Kamis, 25 Juni 2015

Gara-Gara Instagram

Gara-gara gak punya instagram, hidup gue belakangan ini jadi terasa menguras hati.

Selama ini selain nge-blog, gue memang hanya memiliki akun jejaring sosial twiter & facebook saja. Masih belum tertarik untuk membuat akun IG, path dan syalala lainnya.

Kebanyakan akun yang harus dikelola terkadang membuat gue bingung harus diapain. Ada beberapa teman blogger dan twiter juga yang mempertanyakan dan kemudian menyayangkan keputusan gue untuk tidak memiliki akun IG.

Dan lagi-lagi gue pun hanya bisa memberikan jawaban standard yang tidak kreatip : males.
Udah gitu aja.

Hidup Tanpa Instagram


Tapi belakangan ini gue jadi merasa bahwa hidup ini terasa berat bila dikaitkan dengan ketiadaan gue memiliki akun instagram *gejala-gejala mau nge-lebay*

Semua berawal dari twit jualan Backpacker Korea gue yang berisi seperti ini :

Niatnya sih nge-twit jualan doang!
Niatnya sih nge-twit jualan doang!

Belum sampai 5 menit, sudah muncul meme dengan tulisan nyelekit seperti ini!

APA INIIIH!!!
APA INIIIH!!!

*Tubles-tikam-tusuk hatiku jleb-jleb*
Dan begonya, meme tersebut malahan gue retweet aja gitu lho…bhuahahaha…
*sehat mbak?*

Dan tak perlu menunggu lama, kemudian mulailah berdatangan berbagai cuit-an yang menikam hatiku yang rapuh ini!

Cuitan menikam kloter pertama!
Cuitan menikam kloter pertama!

Semakin kesini cuitannya semakin membuat gue pengen nendang kulkas!
Semakin kesini cuitannya semakin membuat 
gue pengen nendang kulkas!

YA SUDAH AKU PASRAH AJA!
YA SUDAH AKU PASRAH SAJA!

Ini kalo diterusin sebenernya masih panjang sih, tapi ya sudahlah yah..

Kesannya nista banget lah jiwa gue ini hanya karena gak punya IG. Padahal kan IG itu bukanlah sesuatu hal yang terlalu bermakna di kehidupan kita yang fana ini. Ya kan?
*mulai tidak relevan*

Gue pun berusaha bertahan sambil memberikan senyum getir, karena gue pikir cobaan ini akan segera berlalu.

Tapi ternyata, sejak saat itu hidup gue tak pernah bisa tenang lagi karena harus menahan deraan dan siksaan yang tak kunjung usai.
*hiperbola gue edan banget lah ini!*

Setiap kali ada gebetan yang update IG, atau bikin akun IG, atau apapun lah itu yang ada hubungannya dengan IG, selalu aja ada yang mensyen gue. Niatnya sih pengen ngasih tau, tapi tetap aja ada embel-embel bully-nya. Kejam kalian!
*bakar gorden*

Hatiku lelah, aku butuh piknik!
Hatiku lelah, aku butuh piknik!

Tapi apakah setelah semua cercaan yang datang bertubi-tubi dengan sedemikian rupa, lantas kemudian gue langsung tergerak untuk segera membuat akun instagram?
Masih males aja gitu gue-nya…bhahahaha…
*malasku ternyata sudah melekat kuat dan mendarah daging begitu yah?*

Mendapat Pencerahan

Sampai pada suatu waktu, gue bergentayangan di group KEB dan kemudian membaca penjelasan dari mbak Yunika tentang betapa pentingnya peranan instagram dalam ranah social network.

Banyak brand yang mulai melirik instagram sebagai wadah yang tepat untuk mempromosikan produknya. Dan para seleb-gram pun mulai bermunculan dan merambah menjadi buzzer di ranah instagram.

Oh gitu yah? Ternyata cukup prospektif juga yah instagram ini!
 *membaca penjelasan dengan penuh perhatian sambil manggut-manggut*

Trus langsung bikin dong akun IG-nya?
MASIH MALES JUGA…bhahahahaha…

Mendapat Pencerahan Part 2

Sampai akhirnya pada suatu waktu, ada seorang sahabat blogger yang menawarkan gue untuk nge-buzz suatu produk di jejaring social.

Eh, gak usah pake posting di blog? Cuma nge-buzz di social network doang?

Selama ini sih sebagai blogger, biasanya tawaran yang datang adalah sebatas menulis di blog yang kemudian di ekspose di social network, baik facebook ataupun twiter.

Pada saat itulah gue diminta untuk mengajukan Klout Score.

Apabila di dunia blogging hal signifikan yang selalu ditanyakan oleh brand adalah PR (page Rank) dan alexa, maka di ranah social network atau jejaring social yang biasa dipertanyakan adalah Klout Score.

Klout Score itu semacam nilai atau peringkat lo untuk social network gitu lah.

Hari gini mah lo gak bakalan ditanya lagi berapa jumlah followers lo, karena followers bisa dibeli.
Tapi yang akan dipertanyakan adalah seberapa besar pengaruh lo di jejaring social? Seberapa banyak influence yang sudah lo tebarkan di social network? Seberapa besar lo mampu menciptakan crowd (kerumunan) setiap kali lo nge-twit atau menuliskan sebuah status?

Kan percuma aja kalo followers lo seabrek-abrek tapi setiap kali lo nge-twit sepi-sepi aja dan gak pernah ada respon. Mencurigakan itu mah.

Jadi semuanya itu ternyata bisa dianalisa oleh si Klout Score ini, seberapa banyak retweet, favorite, mention, like, komentar dan lain sebagainya.

Setahu gue point tertinggi untuk Klout Score adalah 100. Dan point Klout Score gue selama ini sih biasanya berkisar antara 60-62 point.

*mohon dikoreksi bagi teman-teman yang lebih ngerti tentang klout score yah, karena ilmu gue baru segini-gininya doang*

Point Klout Score gue!
Point Klout Score gue!

Dan setelah melakukan diskusi serius dengan beberapa sahabat blogger yang mengerti banget masalah klout score, barulah gue mendapatkan pencerahan bahwa ternyata instagram dapat menjadi penyumbang point yang cukup signifikan dalam klout score.

Basi banget sih ternyata karena klout score gue selama ini hanya terdiri dari akun facebook dan twiter saja, pointnya pun cuma segitu-gitu doang dan susah naik. Huft!
Oh, gitu?

Baiklah, kalau begitu gue bikin akun instagram deh!

*minta dijambak banget lah gue ini, kalo pancingannya memungkinkan gue buat dapet job, baru deh mau bikin…bhahaha…*

Akhirnya Bikin Akun IG

Setelah bikin IG pun sebenernya gue masih rada gamang dan masih males ngotak-ngatik.
Bahkan waktu pertama kali posting foto bang Healer, gue dengan noraknya bingung nyari tombol reply buat bales komen yang masuk…bhahahaha…

Gak asyik banget lah IG ini, masa komen-nya gak bisa di like atau diretweet sih? Pfftt…
*menurut lo?*

Dan belum juga sebulan gue bikin IG, postingan baru 2 foto, followers pun baru seuprit, tapi ternyata point klout score gue sudah mulai ada peningkatan lho! Sekarang pointnya jadi 67, yeay!

Oh gitu…
Klout Score setelah punya IG!
Klout Score setelah punya IG!

Ternyata walaupun masih baru banget dan jarang di otak-atik, tapi instagram sudah mampu menyumbangkan 12% share-nya untuk point klout score gue lho. Keren abis!

IG menyumbangkan 12% share untuk point gue!
IG menyumbangkan 12% share untuk point gue!
*ini kenapa capture-nya gak bisa digedein sih?*

Gue dan Social Media-Social Network.

Tapi nih yah, walaupun saat ini prospek untuk mendapatkan job dari social media(blog) ataupun social network (facebook, twiter, ig) lagi nge-hits banget, gue sih masih nyantai aja lho.

Kalau dapet yah dikerjain dan Alhamdulillah, tapi kalaupun gak dapet yah gue anggap bukan rejeki aja.
Gue masih nyantai posting blog-nya seminggu sekali aja, dan untuk saat ini masih belum juga beli domain.
Walaupun pake blog gratisan itu ternyata sering banget menghambat gue untuk mendapatkan job review, tapi gue sih masih woles aja lah hehe..

Tapi kayaknya sih suatu hari nanti gue juga harus ada peningkatan lah yah! Masa sih gue mau begini-begini terus?

Pokoknya suatu saat nanti gue juga bakal beli domain sendiri dan blog gue gak bakal lagi didominasi dengan berbagai curhat-curhat -alay-syalala tapi akan dengan serius membuat konten yang bermanfaat bagi kemajuan nusa dan bangsa!

Keren dan mulia banget kan niat gue ini? Ya kan? Ya kan?
Ehm, tapi belum tahu kapan sih…bhahahaha…
Ya udah lah yang penting kan udah diniatin.

Masih Ingin Menikmati Kegiatan Nge-blog!

Untuk saat ini gue masih mau benar-benar menikmati aja lah kegiatan nge-blog gue dengan semaksimal mungkin.

Menikmati moment-moment ketika nge-draft tulisan yang panjang lebar dan tak tentu arah atau sekedar ngedit foto dengan santai dan sesuka hati.

Menikmati blogwalking ke sana-kemari dan senyum-senyum sendiri ketika membaca postingan dari sahabat blogger, dan kemudian meninggalkan komentar di blog sahabat dengan setulus hati.

Tapi selain itu, gue juga masih pengen punya waktu buat nge-galau tentang kdrama & kpop di twiter, nyetatus-nyetatus gombal dan gak jelas di facebook atau begadang karena nge-donlod dan marathon-in drama Korea.

Itulah makanya gue hanya sanggup posting seminggu sekali aja atau paling banter 2 kali seminggu lah, supaya gue bisa menikmati semuanya dengan senang hati. Biasanya sih posting di Senin pagi.

Kadang gue suka berasa butiran debu banget lah ketika melihat teman-teman blogger lain yang rajin banget updatenya, duh pada keren abis sih! Aku kapan yah bisa begitu..hiks.

Mudah-mudahan aja suatu saat nanti gue bisa lebih rajin apdet deh yah. Biar gak seminggu sekali banget lah.
Jadi walaupun gue udah bikin IG dan ngerti dikiiiiit tentang klout score, tapi bukan berarti gue kemudian jadi ngotot dan berasa ‘harus’ dapet job lho yah. Gak begitu juga sih. Nyantai aja atuhlah.

Jadi sebenernya tujuan gue bikin IG apaan dong?

Akh, itu mah supaya gue semakin kekinian aja lah yah. Dan semata-mata hanya karena ingin memaksimalkan kekuatan jejaring sosial gue aja. Toh gue melakukan semuanya tetap dengan senang hati dan tanpa beban kok!

Itu aja sih.

Eyampun tumben banget lah, postingan gue kali ini kok terasa bijak, banyak berisi pencerahan dan pesan moral gitu yah!

Keren banget sih gue ini!!

……
……
……

Dan setelah bersusah payah membuat postingan terselubung dan penuh pencitraan tentang alasan mengapa gue bikin akun IG, ternyata ada juga oknum yang berhasil membongkar alasan gue yang sesungguhnya.

Komen super rese!
Komen super rese!

INI GIMANA CARA UNFOLLOW DAN NGE-BLOCK MEREKA SIH?
Rese banget lah itu komennya! Rese!

YA UDAHLAH!! IYA GUE NGAKU AJA!

Alasan sebenernya gue bikin akun IG adalah memang supaya gue bisa dengan leluasa stalking bang Healer aka Ji Chang Wook yang hobi banget upload video alay di instagram…bhahahaha…

Alay banget lah mahluk itu, masa video lagi cegukan aja di upload di instagram sih!
Sebagai die hard fans-nya gue kan jadi merasa berkewajiban untuk nge-like dan ikutan komen gak jelas juga di akun IG-nya untuk membuktikan tanda cinta.

Ya udah lah pokoknya sekarang gue udah punya akun IG aja lah yah, jadi awas siah kalo gak di follow!

*sebuah postingan elegan haruslah ditutup dengan sebuah ancaman*
*prinsip*

Buruan follow!
Buruan Follow!
Bandung, 15 Juni 2015
Note : Postingan ini merupakan pidahan dari blog lama gue, buat yang pengen baca komentar untuk postingan ini silahkan mampir kesini yah :)

4 komentar:

 

Blog Template by BloggerCandy.com