Senin, 03 April 2017

Geng Ibu-Ibu Komplek

Sesungguhnya gue ini orangnya cupu lho!

Yah, walaupun kalau di blog gue terkadang suka banyak gaya dan sok asyik, tapi sesungguhnya dalam kehidupan nyata gue rada kurang gaul. Sejak berhenti bekerja sehabis melahirkan Kayla, gue otomatis lebih sering nongkrong di rumah atau paling banter antar jemput anak sekolah aja. Sekali-sekali dateng ke event blogger, tapi itu pun gak terlalu sering.

Tapi yah emang karena pada dasarnya gue ini anak rumahan yang gak terlalu suka nongkrong sana-sini, jadi gak terlalu masalah juga sih, dinikmati aja. Cukup berikan aku setumpuk novel dan wifi unlimited untuk nge-drama aja deh! *anaknya mudah terpuaskan*

mahluk yang mudah dipuaskan hanya dengan setumpuk novel & wifi unlimited
Suka Duka Hidup di Komplek!

Ruang lingkup pergaulan gue selama ini yah kalo gak sama ibu-ibu di sekolah paling dengan para tetangga di rumah *aku ini emak-emak sekali*


Gue ikutan arisan RT sih walaupun gak selalu dateng. Kadang-kadang suka juga nongkrong di warung Mama Ajeng sembari ngemil bala-bala, walaupun frekwensinya gak terlalu sering. Jangan sampai gue keasyikan ngobrol gak jelas dengan para tetangga dan akhirnya keceplosan mengungkap tabir rahasia dalam rumah tangga. 

Rahasia yang selama ini terpendam bahwa sebenernya Abah yang lebih sering masak atau gue baru nyetrika seragam di pagi hari ketika anak-anak mau berangkat sekolah muahahaha. Ingat rahasia keluarga gak perlu diumbar kemana-mana *cukup posting di blog aja*

Tapi walaupun kelakuan gue suka rada cupu dan suka kurang fasih berbasa-basi, Alhamdulillah gue memiliki banyak tetangga yang baik dan perhatian. Pernah suatu waktu di rumah gue gak ada air, para tetangga kanan-kiri sampai depan berbaik hati untuk memberikan air sehingga gue tinggal tarik selang aja. 

Betah lah tinggal di komplek ini!
 
Ibu-Ibu Sekolah

Dulu ketika Kayla masuk TK, gue agak kesulitan bergaul sama ibu-ibunya. Masalahnya klasik sih karena saat itu Fathir masih kecil  dan gue suka berasa ribet sendiri kalo harus nongkrong di TK.

Susah mau ngobrol asyik bareng ibu-ibu TK sembari mengawasi Fathir yang berlari kesana kemari mengejar kucing atau sekonyong-konyong mengorek tempat sampah hanya karena melihat bungkus mie remes.  Semacam lelah gitu gue-nya. Jadi biasanya sih kalau diajakin nongkrong di sekolah atau jalan kemana gitu, gue suka males dan cari-cari alesan. Akhirnya gue pun jadi  merasa kurang akrab sama ibu-ibu di TK Kayla deh hiks.

Makanya ketika akhirnya Fathir masuk TK, dan Kayla masuk SD gue pun memutuskan untuk lebih membuka diri dan seneng banget karena akhirnya bisa dapet banyak temen baru ibu-ibu sekolahan. Walaupun gue tetap gak terlalu sering juga sih nongkrongnya. Sekali-sekali aja lah. Minimal jangan sampai ketinggalan berita ghibah yang lagi nge-heits aja sih *eh gimana*

ya ampun, mereka pernah unyu!
Sekarang gak terasa Fathir udah masuk SD dan Kayla pun sudah duduk di bangku SMP. Dan setelah sekian lama bergaul dengan para ibu-ibu sekolahan dan ibu-ibu komplek, menurut pengamatan gue sih mereka bisa diklasifikasikan dalam beberapa kelompok lho. 

Tapi ini sipatnya subjektif banget lho yah, jadi gak usah terlalu diseriusin juga!

Geng ibu-ibu KW 

Perlu diketahui bahwa pondasi utama bagi sekumpulan ibu-ibu yang sedang nongkrong bareng adalah : barang dagangan. Dalam hal ini sih direpresentasikan dalam bentuk tas atau dompet, tapi KW punya hahaha.

Ibu-ibu yang tergabung dalam kelompok ini menurut pendapat gue sih biasanya sering sekali galau, terutama kalau lagi ada barang baru. Suatu hari salah satu temen gue ada yang jualan dompet LV KW super. Barang dijamin bagus, gak ada cacat, harga negotiable, minat mention *lho?*

Dan para anggota geng KW pun langsung heboh dan rebutan. Bahkan beberapa orang diantaranya mulai terlihat sangat galau. Salah seorang teman gue terlihat menimbang-nimbang dengan sangat seksama, mencoba untuk memutuskan mengambil dompet yang lipet tiga atau lipet dua.

Akhirnya diambillah dompet yang lipet dua, kemudian dia pun pulang. Sementara gue masih nongkrong di sekolah jajan cilok. 10 menit kemudian dia pun balik lagi ke sekolah dengan ekspresi muka yang masih galau, dan berkata dengan penuh kebimbangan, “Tuker aja deh sama yang lipet tiga″, gumamnya lirih.

Tapi dia masih menunduk dan terlihat sangat ragu untuk menentukan pilihan.

Ya elah, ini milih dompet aja udah kayak milih jodoh yang akan dijadikan teman sehidup semati dan sanggup mengisi kegundahan hati lo dari kegelisahan! Seakan-akan kalau salah milih maka hidup lo akan menderita selamanya! Bhahahaha.

Setelah berhasil menentukan pilihan pun kayaknya hidupnya masih belum bisa tenang  lho, karena setiap kali abis dipake, sang dompet pun harus langsung di lap dengan penuh kasih sayang dan dibersihin pake semacam obat khusus gitu lah. Pokoknya gak boleh kotor dan lecet sedikit pun!

Untunglah dompet gue mah cuma Sophie Martin doang *nyicil 2 kali hehehe*

Geng Ibu-Ibu Tupperware

Geng ini sepertinya merupakan geng paling fenomenal sejagat komplek kali yah. Antek-anteknya banyak dan telah menyebar ke berbagai pelosok. Udah kayak dinasti! 

Ibu-ibu yang tergabung dalam kelompok ini terkenal memiliki semangat, loyalitas dan dedikasi yang sangat tinggi. Dan kalau gue boleh menyarankan hendaknya kita berhati-hati dan menjaga sikap ketika sedang berada di tengah mereka, karena mereka ini terkenal cukup militan muahahaha. 

Ketika terbit katalog baru, mereka pun akan langsung bersemangat dan berapi-api membahas berbagai kelebihan serta kekurangan setiap produk. Duh, padahal kalo menurut gue sih kotak makan mah bentuknya gitu-gitu aja deh. 

Gue pernah gak sengaja nyeletuk seperti itu dan seketika itu juga langsung diberikan tatapan tajam menghujam seakan-akan ucapan gue itu nista dan hina banget! HAHAHA

Okay, lesson learned : JANGAN PERNAH SEKALI PUN MENGELUARKAN PERNYATAAN KURANG BERFAEDAH SEPERTI ITU DI HADAPAN MEREKA!

Dikarenakan loyalitas mereka yang sangat tinggi dan kecintaan mendalam mereka pada koleksi kotak makan tersebut, apabila ada yang nekad nyeletuk seperti itu maka bersiap-siaplah untuk di bombardir dengan berbagai pembelaan yang membabi buta semacam : tapi ini kan lebih hiegenis, makanan kalo ditaro didalam sini bisa lebih awet tahan lama, dan garansinya pun seumur hidup, blablabla

Dan ujung ujungnya gue pun jadi disuruh beli!

Geng Ibu-Ibu Senam

Nah, geng ini merupakan satu-satu nyageng dimana gue dengan suka rela turut bergabung didalamnya.

Jadi belakangan ini gue memang lagi rutin ikutan senam bareng ibu-ibu, tempatnya sih masih di daerah komplek juga. Jadwalnya setiap hari beda-beda. Ada senam aerobik, zumba, yoga & pilates. Tinggal kita pilih aja pengen hari apa. Gue sih berusaha untuk fleksibel, seadanya waktu luang aja. Yang penting dalam seminggu harus ada jadwal buat senam, biar tubuh lebih sehat aja sih.

Bayarnya setiap kali datang dan gak terlalu mahal kok, lebih murah dari sepiring nasi padang dan es teh manis. Abah pun sangat mendukung kegiatan senam gue ini karena katanya sih badan gue jadi lebih kenceng *uhuk*.  Dan yang paling penting sih karena biayanya juga gak terlalu mahal hehe.

Tapi setelah beberapa kali mengikuti senam, gue baru menyadari satu fakta penting bahwa ternyata baju senam itu modelnya lucu-lucu semua!Si Abah gak tau aja bahwa bayar senamnya sih emang murah tapi baju senamnya dong! Bhahahaha.

Kapan lagi dong, emak-emak cupu model gue ini bisa bebas merdeka mengenakan baju unyu yang biasa di pakai para member JKT 48 di video klip fortune cookies itu.*kibas kibas pompom*

Apalagi studio senam itu kan biasanya dikelilingi cermin tuh, kalo kita senamnya pake baju senam ala girl band yang unyu gitu, sembari dikasih lagu yang menghentak-hentak, gue kan suka berasa jadi Yoona SNSD! Hehehe.

Yah, apalah artinya duit 300 ribu untuk sehelai baju senam, yang penting badan sehat dan bisa DIUTANGIN!

Ketika awal bulan tiba

Paling seru kalau udah awal bulan sih. Keriuhan yang terjadi ketika awal bulan dijamin bakal mengalahkan pasar kaget dadakan yang buka di depan kantor pensiunan. Segala macam transaksi dan mekanisme pembayaran pun terjadi pada saat itu.

Tukang Tupperware bayar cicilan kesekian untuk baju senam, tukang baju senam bayar cicilan maskara terakhir ke tukang kosmetik oriflamme, tukang kosmetik akhirnya memutuskan untuk memulai cicilan tuppperware-nya yang pertama.

Dan saking semrawut-nya, tidak jarang pada akhirnya mereka suka pada jadi impas lho bayarnya!
Ini kenapa kalian gak pada BARTER aja sih dari awal? Bhahahaha.

Eh, tapi gue bikin postingan ini gak bermaksud untuk nge-judge siapa pun lho yah! Jadi gak usah pake baper bacanya. Karena sampai saat ini pun gue masih seneng temenan sama mereka, bikin hidup gue jadi lebih berwarna. 

Jadi kalo ada pembaca blog gue yang kebetulan merupakan anggota dari salah satu geng diatas, mudah mudahan sih gak dimasukkan ke relung hati terdalam lah yah isi postingan gue ini.

Gue kan cuman bercanda doang !
*tapi beneran*


35 komentar:

  1. Tipe ibu2 kaya gini ternyata ada dimana-manaa hahahaha. Alu genk ibu2 nunggu anak TPQ, karena anak2ku belum mulai sekolah lagi 😁

    BalasHapus
  2. kalo genk ibu2 jatohnya pada jualan semua ya ry. hahaha. iya tuh beneran mestinya barter aja ya. hahaha

    BalasHapus
  3. Ya ampuuuyn, kayaknya geng ibu jualan tuppy harus aku hindarin mba, krn aku trmasuk yg suka kalap kalo udh liat tuppy hahahaha :p. Eh tp fav ku bukan kotak makannya :p. Wadah2 dan peralatan makannya itu loh :p. Apalagi kalo warna warni :D. Ga nahan ama godaannya..

    BalasHapus
  4. Teteh ery panutanqu wkwkwk, semangat terus nge blog nya.. Aku suka, lucu, ngakak, sesuai realita hahah.πŸ™Œ
    Pen ketemu dan foto sama teh ery😍

    BalasHapus
  5. Iyak, knp gk barter aja dari awal, hahayyy..
    Simbiosis mutualisme lah yah teh para geng ibu2 ini,

    BalasHapus
  6. Ah, di tempatku ada geng ibu2 nih. Tapi aku berusaha menjauh, males aja kalo cerita bahas itu2 aja. Dan aku pun orangnya ga betahan nongkrong di rumah tetangga.

    BalasHapus
  7. dompet kita kok samaan Teh, Sophie Martin. Sejak dulu gak pernah tertarik beli dompet KW, udahlah KW, harganya lebih mahal pula dari SM :(

    BalasHapus
  8. Tehhh.. aku belom termasuk geng ibu2 sekolahan. Hahahaha.. masih aman. Sampe kira2 2 tahun kemudian. Lol.

    BalasHapus
  9. di komplek aku ada geng filem India. meski di rumah pada punya TV, entah kenapa mereka sukanya ntn bareng-bareng. gantian gitu dari rumah ke rumah

    BalasHapus
  10. Ingat rahasia keluarga gak perlu diumbar kemana-mana *cukup posting di blog aja* =>hahahah :))
    di apartemen ku juga ada, geng ibu2 apartemen, tiap aku lewat selalu sedang ngegosip, seru banget kalo liat dari gerak gerik nya :))

    BalasHapus
  11. Ngga ada geng emak2 jualan lipen2 cantik ama krim2 kinclong duh di sekolahku anakku adaaa ini bahaya banget deh bust dompet πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

    BalasHapus
  12. Di komplek gw ada 1 golongan lagi: ibu2 suka belajar!

    Ini kelompok ibu2 yg harinya diisi dgn seminar parenting sana sini, workshop aneka kerajinan tangan, sampe kursus ini itu.

    BalasHapus
  13. haiii.... udah liat katalog tuppy bulan ini belum jeng? harga mlorot abis loh... *eh aku anggota geng apa yak? hihi

    BalasHapus
  14. Aku pernah lho nongkrong sama Ibu2 anak PAUD pas nungguin ponakan. Diem aja karena gak paham ghibahan mereka, wkwkwkw. Soal tupperware, di kampungku sampai dibuatin arisan biar hemat

    BalasHapus
  15. Saya bukan tipe ibu gahul sepertinya. Main ke tetangga jarang2. Tp memang beberapa jd kelompok

    BalasHapus
  16. Aku tipe ibu2 rumahan hehehe
    Aku kok jadi pengin nulis tipe2 parents di sekolah ya hehe

    BalasHapus
  17. Mamaku tuh Teh, kalok uda ada yg nawarin Tuppy mah langsung ngeborong. Padahal di rumah jugak uda banyak. Heran! -_-

    Aku belom jadi ibu-ibu sik. Tapi keknya pengen jadi Ketua Geng Ibu-Ibu Mager. Wakakakk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. LOL, kalo ada geng ibu-ibu mager aku juga bakalan join 🀣

      Hapus
  18. Huuahhh huuaahhh, bentar lagi anakku mau masuk sekolah ajaran baru.. Hihi jd pingin liat emak2 ya kayak apa.. :D Kenapaaaa di dunia ini ada yg nyiptain tuppy sih aaah.. Mama aku penggila tuppy, sangaaaat.. Ya aku kecipratan jd bisa minjem sih nyahahahaha *minjemtapigakdibalik2in *maapmama :D

    BalasHapus
  19. realita kehidupan emak-emak yaa.. aku harus tau dari sekarang..hahahah

    BalasHapus
  20. Dima-mana ada geng ibu-ibu yg disebutin tadi, gak cuma di kota aja, di kampung jugak. Dulu akupun masuk geng2 itu, tapi sekarang enggak, hihi...

    BalasHapus
  21. bhahaha... Senamnya emang murah, tapi harga baju senamnya itu lho.

    Aku tipe yang suka nongkrongi para ibu-ibu yang bawa barang kreditan, lihat-lihat tapi kagak beli.

    BalasHapus
  22. mba eriii, bikin geng apa donk gitu yang baru! yang beda dari yang laen. HAHAHA

    BalasHapus
  23. selalu say hai aja dengan geng ibu-ibu ahhahaah

    BalasHapus
  24. Aku jadi ngebayangin teh erry pake baju senam trus lenggak-lenggok ala SNSD.. centil iiikkhh..

    BalasHapus
  25. buahhahaaaa blm masuk geng manapun *eh jangan2 aku cupu akut*

    BalasHapus
  26. geng ibu-ibu Kdramaers belum ada ya di kompleks ya mba, xixi kalau ada pasti mb jd ketua sukunya wkkk

    BalasHapus
  27. Seandainya ada genk ibu2 kdrama.. Makanya aq dirumah aja teh,ga termasuk anggota genk2 tersebut diatas..hehe

    BalasHapus
  28. aku masuk genk ibu2 ngumpet kalik ha.. ha..
    keluarnya ke tetangga sebelah aja deh...

    BalasHapus
  29. duh mak, gw pasti dituduh sombong klo di komplek krn ga pernah gabung apa2..arisan aja nggak..abis gmn dongg, pergi pagi pulang menjelang malam, weekend waktunya ke rumah ortu.. blassss jaraaang bgt ketemu tetangga, manalah muka gw judes padahal hati gw hello kitty..haha..napa jadi curhat yak

    BalasHapus
  30. Jadi teh Erry masuk golongan yang mana; dapat bayaran baju senam trus uangnya untuk bayar wifi kah?

    BalasHapus
  31. Bhahahaha Duuuh banyak katergorinya ya Mba Erry ibu-ibu itu hahahaha

    Galau segitunya pilih dompet, kaya pilih pasangan hidup *ngakaaak bhahahaha

    BalasHapus
  32. Mba Erry jadi beli ga sih Tupperwarenya setelah bilang bentuknya gitu doang? Bhahahaha

    Ahaiiii baju senam anak JKT48 ya Mba Erry, hmmmm Abah bisa terpesona berkali-kali kalo begitu hahaha

    BalasHapus
  33. Tapi emang lebih baik dibilang cupu dari pada salah gaul Mba Erry, bisa berabe. Jadi ingat temanku yang demi dianggap gaul sampai salah langkah. Hiiiks.

    BalasHapus
  34. Aku dulu juga pernah nongkrong2 di sekolah saat si bungsu masuk playgroup. Geng ibu2 sekolahan itu sering ngasih sesuatu misal A bawa mie goreng dibagi-bagi, besoknya si B bales bawa pepes tongkol dibagi-bagi, besoknya lagi si C bawa kue dibagi-bagi. Nah ujung-ujungnya aku jadi sungkan jugalah, masak nerima terus nggak pernah bagi-bagi, ya akhirnya bisa ditebak, aku iutan juga bawa masakanku ke sekolah, kubagi2kan ke geng ibu2 itu. Untung jumlahnya ngggak banyak, cuma sekitar 8 orang aja hahaha.

    BalasHapus

 

Blog Template by BloggerCandy.com