungkin mama ku jga kangen masa2 manja nya aku yah, harus kah aku minta di suapin pas makan nnti? :D

    BalasHapus
  51. Rasanya kayaa kangen pengen punya bayi lagi gitu ya bi hihihi. Tenang dirimu ngga sendiri, aku juga sering pelik2 Thifa trus bilang ntar kalo kamu gede masih mau ngga ya dipeluk2 kaya gini lagi. Dilema seorang ibu ya, anaknya tambah mandiri antara bangga, lega, dan galau hihihi.

    BalasHapus
  52. Ya udah atuh, Teeeeh.. Langsung bikiiiin! :P

    BalasHapus
  53. Ejiyeee jadi Fathir bakal punya dedek nih? :D

    Bahahha.. teh, bisa aja sih pengandaian pake pup..kwkwkww.. Disaat kepepet bisa aja kepikiran ya..wwkwkwk..

    BalasHapus
  54. Sukakk sukakk sukaaak karena akupun juga mengalami kegalauan yang sama, mbaaaa

    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  55. Aku mau nya pipis jadi $100 pasti kayak raya hahahaha

    BalasHapus
  56. Haha, laki emang sukanya berfikir simple aja dlm mencari solusi, ya!

    Btw, aku jg suka punya perasaan gitu kalo liat anak2 tumbuh. heuheu...

    BalasHapus
  57. Huakakakak... aku ngakak-ngakak bacanya, lalgi endingnya jadi sedih. yah... udah bisa cebok sendiri :(

    BalasHapus
  58. Ya begitu lah perenpuan, gampang baper. Pas lagi remping pengennya cepet berlalu, begitu udah gak rempong malah ngangenin. Yaudah dinikmatin aja gitu ya Teh. :D

    BalasHapus
  59. Penutupnya itu loh...saran yang bagus. :)

    BalasHapus
  60. Berasaaaa gak rela ya bi..haha
    kenal bi erry anaknya masih pd piyik2, sekarang udah gede2. Fathir yg saat itu msh 2 tahun..huhuhu

    BalasHapus

 

Blog Template by BloggerCandy.com